Keanehan Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah Ketika Membela Mu’awiyah

Keanehan Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah Ketika Membela Mu’awiyah bin Abu Sufyaan

Ada kitab yang cukup “menyenangkan” untuk dipelajari yaitu kitab Istidlaal Asy Syii’ah Bi Sunnah Nabawiyyah Fii Miizaan An Naqd Li ‘Ilmiy yang ditulis oleh Syaikh ‘Abdurrahman bin Muhammad Sa’iid Dimasyiqiyyah. Ada begitu banyak isu Sunni Syi’ah yang dibahas dalam kitab yang tebalnya lebih dari seribu halaman ini. Tentu saja dalam tulisan ini kami tidak akan membahas keseluruhan kitab tersebut. Kami hanya akan menampilkan sedikit keanehan Syaikh tersebut dalam membela Mu’awiyah bin Abu Sufyaan.

Isu yang dibahas ini terkait dengan hadis shahih [hasan menurut sebagian ulama] tentang Mu’awiyah bin Abu Sufyaan yang meminum minuman yang diharamkan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Secara khusus kami sudah membuat tulisan tersendiri mengenai isu tersebut yang dapat dilihat disini

  1. Hadis Mu’awiyah Meminum Minuman Yang Haram
  2. Hadis Mu’awiyah Meminum Minuman Yang Diharamkan : Membantah Syubhat Salafiy

Dalam tulisan ini kami lebih memfokuskan pada keanehan Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah ketika membahas hadis tersebut.

حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا زيد بن الحباب حدثني حسين ثنا عبد الله بن بريدة قال دخلت أنا وأبي على معاوية فأجلسنا على الفرش ثم أتينا بالطعام فأكلنا ثم أتينا بالشراب فشرب معاوية ثم ناول أبي ثم قال ما شربته منذ حرمه رسول الله صلى الله عليه و سلم ثم قال معاوية كنت أجمل شباب قريش وأجوده ثغرا وما شيء كنت أجد له لذة كما كنت أجده وأنا شاب غير اللبن أو إنسان حسن الحديث يحدثني

Telah menceritakan kepada kami Abdullah yang berkata telah menceritakan kepadaku Ayahku yang berkata telah menceritakan kepada kami Zaid bin Hubab yang berkata telah menceritakan kepadaku Husain yang berkata telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Buraidah yang berkata “Aku dan Ayahku datang  ke tempat Muawiyah, ia mempersilakan kami duduk di atas tikar. Ia menyajikan makanan kepada kami maka kami memakannya kemudian ia menyajikan kepada kami minuman, ia meminumnya dan menawarkan kepada ayahku. [Ayahku] berkata “Aku tidak meminumnya sejak diharamkan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]”. Kemudian Mu’awiyah berkata “aku dahulu adalah pemuda Quraisy yang paling rupawan dan paling bagus giginya, tidak ada kenikmatan yang kumiliki seperti yang kudapatkan ketika muda selain susu dan orang yang baik perkataannya berbicara kepadaku” [Musnad Ahmad 5/347 no 22991, Syaikh Syu’aib Al Arnauth berkata “sanadnya kuat”]

.

.

.

Keanehan pertama adalah Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah seolah tidak mengenal perawi yang bernama Zaid bin Hubaab. Ia menukil pendapat Syaikh Al Albani yang terkesan aneh, Syaikh berkata

Kitab Istidlal Syi'ah

Kitab Istidlal Syi'ah hal 977

فإن في السند زيد بن الحباب وهو كما قال الشيخ الألباني « ضعيف. لم يوثقه غير ابن حبان» معجم أسامي الرواة2/75 نقلا عن ضعيف الأدب المفرد77

Sesungguhnya di dalam sanadnya ada Zaid bin Hubaab dan ia sebagaimana dikatakan Syaikh Al Albaaniy dhaif, tidak ada yang menyatakan tsiqat kecuali Ibnu Hibban (Mu’jam Asaamiy Ar Ruwaah 2/75 yang menukil dari Dhaif Adabul Mufraad hal 77) [kitab Istidlaal Asy Syii’ah Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah hal 977]

Perkataan “dhaif” tersebut adalah dusta atas Syaikh Al Albaaniy. Kalau kita melihat apa yang tertulis dalam kitab Mu’jam Asaamiy Ar Ruwaah 2/75 maka tidak ada disebutkan disana lafaz “dhaif”.

Mu'jam Asamiy Ruwah jilid 2

Mu'jam Asamiy Ruwah hal 75

Zaid bin Hubaab [Dhaiif Al Adab hal 77] “tidak ditsiqatkan selain Ibnu Hibban” [7/179] [6/314]

Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah dan penulis kitab Mu’jam Asaamiy Ar Ruwaah telah keliru dalam memahami perkataan Syaikh Al Albaaniy. Inilah yang dikatakan Syaikh Al Albaaniy dalam Dhaif Adabul Mufraad hal 77.

Dhaif Adabul Mufrad

Dhaif Adabul Mufrad hal 77

‘Umar bin ‘Utsman yang ada dalam sanad hadis ini “fiihi jahalah” [tidak dikenal] karena tidak ada yang meriwayatkan darinya selain Zaid bin Hubaab dan ia yang meriwayatkan disini, dan tidak ditsiqatkan selain Ibnu Hibbaan [7/179]

Mereka mengira lafaz “tidak ditsiqatkan selain Ibnu Hibbaan” itu tertuju pada Zaid bin Hubaab padahal sebenarnya itu tertuju pada ‘Umar bin ‘Utsman. Syaikh Al Albaaniy dengan jelas menyebutkan sumber penukilan Ibnu Hibbaan yaitu Ats Tsiqat 7/179.

Ats Tsiqat juz 7 hal 179

عمر بن عُثْمَان بْن عَبْد الرَّحْمَن بْن سعيد بن يَرْبُوع الصرم المَخْزُومِي الْقرشِي من أهل الْمَدِينَة يَرْوِي عَن جده عَن أَبِيه وَله صُحْبَة رَوَى عَنْهُ زيد بْن الْحباب وَهُوَ أَخُو مُحَمَّد بْن عُثْمَان

‘Umar bin ‘Utsman bin ‘Abdurrahman bin Sa’iid bin Yarbuu’ Ash Sharam Al Makhzuumiy Al Qurasyiy termasuk penduduk Madinah, meriwayatkan dari kakeknya dari ayahnya yang merupakan sahabat Nabi, telah meriwayatkan darinya Zaid bin Hubaab, dan ia adalah saudara Muhammad bin ‘Utsman [Ats Tsiqat Ibnu Hibbaan 7/179]

Kami merasa begitu aneh dengan adanya kesalahan seperti ini. Menurut kami, orang-orang yang akrab dengan kitab Rijal dan kitab Hadis tidak akan mudah terjatuh dalam kesalahan seperti ini. Zaid bin Hubaab adalah perawi yang dikenal tsiqat atau shaduq, jadi kalau ada ulama yang mengatakan ia dhaif dan tidak ditsiqatkan selain Ibnu Hibbaan maka pikiran mereka pasti akan terusik untuk meneliti kebenarannya dan tidak mencukupkan diri dengan nukilan yang terasa asing.

.

.

.

.

Keanehan lain yaitu ketika Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah menyatakan lafaz “aku tidak meminumnya sejak diharamkan Rasulullah” sebagai perkataan Mu’awiyah. Syaikh berhujjah ini adalah perkataan Mu’awiyah dengan dasar bahwa hadis ini dimasukkan oleh para hafizh seperti Ahmad bin Hanbal dan Ibnu Katsiir dalam Musnad Mu’awiyah bin Abu Sufyaan

Kitab Istidlal Syi'ah hal 978

قوله (ما شربته منذ..) هذا من كلام معاوية وليس من كلام عبد الله بن بريدة وهكذا جعله جميع الحفاظ في مسند معاوية مثل ابن كثير في جامع المسانيد والإمام أحمد في المسند في مسند معاوية

Perkataan [aku tidak meminumnya sejak…] ini adalah perkataan Mu’awiyah bukan perkataan ‘Abdullah bin Buraidah dan karena itulah sekumpulan hafizh memasukkannya dalam Musnad Mu’awiyah seperti Ibnu Katsiir dalam Jaami’ Al Masaanid dan Imam Ahmad dalam kitab Musnad dalam Musnad Mu’awiyah [kitab Istidlaal Asy Syii’ah Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah hal 978]

Sungguh perkataan ini luar biasa anehnya jika tidak mau dikatakan dusta. Justru para hafizh seperti Ahmad bin Hanbal, Ibnu Katsiir dan Ibnu Hajar memasukkan hadis tersebut dalam Musnad atau hadis Buraidah Al Aslamiy [radiallahu ‘anhu].

Musnad Ahmad bin Hanbal tahqiq Ahmad Ma’bad ‘Abdul Kariim juz 10 hal 5435-5436

Musnad Ahmad tahqiq Ahmad Ma'bad

Hadis Buraidah Musnad Ahmad1 Hadis Buraidah Musnad Ahmad2

Sengaja kami ambil dari kitab Musnad Ahmad tahqiq Ahmad Ma’bad Abdul Kariim bukan tahqiq Ahmad Syaakir atau tahqiq Syu’aib Al Arnauth untuk memudahkan para pembaca melihat bahwa hadis tersebut dimasukkan Imam Ahmad bin Hanbal dalam bab “Hadis Buraidah Al Aslamiy”

Jaami’ Al Masaaniid Ibnu Katsiir juz 1 hal 471 hadis no 937

Jami Masanid Ibnu Katsir juz 1

Jami Masanid Ibnu Katsir juz 1 hal 471

Bisa dilihat di sudut kiri atas bahwa hadis tersebut masuk dalam musnad Buraidah Al Aslamiy [radiallahu ‘anhu] atau bisa diperhatikan daftar isi berikut dimana hal 471 itu masuk dalam Musnad Buraidah yaitu bab riwayat ‘Abdullah bin Buraidah dari Buraidah Al Aslamiy

Jami Masanid Ibnu Katsir juz 1 hal 679

Ithaaful Maharah Ibnu Hajar juz 2 hal 597 hadis no 2354

Ittihaful Ibnu Hajar juz 2

Ithaaful Ibnu Hajar juz 2 hal 597

Silakan perhatikan sudut kiri atas, itu adalah bukti bahwa Ibnu Hajar memasukkan hadis tersebut dalam Musnad Buraidah yaitu riwayat ‘Abdullah bin Buraidah darinya. Kesimpulannya perkataan tersebut adalah perkataan Buraidah [radiallahu ‘anhu] maka oleh karena itulah para hafizh memasukkan hadis tersebut dalam Musnad atau Hadis Buraidah.

Fenomena keanehan para ulama ketika membela Mu’awiyah bin Abu Sufyan bukanlah hal yang baru bagi kami. Dan wajar kalau keanehan ini diikuti oleh para pengikut mereka. Hanya orang-orang objektif saja yang bisa melihat keanehan ini dan meninggalkannya. Semoga Allah SWT senantiasa menunjukkan kepada kami jalan yang lurus.

4 Tanggapan

  1. Sikap pembelaan terhadap generasi awal Islam sangat wajar dilakukan, asalkan tetap menjunjung tinggi sikap obyektif.

    And last but not least …
    Pembahasan yang mantap dari Bung SP (Semangat sang Pencari kebenaran).

  2. banyak kontroversi cerita sahabat yg satu ini (Muawiyah) dan tdk akan selesai sampai akhir zaman, karena pandangannya tetang islam akan dilanjutkan para Umawiyin.

  3. […] Keanehan Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah Ketika Membela Mu’awiyah […]

  4. […] Keanehan Syaikh ‘Abdurrahman Dimasyiqiyyah Ketika Membela Mu’awiyah […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: