OOT MODE ON

selamat-datang

Selamat Datang

Silakan Ini tempat siapapun yang mau melakukan apapun. Hanya saja, saya tidak bisa menerima kata-kata yang tidak sopan, Ok. Salam OOT :mrgreen:

Gambar diambil dari Yang Mulia Masbro satu ini

Iklan

139 Tanggapan

  1. Akhirnya… Buka kelas baru OOT ya.. smga byk Muridnya…
    😛

    Oi to…. Cakmno Seh,,,, iyo apo idak yg aku tanyoke kmrn,,,,,,!!!

  2. @atas
    Ah dikau kan bisa lihat sendiri nanti :mrgreen:

  3. @SP

    saya sebagai pengunjung aktif blog anda kok merasa agak janggal dg tampilan baru blog anda sekarang ini ya… kesannya gueeelaaaap… ato mungkin sayanya yg belum familiar ya… 🙂

    Salam damai selalu…

  4. sama aku juga.

    Lebih enak yang dulu.

    ato yang cerah gitu.

  5. eh cOOOonk,,,yang bener b jadi iteem cak inii…??

    geeleep!!!!??

    iyuwh2..
    cak di GOT!!?

    *gantiiii….?!??!*

    pake snowy2 cak itu pullOo,,iiih,,sok2 romantiis,,najis!!!??

  6. najiS,,sok2 misteriius?!!

  7. Salam buat mas SP

    Jadi agak bingung nih! kalau bisa seperti yang dulu lagi.

    Wassalam

  8. hayah…banyak yang protes tuh. hayo…ganti gak. awas kalau gak ganti tampilan yang lebih fresh.

  9. Kurang nyaman membacanya, lebih baik tampilan yg dulu. Komentatornya kenapa disimpan di bawah?

  10. yap, saya juga merasa tidak enak dgn tampilan blog hitam legam. saya dukung usul ganti ke tampilan seperti sebelumnya.

  11. salju turunnya juga dihilangin donk, jadi kelap kelip nih.. 🙂

  12. @soegi
    tapi saya suka gelap :mrgreen:

    @ressay
    ah akhi mau yang enak terus 😆

    @iniikan
    hey jangan pakai panggilan aneh itu dong disini
    Kan malu 😳

    @asep
    hmm begitu ya
    yang sabar ya, cuma sebentar kok

    @Badari
    waduh sampai sampean juga 😆

    @truthseeker08
    Lho itu kan tidak membuat sakit mata :mrgreen:

  13. namanya juga manusia. pingin yang enak. pingin sesuatu yang sempurna. itu fitrah toh? dan itu meniscayakan kebutuhan manusia akan Sang Maha Sempurna.

    hehehehehe

  14. hetrix 😆

  15. Selamat Bung Coooel

  16. Peace Man :mrgreen:

  17. Kenalkan, saya “Orang keren” 😛

  18. 😆 😆 😆

  19. Huh blog aneh

  20. nggak ding, he he he aneh tapi keren 😛

  21. hmm udah yang ke berapa ini

  22. masih belum puazzzzzzzzzzzz 😆

  23. jazzz jazzzz jazzz jazzzzzzz

  24. hayooooteruzzze 😛

  25. whewuewueuweu rame “””””

  26. hahahahahahahah
    mauu ketawa aja 😛

  27. @ressay
    saya juga suka yang enak :mrgreen:

    @Full Alcemis
    wah wah bener-bener full
    salam buat orang keren 😛

    @iniikaan
    hmm, malu juga nanggepinnya 😆

  28. Pak Dokter, kenapa kepala mirza sering sakit ya??? udah minum segala obat tapi belum hilang. Apa ini tanda-tanda kalau Mirza bakal jadi orang besar :mrgreen:
    *serius!!!!*

  29. ..Hmmhh….
    Cm numpang mghela nafas cong..

  30. hmff..
    terlintas
    misi:

    *geraakaaan memanggil secondprince dengan coong2*

    mulaiii…

  31. Pak secondprince, mohon jangan pakai kata “dikarenakan” karena kata tersebut salah / tidak baku dalam bahasa Indonesia. Kata “karena” tidak bisa / tidak boleh diberi imbuhan “di-kan” sehingga menjadi kata kerja. [“Dikarenakan” itu bentuk kata kerja pasif; bentuk aktifnya apa? Mengarenakan? 😦 ]. Gunakanlah kata yang benar, yaitu kata “karena” atau kata “disebabkan (oleh)”.
    Mudah2an bermanfaat. Salam ‘alaykum.

  32. saya juga suka yg gelap-gelap mas…

  33. To…. Pedio cerito>..???

    Lah lamo dak mampir.

    Oy.. to mantap kali cerita kau, ntar tau sendiri kata kau, jadi ya, tau sendiri akhirnya.

    Kpn Wisuda OY,,,,,,

  34. kapan undangan resminya?

  35. Salam

    Gerangan apa yang melanda kini….

    Apakah ada masalah Dunia? Apakah masalah peribadi? Apakah masalah akhirat?

    Sesungguhnya hikmah tali silaturahim itu terdapat pada 2 orang Muslim. Jika, pada hal ini kita tak menjaganya. Bagaimanakah kita akan dapat menjaga maslahat Muslimin dan Muslimat keseluruhannya?

    wasSalam

  36. pelanggaran hak privasi adalah kjahatan,tmasuk kudeta blog

  37. @KK
    Saluttt…!!!. Hati boleh panas, jaga tetap kepala dingin.
    Semoga Allah selalu menjaga SP.

    PS: Janganlah menentang kehendak Allah. Tentunya dimulai dengan mengenali yang mana yang merupakan kehendak Allah.

    Mari semua saudara2 yang mencintai SP untuk mendo’akan beliau.

    Wassalam

  38. wah..kasian nih SP jadi kehilangan pekerjaan
    tp jadi nambah tantangan….
    met bjuang!

  39. dikudeta oleh KK, mungkin karena terlalu banyak pekerjaan.
    *masing2 dengan nilai2nya..*

  40. hihihihi… geram juga rupaya makluk yang satu ini…..
    dan tau benar SP…..
    ya Kan…
    SP kalau kamu baca ini inget nay ya….
    kita ngobrol lagi….
    Baik2 ya SP…
    INgat! Kamu harus Punya Nyali…..
    HIdup ini hanya ada 2 pilihan…
    Habis atau bertahan…
    We love You….

  41. Empati dan rasa cinta ini hanya bisa disampaikan lewat doa.

    Apa pun yang sedang dialami olehnya sekarang ini, atas segala perjuangan dan pengorbanannya untuk menunjukkan keutamaan dan kemuliaan Nabi saw dan ahlulbaytnya, semoga Allah swt meringankan bebannya dan memudahkannya keluar dari segala kesulitan. Semoga Allah swt Merahmati dan Memberi Keberkahan kepadanya.

    Semoga dia dapat menemukan jalannya (passwordnya) kembali.

    Salam

  42. Saya yakin masalah ini akan terpecahkan dgn izin Allah.
    Buat Mas SP, sabar ya, kami tetap mendukungmu…dan mendoakan yg terbaik buat anda.

    Salam

  43. jelas di doakan dong….
    dan jelas akan dicari keberadaan sp
    pasti itu!

  44. cong jangan sampe ketauan lagi ya passwordnya
    tp klo mw kasi tau ak gapapa…
    he3…(serius nih!)

  45. ngantuk..

    oot sebelum tidur..

    zZzz.z.z…..

  46. err.. itu di blogroll tolong diedit doms…

    saya udah bukan nyonya farid lagi 😳

    mantan nyonya farid tepatnya… 😀

  47. Sori telat sehari, met ultah blog secondprince! 😀

  48. eh kapan ultahnya?

  49. Selamatnya terlambat. Nda apa yang penting SEMUA SELAMAT

  50. Ultah blog apa ultah serangan 27 Juli di markas PDIP??

  51. Waaaah……selamat2… 😀

  52. To all:
    Mohon penjelasan berkenaan gelar2 pada org syii spt: ayatullah, ruhullah, rahbar dan yg lain.

  53. To all:
    Mohon penjelasan berkenaan gelar2 pada org syii spt: ayatullah, ruhullah, rahbar dan yg lain.
    Maaf merepotkan,
    Thanks!

  54. Pingin banget aku ada ulasan tentang waktu memulai puasa.

    kapan mas ulasan itu ada?

    untuk memulai puasa, aku biasanya ketika langit sudah agak terang sedikit dan tidak terlalu gelap yaitu pada fajar shadiq. dan itu juga waktu untuk adzan subuh.

    Sedangkan waktu adzan subuh yang selama ini ada di Indonesia, salah kaprah menurutku. Karena masih gelap.

    Jadi aku memulai puasa sekitar 15-30 menit setelah adzan subuh yang selama ini ada di Indonesia.

    Betulkah mas?

    ada banyak yang bilang, kebiasaanku itu kebiasaan syiah. Padahal aku baru baca makalah bagus nih. yang nulis bukan orang syiah.

    http://docs.google.com/fileview?id=0B_pQg_fh5Tw6MDZiODE2ODAtNGNiMC00MTQ2LTkwNmQtYWM1N2IxYjIzZTE4&hl=en

  55. @ SP: Waktu itu gw jalan2x di Gramedia Jkt. Trus gw nemu banyak buku2x tafsir spt Al Qurtubhi, Tafsir Thabari, Fathul Baari dll. Tp yg menarik bagi saya adl Fathul Baarinya. Di covernya tertulis Ibnu Hajar al Asqlani Fathul Baari Tafsir Shahih Bukhari Peneliti : Muhammad bin Abdullah Abdul Aziz bin Baz. Apakah Fathul Baari yg SP pegang jg sama dgn yg saya lihat tsb? Sptnya kitab2x tsb baru2x, apakah ada perbedaan dari segi isi antara kitab yg baru dgn kitab yg klasik utk kitab yg sama.

    Btw gw ga beli itu kitab2x coz selain harganya ratusan ribu, dan gw jg ga ngerti yg gituan. Mending duitnya bwt membeli “The Road to Muhammad” karya Jalaludin Rahmat. Hehehe salam OOT

    Selamat Idul Fitri mohon maaf lahir dan batin

  56. Selamat Idul Fitri
     
    Mohon Maaf Lahir Batin

  57. Buat mas @SP dan all pengunjung blog ini
    Mohon maaf atas semua kesalahan dan kata Yg saya perbuat
    Taqobalallahi minna waminkum
    Semoga hidayah Allah bersama kita semua

  58. Mohon Maaf Lahir Bathin.

    Mas bisa kasih penjelasan untuk tafsir Surat Al Ahzab : 56

    saya dapat Terjemahan ayat seperti berikut :

    “sesungguhnya ALLAH dan para Malaikat menyenandungkan satu harapan ATAS harapan para Nabi , wahai yg telah menyatakan ber-Iman berharap hiduplah atas yg demikian yaitu hiduplah dg Islam satu tatan hidup tiada tanding ” , jadi titik tekan kata2 ATAS disitu adlh bhw : harapan ALLAH dan para Malaikat padu dg harapan Nabi dan yg ber-Iman utk mau hidup dg Islam satu2nya tatanan kehidupan.

    Untuk penjelasan Allah Berharap/berdoa kepada Diri-Nya sendiri itu bagaimana yah,kok jadi binun yah

    wasallam,

  59. Mentang mentang udah ga koas lagi, update tiap hari. 😛

  60. jadi bentar lagi jadi dokter beneran nih…heheh…
    gila juga nih @Sp, gmn caranya bagi waktu belajar ilmu agama sama kedokteran….dishare donk rizma…
    yakin @sp mah kagak bakalan mau share..jadi rizma ajah lah..

  61. Eh, eh, ternyata ini kerjaan selama jadi pengangguran yak? Hohohohohohoho. :mrgreen:

    @ Bob
    Bagi waktu? Mana Ma tau, emang Ma ngikutin dia kemana mana tiap hari? Apalagi udah dua taun ini ga barengan dia koasnya. Bisa jadi hal hal yang ditulisnya ini lebih menarik daripada kerjaannya di dunia nyata, makanya dia rela ngabisin waktunya buat hal ini. 🙂

  62. ke ke ke masbro makin keren aja. apa kabar palembang ambo yang tercinta, sobat?. masih terkurung di kota pempek, ke ke ke lari bung, marantau ki antah barantah :mrgreen:

  63. barangkali mas SP bisa membahas riwayat:

    “Kamu akan memerangi semenanjung arabia, lalu Allah akan menaklukkannya untukmu. Setelah itu Persia, dimana Allah akan menaklukkannya untukmu, Kemudian Rum, dimana Allah akan menaklukkannya untukmu. Kemudian kamu akan memerangi Dajjal, dimana Allah akan menaklukkannya untukmu”.

    (HR Muslim dari Nafi’ bin Atabah. Juga Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Majah)

  64. @arman

    Ada salam dari SP.

  65. @truthseeker08

    Yup. Waalaikum salam :d

  66. Saya minta emailnya dong. Saya mau kirim artikel yg panjang sekali.

  67. Mas sp: tolong bahas ghadir kum dh, kayaya blm dibhs d sini yah?
    K’lo versi salafy: tuh hadis motivasinya krn ali as ribut sama pasukannya yg ke yaman.
    K’lo versi syi’ah: nabi SAW brpidato di depan ratusan ribu sahabat

  68. jujur saya sering kesini buat belajar mendalami agama…..
    saya seorang sunni (semoga ga termasuk syiahpobia :D) dan lagi pengen tau ttg syiah….
    kmaren saya baru baca posting anda yg judulnya (kalo ga salah) “telaah perbedaan sunni-syiah”…
    jujur pas baca artikelnya sih biasa aja, ….
    tapi pas liat komen2nya jadi ikut2an panas jg….whahahha….
    tapi scra ga langsung ilmu saya nambah n_n….

    sebenarnya sesuatu hal itu tidak harus dilihat dari hanya 1 sudut pandang saja, melainkan harus tau dari berbagai sudut pandang yang lain juga….

    semoga Allah memberikan yang terbaik, amiiiin 🙂

  69. @si warlok

    sebenarnya sesuatu hal itu tidak harus dilihat dari hanya 1 sudut pandang saja, melainkan harus tau dari berbagai sudut pandang yang lain juga….

    Bagi banyak orang ini mudah dipahami karena sunatullahnya memang seperti itu.. Tapi tidak bagi saudara kecil kita 🙂 Bagi mereka, sesuatu itu harus dilihat 1 sudut pandang saja

    Salam

  70. @sahabat
    Bagaimana kalau kita berdiskusi disini. Bakal banyak peminat.
    Salam damai Wasalam

  71. @chany

    Tentang apa nih…?

  72. @chany

    Mari kita berdiskusi dgn tema tentang takdir. Seperti awal diskusi kita yg menjadi perdebatan adlh menurut saya takdir dapat berubah dari takdir yg satu kpd takdir yg lainnya dgn pengaruh materi dan pengaruh maknawi. Sedangkan menurut sdr Chany takdir tidak bisa berubah. Silahkan bagaimana tanggapan anda?

    Wassalam

  73. @armand

    Gimana menurut anda mengenai takdir?

  74. @sahabat
    Terima kasih sdr sahabat. Tujuan kita berdiskusi untuk menambah ILMU dan bukan mencari menang kalah, benarkan? Karena diskusi kita mencari kebenaran, maka setiap argumen kita ada dasarnya. Dan dasarnya adalah Alqur’an dan Hadits yang Shahih (shahih yang diakui oleh Ulama2 semua pihak) dan ini saya rasa anda juga menyutujui. Terima kasih

    Saya memulai dengan beberapa komentar anda:

    1. Abubakar memilih TAKDIR dan yang dipilih SALAH
    2. Bahwa dalam menjalankan hidup Takdir bisa ber-ubah2
    (Kaya>miskin; Sakit>Sembuh dlsb)
    3. Bahwa Takdir berubah dari takdir yang satu ketakdir yang
    yang dipengaruhi oleh Materi dan Maknawi.
    4. Bahwa Nasib adalah bagian dari Takdir

    Untuk ketiga dasr pemikiran anda ini ada Nash?

    Dasar saya mengatakan takdir tidak berubah:
    1. Nash Alqur’an yang telah saya tuliskan
    2. Nash : Qaadirun Ma Yasyaa dan Fa’alun Ma Uriid

    Mungkin yang anda maksud dengan berubah adalah Allah berbuat atas keinginan. Kalau ini memang benar. Karena dalam hal keinginan Allah kita ketahui.
    Contoh Allah memberikan reziki umpama 1 jt (ingat. Inna Lillahi wa Inna Ilahi Raji’un). dengan tujuan agar reziki itu kita pergunakan dijalan yang Allah ridhai, tapi dengan uang itu kita bermaksiat terhadap Allah. Jadi kiota merubah keinginan Allah.. Allah berfirman Yang baik adalah dariKu dan yang jelek adalah dari kita sendiri.
    Sedangkan Takdir sesuatu yang tidak kita ketahui dan pasti terjadi. Kita tidak bisa merubah sesuatu yang kita tidak ketahui.
    Contoh Allah Firman: Setiap makhluk telah kutetapkan rezikinya. Ini menurut saya bahwa reziki kita sejak berupa segumpal darah sampai kita mati telah Allah SWT tetapkan.Itu berarti apabila batas dari reziki yang Allah SWT tetapkan habis kita pergunakan maka ajal kitapun sampai Kalau bats reziki telah habis maka ajal menjemput. Atau ajal menjemput berarti reziki kita habis.
    Dan dalam menjalani hidup kita datang reziki itu bervariasi tergantung Urid Allah.
    Contoh yang lain. Kalau si Fulan Allah Takdirkan mati ketabrak maka pasti dia akan mati ketabrak ( hanya sifulan tdk tak tahu).
    Ini pembahasan pertama berupa pandangan umum saya atas TAKDIR sedangkan point anda diatas blm dibahas . Salam damai Wasalam

  75. Diskusi ini adalah diskusi yang sulit.
    Kesulitan awal yang harus diselesaikan adalah harus dibedakannnya antara Qadar (takdir) dengan Qadha, juga Nasib.

    Salam

  76. @truthseekers 08
    Benar anda. Oleh karena itu untuk membahas Takdir terbatas pada pengertian Takdir aja. Karena bagi saya tidak mungkin membahas yang Gaib.
    Silahkan truthseeker dan arman sserta teman2 yang lain yang berminat, mari kita sama berusaha mendapat pengertian mengenai TAKDIR. Salam damai Wasalam

  77. @chany

    Terimakasih atas tanggapan dan penjelasannya; pertama yg ingin saya kemukakan adlh empat poin pd komentar saya. Poin 1, 2 dan 4, sebenarnya terangkum pd poin 3. Penjelasan sbb:

    1. Abu Bakar telah memilih takdir yg salah, krn itu sudah terjadi. Seandainya ia menyadari kesalahannya dan bertaubat (unsur materi dan maknawi ), maka takdirnya berubah kepada takdir baik.
    2. Kaya>miskin; Sakit>Sembuh dlsb (nasib) adlh takdir manusia yg dipengaruhi oleh unsur materi dan maknawi.
    4. Idem dgn poin no 2.

    Wassalam

  78. @Truthseeker08

    Menurut saya Takdir terbagi menjadi dua bagian yaitu:
    1. Qadha (ketentuan Allah)
    2. Qadar (ukuran yg ditentukan Allah)
    Sedangkan Nasib adlh bagian dari Takdir itu sendiri.

    Wassalam

  79. @chany

    Allah SWT berfirman;
    “Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” (QS. Ar-Ra’d : 11)

    Saya coba tafsirkan ayat tsb diatas dan klo salah tolong dikoreksi, sbb:
    Keadaan suatu kaum adlh takdir yg satu. Mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri (unsur materi dan maknawi), sehingga berubah kepada takdir yg lain. Apakah menjadi benar, salah, kaya, miskin dlsb.

    Wassalam

  80. @sahabat

    Kalau menurut saya berdasarkan dan para Mufasir ayat yang anda sampaikan tsb. Benar berlaku untuk hal2 materi dan maknawi, tapi ayat tsb bukan untuk TAKDIR . Tapi seperti yang saya jelaskan diatas yakni KEINGINAN (Uriid) Sedangkan Allah berkeinginan agar hamba2nya MUFLIHUUN. Nah keinginan Allah ini yang bisa dirobah.
    Contoh dalam suatu kaum, hidup dalam penderitaan. Padahal Allah menghendaki kebahagian bagi mereka. Allah tidak akan merobah penderitaan mereka apabila mereka tidak mau merobah kehidupan mereka. Pasti ada perbuatan2 mereka yang melanggar hukum2 Allah. Disini s2-AKAN2 kita yang merobah keadaan kita. Maukah kita mengintrospeksi diri kita.. Apa kesalahan yang telah kita perbuat, sehingga kita tetap menderita?. Salam damai Wasalam

  81. @sahabt
    Menurut saya memilih harus melalui kriteria:
    1. Kita harus mengetahui apa yang akan kita pilih
    2.Sesuatu yang kita pilih harus lebih dari SATU
    Abubakar tidak diberi oleh Allah Ilmu Gaib umtuk mengethui masa depannya. Bagaimana ia akan memilih sesuatu yang tidak diketahui

    Ponit 2 dan 3 adakah nash yang mendukungnya?

    Kalau menurut saya itu bukan sebagai takdir itu adalah perjalanan menuju takdir itu yang difirmankan Allah SWT TAFALUU MA UEIIDU. Salam damai wasalam

  82. @chany

    Terimakasih atas penjelasannya. Maaf sdr Chany, kita berbeda cara menafsirkan ayat tsb. Menurut saya ayat tsb adlh untuk TAKDIR. Seperti yg anda contohkan; suatu kaum yg menderita adlh takdir yg buruk, apabila kaum tsb berusaha bekerja dgn sungguh2 dan berdoa kpd Allah (unsur materi dan maknawi), maka Allah akan merubah kaum tsb kepada takdir yg baik.

    Wassalam

  83. @chany

    Sudah saya jelaskan ke-4 point tsb, bahwa Abu Bakar telah memilih takdir yg buruk, krn pilihan takdir yg baik yakni Sunnah Rasulullah SAW diabaikannya, bahkan bertentangan.

    Utk pion 2 dan 3 nash yg mendukungnya, sbb:
    Rasulullah saw bersabda;
    “Doa dapat menolak takdir meskipun takdir itu telah diputuskan pasti terjadi.” (AI-Kafi, 2/469)

    Allah berfirman;
    “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka jawablah; bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepada-Ku. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran” (QS. Al-Baqarah: 186)

    “Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” (QS. Ar-Ra’d : 11)

    Wassalam

  84. @chany

    Contoh lain; Allah telah menciptakan gunung yg indah dipandang (takdir baik), kemudian manusia mengeksploitasi gunung tsb: ditebang pohonnya, diambil tanahnya, batunya, kandungan logamnya dll, sehingga gunung tsb tidak lagi indah dipandang dan menyebabkan bencana alam (takdir buruk).

    Wassalam

  85. @saudara/chany

    Kalau membaca ayat2 yg berkaitan dgn istilah takdir (qadar/taqdiir), maka sy melihat (belum taraf memahami dan menyimpulkan) bahwa takdir berkaitan erat dgn sunnatullah atau sesuatu yg sudah menjadi kepastian keberlangsungannya, baik melalui sifat-sifat alam/alamiah, maupun kaitannya dgn prilaku manusia. Bagi manusia-manusia yg berilmu, baik khusus maupun umum, kepastian keberlangsungan ini sdh dapat diperkirakan.
    Misal, matahari pasti terbit dari Timur dan akan tenggelam di Barat. Jari yg teriris akan nyeri dan mengeluarkan darah. Orang yg malas biasanya tdk pernah sukses. Sebaliknya orang yg rajin umumnya sukses. Orang yg berbuat jahat pasti akan ada balasannya, sebaliknya orang yg berbuat baik tentu mendapatkan ganjarannya. Malas, rajin, jahat, baik adalah sebuah pilihan.
    Sebagai contoh, sy mengambil 2 ayat yg berisi kata-kata “qadar dan taqdir”

    Al-Ahzab: 38
    38. tidak ada suatu keberatanpun atas Nabi tentang apa yang telah ditetapkan Allah baginya. (Allah telah menetapkan yang demikian) sebagai sunnah-Nya pada nabi-nabi yang telah berlalu dahulu. dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku.

    Yaasin: 38
    dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa lagi Maha mengetahui.

    Memperhatikan kedua ayat di atas, sepertinya takdir adalah sebuah perkara yg sdh pasti keberlangsungannya akibat sifat-sifat benda atau kecenderungan yg dimilikinya. Matahari diciptakan Allah swt dgn sifat-sifat tertentu sehingga ia akan berprilaku berdasarkan sifat2 yg dimilikinya. Begitu pula manusia, memiliki sifat-sifat atau kecenderungan tertentu, yang dgn kecenderungannya itu akan menentukan sikap dan prilakunya seperti apa. Yang pada hakikatnya dengan kecenderungannya itu ia sedang menentukan atau memilih takdirnya.

    Dengan demikian, berkaitan dgn keputusan Abubakar yg “menyalahi” sunnah Nabinya, menurut sy adalah sebuah pilihan yg diambil sendiri oleh beliau akibat sifat-sifat atau kecenderungan yg dimilikinya. Beliau ditakdirkan “menyalahi” sunnah Nabinya akibat dirinya sendiri. Misalnya saja (mungkin) beliau msh memiliki kecenderungan akan kekuasaan, mudah dibujuk, lemah, dll.

    Mungkin akan timbul pertanyaannya: “Dari manakah kecenderungan ini muncul?
    Pertanyaan ini ckp sulit bagi sy krn terbayang sesuatu yg tak berpangkal”. Tapi menurut sy, karena Allah jg telah menciptakan akal bagi manusia, maka kecenderungan2 yg mengarah kepada keburukan, akan bisa dikendalikan. Tentu dgn usaha yg keras. Abubakar telah memiliki kecenderungan2 namun juga beliau memiliki akal. Sayangnya akal dikalahkan. Jadilah takdir Abubakar sebagai salah seorang yg menentang sunnah Nabi.

    Wallahu a’lam

    Salam

  86. @chany/saudara

    Sehingga firman Allah swt:

    “Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” (QS. Ar-Ra’d : 11)

    ada pada diri mereka sendiri adalah sifat/kecenderungan dan akal yg telah dianugrahkan Allah kepada manusia.

    Penisbatan Allah sebagai “pengubah” keadaan menurut sy adalah bermakna bahwa manusia harus tetap menyadari bahwa kekuasaan tertinggi ada pada Allah sebab ilmu ghaib yang dimiliki-Nya dan manusia harus berserah diri dgn apa yg diniatkan dan diitikadkannya karena ketidaktahuannya akan masalah yang ghaib. Namun selain itu, manusia sejatinya mengetahui, baik dari contoh-contoh, pengetahuan, dll sehgg urusan “perubahan” yg menyangkut sifat kemanusiaan, oleh Allah diserahkan itu kepada manusia itu sendiri.

    Salam

  87. @chany

    Abubakar tidak diberi oleh Allah Ilmu Gaib umtuk mengethui masa depannya. Bagaimana ia akan memilih sesuatu yang tidak diketahui

    Memang benar bahwa Abubakar tdk diberi ilmu ghaib. Namun ilmu ghaib bukanlah syarat utk menentukan pilihan hidup. Yang seakan-akan jika kita mampu melihat masa depan, maka akan kita pilih masa depan yg menguntungkan kita dan menyingkir dari pilihan yg merugikan.
    Menurut sy tdk demikian. Ckp banyak contoh2 manusia yg memiliki ilmu ini namun mrk tdk berusaha “menyesuaikannya” demi keuntungan pribadi.

    Menurut sy, Abubakar jelas memiliki pilihan. Yakni pilihan mengikuti sunnah atau menentangnya. Dengan akalnya beliau sadar konsekuensi apa yg muncul dgn pilihannya. Namun seperti yg sy singgung di atas, kecenderungannya dan sifat2 yg dimilikinya mengalahkan akalnya. Jika akalnya mampu mengendalikan kecenderungannya, maka takdir akan berbicara lain. Namun ia toh telah memilih takdirnya sendiri.

    Dari sini, sy jg melihat bahwa takdir-takdir itu sdh tersedia bagi manusia, tinggal takdir mana yg dia tuju meskipun pada hakikatnya kita belum mengetahuinya sampai pada titik pilihan yg kita ambil.

    Salam

  88. @sahabat & armand
    Kita sebelum sudah sepakat bahwa yang disebut TAKDIR ialah KEJADIAN YANG SUDAH TERJADI.
    Coba anda2 renungkan: BAGAIMANA KEJADIAN YANG SUDAH TERJADI ANDA2 MEROBAH AGAR TIDAK TERJADI.

    Saya ingin tanya pada anda2. Apakah seseorang yang digilas mobil dirubah menjadi tidak tergilas?
    Yang bisa terjadi hanya pada mimpi. Kita bermimpi kegilas mobil, ketika kita sadar ternyata tidak tergilas. Atau kita berada dalam TIME MACHINE. Mudah2an anda bisa mengerti. Salam damai Wasalam

  89. @sahabat
    Anda katakan nash yang mendukung adalah hadits Rasulullah SAW (AI-Kafi, 2/469).
    Apakah anda ketahui Takdir yang mana? Kapan? Dimana?
    akan menimpa anda? Dan apakah anda yakin doa diterima. Atau anda berdoa menolak sesuatu yang Allah TIDAK takdirkan?
    Imam Husein as Allah takdirkan terbunuh di Karbala, dan Rasul mengetahui itu. Apakah Rasul tidak berdoa agar terhindar. Waktu Rasul mengetahui cucunya akan dibunuh di Karbala beliau sampai mencucurkan air mata. Apakah beliau berdoa tapi Allah tidak kabulkan atau beliau tidak berdoa. Bagaimana menurut anda.

  90. @armand
    Melihat komentar anda serta nash yang anda berikan, maka kesimpulan saya bahwa takdir tidak mungkin berubah apalagi dirubah oleh manusia.

    @sahabat
    Saya ingin juga bertanya sesuai ayat yang anda sampaikan.
    Apakah manusia mempunyai KEMAMPUAN MEROBAH KETETAPAN ALLAH?
    Benar yang anda katakan penafsiran kita berbeda, tapi kebenaran hanya SATU. Kalau lebih dari SATU berarti salah satu dari kita salah penafsirannya.
    Dan diskusi kita ini mencari dimana kesalahan penafsiran tsb. Salam damai Wasalam

  91. @chany

    Benar, kita sepakat bahwa takdir adlh peristiwa yg sudah terjadi. Orang yg tergilas mobil, tentu saja akibatnya adlh luka2 atau meninggal dunia. Jadi ada hubungannya antara sebab dan akibat. Sebabnya mungkin orang tsb lengah, maka akibatnya tergilas mobil.

    Wassalam

  92. @ All

    Sebelum membahas lebih jauh apakah takdir dapat berubah atau tidak, dimana dalam al-Quran tentang hal itu terdapat perbedaan kata minimal ada 3 kata yaitu: QADAR/TAQDIR yang bermakna “Ketentuan yang sesuai dengan ukuran”, ada juga QADHA yang bermakna “Ketetapan azali”, dan ada pula AJALIN MUSAMMAA yang bermakna “Ketentuan sementara”.

    Menurut hemat saya perbedaan kata2 tersebut otomatis akan membedakan makna dan maksudnya, dengan meneliti ke tiga kata tersebut dalam al-Quran kita akan mendapatkan pengertian yang tepat dalam masalah itu, yang mana takdir yang dapat berubah karena faktor2 aktual dan yang mana takdir yang tidak dapat berubah dan yang mana takdir sementara.

    Kayaknya hal ini perlu diteliti dan dibahas oleh pakarnya secara tuntas agar tidak muncul orang2 yang menzalimi orang lain dengan alasan TAKDIR sebagaimana Muawiyah mengklaim bahwa Allah telah menakdirkan kekhalifahan itu menjadi miliknya dan keluarganya.

  93. @chany

    Saya yakin bahwa doa pasti dikabulkan Allah, krn ada nash yg mengatakan berdolah kepadaKu, niscaya akan Kukabulkan.

    Wassalam

  94. @All
    Kembali saya promosikan Lite FM 105.8 FM Jakarta, setiap hari Kamis jam 21:00 – 22:30.

    atau via internet dimana saja: http://www.litefmjakarta.com/lite-streaming.php

    Analisa komprehensif dan konsisten. Termasuk masalah Takdir dan topik2 sulit lainnya.

    Salam

  95. @trutheeker

    Terima kasih sarannya. Lbh berterimakasih lagi kalo mas menyumbangkan pikirannya di sini :mrgreen:

    @chany

    Kita sebelum sudah sepakat bahwa yang disebut TAKDIR ialah KEJADIAN YANG SUDAH TERJADI.

    Sy belum memutuskan demikian. Namun sy setuju bahwa kejadian yg sdh terjadi adalah hanyalah salah satu bagian dari dimensi takdir. Takdir jg menurut sy mengandung dimensi pilihan manusia, berkaitan dgn sebab-akibat secara sunnatullah dan lainnya.

    Coba anda2 renungkan: BAGAIMANA KEJADIAN YANG SUDAH TERJADI ANDA2 MEROBAH AGAR TIDAK TERJADI.

    Pernyataan ini sdh pasti kebenarannya dan sy yakin tdk ada yg berani membantah. Wong sdh terjadi kok, bagaimana mungkin bisa dirubah? 🙂 Yang dimaksud merubah takdir adalah bukan merubah kejadian yg sdh lewat, namun merubah keadaan setelah takdir itu terjadi. Dengan kata lain adalah berusaha memperbaiki takdir yg akan diterima berikutnya agar berbeda dgn takdir sebelumnya.

    Contoh yg mas bawa ini:

    Saya ingin tanya pada anda2. Apakah seseorang yang digilas mobil dirubah menjadi tidak tergilas?

    Adalah contoh akhir dari perjalanan takdir-takdir yg kita alami. Hanya 1 sisi dalam penggambaran takdir. Sebenarnya ada yg tersirat dalam info ini dalam hubungannya dgn pilihan manusia dan hubungan sebab-akibat yg bersifat sunnatullah. Yakni bila seseorang atau pengendara mobil melanggar peraturan jalan raya, maka akan berakibat kecelakaan. Menjadi tergilas pun msh ada hubungan sebab-akibatnya. Ini sdh menjadi sunnatullah. Jadi menurut sy, takdir di sini adalah bukan pada kematiannya an sich, namun pada sebab-sebab yg mengakibatkan pada kematian itu. Seorang pembalap celaka/mati pada saat mengendarai kendaraannya, seorang pemarah mati karna jantung/tekanan darah tinggi, supir mati di jalan raya, dll adalah contoh yg relatif terang utk menggambarkan bahwa takdir erat kaitannya dgn pilhan manusia, hubungan sebab-akibat yg bersifat sunnatullah.

    Dengan kematian, maka sdh tdk ada kesempatan lagi utk memperbaiki keadaan. Mungkin ini yg dimaksud oleh sdr @tse-jam di atas mengenai takdir azali.
    Sedangkan perkataan mas: BAGAIMANA KEJADIAN YANG SUDAH TERJADI ANDA2 MEROBAH AGAR TIDAK TERJADI, mengandung makna bahwa ada banyak rentetan kejadian yg dialami oleh manusia. Tiap-tiap kejadian ada takdirnya sendiri-sendiri.

    Menurut sy contoh pertanyaan yg ckp pas utk menggambarkan “perubahan takdir” adalah begini: “Apakah bayi yg dilahirkan cacat (buta) bisa berubah menjadi tidak buta?”

    Bagaimana mas menjawab ini?

    Jika sy memiliki anggapan bahwa itu sdh merupakan takdir yg tak dapat dirubah, maka sy akan menjawab TIDAK BISA tanpa ada itikad ataupun usaha sama sekali utk sembuh. Namun karena manusia dianugerahkan akal utk menerima pengetahuan dan menentukan pilihan serta memiliki iktiar, maka sejatinya anak itu / orang lain beritikad dan berusaha utk menyembuhkan kecacatannya bila berkeinginan utk mampu melihat. Apakah penyembuhannya berhasil atau tidak bukanlah urusan si manusia. Manusia hanya berusaha dan berdoa. Kepada Allah swt lah semua dikembalikan.

    Wallahu a’lam

    Salam

  96. @armand

    Saya sepakat dgn penjelasan anda yg intinya bahwa takdir mengalami perubahan dari satu takdir kepada takdir lainnya dgn pengaruh unsur materi dan maknawi, serta tidak terlepas dari hubungan sebab akibat (kausalitas).

    Wassalam

  97. @sahabat

    Ya kita ada kesamaan paham di sini. Btw, bisakah mas jelaskan apa maksud mas dgn “pengaruh unsur materi dan maknawi”?

    Salam

  98. @armand

    – Pengaruh unsur materi terdiri dari; perbuatan, upaya, lemah, malas, lingkungan, keluarga, teman, pemimpin, masyarakat, obat, kuman, kebersihan, kekayaan, alam, dan kejadian-kejadian yang menimpa seseorang. Setiap unsur ini memiliki peranannya tersendiri di dalam perjalanan takdir seseorang.

    – Pengaruh unsur maknawi terdiri dari; segala bentuk ketaatan, kebaikan, tobat, dan doa. Unsur ini akan sangat berpengaruh pada perjalanan takdir seseorang di dalam hal panjangnya umur dan keselamatannya, rezeki dan kebahagiannya. Sebaliknya, segala jenis kezaliman dan penyimpangan akan sangat berpengaruh juga pada perjalanan takdir seseorang di dalam hal kesengsaraannya.

    Wassalam

  99. @sahabat & armand
    Saya belum sependapat dengan anda2, yang masih berteguh mengarakan takdir bisa dirobah ke takdir yang lain. . Mungkin yang anda2 maksudkan dari GADHA yang satu MENUJU ke GADHA lain. Kalau ini saya sependapat
    Karena gadha dan takdir adalah berbeda.
    Gadha adalah ketentuan Allah yang se-waktu2 bisa terjadi. Apabila telah terjadi baru disebut takdir. Salam damai Wasalam

  100. @sahabat
    Saya belum mendapat komentar anda atas pertanyaan saya tgl 9 juni jam 8,06 pm. Anda hanya menhawab bahwa anda yakin doa dikabulkan, sedangkan pertanyaan mengenai Imam Husein terbumuh di Karbala (alinea ke 2). Salam damai Wasalam

  101. @chany

    Maaf sdr Chany, maksud saya bukan takdir bisa dirobah ke takdir yang lain, namun yg benar adlh takdir mengalami perubahan dgn pengaruh unsur materi dan maknawi. Takdir meliputi Qadha (ketentuan Allah) dan Qadar (ukuran dari ketentuan Allah).

    Mengenai Imam Husein terbunuh di Karbala; walaupun Rasulullah SAW mengetahui bahwa cucunya akan syahid di Karbala. Beliau SAW ridha akan takdir Allah SWT atas peristiwa tsb, demi tegaknya agama Islam.

    Wassalam

  102. @Sukmaya
    Maaf, apakah anda juga sahabat?
    Saya paham maksud anda. Hanya saya belum bisa mengerti dengan akal saya yang bodoh ini adalah. Apakah sesuatu yang telah terjadi atau sudah lewat bisa dirubah atau dikembalikan seperti semula? Ini yang tidak saya mengerti. Kalau belum terjadi mungkin saya bisa memahami. Tetapi disebut takdir adalah kejadian yang sudah lewat walaupun sedetik . Itu aja mas sukma. Benar bahwa Qadha adalah bagian dari Takdir
    Tapi berbeda dalam pengertian dan fungsinya.
    Benar bahwa Rasulullah RIDHA atas Shahid Imam Husein. Dan ini merupakan akhlak Ahlulbati dan para Imam. Mereka tidak akan menentang apa yang Allah telah TETAPKAN. Salam damai Wasalam

  103. @chany

    Maaf komentar tsb dari saya, lupa menggati namanya. Benar, kejadian yg sudah berlalu tidak bisa dikembalikan seperti semula, namun kejadian tsb ada yg mempengaruhinya dan mengalami perubahan seperti penjelasan saya sebelumnya.

    Wassalam

  104. @sahabat
    Kalau penyebab terjadi takdir ok saya bisa memahami. Karena pengaruh seperti anda katakan yakni unsu materi dam maknawi
    Pasti setiap kejadian harus ada penyebab dan itu merupakan Sunattullah . Salam damai Wasalam

  105. ibu ku sayang..
    yg terbaring sakit
    anak mu yg jauh ini memohon kpd allah
    bi haq muhammad wa aalih muhammad
    semoga engkau lekas sembuh
    amiin

  106. @aldj

    Amin

  107. @chany
    Amiin

  108. @aldji
    amin yaarobal alamin

  109. trims all

  110. Kok sepi? Pada ngapaian bung?

    Sang pemilik blog sedang keluar kampung?
    Syiahphobia tercenung? Nashibi limbung?
    Para pendatang bingung?
    Para pencinta sedang merenung?

    Saya pengen makan jagung

    Apa maksudnya…. 🙄

    Salam

  111. Ada seorang teman pada waktu lami berbasa basi, saling menyakan apa kabar. Terjadi suatu dialog sbb:
    Setelah saling memberikan salam. Saya bertanya : Apa kabar
    Ia menjawab: “Biasa aja saya sedang terdampar”
    Saya jawab: Anda tidak terdampar tapi sedang HIJRAH.
    Kemudian dijawab: Hijrah? Bahasa apa ini.
    Saya yakin teman saya ini mengerti dengan kata HIJRAH.
    Tapi mungkin dalam keadaan kacau maka muncul pertanyaan demikian.
    Untuk ini saya akan jelaskan bahwa HIJRAH adalah beralih dari suatu TEMPAT ketempat lain YANG LEBIH BAIK atau dari suatu KEADAAN/ SITUASI/KONDISI ke keadaan/situasi/kondisi lebih baik.
    Contoh beralih MAZHAB, Dari Mazhab yang dianut sekarang ke Mazhab yang lebih baik disebut juga HIJRAH. dari suatu usaha keusaha lain yang lebih baik. Atau pola berpikir dlsb.Sedangka TERDAMPAR menurut saya adalah. Pada waktu kita terombang ambing kemudian terlempar ketempat yang yidak kita kehendaki Mudah2an teman saya ini bisa mengerti maksud saya .Salam damai wsalam.

  112. Perbedaan adalah Rahmat harus dipahami dengan hati dan tepat.
    Kalau kita melihat dengan kaca mata yang salah memang perbedaan bisa jadi bencana. Tapi bukan pemahaman spt itu yang sedang diajarkan oleh Bagnda Rasul.
    Sebagaimana Allah menciptakan alam semesta dengan variasi yang banyak (perbedaan), maka semua itu adalah Rahmat dan itu (perbedaan) adalah Fitrah.
    Apakah kemudian perbedaan itu oleh manusia (nafsunya) menjadikannya bencana dan permusuhan maka itu bukanlah hakikat dari penciptaan.
    Adanya kulit hitam dan kulit putihpun oleh manusia menjadi bencana => Rasiliasm.
    Adanya laki2 dan wanita pun bisa jadi bencana.

    Begitu juga dengan perbedaan pendapat. Secara fitrah perbedaan pendapat seharusnya memperkaya khasanah/perbendarhaaan ilmu. Kita bisa lihat betapa menakjubkannya Islam dengan begitu banyak buku, ulama, ilmu dan hal2 positif lainnya yang jika dilihat dengan kaca mata positif. Namun juga kenyataan bahwa dengan dalih perbedaan itu pula maka terjadi permusuhan, sengketa dan bunuh membunuh.
    Namun (hakikatnya) bukanlah perbedaan tsb yang menjadi penyebabnya. Hakikat dari bencana tsb adalah nafsu/EGO manusia itu sendiri.

    Salam damai

  113. @truthseekers08
    Kalau saya menyamak kata2 perbedaan yang dimaksud oleh sdr sarasi adalah dalam peribadatan/ perbedaab makna atas firman Allah atau hadits Rasul. Boleh berbeda dalam mencapai tujuan, Tapi tidak pada hal2 prinsip
    Contoh Tawasul dan haram ber Tawasul
    Allah tidak ada yang serupa denganNya dan Allah
    BERAMBUT KRIBO
    Allah yang tak dapat dilihat dengan mata biasa
    dan Allah yang bisa dilihat dengan mata biasa
    Rasul bisa berbuat salah, lupa dlsb. dan
    Rasul yang maksum. Dan banyak lagi yang yang menyebabka perbedaan AKIDAH.
    Dan apakah orang tidak mengerti dan menganut paham diatas yang bertentangan (mereka menganggap Allah berjisim) adalah RAKHMAT? Salam damai wasalam

  114. Ada Perbedaan itu suatu keniscayaan, begitu juga ada salah dan benar pun suatu keniscayaan. Yang salah adalah salah dan yang benar adalah benar. Namun bukan berarti yang salah adalah pada fitrah “perbedaan”.
    Sebagaimana penciptaan besi adalah rahmat karena manfaat besi yang begitu luas bagi kehidupan manusia. Namun ketika menghadapi bagaimana besi telah membinasakan banyak orang, alam, apakah besi tidak lagi memberi rahmat bagi manusia?
    Begitulah saya menganalogikan perbedaan, apakah ketika “perbedaan” menimbulkan bencana (yang hakikatnya manusia yang mendalilkannya) kemudian perbedaan tidak lagi membawa rahmat?.

    Salam damai.

  115. perbedaan boleh tapi orang syiah harus di sumpah seperti yang di isaratkan ali bin abi thalib ra sbb ” kami keluar dari kehebatan dan kekuasan allah swt apa bila hadis kami bukan kata2 nabi muhammad saw yang haq”
    apa bila kata itu di sepakati saya menerima hadis keluaran syiah.
    kalau brani krim ke email saya
    arismargono@gmail.com

  116. @aris
    Ris…anda sendiri sekarang posisinya sebagai yang mana ? Sebagai Pengagum Hadis Bukhori, Abu Hurariroh Itukah…?

    jika anda menantang saudara Syiah ttg hadis2nya,…LAH HADIAST anda yg anda kagum2kan itulah justru yg banyak Bermasalah bung!! Cobalah skalikali Mampir Ke Alamat Tetangga ini agar anda tidak sembarang bicara begitu saja :
    http://www.jakfari.wordpress,com

  117. @aris
    Dibuku mana anda baca Imam Ali as memerintahkan bersumpah untuk menyampaikan Hadits?.
    Imam Ali as tidak mengharapkan lain prang menyampaikan SABDA Rasul. Karena setiap Sabda Rasul tidak ada yang terlewa oleh Imam Ali as

  118. mas, alangkah baiknya jika tiap postingan mas SP ada tombol twitternya.

    Cara mengaktifkannya yaitu melalui Appearence – Extra – Show a Twitter “Tweet Button” on my posts.

    Jadi, nanti bisa dishare ama banyak orang ke account twitternya.

  119. @all
    Bulan Suci Ramadhan telah berakhir. Tapi semua amal perbuatan kita tidak akan berakhir sampai bertemu dengan Allah SWT Yang Maha Pencipta dihadapan PengadilanNya Yang Maha Agung. Maka dari Blog ini saya mengucapkan MINAL ‘AIDIN WAL WA’IZN.
    Agar tidak memberatkan saya dihadapan Maha Hakim Yang Maha Agung saya mengharapkan kepada teman2 DIALOG untuk memaafkan atas segala kata2 saya yang sengaja atau tidak telah MENYAKITI hati anda2 semua.
    Kalaopun anda2 ada kesalahan pada saya, saya dengan IKHLAS memaafkan. Insya Allah diterima dan diridhai Allah SWT. Wasalam

  120. Wah, masih rajin ngeblog nih, sambil jaga tetep ngeblog! 😀

  121. @all
    MINAL AIDIN WAL FAIZIN. SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA MAAF LAHIR BATHIN

  122. @Ayuk
    Jaga itu “biar hidup” dan Ngeblog itu “gaya hidup” :mrgreen:

    @chany
    Mohon maaf juga ya mas atas kesalahan saya, Selamat Idul Adha 🙂

  123. @SP
    Sama2 mas. Insya Allah kita selalu terikat dengan hubungan kasih sayang dan selalu saling memaafkan sebelum meminta maaf atas segala keslahan yang disengaja maupun tidak Serta diridhai Allah. Wasalam

  124. FYI:

    10th ISLAMIC BOOK FAIR
    ISTORA SENAYAN JAKARTA 4 – 13 MARET 2011
    KHAZANAH ISLAM UNTUK PERADABAN BANGSA

  125. @truthseeker

    Kirim salam aja 🙂

  126. @truthseeker08
    tenang tenang saya belum bisa ke Jakarta dalam waktu dekat, tapi terimakasih infonya :mrgreen:

  127. Jika anda telah berkunjung ke banyak blog / situs, dan menemukan tulisan2 bahwa SALAFY adalah suka mengkafirkan, meyesatkan, maka itu adalah DUSTA & PROVOKASI semata, SALAFY menganut asas bahwa hukum perbuatan tak selalu menghukumi pelaku, karena hukum kepada pelaku berkaitan dengan syarat : 1.bebas dari kebodohan, 2.Faham Tanpa Syubhat 3.Melakukan dengan suka rela tanpa paksaan. Cerahkan pemikiran anda dengan mengecek langsung apa dan bagaimana Salafy dari para salafiyyun …

    Bagaimana menurut yg berpaham Syiah atau paham lainnya atas tulisan tsb?

  128. ana ngalamin sendiri..ketika ana ikut pengajian salafy di RSU POLEWALIMANDAR SULBAR, ndak tanggung tanggung bahkan dengan suara keras mengatakan SYIAH itu SESAT..KAFIR..bukab Islam itu tapi Agama SYIAH…masya Allooh… apakah dengan mudahnya Salafy itu (yg sy maksudkan) mengkafirkan sesama??bgaimana kalo tdk terbukti??kan ucapan KAFIR pasti mengenai salah satu diantara keduanya??mungkin saudara ADNAN tidak seperti itu..tapi bagaimana dengan kebanyakan yg lain??
    bukankah ISLAM menganjurkan kita untuk meninggalkan apa yg meragukan?? jika SYIAH meragukan buat anda, ya tinggalkan, dalam artian jangan dihukum atau divonis…sebab jika tdk demikian adanya akan terjadi FITNAH..ingat…RAGU bukan berarti hal yg diragukan tidak mengandung KEBENARAN…cuma kebanyakan orang meninggalkan keraguannya dengan MENYALAHKAN….hanya segelintir orang yg meninggalkan keraguannya dengan MEMBENARKAN….

  129. Geleng-geleng….

  130. Mas second prince, assalamualaikum warahmatullah, Mau tanya nih bang mengenai hadist abu juaifah yang ditulis Oleh “hati bening” dalam fb nya:

    Dari Abu Juhaifah berkata: “Aku berpendapat bahwa Ali bin Abi Thalib Radliyallahu ‘Anhu adalah manusia paling afdhal setelah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam”.

    Kemudian Abu Juhaifah menyampaikan hal ini kepada Ali bin Abi Thalib Radliyallahu ‘Anhu seraya berkata: “Tidak, demi Allah, wahai Amirul Mukminin! Aku tidak akan pernah melihat ada seorang dari kaum muslimin yang lebih afdhal dari Anda setelah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam”.

    Ali bin Abi Thalib Radliyallahu ‘Anhu menjawab: “Maukah kamu aku beritahu tentang orang yang paling afdhal setelah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam?”

    Aku menjawab: Iya.

    Beliau [Ali bin Abi Thalib Radliyallahu ‘Anhu] berkata: “Abu Bakar Radliyallahu ‘Anhu”.

    Beliau [Ali bin Abi ThalibRadliyallahu ‘Anhu] berkata lagi: “Maukah kamu aku beritahu tentang orang yang paling afdhal setelah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam dan Abu Bakar Radliyallahu ‘Anhu?”

    Aku menjawab: Iya.

    Beliau [Ali bin Abi Thalib Radliyallahu ‘Anhu] berkata: “Umar Radliyallahu ‘Anhu”.

    [Musnad Imam Ahmad 1/127 no:1054, dan “Fadlailush Shohabah” 1/302 no:404. Syu’aib Al-Arna’uth memberikan komentar: Sanadnya kuat].

    Bagaimana sanad dan pembahasan mengenai hadist ini? Makasih atas ulasannya….

    Wassalam

  131. Salam kenal semuaaaa…… 🙂

  132. salam kenal semua….

  133. boleh oot seep 🙂

    numpang OOT 🙂

  134. Selamat untuk SP, semoga anugerah yang didapatkan membawa kepada kebaikan kebahagian dan keberkahan.

  135. Setelah baca thread dari sebuah grup di FB. Saya jadi penasaran soal riwayat² ini:

    1 ﻓﻲ ﻛﺘﺎﺏ ﺍﻟﻐﻴﺒﺔ ﻟﻠﺸﻴﺦ ﺍﻟﻄﻮﺳﻲ ﺹ – 149 151 :
    ﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ‏( ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺁﻟﻪ ‏) – ﻓﻲ ﺍﻟﻠﻴﻠﺔ ﺍﻟﺘﻲ ﻛﺎﻧﺖ ﻓﻴﻬﺎ ﻭﻓﺎﺗﻪ – ﻟﻌﻠﻲ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺴﻼﻡ : ‏( ﻳﺎ ﺃﺑﺎ ﺍﻟﺤﺴﻦ ﺃﺣﻀﺮ ﺻﺤﻴﻔﺔ ﻭﺩﻭﺍﺓ . ﻓﺄﻣﻼ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺁﻟﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻭﺻﻴﺘﻪ ﺣﺘﻰ ﺍﻧﺘﻬﻰ ﺇﻟﻰ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﻤﻮﺿﻊ ﻓﻘﺎﻝ : ﻳﺎ ﻋﻠﻲ ﺇﻧﻪ ﺳﻴﻜﻮﻥ ﺑﻌﺪﻱ ﺍﺛﻨﺎ ﻋﺸﺮ ﺇﻣﺎﻣﺎ ﻭﻣﻦ ﺑﻌﺪﻫﻢ ﺇﺛﻨﺎ ﻋﺸﺮ ﻣﻬﺪﻳﺎ ، ﻓﺄﻧﺖ ﻳﺎ ﻋﻠﻲ ﺃﻭﻝ ﺍﻻﺛﻨﻲ ﻋﺸﺮ ﺇﻣﺎﻣﺎ … ﻓﺈﺫﺍ ﺣﻀﺮﺗﻚ ﺍﻟﻮﻓﺎﺓ ﻓﺴﻠﻤﻬﺎ ﺇﻟﻰ ﺍﺑﻨﻲ ﺍﻟﺤﺴﻦ ﺍﻟﺒﺮ ﺍﻟﻮﺻﻮﻝ، ﻓﺈﺫﺍ ﺣﻀﺮﺗﻪ ﺍﻟﻮﻓﺎﺓ ﻓﻠﻴﺴﻠﻤﻬﺎ ﺇﻟﻰ ﺍﺑﻨﻲ ﺍﻟﺤﺴﻴﻦ ﺍﻟﺸﻬﻴﺪ ﺍﻟﺰﻛﻲ ﺍﻟﻤﻘﺘﻮﻝ ‏[ ﺛﻢ ﻳﺬﻛﺮ ﺍﻷﺋﻤﺔ ﻋﻠﻴﻬﻢ ﺍﻟﺴﻼﻡ ﻭﺍﺣﺪﺍ ﺗﻠﻮ ﺍﻵﺧﺮ ﺇﻟﻰ ﺃﻥ ﻳﺼﻞ ﺇﻟﻰ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﺍﻟﻌﺴﻜﺮﻱ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺴﻼﻡ ‏] ﻓﺈﺫﺍ ﺣﻀﺮﺗﻪ ﺍﻟﻮﻓﺎﺓ ﻓﻠﻴﺴﻠﻤﻬﺎ ﺇﻟﻰ ﺍﺑﻨﻪ ﻣﺤﻤﺪ ﺍﻟﻤﺴﺘﺤﻔﻆ ﻣﻦ ﺁﻝ ﻣﺤﻤﺪ ﻋﻠﻴﻬﻢ ﺍﻟﺴﻼﻡ . ﻓﺬﻟﻚ ﺍﺛﻨﺎ ﻋﺸﺮ ﺇﻣﺎﻣﺎ ، ﺛﻢ ﻳﻜﻮﻥ ﻣﻦ ﺑﻌﺪﻩ ﺍﺛﻨﺎ ﻋﺸﺮ ﻣﻬﺪﻳﺎ ، ﻓﺈﺫﺍ ﺣﻀﺮﺗﻪ ﺍﻟﻮﻓﺎﺓ ﻓﻠﻴﺴﻠﻤﻬﺎ ﺇﻟﻰ ﺍﺑﻨﻪ ﺃﻭﻝ ﺍﻟﻤﻘﺮﺑﻴﻦ ﻟﻪ ﺛﻼﺛﺔ ﺃﺳﺎﻣﻲ : ﺍﺳﻢ ﻛﺈﺳﻤﻲ ﻭﺍﺳﻢ ﺃﺑﻲ ﻭﻫﻮ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﻭﺃﺣﻤﺪ، ﻭﺍﻻﺳﻢ ﺍﻟﺜﺎﻟﺚ : ﺍﻟﻤﻬﺪﻱ ، ﻫﻮ ﺃﻭﻝ ﺍﻟﻤﺆﻣﻨﻴﻦ ‏) .

    -2 ﻭﻗﺎﻝ ﺍﻟﻌﻼﻣﺔ ﺍﻟﻤﺠﻠﺴﻲ ﻓﻲ ﺑﺤﺎﺭ ﺍﻷﻧﻮﺍﺭ ﺝ 53 ﺹ :149-148 ‏( ﻋﻦ ﻣﻨﺘﺨﺐ ﺍﻟﺒﺼﺎﺋﺮ : ﻣﻤﺎ ﺭﻭﺍﻩ ﺍﻟﺴﻴﺪ ﻋﻠﻲ ﺑﻦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﺤﻤﻴﺪ ﺑﺈﺳﻨﺎﺩﻩ ﻋﻦ ﺍﻟﺼﺎﺩﻕ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺴﻼﻡ : ﺇﻥ ﻣﻨّﺎ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﻘﺎﺋﻢ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺴﻼﻡ ﺍﺛﻨﺎ ﻋﺸﺮ ﻣﻬﺪﻳﺎ ﻣﻦ ﻭﻟﺪ ﺍﻟﺤﺴﻴﻦ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺴﻼﻡ ‏) .

    -3 ﻭﻓﻲ ﻛﺘﺎﺏ ﺍﻟﻐﻴﺒﺔ ﻟﻠﺸﻴﺦ ﺍﻟﻄﻮﺳﻲ – ﺹ :478 ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﺣﻤﺰﺓ ، ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺴﻼﻡ ﻓﻲ ﺣﺪﻳﺚ ﻃﻮﻳﻞ ﺃﻧﻪ ﻗﺎﻝ : ‏( ﻳﺎ ﺃﺑﺎ ﺣﻤﺰﺓ ﺇﻥ ﻣﻨﺎ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﻘﺎﺋﻢ ﺃﺣﺪ ﻋﺸﺮ ﻣﻬﺪﻳﺎ ﻣﻦ ﻭﻟﺪ ﺍﻟﺤﺴﻴﻦ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺴﻼﻡ ‏) .

    -4 ﻭﻧﻘﻞ ﺍﻟﻌﻼﻣﺔ ﺍﻟﻤﺠﻠﺴﻲ ﻗﺪﺱ ﺳﺮﻩ ﻓﻲ ﺍﻟﺒﺤﺎﺭ ﺝ 53 ﺹ – 148 149 ﻋﻦ ‏( ﻛﺎﻣﻞ ﺍﻟﺰﻳﺎﺭﺓ ‏) ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﺟﻌﻔﺮ ﻭﺃﺑﻲ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠﻪ ‏( ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺁﻟﻪ ‏) ﻗﺎﻻ ﻓﻲ ﺫﻛﺮ ﺍﻟﻜﻮﻓﺔ : ‏( ﻓﻴﻬﺎ ﻣﺴﺠﺪ ﺳﻬﻴﻞ ﺍﻟﺬﻱ ﻟﻢ ﻳﺒﻌﺚ ﺍﻟﻠﻪ ﻧﺒﻴﺎ ﺇﻻ ﻭﻗﺪ ﺻﻠﻰ ﻓﻴﻪ ، ﻭﻣﻨﻬﺎ ﻳﻈﻬﺮ ﻋﺪﻝ ﺍﻟﻠﻪ ، ﻭﻓﻴﻬﺎ ﻳﻜﻮﻥ ﻗﺎﺋﻤﻪ ﻭﺍﻟﻘﻮﺍﻡ ﻣﻦ ﺑﻌﺪﻩ، ﻭﻫﻲ ﻣﻨﺎﺯﻝ ﺍﻟﻨﺒﻴﻴﻦ ﻭﺍﻷﻭﺻﻴﺎﺀ ﻭﺍﻟﺼﺎﻟﺤﻴﻦ ‏).

    Menurut Bang @SP:
    1. derajat riwayat² di atas itu seperti apa? Shahih, dhaif, atau bagaimana kah?
    2. Jika shahih, kenapa Syiah Ali bisa terpecah dalam beberapa faksi (Zaydiyyah, Kaysaniyyah, Ismailiyyah, dst.)? Padahal pada riwayat 1 nama² A’immah alaihimussalam pengganti Rasulullah shallallāhu ‘alaihi wa ālihi wa sallam jelas² disebut satu per satu dan ditulis pula sebagai surat wasiat. Apakah Zayd b. Ali, Muhammad b. al-Hanafiyyah, dll. tidak tau menau soal surat wasiat ini? (Kok seperti yang bertentangan dengan realitas sejarah)
    3. Menarik ni: Apakah selain meyakini 12 A’immah alaihimussalām pengganti Rasulullah shallallāhu ‘alaihi wa ālihi wa sallam, Syiah Imamiyyah juga meyakini akan adanya 12 Mahdi setelah zhuhurnya Imam Mahdi alaihissalām?

    Maaf, numpang OOT.
    Biar lebih rapi aja. Kalo komentar OOT di postingan tulisan, kayaknya kurang elok aja. (Tulisan bahas apa. Komentar bahas apa) 🙂

    تقبل الله منا و منكم
    *masih belum telat kan ya?*

  136. om adanya perbedaan antara sunni dan syiah tentang talak 3 dalam 1 lafaz . minta di bahas dong

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: