Hadis Imam Ali Adalah Saudara Nabi Pewaris Nabi dan Wazir Nabi

Hadis Imam Ali Adalah Saudara Nabi Pewaris Nabi dan Wazir Nabi

Telah diriwayatkan dalam hadis shahih kalau imam Ali telah mewarisi Nabi SAW. Hal ini diakui oleh Qutsam bin Abbas RA. Beliau adalah putra dari paman Nabi SAW. Al Ijli menyebutkan kalau Qutsam bin Abbas RA termasuk sahabat Nabi SAW [Ma’rifat Ats Tsiqah no 1514]

أخبرنا أبو النضر محمد بن يوسف الفقيه ثنا عثمان بن سعيد الدارمي ثنا النفيلي ثنا زهير ثنا أبو إسحاق قال عثمان وحدثنا علي بن حكيم الأودي وعمر بن عون الواسطي قالا ثنا شريك بن عبد الله عن أبي إسحاق قال سألت قثم بن العباس كيف ورث علي رسول الله صلى الله عليه وسلم دونكم قال لأنه كان أولنا به لحوقا وأشدنا به لزوقا

Telah mengabarkan kepada kami Abu Nadhr Muhammad bin Yusuf Al Faqih yang berkata telah menceritakan kepada kami Utsman bin Sa’id Ad Darimi yang berkata telah menceritakan kepada kami An Nufaili yang berkata telah menceritakan kepada kami Zuhair yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq. Utsman [Ad Darimi] berkata dan telah menceritakan kepada kami Ali bin Hakim Al Awdiy dan ‘Amru bin ‘Awn Al Wasithi yang keduanya berkata telah menceritakan kepada kami Syarik bin Abdullah dari Abu Ishaq yang berkata aku bertanya kepada Qutsam bin Abbas “bagaimana Ali bisa mewarisi Nabi SAW tanpa kalian?” Ia berkata “karena diantara kami Ali adalah orang yang pertama mengikuti Nabi dan orang yang paling dekat kedudukannya di sisi Beliau” [Mustadrak Shahihain 3/136 no 4633]

Hadis ini adalah hadis shahih. Al Hakim dan Adz Dzahabi telah bersepakat menshahihkannya. Para perawi hadis ini terpercaya hanya saja Zuhair dikatakan meriwayatkan dari Abu Ishaq setelah ikhtilat tetapi riwayat Zuhair telah dikuatkan oleh riwayat Syarik dari Abu Ishaq dimana Syarik adalah orang yang tsabit riwayatnya dari Abu Ishaq bahkan lebih tsabit dari Israil, Zuhair dan Zakaria. Oleh karena itu hadis ini shahih. Hadis ini memiliki dua jalan sanad yaitu

  • Abu Nadhr Muhammad bin Yusuf dari Utsman Ad Darimi dari Nufaili dari Zuhair dari Abu Ishaq dari Qutsam bin Abbas
  • Abu Nadhr Muhammad bin Yusuf dari Utsman Ad Darimi dari Ali Al Awdiy dan ‘Amru bin ‘Awn dari Syarik dari Abu Ishaq dari Qutsam bin Abbas

Kedua jalan ini saling menguatkan dan para perawinya terpercaya hanya saja Syarik diperbincangkan tetapi tsabit riwayatnya dari Abu Ishaq dan Zuhair disepakati tsiqah tetapi dikatakan kalau ia meriwayatkan setelah Abu Ishaq ikhtilath.

  • Abu Nadhr Muhammad bin Yusuf Al Faqih adalah Abu Nadhr Ath Thusi Al Imam Al Hafizh Al Faqih Al Allamah Al Qudwah Syaikh Al Islam sebagaimana yang disebutkan oleh Adz Dzahabi [As Siyar 15/490 no 276]
  • Utsman bin Sa’id Ad Darimi disebutkan oleh Adz Dzahabi sebagai Muhaddis Al Hafizh Al Imam Al Hujjah [Tadzkirah Al Huffadz 2/146 no 648]
  • An Nufaili adalah Abdullah bin Muhammad bin Ali bin Nufail seorang hafizh yang tsiqat [At Taqrib 1/531]. Abu Hatim, Nasa’i, Daruquthni, Ibnu Hibban dan Ibnu Qani’ menyatakan tsiqat [At Tahdzib juz 6 no 21]. Ali bin Hakim Al Awdiy adalah seorang perawi yang tsiqat [At Taqrib 1/693]. Ibnu Ma’in, Nasa’i dan Muhammad bin Abdullah Al Hadhrami menyatakan tsiqat. Abu Hatim dan Abu Dawud menyatakan “shaduq” [At Tahdzib juz 7 no 529]. ‘Amru bin ‘Awn Al Wasithi adalah seorang yang tsiqat tsabit [At Taqrib 1/742]. Al Ijli, Abu Hatim, Ibnu Hibban dan Maslamah menyatakan tsiqat. Abu Zar’ah berkata “aku tak pernah melihat orang yang lebih tsabit darinya” [At Tahdzib juz 8 no 129]
  • Zuhair bin Muawiyah adalah adalah seorang yang tsiqat tsabit kecuali ia mendengar Abu Ishaq di akhir umurnya [At Taqrib 1/317]. Ibnu Ma’in, Abu Zur’ah, Al Ijli, Ibnu Sa’ad, Nasa’i, Al Bazzar dan Ibnu Hibban menyatakan tsiqat [At Tahdzib juz 3 no 648]. Syarik bin Abdullah An Nakha’i perawi Bukhari dalam Ta’liq Shahih Bukhari, Muslim dan Ashabus Sunan. Ibnu Ma’in, Al Ijli, Ibrahim Al Harbi menyatakan ia tsiqat. Nasa’i menyatakan “tidak ada masalah padanya”. Ahmad berkata “Syarik lebih tsabit dari Zuhair, Israil dan Zakaria dalam riwayat dari Abu Ishaq”. Ibnu Ma’in lebih menyukai riwayat Syarik dari Abu Ishaq daripada Israil. [At Tahdzib juz 4 no 587]. Dan riwayat Syarik di atas dari Abu Ishaq maka riwayat tersebut tsabit dan shahih. Riwayat Zuhair dan Syarik dari Abu Ishaq saling menguatkan sehingga riwayat ini memang tsabit dari Abu Ishaq.
  • Abu Ishaq adalah Amru bin Abdullah As Sabi’i perawi kutubus sittah yang tsiqat. Ahmad, Ibnu Ma’in, Nasa’i, Abu Hatim, Al Ijli menyatakan ia tsiqat [At Tahdzib juz 8 no 100].

Hadis shahih di atas adalah pernyataan Qutsam bin Abbas RA yang mewakili keluarga Abbas. Imam Ali sendiri juga mengakui kalau dirinya adalah pewaris Nabi SAW sebagaimana yang disebutkan dalam hadis shahih riwayat Nasa’i berikut

أخبرنا الفضل بن سهل قال حدثنا عفان بن مسلم قال حدثنا أبو عوانة عن عثمان بن المغيرة عن أبي صادق عن ربيعة بن ناجد أن رجلا قال لعلي يا أمير المؤمنين لم ورثت ابن عمك دون عمك قال جمع رسول الله أو قال دعا رسول الله بني عبد المطلب فصنع لهم مدا من طعام قال فأكلوا حتى شبعوا وبقي الطعام كماهو كأنه لم يمس ثم دعا بغمر فشربوا حتى رووا وبقي الشراب كأنه لم يمس أو لم يشرب فقال يا بني عبد المطلب إني بعثت إليكم بخاصة والى الناس بعامة وقد رأيتم من هذه الآية ما قد رأيتم فأيكم يبايعني على أن يكون أخي وصاحبي ووارثي ووزيري فلم يقم إليه أحد فقمت إليه وكنت أصغر القوم سنا فقال اجلس ثم قال ثلاث مرات كل ذلك أقوم إليه فيقول اجلس حتى كان في الثالثة ضرب بيده على يدي ثم قال أنت أخي وصاحبي ووريثي ووزيري فبذلك ورثت ابن عمي دون عمي

Telah mengabarkan kepada kami Fadhl bin Sahl yang berkata menceritakan kepada kami ‘Afan bin Muslim yang berkata menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Utsman bin Mughirah dari Abi Shadiq dari Rabi’ah bin Najd bahwa seorang laki-laki berkata kepada Ali “Bagaimana kamu bisa mewarisi saudara sepupumu [Rasulullah SAW] dan bukan pamanmu?. Ali berkata “Rasulullah SAW pernah mengumpulkan atau memanggil keluarga bani Abdul Muthallib dan Beliau menyediakan satu mud makanan untuk mereka. Merekapun makan sampai kenyang dan makanan itu tetap seperti semula seolah-olah tidak ada yang menyentuhnya. Kemudian Rasulullah SAW meminta satu bejana kecil air, merekapun meminumnya  hingga rasa haus mereka hilang tetapi air itu tetap seperti semula seolah-olah tidak ada yang menyentuh atau meminumnya. Rasulullah SAW berkata “Wahai bani Abdul Muthallib aku diutus kepada kalian secara khusus dan kepada semua manusia secara umum, sungguh kalian telah melihat tanda ini seperti yang kalian lihat. Maka barangsiapa diantara kalian yang membaiat [mengikuti] aku, ia akan menjadi SaudaraKu, SahabatKu, PewarisKu dan WazirKu?. Tidak ada satu orangpun yang berdiri maka aku pun berdiri menghampiri Beliau sedangkan aku adalah yang termuda diantara mereka. Rasulullah SAW berkata kepadaku “duduklah”. Rasulullah SAW mengulangi ucapannya sebanyak tiga kali dan setiap kali aku berdiri, Beliau berkata “duduklah” sampai pada kali ketiga Beliau meletakkan tangannya di tanganku dan berkata “Engkau adalah SaudaraKu, SahabatKu, PewarisKu, dan WazirKu”. [Ali berkata] oleh karena itu akulah yang mewarisi sepupuku dan bukan pamanku. [Khasa’is An Nasa’i no 66]

Hadis ini sanadnya shahih. Diriwayatkan oleh para perawi tsiqat dan Rabi’ah bin Najd adalah tabiin yang meriwayatkan dari Ali dan dinyatakan tsiqat oleh Ibnu Hibban dan Al Ijli.

  • Fadhl bin Sahl bin Ibrahim Al ‘Araaj adalah perawi Bukhari Muslim, Abu Dawud Nasai dan Tirmidzi yang tsiqat. Ibnu Hibban memasukkannya dalam Ats Tsiqat. Abu Hatim berkata “shaduq”. An Nasa’i berkata “tsiqat” [At Tahdzib juz 8 no 508]. Ibnu Hajar berkata “shaduq” [At Taqrib 2/11].
  • ‘Afan bin Muslim adalah perawi kutubus sittah yang tsiqat. Al Ijli berkata “tsiqat tsabit”. Ibnu Ma’in menyatakan tsiqat. Ibnu Sa’ad berkata “tsiqat banyak meriwayatkan hadis, tsabit dan hujjah”. Ibnu Khirasy berkata “tsiqat orang yang paling baik dari kaum muslimin”. Ibnu Qani’ berkata “tsiqat ma’mun”. Ibnu Hibban memasukkannya dalam Ats Tsiqat [At Tahdzib juz 7 no 424]
  • Abu Awanah adalah Wadhdhah bin Abdullah Al Yasykuri seorang perawi kutubus sittah yang tsiqat. Abu Hatim, Abu Zar’ah, Ahmad, Ibnu Sa’ad, Ibnu Abdil Barr menyatakan ia tsiqat. [At Tahdzib juz 11 no 204]. Al Ajli menyatakan ia tsiqah [Ma’rifat Ats Tsiqat no 1937].Ibnu Hajar menyatakan Abu Awanah tsiqat tsabit [At Taqrib 2/283] dan Adz Dzahabi juga menyatakan ia tsiqat [Al Kasyf no 6049].
  • Utsman bin Mughirah Ats Tsaqafi adalah perawi Bukhari dan Ashabus Sunan. Ahmad, Ibnu Ma’in, Abu Hatim, Nasa’i, Abdul Ghani bin Sa’id, Ibnu Hibban, Al Ijli dan Ibnu Numair menyatakan ia tsiqah [At Tahdzib juz 7 no 306]. Ibnu Hajar menyatakan “tsiqat” [At Taqrib 1/665]
  • Abu Shadiq Al Azdi Al Kufy adalah perawi Nasa’i dan Ibnu Majah yang tsiqat. Abu Hatim berkata “hadis-hadisnya lurus”. Ibnu Hibban memasukkannya dalam Ats Tsiqat. Yaqub bin Syaibah menyatakan tsiqat. [At Tahdzib juz 12 no 605]. Ibnu Hajar berkata “shaduq” [At Taqrib 2/417]
  • Rabi’ah bin Najd Al Azdi Al Kufy adalah seorang tabiin yang tsiqat. Ibnu Hibban memasukkannya dalam Ats Tsiqat dan Al Ijli berkata “tsiqat” [At Tahdzib juz 3 no 498]. Ibnu Hajar berkata “tsiqat” [At Taqrib 1/298]. Adz Dzahabi menyatakan ia tidak dikenal [Mizan Al ‘Itidal juz 2 no 2758]. Pernyataan Dzahabi ini tertolak karena tidak dikenal di kalangan mutaqaddimin yang menyatakan kalau Rabi’ah seorang yang tidak dikenal bahkan mereka mengenalnya sebagai saudara Abi Shadiq dan dinyatakan tsiqat oleh Ibnu Hibban dan Al Ijli. Al Bukhari menyebutkan biografi tentangnya tanpa menyebutkan jarh maupun ta’dil [Tarikh Al Kabir juz 3 no 966]. Apalagi Rabi’ah dikenal sebagai golongan tabiin yang meriwayatkan dari Ali sehingga tuduhan terhadapnya harus memiliki bukti yang kuat. Pendapat yang benar Rabi’ah adalah seorang tabiin yang tsiqat dan pendapat Adz Dzahabi tidak berdasar hanya dikarenakan ketidaksukaannya terhadap hadis keutamaan Imam Ali yang diriwayatkan oleh Rabi’ah bin Najd.

Hadis ini menjadi bukti nyata kalau Imam Ali sendiri mengakui kalau dirinya adalah pewaris Nabi SAW saudara dan sahabat Nabi serta Wazir Nabi SAW. Dan pengakuan Imam Ali ini berdasarkan pernyataan Rasulullah SAW sendiri yang menyebutkan dengan jelas kalau Imam Ali adalah saudara sahabat pewaris dan wazir bagi Beliau SAW. Tentu saja kedudukan Imam Ali ini di sisi Beliau SAW adalah kedudukan yang tinggi melebihi semua sahabat yang lain termasuk Abu Bakar dan Umar. Salam Damai

Iklan

10 Tanggapan

  1. @SP
    Saya tambahkan sebuah hadits shahih. Bahwa Rasulullah SAW bersabda: Ali adalah pemimpin para MUKMIN. Jadi selain Imam Ali as tidak ada yang berhak mempergunakan predikat AMIRUL MUKMININ. wASALAM

  2. Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa Aali Muhammad wa ajjil faraja Aali Muhammad … 🙂

  3. anda ingin tau sejarah terbentuknya mazhab aswaja sunni ??? kunjungi website :
    http:syiahindonesia1.wordpress.com

  4. Jelas Imam Ali as kedudukannya sejajar dgn Rasulullah saw, hanya saja tidak ada nabi setelah Nabi Muhammad saw. Apabila dibandingkan kedudukannya dgn Abubakar dan Umar sangatlah jauh berbeda. Imam Ali adalah saudara, sahabat, pewaris dan wazir bagi Rasulullah saw, sedangkan yg membimbing Abubakar dan Umar pasca Rasulullah saw wafat adalah Imam Ali as.

    Wassalam

  5. salavat, kepada @sp mana hadisnya? kenapa sedikit komentarnya… Jangan guna hadis palsu ya… Alhamdulillah satu post yang baik…

  6. Mohon informasi siapakah Ayatullah ‘Uzma Al Burqu’i, bila ada tulisan mohon di postingkan

  7. @SP:
    Saya cek di kitab Khashaish Nasa’i tahqiq Al-Huwayni, di bagian akhir hadis, sabda Nabi SAW yg ini “Engkau adalah Saudaraku, Sahabatku, Pewarisku & Wazirku” tidak tercantum.
    Anda pakai kitab Khashaish Nasa’i yg terbitan/cetakan mana? Bisa tolong bantu link utk download kitab Khashahish yg memuat teks tsb?

  8. @Badari

    Kitab Khasha’is Aliy tahqiq Ahmad Al Baluusiy hadis no 66 dapat dicek di situs http://waqfeya.com/book.php?bid=7976

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: