Jakarta : Setelah Pulang

Akhirnya tiba kembali ke negeri tercinta Palembang nan jaya. Wah banyak sekali yang mau diceritakan tetapi biarlah cerita ini mengalir apa adanya tanpa intervensi pihak-pihak yang bertanggung jawab. Perlu diingatkan cerita ini benar adanya tetapi saya si penulis tidak bertanggung jawab atas imajinasi liar yang ada di kepala anda, pikiran anda sepenuhnya milik anda jadi jagalah milik anda dengan sepenuh hati :mrgreen:

Hari pertama : Saya dan Sidia [ehem saya ke Jakarta gak sendiri lho] tiba di bandara Soekarno -Hatta [mari berdoa  sejanak untuk kedua pejuang besar ini]. Alhamdulillah dijemput dan diantar sampai ke BSD Bumi Serpong Damai, sesampai di sana sang putri yang ditukar yang dinanti sedang keluar rumah jadi terpaksa kami tamu kehormatan harus menunggu barang sejenak. Akhirnya sang putri datang bertepatan dengan datangnya utusan mas Amet [ho ho nama ini kan kurang familier di blog] yang akan menculik saya ke rumahnya. Apalagi yang bisa saya lakukan, saya mesti pamit kepada putri tuan rumah dan menitipkan Sidia selagi saya diculik dengan suka rela ke Cikarang. Perjalanan ke Cikarang lumayan jauh, ngobrol sebentar dengan mas Erwin [itu nama utusannya] kayaknya saya yang kebanyakan nanya berbagai tempat “eh kalau ini daerah apa” saya gak begitu ingat jawabannya, macem2 lah ada yang namanya lenteng terus ada lagi yang namanya Lebak bulus [itu lho yang ada stadionnya]. Singkat cerita sampailah di rumah mas Amet dikenalkan sama Dzakiy, Bagir dan istri mas Amet. Ternyata sudah disiapkan kamar khusus buat saya, wah wah jadi gak enak nih sudah merepotkan beliau sekeluarga.

Hari Kedua :  Alhamdulillah saya diantar ke Jakarta sama mas amet yang rencananya beliau mau main golf di mana itu ya Cimanggis nama tempatnya  mirip telenovela “esmeralda”.  Berangkat dari Cikarang pagi-pagi dan sampai ke Jakarta tepat waktu, pas acara mau dimulai. Acaranya lewatkan saja ya yang penting terakhirnya pake makan-makan. Terus jemput mas amet lagi ke lapangan golf, ehem itu pertama kalinya saya menginjak lapangan golf. Rasanya : panas dan saya gak ikutan main golf [gak bisa juga sih] :mrgreen: nah habis main golf makan di rumah makan ikan kalimantan, hoo ikannya enak [itu ikan memang kasihan banget, udah kejepit di dalam bambu yang berlumuran sambel terus dibakar pula] saya makan dengan lahap sekali [bohong]. Yah maklumlah saya kan yang paling muda di situ selebihnya bapak -bapak dan ibu-ibu semua jadi saya kan harus menjaga nama baik “para pemuda”. Terus jalan ke gramedia, gak nyangka kalau ke gramedia itu susah, Jakarta sih coba kalau Palembang gampang banget. Seperti biasa saya gak ketemu buku yang bagus tetapi ada juga buku yang saya beli buat nambah wawasan. Terus ke Pertamina Simprug acaranya mulai jam tujuh selesai jam sembilan, ketemu teman-teman lama para pemuda yang makin ganteng dan para pemudi yang makin cantik, uuups oh iya ada juga adik kecil yang imut. Pulang jam sembilan sampai ke Cikarang hampir jam sebelas, hari yang melelahkan dan saya langsung terkapar. Terimakasih banyak

Hari Ketiga : Saya masih di Cikarang, rencana awalnya mau ke Jakarta tapi setelah melalui pemikiran panjang akhirnya diputuskan di Cikarang saja. Mohon maaf buat mas Badari karena tidak bisa bertemu, insya Allah di lain kesempatan saya harap Mas sudi untuk bertemu saya. Sidia ke bandung sama temen-temennya, saya pikir ada baiknya saya ikut tetapi saya juga kepingin ikut “pengajian”. Alhamdulillah Sidia merelakan saya pergi dengan syarat besok saya harus jemput ke bandung. Saya dan mas Amet sekeluarga ikut pengajian Habib yang terkenal di depok, Alhamdulillah saya mendapat banyak ilmu disana [soal ilmunya mungkin akan dibuat post tersendiri]. Pulangnya malam, saya langsung ke atas dan mas amet kayaknya masih nonton di bawah.

Hari Keempat : Saya jemput Sidia ke Bandung dan langsung ke bandara. Sebelumnya pamit dulu dengan istri mas Amet yang sudah berbaik hati memberikan oleh-oleh [ibu dan adik saya suka kuenya, terimakasih] pamit dengan Dzakiy dan Bagir, yah semoga kapan-kapan Om eSPe, Om Analisa dan Om Algar bisa main lagi ke Cikarang ntar pijit pijit lagi deh :mrgreen: Buat Dzakiy ya harus banyak-banyak makan biar gak kurus kayak om dan buat Bagir ngambeknya keren juga ya dan semoga tangannya cepet sembuh [gak pake jatuh lagi]. Diantar sampai ke bandung super mall, wah ternyata bandung itu begitu ya. Oh iya saya terlihat tempat yang ada nama “Corsica” heh langsung teringat dengan Mas Aris Susanto dengan corsica-nya. Apa itu ya yang saya lihat?, sayang sekali gak bisa lama di bandung jadi gak bisa jalan-jalan. Di BSM [bandung super mall] ketemu Sidia dan naik travel ke bandara Soekarno-Hatta [mari berdoa lagi buat mereka]. Perjalanan saya dan Sidia di travel itu adalah kenangan yang tak terlupakan. Sesampai di bandara beli oleh-oleh dan pulang ke Palembang. 🙂

Itulah cerita singkat saya selama beberapa hari di Jakarta. Gak sempet “waya waya” tetapi saya bersyukur semuanya berjalan dengan lancar. Kesan saya kali ini baik, terutama mas Amet sekeluarga wah itu yang paling berkesan. Saya dapet wejangan khusus dari mas Amet “ilmu tentang akhlak” wah wah walaupun ilmunya memang berat tetapi kita harus optimis untuk mengamalkannya. Yang penting ada niat, mau gimana jadinya nanti kita berserah diri kepada Allah SWT. Terimakasih juga buat Mas Erwin yang mengantar saya kesana kemari, salam buat anaknya ya. Kecewa karena gak bisa ketemu mas armand, mas abu rahat, mas aldj, mas badari, mbak ima, mbak naya dan yang lainnya mungkin di lain kesempatan bisa bertemu. Mohon maaf mohon maaf. Akhir kata saya ucapkan terimakasih banyak buat Mas Amet dan Istrinya yang bersedia menampung saya di rumahnya, apabila ada hal-hal yang kurang mengenakkan saya mohon maaf. semoga gak kapok nih mengundang saya lagi

Salam Damai

 

Iklan

13 Tanggapan

  1. Restoran dekat yg dekat lap golf dan pintu tol cimanggis berarti yah mas @SP , yg dimakan ikan Patin bakar didalam bambu, dulu saya malah makan ikan Patin di Palembang …tapi sekarang sdh kgk pernah lagi hehehe..

    padahal tinggal 5 km dari rumah…itu salah satu lokasi sepedahan tuh mas…sama saya.

    btw selamat dan sukses selalu…

  2. @bob
    wah lima km ya, mas nggak bilang dari awal sih kan kita bisa ketemuan plus kenalan, halah halah nanti kalau saya ke jakarta lagi jangan lupa ketemuan ya 🙂

  3. VICO memang maknyussss.. 🙂

  4. @truthseeker08
    wah baru dimakan ya, he he he kalau yang palembang memang begitu rasanya :mrgreen:

  5. Hmmmm mas amet, dzaky, baqir …. hmmmm
    Mau bilang apa…. ga bisa ikut bergabung
    Mudah2an lain kali bisa bersama2 dgn ayahnya mas amet, dan adik2nya mas amet yg laen 🙂

    Selamat deh…
    Salam

  6. Salaam SP, ada nama Cikarang disebut, boleh tahu dimana tuh Cikarang-nya , saya tinggal di Cikarang,

    Next kalau ada ke Cikarang lagi. sudi kiranya mampir dan kenalan,..kalau cuma Sop Janda (yg melagenda di daerah MM2000) Insya Allah saya akan traktir sepuasnya.,,,

  7. hmm…seingatku gak ada tuh syarat yg spt itu…
    bukannya itu maunya si mas sp???

  8. ok Mas @Sp….kalo ke jkt ketemuan yah….harusnya dilengkapi itenary nya dunk.hihihihi

  9. @armand
    yup semoga bisa ketemu, ah jangan terlalu kecewa begitu karena gak ketemu saya :mrgreen:

    @A_Ching
    kalau tidak salah Cikarangnya di perumahan Hyundai Lippo Taman lembah hijau, gak tahu persis nama tempatnya. Ok deh insya Allah kalau saya ke jakarta lagi kita ketemuan 🙂

    @Sidia
    he he he maksudnya saya yang buat “syarat” itu 🙂

    @bob
    Siiplah, doakan saja 🙂

  10. Restoran yg dekat lap golf dan pintu tol cimanggis benar, RM yg khusus menyajikan menu ikan Patin bakar

    tinggal 5 km dari rumah…berarti sama dunk dgn aq punya rmh. jgn2 qt ttg-an … sama juga itu salah satu rute lokasi sepedahan bila menuju cikeas … hm … klo boleh saya tebak Bob itu Pa Pri kan?.

    Selamat dan sukses selalu buat qt smua …

  11. karena maknyus makanya diirit2.
    dihabiskan kalau sudah ada gantinya.. 😀

    @si dia

    oooo.. gitu tohh…

  12. Aduuuh kalau kejadiannya seperti mas SP ceritakan. Saya akan berusaha ketemu. Yah apa boleh buat, “Ingin hati memeluk gunung apa daya tangan tak sampai”. Saya yakin tak akan lari gunung dikejar, Pasti insya Allah sekali waktu akan ketemu.

  13. gimana kalo diadakan temudarat penggemar Blok SP? Sekalian diadakan debat terbuka antara STB dengan SP? Atau sekalian aja antara Abul Jauza dengan SP? Pendengarnya, ya kita-kita aja ..

    Untuk yang salafy, gak perlu bawa pendukung2 banyak2 … menakutkan, iiihhh serem .. orang salafy kan sangar2 … otaknya juga pada miring … hehehe ..

    Saweran aja, buat beliin tiket SP ke jkt …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: