Apakah Ali bin Abi Thalib Shalat Sambil Mabuk?

Apakah Ali bin Abi Thalib Shalat Sambil Mabuk?

Tulisan ini sekedar meluruskan ulah beberapa situs yang membahas masalah ini. Dikatakan bahwa terdapat riwayat yang menyatakan sebelum khamar diharamkan Imam Ali termasuk sahabat yang meminum khamar bahkan disebutkan pula kalau beliau pernah memimpin shalat dan salah dalam membaca ayat Al Qur’an. Sebenarnya jika diteliti dengan baik maka akan diketahui kalau riwayat tersebut tidaklah tsabit. Riwayat soal ini mengandung pertentangan dimana hal itu kemungkinan berasal dari kelemahan salah satu perawinya.

.

.

.

Hadis Dengan Matan Yang Mudhtharib

حدثنا مسدد ثنا يحيى عن سفيان ثنا عطاء بن السائب عن أبي عبد الرحمن السلمي عن علي بن أبي طالب عليه السلام  أن رجلا من الأنصار دعاه وعبد الرحمن بن عوف فسقاهما قبل أن تحرم الخمر فأمهم علي في المغرب فقرأ قل يا أيها الكافرون فخلط فيها فنزلت لا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى حتى تعلموا ما تقولون

Telah menceritakan kepada kami Musaddad yang berkata telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Atha’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman As Sulami dari ‘Aliy bin Abi Thalib Alaihis Salam “bahwa ada seorang laki-laki dari golongan Anshar memanggilnya dan Abdurrahman bin ‘Auf kemudian ia memberi mereka khamar sebelum diharamkan. Kemudian Ali mengimami mereka dalam shalat maghrib dan membaca “qul yaa ayyuhal kaafiruun” dan ia pun salah dalam membacanya. Maka turunlah ayat “janganlah kamu shalat sedang kamu dalam keadaan mabuk sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan” [Sunan Abu Dawud 2/350 no 3671]

Riwayat ini sanadnya shahih sampai ke Athaa’ bin As Saaib. Musaddad bin Musarhad seorang yang tsiqat hafizh [At Taqrib 2/175]. Yahya bin Sa’id Al Qaththan seorang tsiqat mutqin hafizh imam qudwah [At Taqrib 2/303]. Sufyan bin Sa’id Ats Tsawri seorang tsiqat hafizh faqih ‘abid imam hujjah [At Taqrib 1/371]

حدثنا محمد بن بشار قال حدثنا عبد الرحمن قال حدثنا سفيان عن عطاء بن السائب عن أبي عبد الرحمن عن علي أنه كان هو وعبد الرحمن ورجل آخر شربوا الخمر ، فصلى بهم عبد الرحمن فقرأ : ( قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ ) فخلط فيها ، فنزلت : ” لا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Basyaar yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman yang berkata telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Atha’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman dari ‘Ali bahwa ia, Abdurrahman dan seorang laki-laki meminum khamar kemudian Abdurrahman memimpin mereka shalat dan membaca “qul yaa ayyuhal kaafiruun” dan ia pun salah dalam membacanya. Maka turunlah ayat “janganlah kamu shalat sedangkan kamu dalam keadaan mabuk” [Tafsir Ath Thabari 8/376 no 9524]

Riwayat ini sanadnya shahih sampai ke Atha’ bin As Saaib. Muhammad bin Basyaar adalah seorang yang tsiqat [At Taqrib 2/58]. Abdurrahman bin Mahdi seorang yang tsiqat tsabit hafizh [At Taqrib 1/592]. Sufyan bin Sa’id Ats Tsawri seorang tsiqat hafizh faqih ‘abid imam hujjah [At Taqrib 1/371]

حدثنا أبو عبد الله محمد بن يعقوب الحافظ ثنا علي بن الحسن ثنا عبد الله بن الوليد ثنا سفيان وحدثنا أبو زكريا يحيى بن محمد العنبري ثنا أبو عبد الله البوشنجي ثنا أحمد بن حنبل ثنا وكيع ثنا سفيان عن عطاء بن السائب عن أبي عبد الرحمن السلمي عن علي رضى الله تعالى عنه قال دعانا رجل من الأنصار قبل أن تحرم الخمر فتقدم عبد الرحمن بن عوف وصلى بهم المغرب فقرا{ قل يا أيها الكافرون } فالتبس عليه فيها فنزلت { لا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى }

Telah menceritakan kepada kami ‘Abu Abdullah Muhammad bin Yaqub Al Hafizh yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin Hasan yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Walid yang berkata telah menceritakan kepada kami Sufyan. Dan telah menceritakan kepada kami Abu Zakaria Yahya bin Muhammad Al ‘Anbari yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abu Abdullah Al Busyanji yang berkata telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Hanbal yang berkata telah menceritakan kepada kami Waki’ yang berkata telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Athaa’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman As Sulami dari Ali radiallahu ta’alaanhu yang berkata “seorang laki-laki dari golongan anshar memanggil kami sebelum diharamkannya khamar. Kemudian ‘Abdurrahman bin ‘Auf mengimami mereka dalam shalat maghrib dan membaca “qul yaa ayyuhal kaafirun” kemudian ia salah dalam membacanya. Maka turunlah ayat “janganlah kamu shalat sedangkan kamu dalam keadaan mabuk” [Mustadrak Ash Shahihain Al Hakim juz 4 no 7220]

Riwayat ini sanadnya shahih sampai ke Atha’ bin As Saaib. Abu ‘Abdullah Muhammad bin Yaqub bin Yusuf Asy Syaibani seorang imam hafizh mutqin hujjah [As Siyaar 15/466 no 263]. Ali bin Hasan bin Musa Al Hilaliy seorang yang tsiqat [At Taqrib 1/690]. ‘Abdullah bin Walid seorang yang tsiqat ma’mun dan hafizh diantara sahabat Ats Tsawri [Mausu’ah Qaul Daruquthni no 1991]. Sufyan bin Sa’id Ats Tsawri seorang tsiqat hafizh faqih ‘abid imam hujjah [At Taqrib 1/371]

أخبرنا محمد بن علي بن دحيم الشيباني حدثنا أحمد بن حازم الغفاري حدثنا أبو نعيم وقبيصة قالا حدثنا سفيان عن عطاء بن السائب عن أبي عبد الرحمن عن علي رضى الله تعالى عنه قال دعانا رجل من الأنصار قبل تحريم الخمر فحضرت صلاة المغرب فتقدم رجل فقرأ { قل يا أيها الكافرون } فالتبس عليه فنزلت { ولا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى حتى تعلموا ما تقولون }

Telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin ‘Ali bin Duhaim Asy Syaibani yang berkata telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Hazm Al Ghifariy yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim dan Qabishah yang keduanya berkata telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Athaa’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman dari ‘Ali radiallahu ta’ala anhu yang berkata “seorang laki-laki dari golongan anshar memanggil kami sebelum diharamkannya khamar, kemudian waktu shalat maghrib tiba seorang laki-laki menjadi imam dan membaca “qul yaa ayyuhal kaafirun” dan ia salah dalam membacanya. Maka turunlah ayat “dan janganlah kamu shalat sedangkan kamu dalam keadaan mabuk sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan” [Mustadrak Ash Shahihain Al Hakim juz 2 no 3199]

Riwayat ini sanadnya shahih sampai ke Atha’ bin As Saaib. Muhammad bin Ali bin Duhaim Asy Syaibani atau Ibnu Duhaim seorang syaikh tsiqat musnad fadhl muhaddis kufah [As Siyaar 16/36 no 23]. Ahmad bin Hazim Al Ghifariy Ibnu Abi Gharazah seorang Imam hafizh shaduq [As Siyar 13/239 no 120]. Abu Nu’aim Fadhl bin Dukain seorang yang tsiqat tsabit [At Taqrib 2/11]. Qabishah bin Uqbah seorang yang shaduq [Al Jarh Wat Ta’dil 7/126 no 722]. Sufyan bin Sa’id Ats Tsawri seorang tsiqat hafizh faqih ‘abid imam hujjah [At Taqrib 1/371].

حدثنا عبد بن حميد حدثنا عبد الرحمن بن سعد عن أبي جعفر الرازي عن عطاء بن السائب عن أبي عبد الرحمن السلمي عن علي بن أبي طالب قال صنع لنا عبد الرحمن بن عوف طعاما فدعانا وسقانا من الخمر فأخذت الخمر منا وحضرت الصلاة فقدموني فقرأت قل أيها الكافرون لا أعبد ما تعبدون ونحن نعبد ما تعبدون قال فأنزل الله تعالى { يا أيها الذين آمنوا لا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى حتى تعلموا ما تقولون }

Telah menceritakan kepada kami ‘Abd bin Humaid yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin Sa’d dari Abu Ja’far Ar Raziiy dari Athaa’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman As Sulamiy dari ‘Ali bin Abi Thalib yang berkata “Abdurrahman bin ‘Auf membuatkan makanan untuk kami kemudian ia mengundang kami dan memberi kami khamar kemudian kami meminumnya. Ketika waktu shalat tiba, mereka menjadikanku sebagai imam dan aku membaca “katakanlah hai orang-orang kafir aku tidak akan menyembah apa yang kalian sembah dan kami menyembah apa yang kalian sembah”. Maka Allah SWT menurunkan ayat “hai orang-orang yang beriman janganlah kamu shalat sedang kamu dalam keadaan mabuk sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan” [Sunan Tirmidzi 5/238 no 3026]

Riwayat ini sanadnya shahih sampai Abu Ja’far Ar Raziiy. ‘Abd bin Humaid adalah seorang yang tsiqat hafizh [At Taqrib 1/627]. ‘Abdurrahman bin Sa’d disini kemungkinan adalah ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah bin Sa’d Ad Dasytakiy seorang yang tsiqat [At Taqrib 1/577]. Abu Ja’far Ar Raziy adalah seorang yang shaduq tetapi hafalannya buruk [At Taqrib 2/376]  dan ia telah dinyatakan tsiqat oleh banyak ulama seperti Ibnu Ma’in, Ibnu Madini, Ibnu Ammar Maushulli, Ibnu Sa’ad, Abu Hatim, Al Hakim dan Ibnu Abdil Barr [At Tahdzib juz 12 no 221].

حدثنا محمد بن عمار ثنا عبد الرحمن بن عبد الله بن سعد الدشتكي ثنا أبو جعفر عن عطاء بن السائب عن أبي عبد الرحمن السلمي عن علي بن أبي طالب قال : صنع لنا عبد الرحمن بن عوف طعاما فدعانا وسقانا من الخمر  فاخذت الخمر منا وحضرت الصلاة ، فقدموا فلانا ، قال : فقرا : قل يا ايها الكافرون اعبد ما تعبدون ونحن نعبد ما تعبدون قال : فأنزل الله تعالى يا ايها الذين امنوا لا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى حتى تعلموا ما تقولون

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ‘Ammar yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah bin Sa’d Ad Dasytakiy yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abu Ja’far dari Athaa’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman dari Ali bin Abi Thalib yang berkata “Abdurrahman bin ‘Auf membuatkan makanan untuk kami kemudian ia mengundang kami dan memberi kami khamar kemudian kami meminumnya. Ketika waktu shalat tiba, mereka menjadikan fulan sebagai imam dan ia membaca “katakanlah hai orang-orang kafir aku tidak akan menyembah apa yang kalian sembah dan kami menyembah apa yang kalian sembah”. Maka Allah SWT menurunkan ayat “hai orang-orang yang beriman janganlah kamu shalat sedang kamu dalam keadaan mabuk sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan” [Tafsir Ibnu Abi Hatim 3/958 no 5352]

Riwayat ini sanadnya shahih sampai Abu Ja’far Ar Raziy. Muhammad bin ‘Ammar bin Al Harits seorang yang shaduq tsiqat [Al Jarh Wat Ta’dil 8/43 no 198]. ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah bin Sa’d Ad Dasytakiy seorang yang tsiqat [At Taqrib 1/577]. Abu Ja’far Ar Raziy adalah seorang yang shaduq tetapi hafalannya buruk [At Taqrib 2/376]. Pertentangan riwayat Abu Ja’far ini bisa jadi disebabkan oleh Abu Ja’far Raziy sendiri tetapi pendapat yang rajih disini kekacauan matan tersebut berasal dari Atha’ bin As Saib karena hal yang sama juga terjadi dalam riwayat Sufyan dari Atha’ bin As Saaib. Atha’ bin As Saaib adalah seorang yang shaduq tetapi mengalami ikhtilath sebelum wafatnya [At Taqrib 1/675]

.

.

.

Ulasan Singkat

Sebagian orang yang mengaku salafy hanya mengutip riwayat Abu Dawud seraya menyatakan shahih padahal keseluruhan riwayat tersebut mengandung pertentangan yang nyata. Riwayat Abu Dawud menyebutkan kalau yang menjadi imam dan salah membaca ayat adalah Ali bin Abi Thalib tetapi dalam riwayat Ath Thabari dan Al Hakim disebutkan kalau yang menjadi imam dan salah membaca ayat adalah ‘Abdurrahman bin ‘Auf dan dalam riwayat Al Hakim yang lain disebutkan kalau yang menjadi imam dan salah membaca ayat adalah seorang laki-laki yang namanya tidak disebutkan oleh Imam Ali. Semua riwayat ini adalah dari Sufyan dari Athaa’ bin As Saib dari ‘Abu Abdurrahman dari Ali.

Dalam riwayat Tirmidzi dan Ibnu Abi Hatim disebutkan kalau yang mengundang dan memberi minum khamar adalah Abdurrahman bin ‘Auf. Ini adalah riwayat Abu Ja’far Ar Raziy dari Athaa’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman dari Ali. Hal ini bertentangan dengan riwayat Sufyan dimana yang mengundang dan memberi minum khamar adalah seorang laki-laki dari golongan Anshar. Riwayat Abu Ja’far sendiri juga bertentangan dimana dalam riwayat Tirmidzi disebutkan kalau yang menjadi imam adalah Ali bin Abi Thalib sedangkan dalam riwayat Ibnu Abi Hatim yang menjadi imam adalah seorang laki-laki yang tidak disebutkan namanya oleh Imam Ali.

Semua pertentangan ini kemungkinan berasal dari Athaa’ bin As Saaib. Dia seorang yang tsiqat atau shaduq hanya saja dikatakan ia mengalami ikhtilath atau kekacauan hafalan sebelum wafatnya. Dan memang disebutkan kalau diantara yang meriwayatkan darinya sebelum ikhtilath adalah Sufyan Ats Tsawri. Dengan dasar ini maka ada yang menyatakan kalau riwayat tersebut shahih dan bebas dari cacat ikhtilath.

Tentu saja hujjah seperti ini tertolak karena hadis riwayat Sufyan dari Athaa’ bin As Saaib sudah terbukti mengandung pertentangan atau mudhtharib. Dan kekacauan ini hanya bisa dijelaskan berasal dari ikhtilathnya Athaa’ bin As Saaib karena semua hadis riwayat Sufyan yang bertentangan itu berasal dari Athaa’ bin As Saaib. Jadi hadis ini menjadi bukti kalau Sufyan juga pernah meriwayatkan hadis setelah Athaa’ bin As Saaib mengalami ikhtilath. Hal ini masih memungkinkan dan pernah terjadi pada perawi lain dimana Syu’bah dan Hammad bin Salamah termasuk yang meriwayatkan sebelum Athaa’ bin As Saaib mengalami ikhtilath tetapi disebutkan pula kalau Syu’bah pernah meriwayatkan hadis setelah Athaa’ ikhtilath dan Hammad bin Salamah juga pernah mendengar hadis dari Athaa’ setelah ia mengalami ikhtilath. Kesimpulan: hadis ini dhaif karena matannya mudhtharib dan kemungkinan berasal dari ikhtilath Atha’ bin As Saaib.

.

.

.

Catatan Tambahan

Ada catatan singkat yang perlu saya sebutkan. Tulisan ini bukanlah pembelaan atas nama syiah. Kalau memang situs salafy atau hakekat.com mau membantah syiah atau mencela keyakinan syiah maka itu adalah urusan mereka sendiri dengan syiah. Walaupun bagi saya itu terkesan naïf, bagaimana mungkin mereka mau menyudutkan syiah dengan riwayat dalam kitab yang bukan menjadi pegangan syiah. Dan seharusnya mereka para pengikut salafy yang suka menuduh kami rafidhah itu memperhatikan bagaimana metode tulisan salafiyun tersebut.

Kalau memang menampilkan riwayat kesalahan sahabat seperti yang pernah kami lakukan bisa dikatakan rafidhah maka situs salafy dan hakekat.com itu juga layak menyandang gelar rafidhah. Lha mereka juga sama, menampilkan riwayat kesalahan sahabat Ali dengan judul “shalat sambil mabuk”. Kami pribadi tidak ada masalah dengan berbagai hadis keutamaan ataupun hadis kesalahan berbagai sahabat. Yang kami permasalahkan cuma tuduhan syiah rafidhah kepada blog ini padahal tidak ada satupun bukti dalam tulisan kami yang menunjukkan kami seorang syiah rafidhah. Tentu bagi yang menuduh maka harus mengajukan bukti jika tidak ada bukti maka akui saja kalau anda sedang berdusta.

Salam Damai

.

.

Gak penting dibaca

  • Ditulis di tengah sakit atas permintaan sahabat dan anggap saja ini balas jasa untuk tulisannya yang brilian 🙂
  • Buat orang yang dimaksud terimakasih atas tulisannya. ehem semoga blogmu akan diupdate kembali. Saya lihat banyak pengunjung yang menanti-nanti :mrgreen:
  • Buat someone, doakan cepat sembuh ya 🙂

 

 

42 Tanggapan

  1. @SP
    Saya ikut mendoakan mudah2an Allah Yang Maha Penyembuh segera memulihkan kesehatan anda dgn sempurna.
    Terima kasih atas tulisannya yg analitik, mencerahkan.
    Tulisan sahabat Anda yg brilian itu, bisakah diinfokan blognya. Saya “lapar” ingin belajar terus nih🙂

  2. Terima kasih atas sharing ilmu nya.. semoga Allah SWT selalu memberi kemudahan dalam menyampaikan kebenaran..

  3. @Badari
    wah terimakasih doanya, ehem soal tulisan yang itu saya tidak bisa memnuhi permintaan anda mohon maaf🙂

    @jafair
    sama-sama terimakasih atas doanya :0

  4. moga lekas sembuh mas…

  5. ada bantahan lucu dari saudara abul-jauzaa. Ia mempermasalahkan soal pertentangan matan yang ia katakan pada hadis muawiyah mati tidak dalam agama islam. ia berkata

    Masih ingat pembahasan hadits Mu’aawiyyah yang katanya mati bukan dalam keadaan Islam ? Lihat pembahasan saya di : http://abul-jauzaa.blogspot.com/2010/06/hadits-muawiyyah-mati-tidak-dalam-agama.html.

    Kemudian ia sangah balik secara membabi-buta di : https://secondprince.wordpress.com/2010/07/12/hadis-muawiyah-mati-tidak-dalam-agama-islam-bantahan-terhadap-salafy/.

    Jangan Anda terkecoh dengan pembahasannya yang ngalor-ngidul. Inti dari bahasan hadits Mu’aawiyah tersebut adalah ada perbedaan penyebutan tentang siapa yang dinyatakan terlaknat atau mati tidak dalam keadaan Islam.

    Maaf kalau anda tidak bisa membantah maka gak perlu menuduh orang ngalor ngidul. Silakan perhatikan baik-baik. di hadis Muawiyah itu baik sanad maupun matan-nya berbeda. Sanadnya berbeda

      Hadis tentang Muawiyah sanadnya dari Al Baladzuri-Ishaq dan Bakr bin Haitsam-Abdurrazaq-Ma’mar-Ibnu Thawus-Thawus-Abdullah bin Amru bin Ash
      Hadis tentang Al Hakam sanadnya dari Ahmad-Ibnu Numair-Utsman bin Hakim-Abu Umamah bin Sahl bin Hunaif-Abdullah bin Amru bin Ash

    begitu pula pada matannya

      Hadis tentang Muawiyah menyatakan Muawiyah mati tidak dalam agama islam
      Hadis tentang Al Hakam menyatakan Al Hakam seorang yang dilaknat

    Jadi bagaimana mau dikatakan idhthirab kalau sanad dan matannya berbeda. silakan tuh dipelajari kembali soal idhthirab dalam ilmu hadis. Jangan cuma anda yang menyuruh orang lain belajar:mrgreen:

    Satu hadits dalam riwayat Al-Balaadzuriy menyebutkan Mu’aawiyyah, namun hadits lain dalam riwayat Ahmad dan yang lainnya disebutkan Al-Hakam bin Abil-‘Aash. Jelas ini merupakan pertentangan yang amat nyata, karena peristiwanya adalah sama. Telah saya sebut pernyataan idlthirab-nya. Dan bahkan kalau dilakukan tarjih, jelas lebih kuat riwayat yang menyebutkan Al-Hakam bin Abil-‘Aash, karena ia punya beberapa penguat. Namun apa kilah-kilah yang orang Syi’ah itu lakukan ? Silakan baca sendiri tulisannya…..

    Kalau anda tidak bisa memahami tulisan orang lain ya saya sudah terbiasa memakluminya. sudah saya bahas di thread khusus kalau hadis tentang Muawiyah dan Al Hakam tidak bertentangan, itu cuma pikiran anda yang mengada-ada mencari berbagai dalih untuk menolak.

    Nah, sekarang bandingkan dengan yang ada di sini. Kasusnya bisa dikatakan sama, namun penyikapannya berbeda. Bukankah bisa terang bagi kita misi yang diemban orang Syi’ah tersebut ?. Jika kita bicara tentang manhaj haditsiyyah, maka manhajnya dari dulu memang nggak jelas.

    Nah kembali ke hadis di atas. jelas-jelas semua hadisnya bermuara pada sanad yang sama yaitu dari Athaa’ bin As Saaib dari Abu Abdurrahman dari Ali. semua hadis tersebut juga menunjukkan matan yang sama, soal para sahabat yang meminum arak kemudian turun ayat Al Qur’an. pertentangan matan di hadis ini jelas tidak bisa dijamak saling kontradiksi satu sama lain sedangkan pada hadis Muawiyah dan Al Hakam tidak ada yang kontradiksi.

    Kemudian saudara Abul-Jauzaa tersebut melanjutkan pembahasannya dengan mengumpulkan berbagai sanad yang bisa dijadikan i’tibar kalau Imam Ali yang menjadi imam. Ia berkata

    1. Jalan Sufyaan Ats-Tsaury, matannya idlthiraab tentang siapa yang menjadi imam. Dan perselisihan yang paling banyak adalah dari jalan Sufyaan ini.

    2. Jalan Khaalid bin ‘Abdillah, sanadnya lemah namun bisa dijadikan i’tibar, yaitu dengan penyebutan ‘Aliy bin Abi Thaalib sebagai imam.

    3. Jalan Hammaad, seandainya sanadnya dihukumi lemah, namun tetap bisa dijadikan i’tibar, yaitu dengan penyebutan ‘Aliy bin Abi Thaalib sebagai imam.

    4. Jalan Abu Ja’far Ar-Raaziy, matannya idlthirab tentang siapa yang menjadi imam.

    5. Jalan ‘Aliy bin ‘Aashim, sanadnya lemah namun bisa dijadikan i’tibar, yaitu dengan penyebutan ‘Aliy bin Abi Thaalib sebagai imam.

    Pembahasan yang ia lakukan justru menguatkan hujjah kami. Mengenai jalan sufyan dan jalan Abu Ja’far Ar Raziy sudah disebutkan di atas. mengenai jalan Khalid bin Abdullah dan jalan Aliy bin Aashim keduanya berporos pada kelemahan yang sama yaitu ikhtilatnya Athaa’ bin As Saaib karena keduanya meriwayatkan setelah Athaa’ mengalami ikhtilath. Selain itu jalan keduanya diriwayatkan dengan sanad dari Athaa’ bin As Saib dari Abu Abdurrahman tanpa menyebutkan nama Ali. Mengenai jalan Hammad maka itu pun menguatkan hujjah idhthirab karena ikhtilatnya Athaa’ karena jalan Hammad tersebut dalam sanadnya Athaa’ meriwayatkan dari Abu Abdurrahman tanpa menyebutkan nama Imam Ali. Ketiga jalan sanad Aliy bin Aashim, Khalid bin Abdullah dan Hammad menyebutkan dengan matan kalau yang mengundang minum khamar adalah Abdurrahman bin ‘Auf. Hal ini bertentangan dengan riwayat Sufyan kalau yang mengundang adalah seorang laki-laki dari kalangan anshar. Intinya hadis-hadis yang dijadikan i’tibar menurut saudara abul-jauzaa’ itu tetap menunjukkan pertentangan pada sanad maupun pada matannya.

    kelima jalan ini semuanya tetap berporos pada Athaa’ bin As Saaib. Seharusnya dengan mengumpulkan semua sanad dan matan hadisnya dapat diketahui dengan jelas kalau hadis ini lemah karena ikhtilathnya Athaa’ bin As Saaib. tidak ada penjelasan lain soal pertentangan baik dalam sanad dan matannya kecuali berasal dari ikhtilathnya Athaa’ bin As Saaib.

    Kalau misalnya orang Syi’ah berkelit menganggap minum khamr bagi ‘Aliy sebelum adanya pengharamannya tidak apa-apa, maka bagi saya adalah ‘masalah’. Tentu saja, ‘masalah’ ini saya pandang dari sisi doktrin kema’shuman Syi’ah. Khamr, bagaimanapun, merupakan minuman yang tercela. Jika tidak demikian, niscaya Allah tidak akan melarangnya. Al-Qur’an telah menjelaskan bahwa khamr, walaupun ia mempunyai manfaat, namun mafsadatnya lebih besar daripada manfaatnya. Akankah imam ma’shum yang terjaga dari dosa besar, dosa kecil, kesalahan, ataupun lupa (menurut teologi Syi’ah) meminum khamr ?

    Wah maaf yang ini kayaknya bukan tertuju buat saya tetapi buat para pengikut syiah, silakan tuh bagi anda yang merasa syiah untuk mengomentari saudara abul-jauzaa yang terobsesi “membantah syiah”:mrgreen:

    Saya tertarik dengan komentar salah satu pengunjung situs abul-jauzaa dengan nama abu wafa, ia berkata

    ust, tulisan antum ini disanggah oleh SP.

    kesimpulan si rafidhah ini : hadis ini dhaif karena matannya mudhtharib dan kemungkinan berasal dari ikhtilath Atha’ bin As Saaib.

    baarokallohu fiik

    Jika dilihat dari komentarnya maka saudara abu waufa pasti sudah membaca tulisan kami. nah jelas-jelas kami disitu berkata

    Kami pribadi tidak ada masalah dengan berbagai hadis keutamaan ataupun hadis kesalahan berbagai sahabat. Yang kami permasalahkan cuma tuduhan syiah rafidhah kepada blog ini padahal tidak ada satupun bukti dalam tulisan kami yang menunjukkan kami seorang syiah rafidhah. Tentu bagi yang menuduh maka harus mengajukan bukti jika tidak ada bukti maka akui saja kalau anda sedang berdusta.

    Silakan yang bersangkutan membuktikan tuduhan rafidhah kepada blog ini. Jika tidak mampu maka sungguh layak untuk dikatakan dusta🙂

  6. @ailiras
    waduh someone-nya langsung muncul, terimakasih atas doanya ya, salam🙂

  7. saya rasa isi kandungan blog ini sudah cukup sebagai bukti yang menunjukkan bahwa anda penulis adalah seorang syi’ah.. semuanya berisi pembelaan pada aqidah syi’ah dan bener-bener syi’ah banget.. betul kan…?? ^_^

    nggak perlu malu lah untuk mengakui aqidah sendiri.. toh, identitas anda juga tidak jelas diketahui disini..

  8. @princessss

    saya rasa isi kandungan blog ini sudah cukup sebagai bukti yang menunjukkan bahwa anda penulis adalah seorang syi’ah..

    Silakan tunjukkan buktinya, tunjukkan satu saja tulisan yang menjadi bukti kalau saya seorang syiah, saya tunggu🙂

    semuanya berisi pembelaan pada aqidah syi’ah dan bener-bener syi’ah banget.. betul kan…?? ^_^

    Fallacy tuh, setahu saya salah satu aqidah syiah adalah mengakui Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Berapa banyak blog yang menulis tentang aqidah ini, dan menurut logika anda semua blog tersebut syiah banget ya:mrgreen:

    nggak perlu malu lah untuk mengakui aqidah sendiri.. toh, identitas anda juga tidak jelas diketahui disini..

    Wah kenapa saya mesti malu, dan untuk apa pula saya mengakui tuduhan atau fitnah terhadap saya. menurut saya orang yang tidak tahu malu adalah orang yang seenaknya menuduh syiah rafidhah tetapi ketika ditanya mana buktinya eh malah gak bisa apa-apa selain klaim yang penting anda syiah:mrgreen:

  9. ccckk..ccckkk..masih ada juga yang beginian.
    SP, kalau Dede bagaimana mengomentari hal yang seperti ini, yaa?..:mrgreen:

    Salam damai

  10. ———————–
    Silakan tunjukkan buktinya, tunjukkan satu saja tulisan yang menjadi bukti kalau saya seorang syiah, saya tunggu ———————-
    walah, pertanyaan lucu.. semua tulisan anda saja merupakan upaya pembelaan terhadap fahaman syi’ah..
    sebenarnya anda tidak perlu minta ditunjukkan bukti tulisan yg mana yg merupakan bukti bahwa anda syi’ah.. Anda pun saya rasa sudah tahu sekali kenapa anda dikatakan syi’ah, sama-sama tau aja deh :mrgreen:

    ———————————
    Fallacy tuh, setahu saya salah satu aqidah syiah adalah mengakui Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Berapa banyak blog yang menulis tentang aqidah ini, dan menurut logika anda semua blog tersebut syiah banget ya:mrgreen:
    ———————-
    wkwkwk…😀
    logika anda tumpul sekali, memangnya saya menghukumi anda syi’ah semata karena dua kalimah syahadat diatas…? hehehe😀

    ——————–
    Wah kenapa saya mesti malu, dan untuk apa pula saya mengakui tuduhan atau fitnah terhadap saya.
    ———————–
    ckckck..🙂
    kan udah biasa metode taqiyyah dalam agama syi’ah.. kalo di dunia nyata saja praktek itu bisa terjadi apalagi di dunia maya ini yg semua orang bebas mengekspresikan pemikirannya.. termasuk anda yg tidak diketahui jelas identitasnya alias majhul..

  11. salam kenal ,

    makasih mas SP atas artikel2nya.. keren2 lahh….

    oia,, saya sudah mendownload smua tulisan2 di blog anda,, gpp ya kalo saya print dan dibundel buat pegangan saya?

    Mas bukan Syiah ya? hmm… saya dulu wahhabi, dan mengkafirkan syiah.. tapi setelah saya mempelajari langsung, saya yakin dengan kebenaran syiah… tapi sekarang saya jadi meragukan sebagian ajaran dan tradisi orang2 syiah… hmm…jangan2 saya sekarang sama dengan anda? haha…

  12. ini kayaknya jawaban dari hakekat.com
    orangnya kacau tuh…penebar fitnah.

  13. @princessss

    walah, pertanyaan lucu.. semua tulisan anda saja merupakan upaya pembelaan terhadap fahaman syi’ah..

    Ehem apa perlu saya ingatkan lagi, kalau anda ditanya mana buktinya? maka harus anda jawab dengan menampilkan bukti, bukannya malah mengulang kembali tuduhan. Kalau anda bilang semua tulisan saya merupakan pembelaan faham syiah maka sudah jelas bagi saya kalau anda sedang berdusta🙂

    sebenarnya anda tidak perlu minta ditunjukkan bukti tulisan yg mana yg merupakan bukti bahwa anda syi’ah.. Anda pun saya rasa sudah tahu sekali kenapa anda dikatakan syi’ah, sama-sama tau aja deh

    saya bisa menduga-duga kenapa beberapa pengikut salafy nashibi menyatakan saya syiah karena mereka sama-sama punya penyakit [dan mungkin termasuk anda] kalau mengutamakan Ahlul Bait di atas sahabat adalah kerjaan orang syiah. seharusnya orang berpenyakit itu berobat biar sembuh penyakitnya:mrgreen:

    wkwkwk…😀
    logika anda tumpul sekali, memangnya saya menghukumi anda syi’ah semata karena dua kalimah syahadat diatas…? hehehe

    Aduh pakai tertawa, logika saya itu sudah benar. Apakah jika saya berhujjah dengan hadis shahih dan kesimpulan saya ternyata dibenarkan syiah maka saya lantas menjadi syiah. Jawabannya tidak, contohnya sudah saya sebutkan soal syahadat, itu contoh yang paling gampang supaya orang seperti anda bisa dengan mudah mengerti, tapi aneh bin ajaib anda malah tertawa🙂

    kembali ke laptop kalau anda dengan tegas menghukumi saya syiah, maka silakan dibawakan buktinya. Jika tidak ya akui saja kalau anda sedang berdusta:mrgreen:

    kan udah biasa metode taqiyyah dalam agama syi’ah.. kalo di dunia nyata saja praktek itu bisa terjadi apalagi di dunia maya ini yg semua orang bebas mengekspresikan pemikirannya.. termasuk anda yg tidak diketahui jelas identitasnya alias majhul..

    Tidak usah banyak menuduh kalau tidak bisa menunjukkan buktinya. Siapapun bisa tuh bilang taqiyyah, lha anda sendiri apa gak sedang taqiyyah? dan ngomong-ngomong soal majhul maaf anda sendiri majhul. Kalau anda tidak sadar ya silakan bercermin diri. Orang yang terbiasa sibuk dengan tuduhan biasanya malas untuk berkaca akibatnya bisa tidak sadar kalau makin lama makin mirip Troll. saya ulangi untuk kesekian kalinya, mana bukti anda yang menunjukkan kalau saya seorang syiah rafidhah?.🙂

    @luthfis

    Salam kenal, soal tulisannya silakan saja dimanfaatkan tetapi saran saya : pelajari dan analisis dengan baik tulisannya. Kalau ada kekeliruan mohon maaf dan jangan sungkan untuk menyampaikan koreksinya disini. Saya bukan seorang syiah, dan saya juga tidak merasa perlu dinisbatkan dengan apapun, cukup bagi saya kalau saya seorang muslim. Nah soal ilmu yang saya pelajari maka kebanyakan Sunni karena saya tumbuh di lingkungan sunni🙂

    @barnavel

    hakekat.com he he he udah lama gak kesana🙂
    doakan saja semoga ada orang baik hati yang mau kembali membantah seluruh tulisan hakekat.com *lirik-lirik seseorang*:mrgreen:

  14. :mrgreen:

  15. Ehem apa perlu saya ingatkan lagi, kalau anda ditanya mana buktinya? maka harus anda jawab dengan menampilkan bukti,
    ———————————————————
    Rasanya saya sudah jawab sejak awal.. buktinya adalah blog ini, yang sejak awal penulisannya adalah penggiringan opini untuk membela faham syi’ah…

    ———————————————————-
    saya bisa menduga-duga kenapa beberapa pengikut salafy nashibi menyatakan saya syiah karena mereka sama-sama punya penyakit [dan mungkin termasuk anda] kalau mengutamakan Ahlul Bait di atas sahabat adalah kerjaan orang syiah.
    ———————————————————-
    sekali lagi.. bukan karena alasan ini anda saya katakan syi’ah.. namun yg saya sorot adalah soal aqidah.. kalo soal perbedaan keutamaan diantara pribadi shahabat bukan masuk wilayah aqidah, terbuka ruang ikhtilaf disana..

    ———————————————————
    Apakah jika saya berhujjah dengan hadis shahih dan kesimpulan saya ternyata dibenarkan syiah maka saya lantas menjadi syiah
    ———————————————————
    nah, itu dia salah satu poin yg menjadi sorotan saya.. bukan soal hadits shahih nya.. namun pemahaman yg keliru terhadap hadits tsb.. sehingga digiring maknanya agar bersesuaian dgn fahaman aqidah syiah.. sekali lagi, ini bukan soal fiqh semisal mut’ah atau keutamaan ahlul bait ya…😀

    ———————————————————–
    saya ulangi untuk kesekian kalinya, mana bukti anda yang menunjukkan kalau saya seorang syiah rafidhah?.🙂
    ———————————————————–
    berarti kalo bukan syiah rafidhah, mungkin syiah zaidiyah..? syiah ismailiyah..? syiah ja’fariyah..? atau apa saya tidak tahu..😀

  16. SP
    Mungkin SP harus jelaskan dulu apa yang dikmaksud bukti, dan bedanya dengan dugaan, asumsi, fitnah, kesan…:mrgreen:

    Salam damai.

  17. saya syiah tapi kok setelah satu tahun membaca dan mempelajari semua isi blog ustadz saya jadi ragu ragu dengan paham syiah saya yang isinya menghujat bdan memfitnah paham orang lain ga sesuai dengan isi hati saya

  18. Siapa saja yang menempatkan kedudukan Ali b. Abi Thalib KW as diatas sahabat lain. Merupakan BUKTI mereka adalah SYIAH.

  19. @abu syiah
    Kemungkinan anda salah baca blog. Kayaknya anda baca blog hakekat.com ..:mrgreen:

    Salam damai

  20. @princessss

    Rasanya saya sudah jawab sejak awal.. buktinya adalah blog ini, yang sejak awal penulisannya adalah penggiringan opini untuk membela faham syi’ah…

    yah masih gak ngerti juga, maksud saya di tulisan mana dari blog ini yang anda katakan penggiringan opini untuk membela faham syiah. Tunjukkin satu aja kok gak bisa. waduh waduh, kalau memang gak bisa itu ya diam ajalah Mas🙂

    sekali lagi.. bukan karena alasan ini anda saya katakan syi’ah.. namun yg saya sorot adalah soal aqidah.. kalo soal perbedaan keutamaan diantara pribadi shahabat bukan masuk wilayah aqidah, terbuka ruang ikhtilaf disana..

    Kalau begitu tunjukkan aqidah saya yang mana dan nampak di tulisan yang mana. Jangan cuma bicara saja, tolong ditunjukkan buktinya. Masa’ sih gak paham kalau fitnah itu dosa. Menuduh orang itu harus ada buktinya, bila perlu anda tunjukkan kalimat atau tulisan saya yang membenarkan tuduhan anda.🙂

    nah, itu dia salah satu poin yg menjadi sorotan saya.. bukan soal hadits shahih nya.. namun pemahaman yg keliru terhadap hadits tsb.. sehingga digiring maknanya agar bersesuaian dgn fahaman aqidah syiah.. sekali lagi, ini bukan soal fiqh semisal mut’ah atau keutamaan ahlul bait ya

    Maaf ya anda itu cuma sok berasa yang paling paham terhadap hadis shahih. Silakan tunjukkan tuh di tulisan mana pemhaman hadis yang keliru. Sekali lagi jangan cuma menuduh, buktinya mana?🙂

    berarti kalo bukan syiah rafidhah, mungkin syiah zaidiyah..? syiah ismailiyah..? syiah ja’fariyah..? atau apa saya tidak tahu..

    Begitulah tabiat orang yang suka memfitnah, ada aja tuduhannya. Memangnya anda sendiri siapa, ngaku ahlussunnah? btw kalau iya maka saya katakan maaf apakah dalam ajaran ahlus sunnah ada kebiasaan menuduh orang tanpa bukti?. Siapa saja bisa tuh kalau cuma bicara menuduh atau ngaku-ngaku?🙂

  21. Benar mas SP, yang menuduh harus mengajukan bukti yang jelas, bukan malah muter miter kaya ular mabok. Apalagi tuduhannya adalah tuduhan kafir ,karena orang2 ini menganggap syi’ah sebagai agama yang beda/ lain. mas sp bisa bahas hadist yasinankah? karena “salafi” ini mendhoifkan semua hadist keutamaan surat yasin. syukron..semoga ALLAH senantiasa menunjuki jalan yang benar kepada kita semuam ..AMIN ..

  22. coba analisa dua hal ini saja :
    1. pembelaan anda terhadap aqidah syiah via hadits tsaqalain (bukan haditsnya yg saya permasalahkan yg notabene dari kami sunni)

    2. hadits2 keutamaan ttg Ali dan Ahlul Bait yg anda usahakan agar opini pembaca tergiring utk membenarkan aqidah syiah.. (sekali lagi bukan saya menafikan keutamaan Ali & Ahlul Bait) namun, setiap yg menyikapi Ali dengan tidak ghuluw malah anda cap ‘nashibi’ –> makin kuat gen syi’ah nya..😀

  23. @princessss
    Apa sih yang anda permasalahkan? Mengutamakan Ali? Apa salahnya? Di mata anda semua orang yg memuliakan ahlul bait anda pandang sebagai syiah.

    Saya orang awam, tidak sepintar anda. Arti kata ghuluw pun masih harus browsing di internet. Namun logika, akal dan batin saya setuju kalau Ali, sebagai pelindung, pembela, kemenakan, menantu, pewaris ilmu, penerus keturunan Nabi SAW memang layak mendapatkan tempat terhormat. Silsilah keturunannya jelas, dan sejak kecil sudah diasuh oleh Nabi SAW. Dengan segala hal tersebut jelas bahwa dia lah orang yang paing pantas menjaga Islam sepeninggal Rasul, orang pertama yang paling pantas ditanya ketika menghadapi persoalan-persoalan agama setelah Rasul wafat.

    Tulisan-tulisan di blog ini saya lihat sebagai upaya untuk meluruskan, bukan penggiringan. Mengapa perlu diluruskan? karena orang awam digiring oleh pihak-pihak tertentu untuk ikut2an menghujat Ali, membenci ahlul bait, menolak keutamaan mereka, megutamakan orang2 yang tidak jelas silsilah keturunannya diatas ahlul bait Nabi, sebagaimana yang dulu dilakukan Muawiyah selama berpuluh-puluh tahun.

  24. @princessss

    1. pembelaan anda terhadap aqidah syiah via hadits tsaqalain (bukan haditsnya yg saya permasalahkan yg notabene dari kami sunni)

    Waduh masih gak paham aja, mana buktinya saya membela akidah syiah via hadis Tsaqalain. Yang ada justru saya meluruskan distorsi hadis Tsaqalain oleh salafy dan pengikutnya🙂

    2. hadits2 keutamaan ttg Ali dan Ahlul Bait yg anda usahakan agar opini pembaca tergiring utk membenarkan aqidah syiah.. (sekali lagi bukan saya menafikan keutamaan Ali & Ahlul Bait) namun, setiap yg menyikapi Ali dengan tidak ghuluw malah anda cap ‘nashibi’ –> makin kuat gen syi’ah nya.

    Mana buktinya saya menggiring pembaca untuk membenarkan akidah syiah, di tulisan yang mana? bawa saja satu contohnya?, terus di bagian yang mana?. Saya memahami sesuai hadisnya sendiri, tidak ada tuh ghuluw. Saya menempatkan sesuatu pada tempatnya. Dan perlu anda ketahui perkataan nashibi yang saya tujukan kepada seseorang pengikut salafy sebagiannya cuma sebagai sindiran karena menuduh saya rafidhah dan sebagiannya karena menafikan keutamaan ahlul bait [tentu cara menafikan pun bermacam-macam ada yang mentakwilkan dengan bathil, ada yang berusaha melemahkan hadisnya dan sebagainyalah]. Jika setiap yang mengaku mencintai ahlul bait seenaknya dituduh rafidhah untuk mempengaruhi kaum awam maka kemungkinan besar orang tersebut terinfeksi virus nashibi di dalam hatinya:mrgreen:

    Gak perlu basa basi, kalau memang mampu bawakan contoh tulisan yang anda maksud membela akidah syiah? bila perlu kutipkan kalimatnya?🙂

  25. @indostudent
    Saya setuju skali sama anda…saya yg kenyataan non muslim dan mengidolakan Imam Ali mereka anggap syiah…

    syiah yang menjelek2an sunni…hanya oknum2 begitu juga sunni yang menjelek2an syiah itu juga oknum…jadi ga ada yg perlu di permasalahkan. katanya orang yg paling mulia di hadapan tuhan adaah orang yg bertakwa.

    damai selalu

  26. mengerikan, pemilik blog benar2 selalu pakai akal.. tidak mau merujuk… ngeri2…

  27. @princess
    nama anda terlalu besar disandang oleh orang seperti anda, kalau ternya anda nol dalam memahami syiah.
    kelihatan disini, permintaan SP dijawab dengan muter2 aja. ganti aja dg ABU NASIBI.

  28. @orang awam
    Hehehe..:D
    Orang lain melihat sebaliknya (minimal saya), bahwa anda tidak pakai akal dan tidak (bisa) membaca begitu banyak rujukan (shahih) yang digunakan oleh SP.
    Hanya satu masalahnya yaitu: tulisan SP tidak memenuhi selera (mazhab) anda.
    Anda harus menyadari bahwa tulisan ini bukan untuk memuaskan selera anda namun untuk memuaskan akal nurani kebenaran.
    Ketika (orang2 seperti) anda kewalahan dalam mempertahankan paham anda, kemudian anda mulai mendiskreditkan akal (yang mana akal ini selalu dipuji oleh dan Rasul-Nya).

    Salam damai.

  29. @princesss @ orang awam

    Anda2 mengerti cara berdiskusi tidak?
    Anda2 kok menyerang pemilik blog. Harusnya JUDUL topik yang dibahas atau diserang? Bukan pribadi pembawa makala.

  30. @orang awam

    pantas akalnya ga digunakan sih…

    firman Allah QS Yunus: 100 ; “Dan Allah menimpakan kemurkaan kepada orang2 yang tidak mempergunakan akalnya.”

  31. hehe.. SP pura-pura dalam perahu..
    padahal misi nya jelas terbaca dalam tulisan-tulisannya..🙂

  32. @princessss
    heh kok susah bener sih ngomong dengan anda ini. Apa anda tidak mengerti bahasa manusia?. Kalau anda gak bisa bawakan buktinya ya udah diam saja, bosan tuh dengerin fitnah dari orang dengan kualitas seperti anda. Apa segitu risihnya anda dengan tulisan-tulisan saya? dan tidak mampu anda jawab makanya anda berlindung pada fitnah seperti itu. Heh nyantai aja Mas, gak suka ya diam aja gak usah pakai memfitnah, dosa ituh🙂

  33. @mas SP

    Gak usahlah dilayani makhluk yg baru keluar dari lubang gunung itu…… bahasa manusia pun mungkin baru ngerti sepotong-sepotong, diminta nunjukin bukti malah nulis kesana kemari gak jelas. Kalo dilihat dari kegemarannya tertawa gak jelas, bisa jadi nasabnya terhubung dg imem tuh…..
    Mungkin sesekali perlu dilaporkan ke penegak hukum dg delik aduan fitnah, pencemaran nama baik, perbuatan tidak menyenangkan dan kebohongan publik….🙂

  34. saya tidak mengerti apa anda ini tidak tahu atau pura-pura tidak tahu. setelah habis-habisan membuat tulisan untuk merubuhkan aqidah sunni (dengan dalih membantah salafy – padahal membantah sunni) lalu bergebu-gebu membela segenap aqidah syiah.. Lalu sekarang menolak dikatakan syiah..? ckckck😀

    mungkin anda yg tidak mengerti bahasa manusia🙂 lalu merendahkan kualitas orang lain..? wah, sangat berbangga hati sekali ya..?? kalo saya menolak perkataan anda ya wajar toh, lah wong perawi yg tertuduh syiah saja bermasalah, apalagi yang majhul & tertuduh syiah😀

  35. @princessss

    saya tidak mengerti apa anda ini tidak tahu atau pura-pura tidak tahu. setelah habis-habisan membuat tulisan untuk merubuhkan aqidah sunni (dengan dalih membantah salafy – padahal membantah sunni)

    makin lama kok fitnah anda makin keji saja ya. Sejak kapan saya habis-habisan merubuhkan aqidah sunni. Tolong dijawab dengan buktinya, mana bukti saya merobohkan akidah sunni?. Jangan cuma memfitnah Mas, semakin anda banyak berkomentar semakin jelas kalau anda hanya memfitnah dan berdusta saja. Kalau memang anda benar, silakan tampilkan bukti tulisan saya yang anda katakan membela syiah dan yang anda katakan merubuhkan aqidah sunni. Saya persilakan untuk kesekian kalinya🙂

    lalu bergebu-gebu membela segenap aqidah syiah..

    Buktikan, silakan buktikan. Kalau memang anda mengerti bahasa manusia maka silakan penuhi permintaan saya untuk tunjukkan bukti tulisan saya yang membela akidah syiah. Ditunggu nih🙂

    Lalu sekarang menolak dikatakan syiah..? ckckck

    Kalau anda dituduh nashibi, mau tidak?. Kalau mau ya sudah mungkin begitulah anda, kalau anda tidak mau maka saya sarankan jangan biasa menuduh orang lain. Perlakukan orang lain sebagaiman anda ingin diperlakukan🙂

    mungkin anda yg tidak mengerti bahasa manusia🙂 lalu merendahkan kualitas orang lain..?

    Dalam bahasa manusia, kalau ada yang menuduh ya wajar kali seseorang meminta “mana buktinya” dan seharusnya bagi si penuduh kalau memang mengerti bahasa manusia, ketika ditanya mana buktinya ya ditampilkan buktinya bukannya malah menambah-nambah fitnah terus. Jadi siapa sebenarnya yang tidak mengerti bahasa manusia:mrgreen:

    wah, sangat berbangga hati sekali ya..??

    Lho siapa yang berbangga hati, sepertinya anda ini yang bersenang hati menuduh dan memfitnah orang lain. ck ck ck silakan tunjukkan akhlak yang baik sebagai seorang yang mengaku muslim🙂

    kalo saya menolak perkataan anda ya wajar toh, lah wong perawi yg tertuduh syiah saja bermasalah, apalagi yang majhul & tertuduh syiah

    Wah tidak sadar diri nih orang. Anda itu terbukti sedang memfitnah dan terbukti sedang mengada-ada. maka bisa saja dikatakan perkataan anda ya wajar tertolak karena majhul dan terbukti suka memfitnah. Nah loh🙂

    Singkat cerita gak usah main tuduh-tuduhan, bicara itu dengan fakta. Silakan tunjukkan bukti tulisan saya yang anda katakan membela akidah syiah kemudian silakan tunjukkan tulisan saya yang anda katakan merubuhkan akidah sunni. Saya tunggu dan kalau memang anda mampu buktikan kalau anda memang tidak sedang memfitnah atau berdusta. Salam🙂

  36. Ahhh..saya tidak merasa tuhh aqidah sunni dirubuhkan, wong dalil2nya juga dari kitab sunni.
    Barangkali aqidah yang rubuh adalah aqidah anda (yang anda pikir sunni).
    Kalau penafsiran anda ataupun ulama anda ttg sunni, itu bukanlah aqidah sunni itu sendiri. jadi yang rubuh adalah penafsiran/pemahaman/keyakinan anda..:mrgreen:
    Sunni tidak sebatas yang anda pahami tohh.. Jika anda memahami mencintai dan memuliakan ahlul bayt adalah non-sunni (syi’ah), maka anda salah, karena tidak sedikit sunni yang mencintai/memuliakan ahlul bayt. Sayangnya sunni ini langsung anda “usir” jadi syi’ah.

    Salam damai

  37. hehehe ramenya ini dialog, dari dulu ampe skarang gak berubah selalu berputar2 dan sok intelektual😀

    padahal yang diminta SP cman bukti dan berbicara fakta tapi yang ada malah kemana2 ampe udah beberapa kali dialog hasilnya gak maju2

    low dalam bahasa game, “Alibi tertolak T*D”

  38. aduch kangen ama ksatria syiah, kmana yach yang membongkar kebohongan blog hakekat.com. mudah2an beliau bisa aktif lagi dan memberikan ilmunya, amin

  39. Mas SP, betul apa ngga diantara sahabat suka konsumsi khamer, sehingga ayat tentang khamer banyak,,,, saya juga agak kesal katanya syuhada uhud Hamzah bin Abdul Muthalib dikatain sebab2 turunnya banyak ayat tentang khamer, mohon Mas ya dibahas juga, terimakasih.

  40. Assalamu’alaykum

    Gini aja deh…
    kalo emang mas SP bukan Syiah, brati mas SP mau donk mengucapkan RADLIYALLAHU ‘ANHUM buat Abu Bakr, ‘Umar, ‘Utsman ~radliyallahu ‘anhum~

    soalnya Syiah Rafidhah enggak bakal mau ngucapin taradhi kepada mereka, menurut mereka Abu Bakr, Umar, Utsman kafir, murtad, keluar dari islam.

    so… kalo mas SP masih menganggap Abu Bakr, ‘Umar, ‘Utsman ~radliyallahu ‘anhum~ meninggal dalam keadaan muslim (seperti anggapan Ahl Sunnah) tentunya mudah mengatakan taradhi kepada mereka..

    sok atuh.. ditunggu🙂

  41. sekalian mas.. buat Ummul Mukminin ‘Aisyah ~radliyallahu ‘anha~

    Jadi tulis aja gini..

    – Abu Bakr ash-Shiddiq ~radliyallahu ‘anhu~
    – ‘Umar bin Khattab ~radliyallahu ‘anhu~
    – ‘Utsman bin Affan ~radliyallahu ‘anhu~
    – ‘Aisyah binti Abu Bakr ~radliyallahu ‘anha~

    gak ada salahnya mas mendoakan orang muslim yang udah meninggal.
    di tunggu..🙂

    BarakaAllahu-fiik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: