Studi Kritis Riwayat Ibnu Abbas : Ayat Tathir Turun Khusus Untuk Istri-istri Nabi

Studi Kritis Riwayat Ibnu Abbas : Ayat Tathiir Turun Khusus Untuk Istri-istri Nabi

Salah satu dalil yang dijadikan hujjah oleh para pembenci Syiah [pengidap syiahphobia] untuk menolak keutamaan Ayat Tathiir khusus untuk ahlul kisa’ adalah riwayat Ibnu Abbas yang menyatakan bahwa Ayat Tathiir turun khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Riwayat tersebut dinukil oleh Ibnu Katsiir dalam kitab Tafsir-nya dengan menisbatkan riwayat tersebut dari Ibnu Abi Hatim

.

.

وهكذا روى ابن أبي حاتم قال حدثنا علي بن حرب الموصلي حدثنا زيد بن الحباب حدثنا حسين بن واقد عن يزيد النحوي عن عكرمة عن ابن عباس في قوله { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قال نزلت في نساء النبي صلى الله عليه وسلم خاصة خاصة وقال عكرمة من شاء باهلته أنها نزلت في أزواج النبي صلى الله عليه وسلم

Dan demikian diriwayatkan Ibnu Abi Hatim yang berkata telah menceritakan kepada kami Aliy bin Harb Al Maushulliy yang berkata telah menceritakan kepada kami Zaid bin Hubaab yang berkata telah menceritakan kepada kami Husain bin Waaqid dari Yaziid An Nahwiy dari ‘Ikrimah dari Ibnu Abbas tentang firman Allah [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait]. Ia berkata “turun khusus untuk istri-istri Nabi”. Dan Ikrimah berkata “barang siapa yang ingin, aku tantang bermubahalah bahwa ayat ini turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]”[Tafsir Ibnu Katsiir 6/410-411].

Riwayat ini memang disebutkan Ibnu Abi Hatiim dalam kitab tafsirnya tetapi ia tidak menyebutkan sanad lengkapnya.

من طريق عكرمة رضي الله عنه عن ابن عباس رضي الله عنهما في قوله { إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ } قال نزلت في نساء النبي صلى الله عليه وسلم خاصة وقال عكرمة رضي الله عنه من شاء بأهلته أنها نزلت في أزواج النبي صلى الله عليه وسلم

Dari jalan Ikrimah radiallahu ‘anhu dari Ibnu ‘Abbas radiallahu ‘anhuma tentang firman Allah [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait], Ia berkata “turun khusus untuk istri-istri Nabi”. Dan Ikrimah berkata “barang siapa yang ingin, aku tantang bermubahalah bahwa ayat ini turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] [Tafsir Ibnu Abi Hatiim no 17675].

Sanad lengkap riwayat tersebut telah disebutkan oleh Ibnu Asakir dalam kitab Tarikh-nya dengan jalan sanad sebagaimana yang disebutkan oleh Ibnu Katsiir

أخبرنا أبو القاسم بن السمرقندي أنا أبو الحسين بن النقور أنا أبو طاهر المخلص نا عبد الله بن محمد بن زياد نا علي بن حرب نا زيد بن الحباب حدثني حسين بن واقد عن زيد النحوي عن عكرمة عن ابن عباس إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت قال نزلت في أزواج النبي صلى الله عليه وسلم خاصة قال عكرمة ومن شاء باهلته أنها نزلت في نساء النبي صلى الله عليه وسلم

Telah mengabarkan kepada kami Abul Qaasim bin As Samarqandiy yang berkata telah menceritakan kepada kami Abul Husain bin Naquur yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Thaahir bin Mukhallash yang berkata telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad bin Ziyaad yang berkata telah menceritakan kepada kami Aliy bin Harb yang berkata telah menceritakan kepada kami Zaid bin Hubaab yang berkata telah menceritakan kepadaku Husain bin Waaqid dari Zaid An Nahwiy dari Ikrimah dari Ibnu Abbas [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait], Ia berkata “turun khusus untuk istri-istri Nabi”. Dan Ikrimah berkata “barang siapa yang ingin, aku tantang bermubahalah bahwa ayat ini turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] [Tarikh Ibnu Asakir 69/150]

Dalam Tarikh Ibnu Asakir [kitab yang sudah ditahqiq], nama perawi yang meriwayatkan dari Ikrimah tertulis Zaid An Nahwiy sedangkan nama perawi yang dinukil dari Ibnu Katsiir adalah Yazid An Nahwiy. Kemungkinan terjadi tashif [salah tulis] dalam penulisan nama perawi tersebut. Perawi yang dikenal meriwayatkan dari Ikrimah adalah Yaziid An Nahwiy. Atau jika tidak terjadi tashif maka Zaid An Nahwiy perawi yang meriwayatkan dari Ikrimah itu tidak dikenal.

Riwayat Ibnu Abbas ini diriwayatkan para perawi yang tsiqat atau shaduq tetapi matan riwayat tersebut mungkar. Kemungkaran riwayat Ibnu Abbas tersebut dilihat dari dua sisi

  1. Mungkar bertentangan dengan lafaz Al Qur’an
  2. Mungkar bertentangan dengan Hadis-hadis shahih

.

.

.

Bertentangan Dengan Lafaz Al Qur’an

Matan riwayat menyebutkan bahwa ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Penyebutan lafaz khusus bermakna tidak untuk selain yang disebutkan, karena percuma menyebutkan lafaz “khusus” kalau ternyata ayat tersebut tertuju juga untuk pribadi lain selain istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Jika memang ayat tathiir khusus untuk istri-istri Nabi maka tidak mungkin lafaz kata ganti yang digunakan adalah “kum” [jama’ mudzakkar]. Lafaz jamak mudzakkar hanya digunakan sebagai kata ganti untuk merujuk jamak laki-laki atau jamak laki-laki bergabung dengan perempuan. Istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] secara khusus berarti adalah jamak perempuan sehingga kata ganti yang digunakan harusnya bentuk mu’annats yaitu kunna.

Ada dua jenis bantahan soal penggunaan kata ganti “kum” dan keduanya adalah bantahan kosong yang tidak bernilai. Bantahan pertama : kata ganti kum digunakan karena masuknya Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sebagai Sayyidul bait dalam Ayat tersebut. Jawaban ini justru menentang zhahir matan riwayat Ibnu Abbas karena dengan mengatakan demikian maka konsekuensinya adalah Ayat Tathiir tersebut sebenarnya turun ditujukan untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] beserta istri-istrinya, jadi ayat tersebut sudah tidak turun khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

Bantahan kedua : kata ganti “kum” digunakan karena pada dasarnya kata “ahlul bait” bersifat maskulin sehingga siapapun ahlul bait yang dimaksud maka lafaz kata gantinya akan selalu jamak mudzakkar. Dengan demikian ayat tathiir memang turun khusus untuk istri-istri Nabi dan penggunaan kata ganti kum hanya karena istri-istri Nabi disitu disebutkan dengan kata Ahlul Bait yang bersifat maskulin. Bantahan ini juga tidak bernilai karena bertentangan atau tidak sesuai dengan lafaz Ayat Al Qur’an. Perhatikan surat Al Ahzab ayat 33 dan 34 berikut

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَى وَأَقِمْنَ الصَّلَاةَ وَآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلَى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ لَطِيفًا خَبِيرًا

Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah salat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya. Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan hikmah. Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui. [QS Al Ahzab : 33 & 34]

Jika memang “kum” digunakan karena ada kata ahlul bait yang bersifat maskulin maka seharusnya semua kata ganti yang ditujukan untuk istri-istri Nabi sebelum diucapkan lafaz “ahlul bait” haruslah dalam bentuk “kunna” karena kata ganti sebelum lafaz ahlul bait masih merujuk pada kata nisaa’ nabiy dan semua kata ganti yang ditujukan untuk istri-istri Nabi sesudah diucapkan lafaz “ahlul bait” haruslah dalam bentuk “kum” karena kata ganti setelah lafaz ahlul bait merujuk pada ahlul bait yang bersifat maskulin. Zhahir ayat Al Qur’an di atas justru tidak menetapkan demikian.

  1. Lafaz “liyudzhiba ‘ankum” diucapkan sebelum lafaz ahlul bait yang dikatakan maskulin. Harusnya dengan teori maskulin maka kata ganti untuk istri-istri Nabi pada lafaz “menghilangkan dari kamu” masih dalam bentuk kunna
  2. Lafaz “buyuutikunna” diucapkan setelah lafaz ahlul bait yang dikatakan maskulin. Artinya adalah “rumahmu”. Seharusnya kedudukannya sama dengan kata “wayuthahhirakum”, jika kamu [kum] yang terikat pada wayuthahhiraa merujuk pada kata ahlul bait sebelumnya yang bersifat maskulin maka kata “buyuutikunna” harusnya diucapkan dalam bentuk “buyuutikum” karena kamu yang terikat pada lafaz buyuut juga merujuk pada kata ahlul bait sebelumnya.

Zhahir ayat Al Qur’an bertentangan dengan teori kata Ahlul Bait yang bersifat maskulin. Dikatakan bahwa teori kata Ahlul Bait bersifat maskulin nampak jelas dalam Ayat Al Qur’an berikut

قَالَتْ يَا وَيْلَتَى أَأَلِدُ وَأَنَاْ عَجُوزٌ وَهَذَا بَعْلِي شَيْخًا إِنَّ هَذَا لَشَيْءٌ عَجِيبٌ قَالُواْ أَتَعْجَبِينَ مِنْ أَمْرِ اللّهِ رَحْمَتُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ إِنَّهُ حَمِيدٌ مَّجِيدٌ

Istrinya [Sarah] berkata “sungguh mengherankan, apakah aku akan melahirkan anak padahal aku seorang perempuan tua dan ini suamiku pun sudah dalam keadaan tua pula, sesungguhnya ini benar-benar sangat aneh. Para malaikat itu berkata “apakah kamu merasa heran terhadap ketetapan Allah, rahmat Allah dan keberkatan-Nya dicurahkan atas kamu Ahlul Bait. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah [QS Huud : 72 & 73]

Ada yang mengatakan bahwa Ahlul Bait dalam ayat di atas adalah Istri Nabi Ibrahiim saja dan tetap digunakan kata “kum” karena ada lafaz Ahlul Bait yang bersifat maskulin. Jawaban terhadap hujjah ini adalah sebagai berikut

  1. Kalau memang demikian lantas kenapa digunakan kata Ata’jabiina yang berarti “apakah kamu merasa heran”. Bukankah orang itu mengatakan kum pada lafaz ‘alaikum adalah istri Nabi Ibrahim [Sarah] saja dan ia lah yang menunjukkan keheranannya [yang nampak dalam kalimat tersebut]. Seharusnya kalau memang teori Ahlul Bait maskulin itu memang benar maka lafaz “kamu merasa heran” dan “dicurahkan atas kamu” harus sama-sama menggunakan kata ganti mudzakkar karena keduanya merujuk pada istri Nabi Ibrahim yang pada kalimat itu disebut dengan lafaz Ahlul Bait.
  2. Seandainya pun teori kata ahlul bait maskulin itu benar maka mengapa harus memakai lafaz “kum” tidak menggunakan lafaz “ka”. Bukankah lafaz Ata’jabiina menunjukkan bahwa subyek yang heran tersebut adalah tunggal yaitu istri Nabi Ibrahim, lafaz Ahlul Bait disana jika memang hanya sebagai pengganti “istri Nabi Ibrahim” maka konsekuensinya adalah lafaz “ka” lebih tepat digunakan dibanding lafaz “kum” walaupun keduanya sama-sama maskulin

Jelas tidak mungkin ada kontradiksi dalam ayat Al Qur’an maka hakikat yang sebenarnya bukanlah demikian. Sebenarnya penggunaan lafaz ‘alaikum menunjukkan bahwa rahmat dan keberkatan itu ditujukan pada Istri Nabi ibrahiim dan Nabi Ibrahiim, karena pada saat itu keduanya berada di hadapan para Malaikat tersebut dan kelahiran Ishaaq adalah rahmat tidak hanya bagi Sarah tetapi juga bagi Ibrahiim. Jika laki-laki berkumpul bersama perempuan maka kata ganti yang digunakan bersifat jamak mudzakkar. Berbeda dengan lafaz Ata’jabiina yang hanya tertuju pada Sarah saja karena dalam zhahir ayat Al Qur’an tersebut ia sendiri lah yang menunjukkan keheranan atas ketetapan Allah SWT.

.

.

Dan yang sangat mengherankan muncul sekelompok orang yang sok tahu mengenai bahasa arab dan merasa seolah dirinya paling pintar. Ketika ada yang berhujjah [terutama orang Syi’ah] bahwa lafaz “kum” bersifat jamak mudzakkar jadi tidak mungkin khusus untuk wanita harusnya kalau khusus untuk istri Nabi menggunakan lafaz “kunna”. Mereka menuduh orang Syi’ah sebagai tidak paham bahasa arab dengan alasan kata Ahlul Bait bersifat maskulin maka siapapun yang paham bahasa arab tidak akan mempermasalahkan lafaz “kum” tersebut khusus untuk istri-istri Nabi [yang pada kalimat itu disebut dengan ahlul bait].

Kami akan menunjukkan kepada para pembaca bahwa sebagian ulama ahli tafsir dan ahli bahasa arab [dari kalangan ahlus sunnah] telah menjelaskan atau berhujjah dengan cara demikian dan menurut orang sok pintar tersebut maka para ulama tersebut tidak paham bahasa arab.

 Tafsir Ibnu Athiyyah

Tafsir Ibnu Athiyyah 7 hal 118

Ibnu Athiyyah dalam kitab tafsirnya ketika membahas tentang surat Al Ahzab ayat 33, ia mengatakan

وقالت فرقة : هي الجمهور { أهل البيت } علي وفاطمة والحسن والحسين ، وفي هذا أحاديث عن النبي صلى الله عليه وسلم ، قال أبو سعيد الخدري : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « نزلت هذه الآية في خمسة فيّ وفي علي وفاطمة والحسن والحسين » رضي الله عنهم ، ومن حجة الجمهور قوله { عنكم } و { يطهركم } بالميم ، ولو كان النساء خاصة لكان عنكن

Dan berkata golongan yaitu Jumhur bahwa [Ahlul Bait] adalah Aliy, Fathimah, Hasan dan Husain dan dalam hadis ini dari Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] Abu Sa’id Al Khudriy berkata Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] bersabda “ayat ini turun untuk lima orang yaitu untuknya [Beliau] dan untuk Aliy, Fathimah, Hasan dan Husain [radiallahu ‘anhum] dan yang menjadi hujjah jumhur adalah firman-Nya [‘ankum] dan [yuthahhirakum] dengan miim, seandainya itu khusus untuk wanita maka digunakan kata ‘ankunna [Tafsir Ibnu Athiyyah 7/118]

Kitab Tafsir Ibnu Athiyyah atau yang dikenal Al Muharrar Al Wajiiz Fii Tafsiir Kitab Al ‘Aziiz ditulis oleh ‘Abdul Haaq bin Ghalib bin ‘Abdurrahman yang dikenal dengan Ibnu Athiyyah Al ‘Andalusiy. Disebutkan bahwa ia seorang yang faqiih alim dalam tafsir, ahkam, hadis, fiqih, nahwu, lughah dan syair [Ad Diibaaj Al Mazhab, Ibnu Farhuun 2/57]

 Bahr Al Muhith

Bahr Al Muhith 7 hal 224

Abu Hayyan Al Andalusiy dalam kitab tafsirnya ketika membahas surat Al Ahzab 33, ia berkata

وقول عكرمة، ومقاتل، وابن السائب: أن أهل البيت في هذه الآية مختص بزوجاته عليه السلام ليس بجيد، إذ لو كان كما قالوا، لكان التركيب: عنكن ويطهركن

Dan perkataan Ikrimah, Muqathil, dan Ibnu As Saa’ib bahwa Ahlul Bait dalam ayat ini khusus untuk istri-istri Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidaklah jayyid karena jika memang seperti yang mereka katakan maka akan digunakan lafaz ‘ankunna wa yuthahhirakunna [Tafsiir Al Bahr Al Muhiith Abu Hayyaan Al Andalusiy 7/224]

Abu Hayyaan Al Andalusiy adalah seorang Syaikh Imam Allamah Muhaddis Al Bari’ Tarjuman Al Arab dan Lisan ahli syair [Dzail Tazkirah Al Huffaaz, Abu Mahasin Al Husainiy hal 23].

 Maani Al Quran

Ma'ani Al Quran 4 hal 226

Abu Ishaq Az Zajjaaj dalam kitabnya Ma’aniy Al Qur’an ketika membahas Al Ahzab ayat 33 pada lafaz ahlul bait, ia berkata

وقيل إن أهل البيت ههنا يعنى به نساء النبي – صلى الله عليه وسلم وقيل نساء النبي – صلى الله عليه وسلم – والرجال الذين هم آله واللغة تدل على أنه للنساء والرجال جميعا لقوله ( عنكم ) بالميم ، ويطهركم ولو كان للنساء لم يجز إلا عنكن ويطهركن والدليل على هذا قوله : ( واذكرن ما يتلى في بيوتكن ) حيث أفرد النساء بالخطاب

Dan dikatakan bahwa Ahlul Bait disini adalah istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan dikatakan pula bahwa adalah istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan laki-laki yang termasuk keluarganya. Dan lughah [bahasa] telah menetapkan bahwasanya ia adalah wanita bersama dengan laki-laki karena firman-Nya ‘ankum dengan mim dan yuthahhirakum, seandainya ia adalah wanita [saja] maka tidak boleh selain lafaz ‘ankunna wa yuthahhirakunna. Dalil untuk ini adalah firman-Nya “dan ingatlah apa yang dibacakan di rumah-mu” disini yang diajak bicara adalah wanita saja [Ma’aniy Al Qur’an Wa I’rabihi, Abu Ishaaq Az Zajjaaj 4/226-227]

Abu Ishaq Az Zajjaaj disebutkan Adz Dzahabiy bahwa ia adalah Imam ahli Nahwu di zamannya [As Siyaar Adz Dzahabiy 14/360]. Al Khatib menyebutkan bahwa ia termasuk orang yang memiliki keutamaan, baik keyakinannya [aqidahnya] dan memiliki tulisan-tulisan yang baik tentang sya’ir [Tarikh Baghdad 6/613-614 no 3079]

Silakan orang-orang yang sok pintar itu menuduh para ulama ahli nahwu dan ahli tafsir di atas sebagai orang yang tidak paham bahasa arab. Betapa menyedihkan ketika orang-orang jahil berlagak seperti orang pintar.

.

.

Hakikatnya kata “ahli” dan “ahlul bait” bersifat umum yang zhahirnya bermakna penghuni rumah atau keluarga, dan secara umum yang namanya keluarga merupakan campuran antara laki-laki dan wanita karena sebuah keluarga hanya bisa terbentuk dari pernikahan laki-laki dan wanita dan mungkin memiliki anak laki-laki atau wanita. Oleh karena itu wajar jika dalam sebagian hadis kata ahli dan ahlul bait digantikan oleh kata ganti jamak mudzakkar karena ahli dan ahlul bait yang tertuju pada hadis tersebut adalah umum untuk keseluruhan anggota keluarga atau penghuni rumah [dimana bergabung laki-laki dan wanita].

Adapun jika lafaz ahli atau ahlul bait dalam suatu hadis atau ayat Al Qur’an ternyata merupakan kata ganti bagi anggota keluarga khusus wanita [yaitu istri] maka akan lebih tepat digunakan kata ganti mu’annats bukan mudzakkar. Berikut contoh hadisnya

حدثنا محمد بن بشار حدثنا عبد الأعلى حدثنا هشام بن أبي عبد الله عن أبي الزبير عن جابر بن عبد الله أن النبي صلى الله عليه و سلم رأى امرأة فدخل على زينب فقضى حاجته وخرج وقال إن المرأة إذا أقبلت أقبلت في صورة شيطان فإذا رأى أحدكم امرأة فأعجبته فليأت أهله فإن معها مثل الذي معها

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Basyaar yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdul A’laa yang berkata telah menceritakan kepada kami Hisyaam bin Abi ‘Abdullah dari Abi Zubair dari Jaabir bin ‘Abdullah bahwa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] pernah melihat seorang wanita maka Beliau mendatangi Zainab dan menunaikan hajatnya, kemudian Beliau keluar dan berkata “sesungguhnya wanita ketika datang ia datang dalam rupa syaithan maka jika salah seorang dari kalian melihat wanita kemudian terkagum dengannya maka hendaklah ia mendatangi istrinya [ahli-nya] karena apa yang ada pada dirinya [istrinya] seperti yang ada padanya [wanita tersebut] [Sunan Tirmidzi 3/464 no 1158, Tirmidzi berkata “hadis Jabir hadis shahih hasan gharib”]

Hadis di atas menggunakan lafaz ahli yang bermakna istri kemudian Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menggunakan kata “ha” [yang bersifat mu’annats] sebagai kata ganti bagi kata ahli tersebut. Seandainya teori kata ganti ala maskulin itu benar maka dengan adanya lafaz ahli maka kata gantinya harus “hum”  [yang bersifat mudzakkar] tetapi fakta riwayat di atas tidak menunjukkan demikian.

حَدَّثَنَا الْأُوَيْسِيُّ عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ حَدَّثَنِي عُرْوَةُ وَابْنُ الْمُسَيَّبِ وَعَلْقَمَةُ بْنُ وَقَّاصٍ وَعُبَيْدُ اللَّهِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا حِينَ قَالَ لَهَا أَهْلُ الْإِفْكِ مَا قَالُوا قَالَتْ وَدَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلِيَّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ وَأُسَامَةَ بْنَ زَيْدٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ حِينَ اسْتَلْبَثَ الْوَحْيُ يَسْأَلُهُمَا وَهُوَ يَسْتَشِيرُهُمَا فِي فِرَاقِ أَهْلِهِ فَأَمَّا أُسَامَةُ فَأَشَارَ بِالَّذِي يَعْلَمُ مِنْ بَرَاءَةِ أَهْلِهِ وَأَمَّا عَلِيٌّ فَقَالَ لَمْ يُضَيِّقْ اللَّهُ عَلَيْكَ وَالنِّسَاءُ سِوَاهَا كَثِيرٌ وَسَلْ الْجَارِيَةَ تَصْدُقْكَ فَقَالَ هَلْ رَأَيْتِ مِنْ شَيْءٍ يَرِيبُكِ قَالَتْ مَا رَأَيْتُ أَمْرًا أَكْثَرَ مِنْ أَنَّهَا جَارِيَةٌ حَدِيثَةُ السِّنِّ تَنَامُ عَنْ عَجِينِ أَهْلِهَا فَتَأْتِي الدَّاجِنُ فَتَأْكُلُهُ فَقَامَ عَلَى الْمِنْبَرِ فَقَالَ يَا مَعْشَرَ الْمُسْلِمِينَ مَنْ يَعْذِرُنِي مِنْ رَجُلٍ بَلَغَنِي أَذَاهُ فِي أَهْلِي وَاللَّهِ مَا عَلِمْتُ عَلَى أَهْلِي إِلَّا خَيْرًا فَذَكَرَ بَرَاءَةَ عَائِشَةَ

Telah menceritakan kepada kami Al ‘Uwaisiy ‘Abdul Aziz bin ‘Abdullah yang berkata telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Shalih dari Ibnu Syihaab yang berkata telah menceritakan kepadaku ‘Urwah, Ibnu Musayyab, ‘Alqamah bin Waqqaash, dan Ubaidillah dari ‘Aisyah [radiallahu ‘anha] ketika orang-orang yang menyebarkan berita bohong [ahlul ifkiy] berkata kepadanya apa yang telah mereka katakan. [Aisyah] berkata Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasalam] kemudian memanggil Aliy bin Abi Thalib dan Usamah bin Zaid [radiallahu ‘anhum] ketika wahyu belum turun, Beliau meminta pendapat keduanya mengenai rencana Beliau menceraikan istrinya [ahli-nya]. Maka adapun Usamah ia menyatakan sebagaimana yang ia ketahui bahwa istri Beliau [ahli-nya] terlepas dari tuduhan tersebut. Adapun Aliy mengatakan “Allah tidak akan menyusahkanmu, wanita selain dirinya masih banyak, dan tanyakanlah pada budaknya yang akan membenarkanmu”. Beliau berkata “pernahkah engkau melihat sesuatu yang meragukanmu”. [budak] berkata “aku tidak pernah melihat sesuatu selain ketika ia masih muda ketika ia ketiduran dari menjaga adonan roti keluarganya maka datanglah hewan yang memakannya”. Maka Beliau berdiri di atas mimbar dan berkata “wahai kaum muslimin siapa yang dapat memberikan alasan tentang seseorang yang gangguannya terhadap istriku [ahli-ku] telah sampai kepadaku, demi Allah tidaklah aku mengetahui tentang istriku [ahli-ku] kecuali kebaikan, maka Beliau menyebutkan bahwa Aisyah terlepas dari tuduhan tersebut [Shahih Bukhariy 9/113 no 7369]

Perhatikan hadis di atas yang menceritakan kisah “berita bohong” yang dituduhkan terhadap Ummul Mukminin Aisyah [radiallahu ‘anha]. Dalam matan hadis disebutkan lafaz dimana Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] meminta saran Usamah [radiallahu ‘anhu] dan Aliy [radiallahu ‘anhu] mengenai niat menceraikan istri Beliau. Lafaz “istrinya” yang digunakan dalam hadis ini adalah “ahli-hi”. Lafaz ahli secara zhahir bermakna keluarga, maka ahli-hi pada dasarnya bermakna keluarga Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Bukankah keluarga Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] ada banyak mencakup juga di dalamnya Aliy, Hasan dan Husain [‘alaihimus salaam].

Kalau kita berpegang pada keumuman lafaz “ahli-hi” atau mengaitkannya dengan teori kata “ahli” yang bersifat maskulin maka kata ganti bagi “ahli-hi” harus bersifat jamak mudzakkar. Hal ini bertentangan dengan matan hadis di atas. Aliy [radiallahu ‘anhu] menyebutkan lafaz

لَمْ يُضَيِّقْ اللَّهُ عَلَيْكَ وَالنِّسَاءُ سِوَاهَا كَثِيرٌ

Allah tidak akan menyusahkanmu, wanita selain dirinya masih banyak

Perhatikan lafaz “siwaaha” yang bermakna “selain dirinya” ha pada lafaz “siwaaha” tersebut adalah kata ganti bagi “ahli-hi” karena “ahli-hi” yang dimaksud dalam hadis ini bukan seluruh istri-istri Nabi, bukan keluarga Aliy, bukan keluarga Abbas [walaupun secara istilah mereka semua adalah ahli Nabi]. Ha pada lafaz “siwaha” bersifat mu’annats bukan mudzakkar dan maknanya disini merujuk pada “ahli-hi” secara khusus yaitu Aisyah [radiallahu ‘anha] karena memang Beliaulah istri Nabi yang sedang dituduh sebagian orang.

Mengapa tidak digunakan “hum” yang bersifat jamak mudzakkar padahal fungsinya disana sebagai kata ganti bagi “ahli-hi”?. Jawabannya karena memang teori kata ganti ala maskulin yang dilontarkan sebagian kaum jahil itu mengada-ada. Pada hakikatnya, kata ganti pada suatu kalimat harus memperhatikan apakah kata yang digantikan tersebut merujuk pada keumuman lafaz-nya atau khusus untuk pribadi tertentu. Jadi jika lafaz “ahli” dalam suatu kalimat merujuk pada “khusus istri Nabi” maka kata ganti bagi “ahli” tersebut harus bersifat mu’annats bukan mudzakkar.

.

.

Mungkar Bertentangan Dengan Hadis Shahih

Riwayat Ibnu Abbas di atas mungkar dari sisi bertentangan dengan hadis shahih bahwa Ayat Tathiir turun khusus untuk ahlul kisa’ dalam hal ini Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam], Ali, Fathimah, Hasan dan Husain. Ummu Salamah sebagai salah satu istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bersaksi bahwa ayat tersebut turun untuk ahlul kisa’ dan ia tidak meyakini bahwa Ayat tathiir diturunkan untuknya sebagai salah satu istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

وأنبأنا أبو محمد عبد الله بن صالح البخاري قال حدثنا الحسن بن علي الحلواني قال حدثنا يزيد بن هارون قال حدثنا عبد الملك بن أبي سليمان عن عطاء عن أم سلمة وعن داود بن أبي عوف عن شهر بن حوشب عن أم سلمة وعن أبي ليلى الكندي عن أم سلمة رحمها الله بينما النبي صلى الله عليه وسلم في بيتي على منامة له عليها كساء خيبري إذ جاءته فاطمة رضي الله عنها ببرمة فيها خزيرة فقال لها النبي صلى الله عليه وسلم ادعي زوجك وابنيك قالت : فدعتهم فاجتمعوا على تلك البرمة يأكلون منها ، فنزلت الآية : إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا فأخذ رسول الله صلى الله عليه وسلم فضل الكساء فغشاهم مهيمه إياه ، ثم أخرج يده فقال بها نحو السماء ، فقال اللهم هؤلاء أهل بيتي وحامتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت : فأدخلت رأسي في الثوب ، فقلت : رسول الله أنا معكم ؟ قال إنك إلى خير إنك إلى خير قالت : وهم خمسة : رسول الله صلى الله عليه وسلم ، وعلي ، وفاطمة ، والحسن والحسين رضي الله عنهم

Telah memberitakan kepada kami Abu Muhammad ‘Abdullah bin Shalih Al Bukhari yang berkata telah menceritakan kepada kami Hasan bin ‘Ali Al Hulwaaniy yang berkata telah menceritakan kepada kami Yazid bin Harun yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Malik bin Abi Sulaiman dari Atha’ dari Ummu Salamah dan dari Dawud bin Abi ‘Auf dari Syahr bin Hawsyaab dari Ummu Salamah dan dari Abu Laila Al Kindiy dari Ummu Salamah “sesungguhnya Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berada di rumahku di atas tempat tidur yang beralaskan kain buatan Khaibar. Kemudian datanglah Fathimah dengan membawa bubur, maka Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “panggillah suamimu dan kedua putramu”. [Ummu Salamah] berkata “kemudian ia memanggil mereka dan ketika mereka berkumpul makan bubur tersebut turunlah ayat Sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya, maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengambil sisa kain tersebut dan menutupi mereka dengannya, kemudian Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengulurkan tangannya dan berkata sembari menghadap langit “ya Allah mereka adalah ahlul baitku dan kekhususanku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah sesuci-sucinya. [Ummu Salamah] berkata “aku memasukkan kepalaku kedalam kain dan berkata “Rasulullah, apakah aku bersama kalian?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “kamu menuju kebaikan kamu menuju kebaikan. [Ummu Salamah] berkata “mereka adalah lima orang yaitu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam], Ali, Fathimah, Hasan dan Husein raidallahu ‘anhum” [Asy Syari’ah Al Ajjuri 4/383 no 1650 sanadnya shahih]

Kisah yang disebutkan Ummu Salamah di atas menyebutkan dengan jelas bahwa Ayat Tathiir turun untuk ahlul kisa’ dimana Ummu Salamah mengatakan bahwa mereka ada lima orang yaitu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam], Ali, Fathimah, Hasan dan Husain. Kemudian Ummu Salamah memahami bahwa pernyataan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] “kamu menuju kebaikan” adalah penolakan halus dari Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] untuk memasukkan dirinya [Ummu Salamah] bersama mereka dalam ayat tersebut

وحدثنا ابن أبي داود أيضا قال حدثنا سليمان بن داود المهري قال حدثنا عبد الله بن وهب قال حدثنا أبو صخر عن أبي معاوية البجلي عن سعيد بن جبير عن أبي الصهباء عن عمرة الهمدانية قالت قالت لي أم سلمة أنت عمرة ؟ قالت : قلت نعم يا أمتاه ألا تخبريني عن هذا الرجل الذي أصيب بين ظهرانينا ، فمحب وغير محب ؟ فقالت أم سلمة أنزل الله عز وجل إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا وما في البيت إلا جبريل ورسول الله صلى الله عليه وسلم وعلي وفاطمة والحسن والحسين رضي الله عنهما وأنا فقلت : يا رسول الله أنا من أهل البيت ؟ قال أنت من صالحي نسائي قالت أم سلمة : يا عمرة فلو قال نعم كان أحب إلي مما تطلع عليه الشمس وتغرب

Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abi Dawud yang berkata telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud Al Mahriy yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Wahb yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Shakhr dari Abu Muawiyah Al Bajaliy dari Sa’id bin Jubair dari Abi Shahba’ dari ‘Amrah Al Hamdaniyah yang berkata Ummu Salamah berkata kepadaku “engkau ‘Amrah?”. Aku berkata “ya, wahai Ibu kabarkanlah kepadaku tentang laki-laki yang gugur di tengah-tengah kita, ia dicintai sebagian orang dan tidak dicintai oleh yang lain. Ummu Salamah berkata “Allah SWT menurunkan ayat Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya, dan ketika itu tidak ada di rumahku selain Jibril, Rasulullah, Ali, Fathimah, Hasan, Husein dan aku, aku berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk Ahlul Bait?”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk istriku yang shalih”. Ummu Salamah berkata “wahai ‘Amrah sekiranya Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab iya niscaya jawaban itu lebih aku sukai daripada semua yang terbentang antara timur dan barat [dunia dan seisinya] [Asy Syari’ah Al Ajjuri 4/248 no 1542, sanadnya shahih]

Ummu Salamah sebagai istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tentu lebih mengetahui dibanding Ibnu Abbas jika memang ayat tersebut diturunkan untuknya. Maka disini bisa dikatakan bahwa riwayat Ibnu Abbas itu keliru dan kekeliruan tersebut bisa berasal dari Ibnu Abbas atau dari perawi yang meriwayatkan riwayat Ibnu Abbas tersebut. Kami pribadi lebih merajihkan bahwa yang keliru adalah perawi yang meriwayatkan hadis dari Ibnu Abbas dalam hal ini Ikrimah, dengan alasan

  1. Ikrimah telah dijarh oleh sebagian ulama dimana ada yang menyatakan bahwa ia berdusta atas nama Ibnu Abbas. Bersamaan dengan ta’dil para ulama terhadapnya maka jarh dusta disini bisa ditafsirkan sebagai kesalahan atau tidak sengaja berdusta
  2. Terdapat riwayat shahih dari Ibnu ‘Abbas bahwa ayat tathir khusus untuk ahlul kisa’ yaitu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam], Aliy, Fathimah, Hasan dan Husain

.

.

Adz Dzahabiy berkata “Ikrimah maula Ibnu Abbas shaduq hafizh ‘alim, ia telah didustakan oleh Mujahid, Ibnu Sirin dan Malik” [Man Tukullima Fiihi Wa Huwa Muwatstsaq no 246]

حدثنا عبد العزيز بن عبد الله الأويسي حدثنا إبراهيم بن سعد عن أبيه عن سعيد بن المسيب إنه كان يقول لبرد مولاه يا برد لا تكذب علي كما كذب عكرمة على ابن عباس

Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Aziiz bin ‘Abdullah Al Uwaisiy yang berkata telah menceritakan kepada kami Ibrahiim bin Sa’d dari Ayahnya dari Sa’id bin Al Musayyab yang berkata kepada maulanya “janganlah engkau berdusta atasku sebagaimana Ikrimah berdusta atas Ibnu ‘Abbas” [Ma’rifat Wal Tarikh Ya’qub Al Fasawiy 2/3 sanadnya shahih]

حدثنا بن إدريس عن فطر قال قلت لعطاء ان عكرمة يقول قال بن عباس سبق الكتاب الخفين فقال عطاء كذب عكرمة أنا رأيت بن عباس يمسح عليهما

Telah menceritakan kepada kami Ibnu Idriis dari Fithr yang berkata aku berkata kepada Atha’ bahwa Ikrimah mengatakan Ibnu ‘Abbas berkata “Al Kitab telah mendahului dalam masalah dua khuuf” maka Atha’ berkata Ikrimah berdusta, aku telah melihat Ibnu ‘Abbas mengusap keduanya [khuuf]” [Al Mushannaf Ibnu Abi Syaibah 1/170 no 1951 sanadnya shahih]

Ikrimah telah dita’dilkan oleh sebagian ulama maka jarh dusta yang dimaksud disini bisa diartikan tidak sengaja berdusta atau melakukan kesalahan dalam riwayat Ibnu Abbas dan kesalahan ini dipandang oleh sebagian ulama sebagai kedustaan, wallahu ‘alam. Ahmad bin Hanbal termasuk salah satu ulama yang menta’dilkan dan berhujjah dengan Ikrimah, tetapi diriwayatkan pula bahwa ia pernah menyatakan Ikrimah mudhtharib al hadits [Aqwaal Ahmad no 1844]. Ibnu Sa’ad menukil dalam kitabnya bahwa Ikrimah banyak meriwayatkan hadis dan banyak memiliki ilmu tetapi tidak bisa dijadikan hujjah hadisnya dan orang-orang telah membicarakannya [Thabaqat Ibnu Sa’ad 7/288].

Kami lebih merajihkan pendapat yang menta’dilkan Ikrimah hanya saja memang benar bahwa ia pernah melakukan kesalahan dalam sebagian riwayat Ibnu Abbas. Dan terdapat bukti bahwa Ikrimah telah keliru dalam hadis tersebut yaitu riwayat berikut

أخبرنا أبو بكر أحمد بن جعفر بن حمدان القطيعي ببغداد من أصل كتابه ثنا عبد الله بن أحمد بن حنبل حدثني أبي ثنا يحيى بن حماد ثنا أبو عوانة ثنا أبو بلج ثنا عمرو بن ميمون قال : إني لجالس عند ابن عباس إذ أتاه تسعة رهط فقالوا : يا ابن عباس : إما أن تقوم معنا و إما أن تخلو بنا من بين هؤلاء قال : فقال ابن عباس بل أنا أقوم معكم قال و هو يومئذ صحيح قبل أن يعمى قال : فابتدؤوا فتحدثوا فلا ندري ما قالوا قال فجاء ينفض ثوبه و يقول أف و تف وقعوا في رجل له بضع عشرة فضائل ليست لأحد غيره

Telah menceritakan kepada kami Abuu Bakar Ahmad bin Ja’far bin Hamdaan Al Qathi’iy di Baghdad dari Ushul Kitab-nya yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal yang berkata telah menceritakan kepadaku Ayahku yang berkata telah menceritakan kepada kami Yahya bin Hamaad yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Balj yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Maimun yang berkata aku duduk di sisi Ibnu ‘Abbaas ketika datang kepadanya sembilan orang, mereka berkata “wahai Ibnu ‘Abbaas engkau pergi bersama kami atau membebaskan kami dari mereka. [‘Amru bin Maimun] berkata maka Ibnu ‘Abbaas berkata “aku akan pergi bersama kalian”. [‘Amru bin Maimun] berkata “dan ia pada hari itu masih dalam keadaan baik belum kehilangan penglihatannya”. [‘Amru bin Maimun] berkata “maka mereka mulai berbicara dan aku tidak mengetahui apa yang mereka katakan”. [‘Amru bin Maimun] berkata maka Ibnu ‘Abbas datang sambil merapikan pakaiannya dan mengatakan “Uff uff mereka telah mencela seorang laki-laki yang memiliki sepuluh keutamaan yang tidak dimiliki seorang pun selainnya”…[Al Mustadrak Ash Shahihain juz 3 no 4652, dishahihkan oleh Al Hakim dan Adz Dzahabiy]

Kemudian dalam hadis tersebut Ibnu ‘Abbas menyebutkan sepuluh keutamaan yang dimiliki Aliy bin Abi Thalib, diantara sepuluh keutamaan tersebut, Ibnu ‘Abbas menyebutkan

قال و أخذ رسول الله صلى الله عليه و سلم ثوبه فوضعه على علي و فاطمة و حسن و حسين و قال : إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت و يطهركم تطهيرا

[Ibnu ‘Abbaas] berkata “dan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengambil kain kemudian menutupi Aliy, Fathimah, Hasan dan Husain seraya berkata “Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. [Al Mustadrak Ash Shahihain juz 3 no 4652]

Kedudukan hadis ini shahih sebagaimana dikatakan Al Hakim dan disepakati oleh Adz Dzahabiy. Dan hadis ini menjadi hujjah bahwa di sisi Ibnu ‘Abbas ayat tathiir [Al Ahzab ayat 33] khusus untuk Ahlul Kisa’ yaitu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam], Aliy, Fathimah, Hasan dan Husain. Sebagaimana nampak dalam lafaz perkataan Ibnu ‘Abbas bahwa keutamaan tersebut tidak dimiliki oleh selain Aliy [dan selain yang disebutkan oleh Ibnu ‘Abbaas]. Hadis ini menjadi qarinah yang menguatkan bahwa riwayat Ikrimah dari Ibnu ‘Abbas yang mengatakan ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah keliru

.

.

Kesimpulan

Riwayat Ibnu ‘Abbas yang menyatakan ayat tathiir [Al Ahzab 33] turun khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] kedudukannya mungkar dan hal itu kemungkinan adalah kekeliruan dari Ikrimah yang meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbaas.

Iklan

12 Tanggapan

  1. Ustad Wahabi sepertinya banyak akalnya, ayat Tathir bisa di putar dan balik dengan sejuta alasan yang berbeda-beda. Sy pernah mendengar dalil lain dari ayat Tathir ala ustad Wahabi yang beda pendekatan dari apa yang ditulis disini. Besok mungkin ada yg lain lagi, lusa ada lagi, bulan depan ada lagi. Hebring euy

  2. Mas SP, Mohon dibahas juga masalah tidak bersedekap dalam Sholat Syiah, karena yang saya pernah baca bersedekap dalam sholat itu hadisnya dhaif semua, dan dilakukan oleh sebagian besar mazhab maliki.. bahkan situs ustad salafi yg anti syiah juga membenarkan shlata tanpa bersedakap ini (situs: mantankyainu.blogspot.com).

    terimakasih

  3. SP terlalu lembut menilai Ikrimah. Cukup jelas & mufassar adanya jarh bhw Ikrimah berdusta dlm periwayatan hadis, maka ta’dil thd Ikrimah mestinya dikalahkan oleh jarh tsb.
    SP berusaha membuat kompromi ta’dil dgn jarh mufassar thd Ikrimah dgn memilih penilaian thd Ikrimah sebagai “tidak sengaja berdusta”.
    Sudah cukup jelas adanya jarh bhw Ikrimah berdusta dgn mengatasnamakan Ibnu Abbas; maka dusta Ikrimah adalah dusta yg disengaja, apalagi ia mengucapkannya sambil menantang mubahalah. Apakah ia juga “tidak sengaja” menantang mubahalah?
    Salam utk SP sekeluarga 😀

  4. @iyank

    Sebanyak apapun syubhat yang dilontarkan oleh mereka tidaklah masalah asalkan masih ada orang-orang yang dengan sungguh-sungguh mencari kebenaran dan berusaha meluruskan syubhat-syubhat tersebut.

    @Tovan

    Kalau mazhab Syi’ah, mereka punya dalil sendiri dalam kitab-kitab mereka. Sedangkan untuk mazhab Ahlus sunnah memang terjadi ikhtilaf yaitu Mazhab Maliki tidak bersedekap, Mazhab Syafi’i, Hanafiy dan Hanbaliy bersedekap [hanya berbeda letak/posisi bersedekapnya]. Riwayat tentang bersedekap dalam mazhab ahlus sunnah memang ada dan shahih [hanya saja penafsirannya memang masih bisa diperselisihkan]. Adapun riwayat tentang posisi bersedekap maka berdasarkan pendapat yang rajih tidak ada yang shahih. Pandangan saya tentang ini saya lebih memilih mengikuti pendapat mazhab Syafi’iy mengenai bersedekap dan posisi-nya . Untuk saat ini saya belum berminat membuat pembahasan khusus tentang masalah ini tetapi akan saya pertimbangkan nanti

    @Badari

    Apa kabar? wah saya senang sekali bisa melihat komentar anda. Cukup lama juga putus kontak. Kalau ada waktu dan tidak keberatan, bolehlah kita diskusi [via email, facebook, chat or something-lah]. Soal Ikrimah mungkin saya bisa dibilang agak lebih berhati-hati disini. Salam juga buat mas Badari sekeluarga

  5. Wow kiyai sp ternyata lembut…:) btw, dibahas dong kenapa ada jarh terhadap ikrima.. Dan kenapa ikrima dibilang berdusta…

  6. Mengapa permasalahankan sholat dengan tangan terlipat atau meluruskannya. Lebih baik manakah orang shalah dengan tangan terlipat atau diluruskannya dibandingkan dengan orang yang sama sekali tidak mengerjakan sholat.

  7. Katanya Rasululloh selalu menyelisihi kaum nashrani dan yahudi. Ingat riwayat puasa ashyura dan perintah manjangin jenggot tanpa kumis. klo lht video di yuotube koq yahudi solat pake bersedekap ditaro di dada pula tuh tangan. Silahkan di cek masbro skip vidiony ke 1:05

    http://m.youtube.com/watch?v=0aHWASyMjwg

    Konon dahulu ada beberpa sahabat yg sholatnya bersedekap orang yahudi pun kalau sholat bersedekap. apakah Rasulloh jg sholat bersdkp pdhl Rasululloh selalu menyelisihi orang yahudi dan nashrani. Atau Rasulloh sholat kadang bersedekap kadang tidak

  8. Bukankah Alloh sudah memperingatkan sahabat dengan peringatan apa2 yang datang pd rasululloh mk ambilah dan apa yang dilarang maka berhentilah. Jelas riwayat nabi berpidato tentang solat tarawih tapi lihat sekarang umat ini pada titik titik titik

  9. @Arg

    Assalamu’alaikum. Boleh saya tahu siapakah anda dalam hal ini?. Apakah anda pemilik situs tersebut atau sekedar tamu yang membaca situs tersebut?. Siapapun anda, saya harap bersikaplah lebih teliti. Saya tidak mengerti bagian mana dari tulisan saya di atas yang dibantah oleh link tersebut.

    Seharusnya anda merujuk ke tulisan saya yang ini karena keempat poin hujjah Syi’ah yang dibantah oleh penulis tersebut ada di sana. Pada bagian awal bantahan yang kesimpulannya menyatakan bahwa Keluarga Nabi menurut pendapat yang rajih adalah istri-istri Nabi, para keturunannya dan Bani Muththalib dan Bani Hasyim adalah hal yang benar dan tidak pernah saya mengingkari hal ini.

    Pertama-tama saya selalu menekankan [tanpa bosan-bosannya] bahwa saya bukan Syi’ah. Jadi jika pembantah atau siapapun mengait-ngaitkan tulisan saya atas nama Syi’ah biasanya bantahan mereka tidak tepat sasaran. Berikut akan saya tunjukkan

    Dari dulu selalu saya tekankan bahwa lafaz Ahlul Bait adalah lafaz yang bersifat umum yang mencakup semua keluarga Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tetapi penggunaannya dalam kalimat tidak selalu bersifat umum terkadang ia bersifat khusus bermakna “istri-istri Nabi” dan tidak mencakup keluarga Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang lainnya. Contohnya adalah hadis yang ia kutip sendiri

    أنه خرج فانطلق إلى حجرة عائشة فقال: “السلام عليكم أهل البيت ورحمة الله” فقالت: وعليك السلام ورحمة الله كيف وجدت أهلك بارك الله لك فتقرى حجر نسائه كلهن يقول لهن كما يقول لعائشة ويقلن له كما قالت عائشة

    “ Sesungguhnya Nabi keluar dan menuju ke kamar Aisyah. Lalu Nabi mengucapkan, “ Kesejahteraan dan rahmat Allah atas kalian wahai Ahlul Bait “, maka Aisyah menjawab, “ Dan atasmu kesejahteraan dan rahmat Allah, bagaimana engkau mendapatkan keluargamu ini ? semoga Allah memberkahimu “. Maka Nabi memasuki kamar para istrinya semuanya, dan mengucapkan salam kepada mereka sebagaimana beliau mengucapkannya kepada Aisyah, dan para istri Nabi membalas salam Nabi sebagaimana salam jawaban salam Aisyah “. (HR. Bukhari : 3/177)

    Apakah lafaz Ahlul Bait dalam hadis di atas bermakna “keluarga Ja’far, Aliy dan Abbas”?. Apakah lafaz Ahlul Bait disana bermakna “keturunan Nabi”?. Jawabannya jelas tidak, lafaz Ahlul Bait disana adalah istri-istri Nabi.

    Maka pahamilah wahai saudara pembantah bahwa ketika saya mengatakan Ahlul Bait dalam Ayat Tathiir adalah Ahlul Kisa’ bukan istri-istri Nabi maka itu tidak berarti saya sedang menafikan istri Nabi sebagai Ahlul Bait. Saya hanya mengatakan bahwa Ahlul Bait dalam Ayat Tathiir itu bermakna khusus untuk Ahlul Kisa’

    Jadi semua hujjah anda yang membawa hadis atau Ayat yang menunjukkan istri Nabi sebagai Ahlul Bait tidak bisa anda jadikan hujjah membantah saya karena bantahan tersebut mandul alias tidak membuahkan hasil. Anda [saudara pembantah] sedang membantah sambil berkhayal dan mengaitkan khayalan tersebut kepada saya. [itu pun kalau memang anda tujukan tulisan tersebut untuk membantah saya].

    Adapun bantahan anda terhadap keempat poin saya, saya akan membawakan bantahan yang mudah dan sederhana dengan cara mengikuti alur hujjah anda dan menunjukkan bahwa alur hujjah anda bertentangan dengan hadis Sunan Tirmidzi yang saya jadikan dasar keempat poin saya tersebut.

    Poin pertama anda mengatakan bahwa ayat tersebut turun dimulai ayat 28 yang dengan jelas memuat lafaz “wahai Nabi katakanlah kepada istri-istriMu”. Jadi menurut hujjah anda ayat 28-33 turun dalam satu urutan ayat.

    Poin kedua anda sudah saya buktikan mandul, percuma anda membaha hadis dan qaul ulama karena toh saya tidak pernah menafikan kalau istri Nabi adalah Ahlul Bait. Hanya saja Ahlul Bait dalam Ayat Tathiir memang bukan istri-istri Nabi

    Poin Ketiga anda dimana dalam hujjah saya, saya menyebutkan mengenai pertanyan Ummu Salamah dan Jawabannya. Kemudian anda katakan argumentasi saya rakus, tidak ilmiah, mengesampingkan dalil syahid lainnya dan hanya berupa argumen tipu muslihat kata. Maka jawaban saya : sebenarnya andalah yang sedang bermain argumen tipu muslihat kata.

    Anda mengatakan Jawaban Nabi terhadap Ummu Salamah “engkau dalam kebaikan” menegaskan justru Ummu Salamah adalah ahlul bait berdasarkan urutan Ayat. Sedangkan penyelimutan dengan Kisa’ terhadap Ali, Fathimah, Hasan dan Husain adalah doa Nabi karena Nabi ingin memasukkan mereka ke dalam ayat yang mengkhitab istri-istri Nabi.

    Alur hujjah anda adalah telah turun kepada Nabi ayat yang lafaznya untuk istri-istri Nabi dimana terdapat perintah bagi Nabi “wahai Nabi katakanlah kepada istri-istriMu”. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] pada saat itu sedang bersama Ummu Salamah. Saya tanya wahai saudara pembantah, Ummu Salamah itu istri Nabi bukan?. Oh sudah jelas itu, lantas mengapa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak langsung membacakan ayat tersebut.

    Alur hujjah anda menunjukkan bahwa setelah ayat tersebut turun, Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] malah memanggil Ahlul Kisa’ dengan tujuan agar mereka dimasukkan ke dalam ayat tersebut. Artinya [dalam pandangan anda] sebelum Nabi memanggil Ahlul Kisa’ ayat tersebut memang bukan turun untuk mereka tetapi turun untuk istri-istri Nabi. Hal yang musykil dari fakta ini adalah Apakah mungkin Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] menunda menyampaikan ayat tersebut [untuk istri-istri Nabi] padahal Ummu Salamah saat itu ada bersamanya?. Bahkan Beliau malah memanggil Ahlul Kisa’ yang bukan pribadi yang dituju ayat tersebut?.

    Itu jelas sangat tidak layak dinisbatkan pada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Masa’ anda mau bilang Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] lebih mengutamakan keinginannya daripada bersegera menunaikan perintah Allah SWT. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah orang yang paling bersegera melaksanakan perintah Allah SWT maka seharusnya dengan alur hujjah anda maka skenario hadis tersebut adalah Ayat turun, Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] membacakan pada Ummu Salamah, Nabi memanggil istri-istri Nabi yang lain kemudian membacakan ayat tersebut baru kemudian memanggil Ahlul Kisa’ dan berdoa agar mereka masuk ke dalam ayat tersebut. Tentu saja istri-istri Nabi harus didahulukan karena pada awal Al Ahzab ayat 28 Nabi diperintahkan dengan jelas untuk mengatakan kepada mereka.

    Tetapi skenario ini tertolak karena hadis Sunan Tirmidzi justru menyebutkan bahwa setelah Ahlul Kisa’ dipanggil dan dibacakan ayat tersebut, Ummu Salamah malah bertanya apakah dirinya bersama mereka?. Hal ini jelas pertanyaan yang tidak mungkin ditanyakan oleh orang yang tertuju oleh ayat tersebut. Ngapain Ummu Salamah bertanya ikut masuk kalau memang sudah jelas ayat tersebut untuknya.

    Biasanya para pembantah akan menjawab “saat itu Ummu Salamah tidak tahu kalau dia sudah masuk berdasarkan urutan ayat”. Jawaban ini mudah sekali dibantah. Apakah Sampai Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wafat] Ummu Salamah tidak tahu?. Silakan baca hadis berikut

    وحدثنا ابن أبي داود أيضا قال حدثنا سليمان بن داود المهري قال حدثنا عبد الله بن وهب قال حدثنا أبو صخر عن أبي معاوية البجلي عن سعيد بن جبير عن أبي الصهباء عن عمرة الهمدانية قالت قالت لي أم سلمة أنت عمرة ؟ قالت : قلت نعم يا أمتاه ألا تخبريني عن هذا الرجل الذي أصيب بين ظهرانينا ، فمحب وغير محب ؟ فقالت أم سلمة أنزل الله عز وجل إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا وما في البيت إلا جبريل ورسول الله صلى الله عليه وسلم وعلي وفاطمة والحسن والحسين رضي الله عنهما وأنا فقلت : يا رسول الله أنا من أهل البيت ؟ قال أنت من صالحي نسائي قالت أم سلمة : يا عمرة فلو قال نعم كان أحب إلي مما تطلع عليه الشمس وتغرب

    Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abi Dawud yang berkata telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud Al Mahriy yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Wahb yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Shakhr dari Abu Muawiyah Al Bajaliy dari Sa’id bin Jubair dari Abi Shahba’ dari ‘Amrah Al Hamdaniyah yang berkata Ummu Salamah berkata kepadaku “engkau ‘Amrah?”. Aku berkata “ya, wahai Ibu kabarkanlah kepadaku tentang laki-laki yang gugur di tengah-tengah kita, ia dicintai sebagian orang dan tidak dicintai oleh yang lain. Ummu Salamah berkata “Allah SWT menurunkan ayat Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya, dan ketika itu tidak ada di rumahku selain Jibril, Rasulullah, Ali, Fathimah, Hasan, Husein dan aku, aku berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk Ahlul Bait?”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk istriku yang shalih”. Ummu Salamah berkata “wahai ‘Amrah sekiranya Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab iya niscaya jawaban itu lebih aku sukai daripada semua yang terbentang antara timur dan barat [dunia dan seisinya] [Asy Syari’ah Al Ajjuri 4/248 no 1542]

    Hadis di atas membuktikan bahwa sampai Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] wafat, Ummu Salamah tidak merasa bahwa dirinya adalah orang yang termasuk dalam Ayat Tathiir.

    Btw bantahan anda memang baru bagian pertama. Jadi ya silakan dilanjutkan dan saya akan senang menanggapinya. Wassalam.

  10. Ya Allah…
    panjangkanlah umur sdr.secondprince
    tambahkanlah ilmu-Mu kepadanya senantiasa
    jagalah hatinya untuk tetap selalu berada dalam kebenaran
    Allahumma Shalli ala Muhammad wa ala Ali Muhammad…

  11. 1. Ada versi lain, dari hadis Tirmidzi yang disebutkan di atas, dalam Musnad Ahmad no. 25339. Dalam laporan Ahmad, disebutkan bahwa Ummu Salamah (radhiyallahu ‘anha) termasuk ke dalam Ahlul Kisa’: Saya bertanya; “Wahai Rasulullah! Bukankah aku termasuk di antara keluargamu?” beliau menjawab: “Benar, maka masuklah ke dalam kain tersebut.”

    حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ هَاشِمُ بْنُ الْقَاسِمِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْحَمِيدِ يَعْنِي ابْنَ بَهْرَامَ قَالَ حَدَّثَنِي شَهْرُ بْنُ حَوْشَبٍ قَالَ
    سَمِعْتُ أُمَّ سَلَمَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ جَاءَ نَعْيُ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِيٍّ لَعَنَتْ أَهْلَ الْعِرَاقِ فَقَالَتْ قَتَلُوهُ قَتَلَهُمْ اللَّهُ غَرُّوهُ وَذَلُّوهُ قَتَلَهُمْ اللَّهُ فَإِنِّي رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَتْهُ فَاطِمَةُ غَدِيَّةً بِبُرْمَةٍ قَدْ صَنَعَتْ لَهُ فِيهَا عَصِيدَةً تَحْمِلُهُ فِي طَبَقٍ لَهَا حَتَّى وَضَعَتْهَا بَيْنَ يَدَيْهِ فَقَالَ لَهَا أَيْنَ ابْنُ عَمِّكِ قَالَتْ هُوَ فِي الْبَيْتِ قَالَ فَاذْهَبِي فَادْعِيهِ وَائْتِنِي بِابْنَيْهِ قَالَتْ فَجَاءَتْ تَقُودُ ابْنَيْهَا كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا بِيَدٍ وَعَلِيٌّ يَمْشِي فِي إِثْرِهِمَا حَتَّى دَخَلُوا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُمَا فِي حِجْرِهِ وَجَلَسَ عَلِيٌّ عَنْ يَمِينِهِ وَجَلَسَتْ فَاطِمَةُ عَنْ يَسَارِهِ قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ فَاجْتَبَذَ مِنْ تَحْتِي كِسَاءً خَيْبَرِيًّا كَانَ بِسَاطًا لَنَا عَلَى الْمَنَامَةِ فِي الْمَدِينَةِ فَلَفَّهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ جَمِيعًا فَأَخَذَ بِشِمَالِهِ طَرَفَيْ الْكِسَاءِ وَأَلْوَى بِيَدِهِ الْيُمْنَى إِلَى رَبِّهِ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ اللَّهُمَّ أَهْلِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ قَالَ بَلَى فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ قَالَتْ فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

    Terjemah:
    Telah menceritakan kepada kami Abu An Nadhr Hasyim bin Al Qasim telah mencreitakan kepada kami Abdul Hamid, yaitu Ibnu Bahram dia berkata; telah menceritakan kepadaku Syahr bin Hausyab berkata; saya telah mendengar Ummu Salamah, isteri Nabi shalallahu’alaihi wa sallam, melaknat penduduk Irak tatkala Husain bin Ali datang. Ia berkata; “Mereka akan membunuhnya, semoga Allah membunuh mereka telah menipunya dan menghinakannya. Semoga Allah membunuh mereka, karena aku melihat Fathimah mendatangi Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam di siang hari dengan membawa panci, ia telah membuatkan untuk beliau makanan yang terbuat dari gandum. Ia membawanya di dalam sebuah baskom miliknya, lantas ia meletakkannya di depan beliau. Beliaupun bertanya kepadanya: “Mana anak pamanmu?” ia menjawab; “Dia sedang berada di rumah.” Beliau bersabda: “Pergilah, panggil dia, dan bawa ia dengan kedua anaknya.” Ia berkata; “Ia pun datang sambil menuntun kedua puteranya, setiap salah seorang diantara mereka berdua memegang tangannya dan Ali berjalan di belakang mereka berdua hingga mereka masuk menemui Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam dan beliau mendudukkan mereka berdua di pangkuannya. Sementara Ali duduk di samping kanannya dan Fathimah duduk di samping kirinya.” Ummu Salamah berkata; “Kemudian beliau mengambil kain yang terbuat dari Khaibar yang berada di bawahku, kain tersebut masih tergelar di atas tempat tidur di Madinah. Lantas Nabi shalallahu’alaihi wa sallam menutupkan kain tersebut kepada mereka semua. Lalu beliau mengambil kedua ujung kain tersebut dengan tangan kirinya dan mengenadahkan tangan kanannya kepada Tuhan-Nya Azzawajalla sambil berdo’a: ALLAHUMMA AHLI ADZHIB ‘ANHUMURRIJSA WA THAHIRHUM TATH HIRAA (Ya Allah, ini adalah keluargaku, hilangkanlah kotoran dari diri mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya).” Saya bertanya; “Wahai Rasulullah! Bukankah aku termasuk di antara keluargamu?” beliau menjawab: “Benar, maka masuklah ke dalam kain tersebut.” Ia berkata; “Aku pun masuk ke dalam kain tersebut setelah beliau selesai berdo’a untuk anak pamannya, Ali, kedua cucunya, dan puterinya, Fathimah radliaallahu’anhum.”

    Menurut @SP hadis Ahmad ini gimana?

    2. Sebut saja kata Ahlul Bait di surat al-Ahzab: 33 itu merujuk pada Ahlul Kisa’. Lalu bagaimana pendapat @SP dengan mereka yang juga memasukan 9 Imam setelah al-Husain bin Ali sebagai termasuk Ahlul Bait yang dimaksud dalam ayat ini?

    3. Apakah ayat ini dapat dijadikan sebagai hujjah bahwa Ahlul Bait (Ahlul Kisa’) itu ma’shum? Apakah ma’shum dalam pengertian Syiah dan Ahlussunnah berbeda?

    Terimakasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: