Konsisten Dalam Inkonsisten [Menjawab Hujjah Salafy]

Konsisten Dalam Inkonsisten [Menjawab Hujjah Salafy]

Berikut hadis-hadis yang dijadikan hujjah salafy untuk mendistorsi makna ayat tathiir, dengan hadis itu mereka menginginkan untuk menurunkan keutamaan Ahlul Bait tetapi Alhamdulillah justru dengan hadis-hadis tersebut Allah SWT menunjukkan kelemahan pikiran mereka

.

.
Hadis Pertama Riwayat Syahr bin Hausab

حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ هَاشِمُ بْنُ الْقَاسِمِ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْحَمِيدِ يَعْنِي ابْنَ بَهْرَامَ، قَالَ: حَدَّثَنِي شَهْرُ بْنُ حَوْشَبٍ، قَالَ: سَمِعْتُ أُمَّ سَلَمَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ جَاءَ نَعْيُ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِيٍّ، لَعَنَتْ أَهْلَ الْعِرَاقِ، فَقَالَتْ: قَتَلُوهُ، قَتَلَهُمْ اللَّهُ، غَرُّوهُ وَذَلُّوهُ، لعنهم اللَّهُ، فَإِنِّي رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَتْهُ فَاطِمَةُ غَدِيَّةً بِبُرْمَةٍ، قَدْ صَنَعَتْ لَهُ فِيهَا عَصِيدَةً تَحْمِلُهُ فِي طَبَقٍ لَهَا، حَتَّى وَضَعَتْهَا بَيْنَ يَدَيْهِ، فَقَالَ لَهَا: ” أَيْنَ ابْنُ عَمِّكِ؟ ” قَالَتْ: هُوَ فِي الْبَيْتِ، قَالَ: ” فَاذْهَبِي، فَادْعِيهِ، وَائْتِنِي بِابْنَيْهِ “، قَالَتْ: فَجَاءَتْ تَقُودُ ابْنَيْهَا، كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا بِيَدٍ، وَعَلِيٌّ يَمْشِي فِي إِثْرِهِمَا، حَتَّى دَخَلُوا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُمَا فِي حِجْرِهِ، وَجَلَسَ عَلِيٌّ عَنْ يَمِينِهِ، وَجَلَسَتْ فَاطِمَةُ عَنْ يَسَارِهِ، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ فَاجْتَبَذَ مِنْ تَحْتِي كِسَاءً خَيْبَرِيًّا، كَانَ بِسَاطًا لَنَا عَلَى الْمَنَامَةِ فِي الْمَدِينَةِ، فَلَفَّهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ جَمِيعًا، فَأَخَذَ بِشِمَالِهِ طَرَفَيْ الْكِسَاءِ، وَأَلْوَى بِيَدِهِ الْيُمْنَى إِلَى رَبِّهِ تَعَالى قَالَ: ” اللَّهُمَّ أَهْلِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا “، قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ ؟ قَالَ: ” بَلَى، فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ “، قَالَتْ: فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

Telah menceritakan kepada kami Abu An Nadlr Haasyim bin Al-Qaasim : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Hamiid yaitu Ibnul Bahraam ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Syahr bin Hausyab, ia berkata : Aku mendengar Ummu Salamah istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam ketika datang berita kematian Al-Husain bin ‘Aliy, ia mengutuk penduduk ‘Iraaq. Ummu Salamah berkata : “Mereka telah membunuhnya semoga Allah membinasakan mereka. Mereka menipu dan menghinakannya, semoga Allah melaknat mereka. Karena sesungguhnya aku melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam didatangi oleh Faathimah pada suatu pagi dengan membawa bubur yang ia bawa di sebuah talam. Lalu ia menghidangkannya di hadapan Nabi. Kemudian beliau berkata kepadanya : “Dimanakah anak pamanmu [Ali]?”. Faathimah menjawab : “Ia ada di rumah”. Nabi berkata : “Pergi dan panggillah ia dan bawa kedua putranya”. Maka Faathimah datang sambil menuntun kedua putranya dan ‘Aliy berjalan di belakang mereka. Lalu masuklah mereka ke ruang Rasulullah dan beliau pun mendudukkan keduanya Al-Hasan dan Al-Husain di pangkuan beliau. Sedagkan ‘Aliy duduk di samping kanan beliau dan Faathimah di samping kiri. Kemudian Nabi menarik dariku kain buatan desa Khaibar yang menjadi hamparan tempat tidur kami di kota Madinah, lalu menutupkan ke atas mereka semua. Tangan kiri beliau memegang kedua ujung kain tersebut sedang yang kanan menunjuk kearah atas sambil berkata : ‘Ya Allah mereka adalah keluargaku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya.  Ya Allah mereka adalah Ahlul-Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ya Allah mereka adalah Ahlul Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya’. Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu?”. Beliau menjawab “Ya benar. Masuklah ke balik kain ini”. Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum” [Musnad Ahmad 6/298]

Dengan hadis ini salafy menyatakan kalau Ummu Salamah selaku istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga ikut termasuk dalam Ayat tathiir [Al Ahzab 33]. Letak hujjah mereka adalah pada perkataan

قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ ؟ قَالَ: ” بَلَى، فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ

[Ummu Salamah] berkata “wahai Rasulullah bukankah aku termasuk keluarga [ahli] mu?. [Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “tentu masuklah ke balik kain”.

Hadis ini tidak menjadi hujjah buat salafy. Jika dengan hadis ini salafy menginginkan kalau ayat tathiir [Al ahzab 33] turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam], maka mereka benar-benar keliru. Alasannya

  • Pertama : dalam hadis Syahr bin Hausab di atas tidak ada satupun lafaz yang menyebutkan kalau ada ayat tathiir [Al Ahzab 33] yang sedang turun. Jadi dimana letak hujjah mereka?.
  • Kedua : lafaz ayat tathiir [Al Ahzab 33] tidak menggunakan lafaz “ahli” tetapi menggunakan lafaz “ahlulbaiti” sedangkan jawaban “tentu” yang diucapkan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah jawaban terhadap pertanyaan Ummu Salamah “alastu min ahlika”

Jadi apa maksud sebenarnya hadis di atas. Hadis di atas hanya menyatakan kalau Ummu Salamah termasuk ahlu Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Tidak ada keterangan yang menyebutkan kalau Ummu Salamah adalah ahlul bait yang dimaksud dalam ayat tathiir [al ahzab 33]. Pertanyaan Ummu Salamah tertuju pada perkataan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]

اللَّهُمَّ أَهْلِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا

Ya Allah, mereka adalah ahli [keluarga]ku hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya. Ya Allah, mereka adalah ahlul baitku hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya. Ya Allah, mereka adalah ahlul baitku hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya

Pada lafaz pertama doa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] menggunakan lafaz “ahli” dan inilah sebenarnya yang ditanyakan Ummu Salamah. Ummu Salamah berharap bahwa dirinya yang juga ahlu Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] ikut masuk dalam doa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tersebut. Apakah Ummu Salamah mendapatkannya?. Jawabannya terletak pada lafaz yang akhir

قَالَتْ: فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

[Ummu Salamah] berkata “maka aku masuk ke balik kain setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum.

Jadi dengan hanya mengandalkan hadis Syahr bin Hausab di atas maka satu-satunya kesimpulan yang valid berkenaan dengan Ummu Salamah adalah beliau termasuk ahlu [keluarga] Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan Ummu Salamah tidak termasuk dalam doa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tersebut. Lalu apa sebenarnya kedudukan Ummu Salamah yang dimaksudkan oleh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Itu dijelaskan dalam hadis Syahr bin Hausab berikut

حدثنا علي بن عبد العزيز و أبو مسلم الكشي قالا ثنا حجاج بن المنهال ( ح )
وحدثنا أبو خليفة الفضل بن الحباب الجمحي ثنا أبو الوليد الطيالسي قالا ثنا عبد الحميد بن بهرام الفزاري ثنا شهر بن حوشب قال سمعت أم سلمة تقول : جاءت فاطمة عدية بثريد لها تحملها في طبق لها حتى وضعتها بين يديه فقال لها : وأين ابن عمك ؟ قالت : هو في البيت قال : اذهبي فادعيه وائتيني بابني فجاءت تقود ابنيها كل واحد منهم في يد و علي يمشي في أثرهما حتى دخلوا على رسول الله صلى الله عليه و سلم فأجلسهما في حجره وجلس علي عن يمينه وجلست فاطمة رضي الله عنها في يساره قالت أم سلمة : فأخذت من تحتي كساء كان بساطنا على المنامة في البيت ببرمة فيها خزيرة فقال لها النبي : ادعي لي بعلك وابنيك الحسن و الحسين فدعتهم فجلسوا جميعا يأكلون من تلك البرمة قالت : وأنا أصلي في تلك الحجرة فنزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } فأخذ فضل الكساء فغشاهم ثم أخرج يده اليمنى من الكساء وألوي بها إلى السماء ثم قال : اللهم هؤلاء أهل بيتي وحامتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت أم سلمة : فأدخلت رأسي البيت فقلت : يا رسول الله وأنا معكم ؟ قال : أنت على خير مرتين

Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdul ‘Aziz dan Abu Muslim Al Kasyi [keduanya] berkata telah menceritakan kepada kami Hajjaj bin Minhal. Dan telah menceritakan kepada kami Abu Khalifah Al Fadhl bin Hubab Al Jimahiy yang berkata telah menceritakan kepada kami Abul Walid Ath Thayalisi [keduanya Hajjaj dan Abu Walid] berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Hamid bin Bahrm Al Fazaariy yang berkata telah menceritakan kepada kami Syahr bin Hausab yang berkata aku mendengar Ummu Salamah mengatakan Fathimah datang suatu pagi sambil membawa bubur yang dibawanya dengan sebuah talam kemudian ia menghidangkannya kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “dimanakah anak pamanmu”. [Fathimah berkata ] “ia di rumah”. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “pergi panggillah ia dan bawalah kedua putranya”. Maka Fathimah datang sambil menuntun kedua putranya dan Ali berada di belakang mereka. Kemudian mereka masuk menemui Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan Beliau mendudukan mereka [Hasan dan Husain] di pangkuannya dan Ali di samping kanannya dan Fathimah di samping kirinya. [Ummu Salamah] berkata “kemudian Beliau mengambil dariku kain yang menjadi hamparan tempat tidur kami di rumah. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata”panggillah suamimu dan kedua putramu hasan dan Husein”. Maka ia memanggil mereka dan duduklah mereka semuanya memakan bubur dan aku shalat di dalam kamar maka turunlah ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. Beliau mengambil sisa kain dan menutupi mereka dan mengeluarkan tangan kanan dari kain kearah langit dan berkata “Ya Allah, mereka adalah ahlul baitku dan kekhususanku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya”. Ummu Salamah berkata “aku memasukkan kepalaku dan berkata wahai Rasulullah apakah aku bersama mereka”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “engkau di atas kebaikan” Beliau mengucapkannya dua kali [Mu’jam Ath Thabrani 3/53 no 2666]

Hadis Syahr bin Hausab riwayat Thabrani di atas menyebutkan asbabun nuzul al ahzab 33. Dalam hadis ini disebutkan kalau Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil Ali, Fathimah, Hasan dan Husain terlebih dahulu baru kemudian turunlah ayat tathiir [al ahzab 33]. Dalam hadis ini Ummu Salamah bertanya apakah ia bersama mereka? dan jawaban Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] “engkau di atas kebaikan” adalah penolakan yang halus dari Beliau bahwa Ummu Salamah tidak termasuk dalam ahlul bait bersama mereka tetapi ia tetap dalam kebaikan.

.

.

Hadis Kedua Riwayat Atha’ bin Yasar

أَخْبَرَنَا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْحَافِظُ غَيْرَ مَرَّةٍ، وَأَبُو عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُحَمَّدُ بْنُ الْحُسَيْنِ السُّلَمِيُّ، مِنْ أَصْلِهِ، وَأَبُو بَكْرٍ أَحْمَدُ بْنُ الْحَسَنِ الْقَاضِي، قَالُوا: ثنا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ يَعْقُوبَ، ثنا الْحَسَنُ بْنُ مُكْرَمٍ، ثنا عُثْمَانُ بْنُ عُمَرَ، ثنا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ، عَنْ شَرِيكِ بْنِ أَبِي نَمِرٍ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ، قَالَتْ: فِي بَيْتِي أُنْزِلَتْف إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًاق، قَالَتْ: فَأَرْسَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى فَاطِمَةَ، وَعَلِيٍّ، وَالْحَسَنِ، وَالْحُسَيْنِ، فَقَالَ: ” هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي ” وَفِي حَدِيثِ الْقَاضِي، وَالسُّلَمِيِّ: هَؤُلاءِ أَهْلِي قَالَتْ: فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَا أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ: بَلَى إِنْ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى “، قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ: هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ سَنَدُهُ ثِقَاتٌ رُوَاتُهُ

Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Abdillah Al-Haafidh lebih dari sekali, Abu ‘Abdirrahmaan Muhammad bin Al-Husain As Sulamiy dari ashl-nya, dan Abu Bakr Ahmad bin Al-Hasan Al Qaadliy, mereka berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu ‘Abbaas Muhammad bin Ya’quub : Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin Mukram : Telah menceritakan kepada kami ‘Utsmaan bin ‘Umar : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahmaan bin ‘Abdillah bin Diinaar, dari Syariik bin Abi Namir, dari ‘Athaa’ bin Yasaar, dari Ummu Salamah, ia berkata : “Di rumahku turun ayat : ‘Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya’ [QS. Al-Ahzaab : 33]”. Ia [Ummu Salamah] berkata : “Lalu Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengutus [seseorang] kepada Faathimah, ‘Aliy, Al-Hasan, dan Al-Husain. Beliau bersabda : ‘Mereka itu adalah ahlul-baitku”. [Al-Baihaqiy berkata] Dalam hadits Al-Qaadliy dan As-Sulamiy : “Mereka adalah keluargaku [ahlii]”. Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah, apakah aku termasuk ahlul-bait?”. Beliau bersabda “tentu jika Allah SWT menghendaki” [Sunan Baihaqi 2/149]

Hadis ini dijadikan hujjah salafy untuk menyatakan bahwa istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah ahlul bait dalam al ahzab 33. Letak hujjah mereka adalah pada lafaz

فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَا أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ بَلَى إِنْ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى

Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “tentu jika Allah SWT menghendaki”.

Perhatikan baik-baik lafaz jawaban Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah “tentu jika Allah SWT menghendaki”. Jawaban Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menunjukkan bahwa apakah Ummu Salamah adalah ahlul bait atau bukan itu kembali kepada kehendak Allah SWT, Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak memastikan tetapi mengucapkan dengan lafal “insya Allah” yang artinya Jika Allah SWT menghendaki. Lafaz ini diucapkan untuk sesuatu yang belum terjadi bukan untuk menyatakan sesuatu yang telah terjadi.

وَلَا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَلِكَ غَداً إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ وَاذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَن يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَذَا رَشَداً

Dan janganlah kamu sekali-sekali berkata tentang sesuatu ”sesungguhnya aku mengerjakan ini besok pagi” kecuali dengan menyebutkan “insya Allah”. Dan ingatlah Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah “mudah-mudahan Tuhanku akan memberikan petunjuk yang lebih dekat kebenarannya daripada ini” [QS Al Kahfi : 23-24]

Lafaz “insya Allah” selalu digunakan untuk menyatakan sesuatu yang akan [belum] terjadi atau belum diketahui ketetapan Allah atasnya karena semua yang akan terjadi adalah atas kehendak Allah SWT. Jika Allah SWT menghendaki maka sesuatu itu akan terjadi dan sebaliknya jika Allah SWT menghendaki maka sesuatu itu bisa saja tidak terjadi. Adalah hal yang aneh jika lafaz “insya Allah” dinyatakan untuk sesuatu yang telah terjadi atau sesuatu yang telah diketahui ketetapan Allah SWT atasnya.

قال له موسى هل أتبعك على أن تعلمن مما علمت رشدا قال إنك لن تستطيع معي صبرا  وكيف تصبر على ما لم تحط به خبرا  قال ستجدني إن شاء الله صابرا ولا أعصي لك أمرا

Musa berkata kepadanya [Khidir] “izinkanlah aku mengikutimu supaya kamu dapat mengajarkan kepadaku ilmu diantara ilmu-ilmu yang dijarkan kepadamu”. [Khidir] berkata “sesungguhnya kamu sekali sekali tidak akan sanggup sabar bersamaku dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang itu. Musa berkata “Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun” [QS Al Kahfi : 66-69]

Dalam kisah di atas Nabi Musa AS mengatakan bahwa insya Allah dia akan sabar dalam mengikuti Nabi Khidir AS dan kisah tersebut selanjutnya menyebutkan kalau Nabi Musa AS ternyata tidak bisa sabar ketika beliau mengikuti Nabi Khidir. Hal ini menunjukkan kalau lafaz “insya Allah” adalah lafaz yang diucapkan untuk menyatakan sesuatu yang belum dipastikan atau belum diketahui ketetapan Allah SWT atasnya.

Kembali ke hadis riwayat Atha’ bin Yasar di atas, lafaz Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] “tentu jika Allah SWT menghendaki” yang diucapkan setelah turunnya ayat tathiir [al ahzab 33] justru menunjukkan bahwa pada hakikatnya ayat tersebut tidak turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Ayat tathiir telah turun kepada Rasulullah dan telah diketahui oleh Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] soal ketetapan Allah SWT untuk siapa ayat tersebut tersebut ditujukan atau untuk siapa ahlul bait yang tertuju dalam ayat tersebut. Seandainya Allah SWT menetapkan ayat tersebut turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka sudah pasti Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak akan mengucapkan lafaz “insya Allah”. Logika sederhana saja jika anda menyaksikan suatu peristiwa dan itu baru saja terjadi sangat tidak mungkin ketika ditanya apakah peristiwa itu terjadi? anda mengucapkan “sudah insya Allah”. Mungkin salafy itu tidak bisa membedakan lafaz “tentu” dan “tentu insya Allah”. Baginya  mungkin“insya Allah” itu tidak ada artinya hanya sekedar kata yang kebetulan ada di sana

حدثنا أبو العباس محمد بن يعقوب حدثنا العباس بن محمد الدوري حدثنا عثمان بن عمر حدثنا عبد الرحمن بن عبد الله بن دينار حدثنا شريك بن أبي نمر عن عطاء بن يسار عن أم سلمة رضى الله تعالى عنها أنها قالت في بيتي نزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قالت فأرسل رسول الله صلى الله عليه وسلم إلى علي وفاطمة والحسن والحسين رضوان الله عليهم أجمعين فقال اللهم هؤلاء أهل بيتي قالت أم سلمة يا رسول الله ما أنا من أهل البيت قال إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق

Telah menceritakan kepada kami Abul Abbas Muhammad bin Ya’qub yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abbas bin Muhammad Ad Duuriy yang berkata telah menceritakan kepada kami Utsman bin ‘Amru yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah bin Dinar yang berkata telah menceritakan kepada kami Syarik bin ‘Abi Namr dari Atha’ bin yasar dari Ummu Salamah ra yang berkata “di rumahku lah turun ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. [Ummu Salamah] berkata “maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengutus [seseorang] kepada Ali, Fathimah, Hasan dan Husain dan berkata “ya Allah mereka adalah ahlul baitku” Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?”. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah keluargaku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 2 no 3558]

Hadis riwayat Atha’ bin Yasar dari Ummu Salamah justru menunjukkan kedudukan yang sebenarnya Ummu Salamah adalah ahli [keluarga] Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang baik sedangkan yang termasuk ahlul bait dalam al ahzab 33 adalah mereka yang diselimuti oleh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] yaitu Ali, Fathimah, Hasan dan Husain.

.

.

Hadis Ketiga Riwayat Abdullah bin Wahb

حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ، قَالَ: ثنا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ، قَالَ: ثنا مُوسَى بْنُ يَعْقُوبَ، قَالَ: ثني هَاشِمُ بْنُ هَاشِمِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ وَهْبِ بْنِ زَمْعَةَ، قَالَ: أَخْبَرَتْنِي أُمُّ سَلَمَةَ: “أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمَعَ عَلِيًّا وَالْحَسَنَيْنِ، ثُمَّ أَدْخَلَهُمْ تَحْتَ ثَوْبِهِ، ثُمَّ جَأَرَ إِلَى اللَّهِ، ثُمَّ قَالَ: ” هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي “، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَدْخِلْنِي مَعَهُمْ، قَالَ: ” إِنَّكِ مِنْ أَهْلِي”

Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib yang berkata telah menceritakan kepada kami Khaalid bin Makhlad yang berkata telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Ya’quub yang berkata telah menceritakan kepada kami Haasyim bin Haasyim bin ‘Utbah bin Abi Waqqaash dari ‘Abdullah bin Wahb bin Zam’ah yang berkata telah mengabarkan kepadaku Ummu Salamah  Bahwa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan ‘Aliy, Al-Hasan, Al-Husain, lalu memasukkan mereka di bawah pakaian beliau, dan berdoa kepada Allah ta’ala “Wahai Rabb-ku, mereka adalah Ahlul Baitku”. Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah, masukkan aku bersama mereka?”. Beliau bersabda “Engkau termasuk keluarga [ahli] ku” [Tafsiir Ath Thabari 20/266].

Hadis ketiga adalah hadis ‘Abdullah bin Wahb bin Zam’ah di atas. Agak aneh juga kalau hadis ini dijadikan dasar untuk menyatakan ahlul bait dalam al ahzab 33 adalah istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Pertama, sederhana saja tidak ada satupun keterangan turunnya ayat tathir al ahzab 33 dalam hadis di atas. Kedua, sebagaimana kami katakan sebelumnya lafaz ayat tathiir adalah “ahlul bait” bukannya “ahli”. Ketiga, pernyataan “engkau termasuk keluarga [ahli] ku” tidak berarti bahwa Ummu Salamah selaku istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah ahlul bait dalam al ahzab 33. Silakan lihat contoh riwayat Atha’ bin Yasar dengan lafaz “sesungguhnya kamu adalah ahli [keluargaku] yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitKu”, lafaz ini menunjukkan bahwa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] ketika menyebutkan lafaz “ahli” bukan berarti sama dengan “ahlul bait”.

حدثنا ابن المثنى قال حدثنا أبو بكر الحنفي قال ثنا بكير بن مسمار قال سمعت عامر بن سعد قال قال سعد قال رسول الله حين نزل عليه الوحي فأخذ عليا وابنيه وفاطمة وأدخلهم تحت ثوبه ثم قال رب هؤلاء أهلي وأهل بيتي

Telah menceritakan kepada kami Ibnu Mutsanna yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Bakar Al hanafiy yang berkata telah menceritakan kepada kami Bukair bin Mismaar yang berkata aku mendengar ‘Aamir bin Sa’ad yang berkata Sa’ad berkata Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] ketika turun kepadanya wahyu maka ia memegang Ali, kedua putranya, Fathimah dan memasukkan mereka di bawah kain dan berkata “Rabb, mereka adalah ahliku dan ahlul baitku” [Tafsir Ath Thabari 22/10]

Kata “ahli” dan “ahlul bait” dalam hadis kisa’ ternyata tidak persis sama. Secara umum “ahli” dan “ahlul bait” bermakna keluarga tetapi kata “ahlul bait” lebih bermakna khusus dibanding kata “ahli”. Lafaz dalam ayat tathiir [al ahzab 33] adalah “ahlul bait” bukannya “ahli”. Jadi sangat tidak tepat menggunakan lafaz “ahli” sebagai hujjah masuknya istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sebagai ahlul bait dalam al ahzab 33. Ada hadis lain dengan lafaz “ahli” yang sering disalahgunakan oleh salafiyun

أخبرنا عبد الله بن محمد بن سلم حدثنا عبد الرحمن بن إبراهيم حدثنا الوليد بن مسلم و عمر بن عبد الواحد قالا : حدثنا الأوزاعي عن شداد أبي عمار عن واثلة بن الأسقع قال : سألت عن علي في منزله فقيل لي : ذهب يأتي برسول الله صلى الله عليه و سلم إذ جاء فدخل رسول الله صلى الله عليه و سلم ودخلت فجلس رسول الله صلى الله عليه و سلم على الفراش وأجلس فاطمة عن يمينه و عليا عن يساره و حسنا وحسينا بين يديه وقال : ( { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } [ الأحزاب : 33 ] اللهم هؤلاء أهلي ) قال واثلة : فقلت من ناحية البيت : وأنا يارسول الله من أهلك ؟ قال : ( وأنت من أهلي ) قال واثلة : إنها لمن أرجى ما أرتجي

Telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad bin Salm  yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin Ibrahim yang berkata telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim dan Umar bin ‘Abdul Waahid [keduanya] berkata telah menceritakan kepada kami Al ‘Awza’I dari Syaddad Abi ‘Ammar dari Watsilah bin Al Asqa’ yang berkata “aku menanyakan tentang Ali di kediamannya. Dikatakan kepadaku bahwa ia [Ali] pergi menemui Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] kemudian tiba-tiba masuk Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka akupun masuk, Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] duduk di atas tempat tidur dan Fathimah duduk di sebelah kanannya, Ali di sebelah kirinya, Hasan dan Husain berada di hadapan Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan berkata “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” Ya Allah mereka adalah keluarga [ahli] ku. Watsilah berkata “maka aku berkata dari sudut rumah : wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahli-mu?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk ahli-ku”. Watsilah berkata “sesungguhnya itu termasuk harapan yang paling kuharapkan” [Shahih Ibnu Hibban 15/432 no 6976]

وقال محمد بن يزيد نا الوليد بن مسلم قال نا أبو عمرو هو الأوزاعي قال حدثني أبو عمار سمع واثلة بن الأسقع يقول نزلت إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت قال قلت وأنا من أهلك قال وأنت من أهلي قال فهذا من أرجى ما أرتجي

Muhammad bin Yazid berkata telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu ‘Amr dia Al ‘Awza’i yang berkata telah menceritakan kepadaku Abu ‘Ammar yang berkata telah mendengar Watsilah bin Al Asqa’ berkata turun ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” [Watsilah] berkata dan apakah aku termasuk ahli-mu?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk ahli-ku”. [Watsilah] berkata “inilah harapan yang kuharapkan” [Tarikh Al Kabir Bukhari juz 8 no 2646]

حدثنا أبو العباس محمد بن يعقوب ثنا الربيع بن سليمان المرادي وبحر بن نصر الخولاني قالا ثنا بشر بن بكر وثنا الأوزاعي حدثني أبو عمار حدثني واثلة بن الأسقع قال أتيت عليا فلم أجده فقالت لي فاطمة انطلق إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم يدعوه فجاء مع رسول الله صلى الله عليه وسلم فدخلا ودخلت معهما فدعا رسول الله صلى الله عليه وسلم الحسن والحسين فأقعد كل واحد منهما على فخذيه وأدنى فاطمة من حجره وزوجها ثم لف عليهم ثوبا وقال إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا ثم قال هؤلاء أهل بيتي اللهم أهل بيتي أحق

Telah menceritakan kepada kami Abul ‘Abbas Muhammad bin Ya’qub yang berkata telah menceritakan kepada kami Rabi’ bin Sulaiman Al Muraadiy dan Bahr bin Nashr Al Khawlaniy [keduanya] berkata telah menceritakan kepada kami Basyr bin Bakru yang berkata telah menceritakan kepada kami Al ‘Awza’i yang berkata telah menceritakan kepadaku Abu ‘Ammar yang berkata telah menceritakan kepadaku Watsilah bin Asqa’ yang berkata “aku mendatangi Ali namun aku tidak menemuinya. Fathimah berkata kepadaku “ia pergi memanggil Rasulullah”. Kemudian ia datang bersama Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan masuklah mereka berdua dan aku ikut masuk bersama mereka. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil Hasan dan Husain. Kemudian keduanya dipangku di kedua paha Beliau, Fathimah didekatkan di samping Beliau begitu pula suaminya. Kemudian Beliau menutupkan kain kepada mereka dan berkata “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” kemudian Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “mereka adalah ahlul baitku, ya Allah ahlul baitku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 3 no 4706]

Ada Salafy yang picik pikirannya menyatakan kalau Watsilah bin Asqa’ juga termasuk Ahlul bait dalam ayat tathiir [al ahzab 33] bahkan dengan tidak tahu malu ia mengatakan kalau ayat tersebut berlaku umum untuk siapa saja yang mengikuti Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Menurut mereka Watsilah bin Asqa’ yang bukan keluarga atau kerabat Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bisa masuk ke dalam ayat tersebut maka itu menjadi dalil bahwa ayat tersebut berlaku umum untuk semua umat islam asalkan menjadi pengikut Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Silakan para pembaca lihat, hasil akhirnya adalah hadis yang dari awalnya adalah keutamaan Ahlul Bait yang sangat besar dan dikhususkan untuk mereka akhirnya disulap menjadi keutamaan bagi siapa saja yang mengikuti Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

Kesalahan salafy picik itu jelas terletak pada ketidakpahamannya terhadap lafaz “ahli” dan lafaz “ahlul baiti”. Lafaz “anta min ahli” tidak menunjukkan kalau Watsilah termasuk ke dalam ayat tathiir [al ahzab 33] karena lafaz dalam ayat tathiir adalah “ahlul bait” bukan “ahli”. Lafaz “ahli” lebih bersifat umum bahkan Watsilah bin Asqa’ yang bukan Ahlul Bait Nabi bukan kerabat Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bukan pula keturunan Beliau, tidak pula memiliki ikatan baik dari segi nasab maupun pernikahan kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tetap bisa masuk kedalam lingkup “ahli” Nabi. Watsilah bin Asqa’ hanyalah salah seorang sahabat ahlu shuffah yang ketika itu kebetulan berada di rumah Imam Ali.

Riwayat Watsilah bin Asqa’ ini menjadi bukti kalau ayat tersebut turun berulang-ulang. Selain turun di rumah Ummu Salamah, ayat tersebut ternyata turun juga di rumah Imam Ali seperti yang disebutkan di atas dimana Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] menutupi ahlul kisa’ dengan kain kemudian membaca ayat tathiir yang turun saat itu. Riwayat Bukhari dengan jelas menyebutkan lafaz perkataan Watsilah bin Asqa’ ada ayat yang turun, dan riwayat Bukhari adalah riwayat yang menyebutkan peristiwa yang sama [hanya lebih ringkas dari riwayat Ibnu Hibban] yaitu ketika Watsilah bin Asqa’ mengunjungi Imam Ali di rumahnya. Fakta ini membuktikan kalau ayat tersebut sebenarnya turun untuk Ali, Fathimah, Hasan dan Husain sehingga ketika ayat tersebut turun di rumah Ummu Salamah [pada riwayat Ummu Salamah], Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] langsung memanggil mereka untuk diselimuti dengan kain kemudian menyebutkan ayat yang turun kepada mereka.

  • Kalau ayat tathiir memang turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka hal pertama yang dilakukan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah memanggil istri-istri Beliau bukannya memanggil keluarga Ali. Ini logika sederhana yang tidak bisa dipahami oleh salafy.
  • Kalau ayat tathiir memang turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka Ummu Salamah pasti akan langsung mengetahui lafaz “hai istri-istri Nabi” dan ia tidak perlu bertanya kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] apakah dirinya termasuk dalam ayat tersebut atau tidak. Pertanyaan Ummu Salamah justru menunjukkan kalau ia tidak mengetahui adanya lafaz “hai istri-istri Nabi” ketika turunnya ayat tathiir dan ini membuktikan kalau ayat tathiir turun terpisah dari ayat sebelum dan sesudahnya.

Riwayat Ibnu Hibban menyebutkan dengan lafaz “merekalah keluarga [ahli]ku” sedangkan dalam riwayat Al Hakim menyebutkan dengan lafaz “merekalah ahlul baitku, ahlul baitku yang berhak”. Kedua lafaz ini benar dan bisa dijamak sesuai dengan lafaz riwayat Sa’ad yaitu “mereka ahliku dan ahlul baitku” tetapi lafaz yang menunjukkan ayat al ahzab 33 adalah “ahlul bait” bukan “ahli”.
.

.

Hadis Keempat Riwayat Ummu Habibah binti Kisaan

حدثنا الحسين بن إسحاق ثنا عمرو بن هشام الحراني ثنا عثمان عن القاسم بن مسلم الهاشمي عن أم حبيبة بنت كيسان عن أم سلمة قالت أنزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } وأنا في بيتي فدعا رسول الله صلى الله عليه و سلم الحسن و الحسين فأجلس أحدهما على فخذه اليمنى والآخر على فخذه اليسرى وألقت عليهم فاطمة كساء فلما أنزلت { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قلت : وأنا معكم يا رسول الله ؟ قال : ( وأنت معنا )

Telah menceritakan kepada kami Husain bin Ishaq yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Hisyaam Al Harraniy yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Utsman dari Qaasim bin Muslim Al Haasyimiy dari Ummu Habibah binti Kiisaan dari Ummu Salamah yang berkata ayat ini “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” turun dan aku di dalam rumah, Rasululah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil Hasan, Husein dan mendudukkan salah satu dari keduanya di sebelah kanannya dan yang lain di sebelah kirinya kemudian menutupi mereka dengan kain saat itu turunlah ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. [Ummu Salamah] berkata “apakah aku bersama mereka, wahai Rasulullah?”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “engkau bersama kami” [Mu’jam Al Kabir Ath Thabraniy 23/357 no 839]

Salafy berhujjah dengan hadis ini yaitu pada lafaz “engkau bersama kami”. Jawaban kami : hadis ini dhaif, di dalam sanadnya terdapat dua orang perawi majhul [tidak dikenal] yaitu Qaasim bin Muslim Al Haasyimiy dan Ummu Habibah binti Kiisan. Selain itu matan hadis ini juga bertentangan dengan keyakinan salafy, salafy berkeyakinan bahwa ayat al ahzab 33 tidak turun untuk ahlul kisa’ [Ali, Fathimah, Hasan dan Husain] tetapi untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] mereka hanyalah perluasan ayat seperti yang diinginkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Hadis Ummu Habibah di atas justru menunjukkan bahwa ayat al ahzab 33 memang turun untuk ahlul kisa’, Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil mereka kemudian setelah menutupi dengan kain baru turunlah ayat tersebut. Salafy tersebut hanya mengutip lafaz hadis bagian akhir karena ia mengetahui kalau lafaz sebelumnya bertentangan dengan keyakinannya. Ia berhujjah dengan sebagian tetapi menolak sebagian yang lain karena sebagian yang lain tersebut menentang dirinya. Sungguh cara berhujjah yang aneh

Kemudian ada yang lucu dengan pernyataannya soal lafaz riwayat Ummu Salamah yang lain yaitu “engkau tetap di tempatmu dan engkau menuju kebaikan”. Lafaz ini menurutnya tidak bertentangan dengan lafaz “masuklah ke balik kain” karena perintah agar Ummu Salamah tidak masuk ke balik kain karena di situ ada mahram-nya yaitu Ali bin Abi Thalib setelah Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] selesai berdoa dan Ali keluar barulah ia masuk ke balik kain. Pernyataan ini mengada-ada karena di dalam riwayat lain justru disebutkan bagaimana Ummu Salamah langsung saja memasukkan kepalanya kebalik kain dan bertanya “apakah aku bersama mereka” padahal saat itu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] sedang menyelimuti mereka.

Jika memang Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menginginkan untuk menyelimuti Ummu Salamah, Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam tetap bisa mengatur posisi dimana Ali berada di sisi yang lain dan Ummu Salamah berada di sisi yang tidak berdekatan dengan Ali misalnya lebih mendekat kepada Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Alasan “mahram” ini hanyalah alasan yang diada-adakan saja. Lafaz yang tsabit dari Ummu Salamah [sebagaimana diriwayatkan oleh jama’ah] adalah lafaz “engkau menuju kebaikan” sedangkan lafaz “masuklah ke balik kain” hanya diriwayatkan dalam salah satu riwayat Syahr bin Hausab dan ternyata Ummu Salamah masuk ke balik kain setelah selesainya doa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang menunjukkan bahwa ia bukanlah ahlul bait yang dimaksud.

.

.

Inkonsistensi Salafy

Berikutnya kami akan menunjukkan siapa sebenarnya yang tidak konsisten dalam pembahasan al ahzab 33 ini. Salafy berkeyakinan kalau ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi sedangkan Ali, Fathimah, Hasan dan Husain hanyalah perluasan ayat sebagaimana yang dikehendaki oleh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Silakan perhatikan al ahzab dari ayat 32 sampai 34

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا

“Hai istri-istri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik” [QS. Al-Ahzaab : 32].

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya” [QS Al Ahzaab : 33]

وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلَى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ لَطِيفًا خَبِيرًا

“Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan hikmah (sunah Nabimu). Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui” [QS. Al-Ahzaab : 34].

Jika ayat penyucian tidak turun terpisah dari bagian sebelum dan sesudahnya maka ia akan turun dengan lafaz seperti di atas dimana dalam ayat-ayat tersebut terdapat lafaz “hai istri-istri Nabi”. Ketika ayat ini turun di rumah Ummu Salamah mengapa Ummu Salamah tidak mengetahui ayat tersebut turun untuknya padahal ia menyaksikan ayat tersebut turun dan terdapat lafaz ‘hai istri-istri Nabi”. Apakah setelah mendengar lafaz ini Ummu Salamah perlu mengajukan pertanyaan atau keinginan agar dirinya ikut bersama ahlul kisa’?. Ini jelas absurd sekali.

Kemudian jika memang ayat tersebut turun dengan lafaz “hai istri-istri Nabi” maka mengapa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak memanggil istri-istri Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang lain, mengapa hal pertama yang dilakukan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah memanggil Ali, Fathimah, Hasan dan Husain yang bukan orang yang dituju oleh ayat tersebut?. Apa mungkin Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] lebih mementingkan kehendaknya untuk memperluas ayat daripada kewajiban menyampaikan ayat tersebut kepada orang yang seharusnya ditujukan oleh ayat tersebut. Inilah pertanyaan yang tidak bisa dijawab dengan benar oleh salafy.

Perhatikan kata-kata sebelum lafaz “innama” semuanya mengandung kata kerja dengan kata ganti khusus perempuan misalnnya pada kata “tetaplah di rumahmu” yang menggunakan kata “buyuutikunna”. Digunakan kata ganti khusus perempuan karena yang dituju disini adalah khusus istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya”

Ayat ini adalah bagian awal al ahzab 33 dan perhatikanlah semua perintahnya menggunakan kata ganti khusus untuk perempuan kemudian selanjutnya bagian ini disambung dengan lafaz

إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرً

Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya

Pada bagian ayat penyucian ini semua lafaz ayat kepada orang yang dituju [bahkan sebelum munculnya kata ahlul bait] menggunakan kata ganti “kum” dimana kata ganti ini tertuju bahwa orang yang dimaksud adalah semuanya laki-laki atau gabungan laki-laki dan perempuan. Jika ayat ini merupakan satu kesatuan dengan bagian awal al ahzab 33 maka kita patut bertanya pada salafy kata “kum” pada lafaz liyudzhiba ‘ankum itu kembali kepada siapa?. Siapa laki-laki pada kata “kum” tersebut.

Kita dapat menebak jawaban salafy yaitu ia akan berkata penggunaan kata “kum” karena Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sebagai Sayyidul bait juga ikut masuk dalam ayat tersebut. Pernyataan ini jelas inkonsisten, awalnya ia bilang ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sekarang ia berkata ayat tersebut juga turun untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِير وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلَى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ لَطِيفًا خَبِيرًا

Jika ayat-ayat tersebut turun dengan satu kesatuan seperti ini maka jawaban salafy kalau “kum” juga merujuk kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah jawaban yang absurd. Karena pada dasarnya “kum” disitu adalah orang yang sama dengan yang tertuju pada kata “kunna” yaitu dijelaskan pada lafaz awal “ya nisaa’a Nabi” [hai istri-istri Nabi]. Jadi kalau mau berpegang pada urutan ayat tersebut tidak bisa tidak, ahlul bait dalam ayat tersebut hanyalah istri-istri Nabi. Tidak mungkin memasukkan Nabi dalam kata “kum” karena semua perintah tersebut ditujukan untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bukan untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

Tetapi jika memang yang diajak bicara khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengapa menggunakan kata “kum” bukannya “kunna”. Siapakah laki-laki yang ikut masuk dalam ayat tersebut? Darimana datangnya laki-laki tersebut?.

Salafy yang lain berapologi kalau “kum” itu ditujukan untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] karena penyucian terhadap istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah penyucian terhadap Nabi juga. Intinya ia mau mengatakan kalau “kum” disana tetap merujuk pada istri-istri Nabi tetapi karena penyucian itu untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka otomatis Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga tersucikan, Nabi adalah sayyidul bait maka apa yang terjadi pada ahlul bait-nya juga berpengaruh pada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

Kami jawab : ini hujjah basa-basi seolah kelihatan bagus tetapi gak nyambung. Yang dipermasalahkan adalah penggunaan kata “kum” seandainya digunakan kata “kunna” masih bisa klop dengan perkataannya kalau penyucian terhadap istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga berarti penyucian terhadap Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Dalam bahasa arab kata “kum” ditujukan untuk orang yang diajak bicara jika yang diajak bicara itu laki-laki atau gabungan laki-laki dan perempuan bukannya khusus untuk perempuan. Kata “kum” tertuju kepada orang-orang yang dikehendaki oleh Allah SWT untuk dibersihkan dosanya

إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ

Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai ahlul bait

Salafy berkeyakinan kalau yang dimaksud Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari ahlul bait adalah dengan adanya perintah-perintah di kalimat sebelumnya yaitu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya maka Allah SWT menginginkan ahlul bait terhindar dari dosa. Apakah “kum” disana tertuju kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan istri-istri Beliau?. Apakah Nabi juga dikehendaki Allah SWT dihilangkan dosanya dengan memerintahkan Beliau agar tetap di rumah atau agar mentaati Allah SWT dan Rasul-Nya?. Aneh sekali.

Dan hujjah “untuk istri Nabi otomatis untuk Nabi” juga tertolak oleh lafaz ini. Apakah maksud lafaz “menghilangkan dosa dari kamu” itu berarti ketika dosa istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dihilangkan maka itu berarti dosa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga hilang?. Apakah ketika istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berdosa melanggar perintah Allah SWT dan Rasul-nya maka Nabi juga ikut berdosa?.

Pertanyaan yang sama bisa kita tujukan kepada salafy yaitu berkenaan dengan masuknya Ali, Hasan dan Husain yang dikatakannya atas inisiatif Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] atau perluasan ayat. Mengapa Ali, Hasan dan Husain diinginkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] ikut dalam al ahzab 33 padahal ayatnya berbunyi

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا

Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya” [QS Al Ahzaab : 33]

Kami ulangi jika ayat ini dipandang sebagai satu kesatuan maka kehendak Allah SWT menghilangkan dosa dari ahlul bait itu terikat dengan perintah yang Allah SWT kenakan kepada mereka yaitu “tetaplah di rumahmu dan janganlah berhias”. Apakah masuk akal mengatakan kalau Ali, Hasan dan Husain diharuskan melaksanakan perintah ini juga agar mendapatkan penyucian oleh Allah SWT?. Dimana logikanya?

Semua kemusykilan yang tidak bisa dijawab salafy itu dengan benar akan terjawab dengan menyatakan kalau lafaz “Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya” turun terpisah dari bagian sebelum dan sesudahnya dan ayat ini khusus tertuju untuk ahlul kisa’ [Ali, Fathimah, Hasan dan Husain]. Penyucian yang dimaksud tidak terikat syariat tetapi berupa ketetapan yang Allah SWT berikan kepada mereka sehingga ketika anugerah penyucian ini diberikan kepada mereka, Ummu Salamah selaku istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga mengharapkannya.

  • Pertanyaan Ummu Salamah terjelaskan dengan baik, karena memang ayat tersebut bukan turun untuknya sehingga ia perlu sekali bertanya apakah dirinya bisa ikut masuk
  • Istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang lain wajar tidak ikut dipanggil karena ayat tersebut memang bukan tertuju pada mereka
  • Sesuai dengan riwayat Watsilah bin Asqa’ kalau ayat tersebut juga turun di rumah Imam Ali [tidak hanya di rumah Ummu Salamah]
  • Kata “kum” pada lafaz ayat tertuju pada gabungan laki-laki dan perempuan yaitu Ali, Fathimah, Hasan dan Husain
  • Ali, Hasan dan Husain tidak perlu melaksanakan syariat khusus wanita agar mendapatkan penyucian dari Allah SWT. Penyucian itu adalah keutamaan yang Allah SWT limpahkan kepada mereka bukan syari’at yang harus mereka jalankan.
  • Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] ikut masuk dalam ayat tersebut dan tidak ada kerancuan yang terjadi soal perintah “taat kepada Allah dan Rasul-Nya” ataupun penggunaan kata ganti.

Syubhat lain dari salafy yang muncul dari pengikut mereka yang jahil adalah pernyataan bahwa ahlul kisa’ bukannya orang yang dituju dalam ayat tersebut karena jika memang ayat tersebut turun untuk mereka berarti Allah SWT telah menyucikan mereka dan tidak perlu lagi Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berdoa.

Tentu saja ini hujjah yang jahil. Apakah ia tidak mengetahui bahwa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah Nabi yang maksum dijaga dan dipelihara oleh Allah SWT?. Apakah ia tidak mengetahui bahwa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] telah dijamin oleh Allah SWT akan kedudukannya di surga?. Kemudian mari kita tanyakan padanya, apakah Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak pernah berdoa memohon ampun kepada Allah SWT?. Jika ia menjawab Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tetap berdoa kepada Allah SWT apakah itu menunjukkan kalau Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sebelumnya tidak dijamin oleh Allah SWT.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

Sesungguhnya Allah SWT dan malaikat-malaikatnya bershalawat untuk Nabi, wahai orang-orang beriman bershalawatlah kepada Nabi dan ucapkan salam penghormatan kepadanya [QS Al Ahzab : 56]

Allah SWT telah bershalawat kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan Allah SWT juga memerintahkan agar orang-orang beriman bershalawat kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan bagaimanakan shalawat yang diperintahkan itu.

حَدَّثَنِي سَعِيدُ بْنُ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ، حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا مِسْعَرٌ، عَنِ الْحَكَمِ، عَنِ ابْنِ أَبِي لَيْلَى، عَنْ كَعْبِ بْنِ عُجْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَّا السَّلَامُ عَلَيْكَ فَقَدْ عَرَفْنَاهُ، فَكَيْفَ الصَّلَاةُ عَلَيْكَ؟ قَالَ: “قُولُوا: اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ”

Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Yahya bin Sa’id yang berkata telah menceritakan kepada kami ayahku yang berkata telah menceritakan kepada kami Mis’ar dari Al Hakam dari Ibnu Abi laila dari Ka’ab bin ‘Ujrah radiallahu ‘anhu yang berkata “wahai Rasulullah adapun salam terhadapmu maka kami mengetahuinya maka bagaimana shalawat kepadamu?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata katakanlah “Ya Allah, bershalawatlah kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau bershalawat kepada Ibrahim, sesungguhnya engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah, berkatilah kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau memberkati Ibrahim sesungguhnya engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. [Shahih Bukhari no 4797]

Silakan perhatikan lafaz “Ya Allah, bershalawatlah kepada Muhammad” itulah yang diajarkan padahal Allah SWT telah menurunkan ayat bahwa “Allah SWT telah bershalawat kepada Nabi”. Apakah adanya doa tersebut menunjukkan Allah SWT belum bershalawat kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]?. Maka dapat kita katakan, ayat al ahzab 33 telah turun untuk ahlul bait [Ali, Fathimah, Hasan dan Husain] dan doa yang diucapkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah penegasan kalau ayat tersebut memang untuk mereka dan merupakan keutamaan bagi mereka. Salam Damai

Iklan

37 Tanggapan

  1. @SP

    Saya setuju 100% dengan pendapat anda.

    Memang banyak orang berbeda pendapat, siapakah yang dimaksud ahlul bait Nabi. Tapi yg jelas, apapun pendapatnya, mereka semua memasukkan nama Imam Ali/Fatimah/Hasan/Husain kedalam barisan ahlul Bait Nabi dalam ayat Tahrir.

    Saya tidak peduli, apakah selain keluarga Ali, juga termasuk istri-istri Nabi, keluarga Aqil ataukah keluarga Jafar termasuk dalam ayat tahrir atau tidak.

    Yang penting, keluarga Abu Bakar ra, Umar ra, Utsman ra dan yang paling penting keluarga Abu Sufyan/Muawiyah tidak termasuk dalam ayat tahrir.

    Artinya :
    1. Keluarga Ali lebih mulia dari istri2 Nabi dan keluarga Aqil, keluarga Jafar berdasar hadits lainnya.
    2. Keluarga Ali lebih mulia daripada seluruh keluarga sahabat Nabi lainnya berdasar hadits ini
    3. Tidak alasan untuk memuliakan keluarga Abu Sufyan dan Muawiyah. Laknatullah kepada keluarga tanduk setan ini.

  2. Terima kasih atas tanggapannya..

    Ummu Salamah adalah istri Nabi saw dan termasuk Ahlul Baitnya..

    Pemahaman Anda mengenai “Ahli” dan “Ahlul Bait” itu adalah sesuatu yang “berbeda” adalah Lemah dan tak berdasar, dikarenakan Anda tidak paham hadis bahkan Bahasa Arab .. (maaf)

    perlu diketahui bahwa “Ahli” dengan “Ahlul Bait” atau “Ahlu Baiti” adalah sama, tidak ada perbedaanya di dalamnya, tidak seperti sangkaan (waham) Anda tersebut

    Mari kita dengar penuturan Ath-Thabari dalam Jamiul Bayan Juz 20 hal 266:

    حدثنا ابن المثنى، قال: ثنا أبو بكر الحنفي، قال: ثنا بكير بن مسمار، قال: سمعت عامر بن سعد، قال: قال سعد: قال رسول الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم حين نزل عليه الوحي، فأخذ عليا وابنيه وفاطمة، وأدخلهم تحت ثوبه، ثم قالَ: “رَبِّ هَؤُلاءِ أَهْلِي وَأَهْلُ بَيْتِي”.

    dari ibnul mutsanna dari abu bakar alhanafi dari bakir bin mismar dari amir bin sa’d.

    Amr bin Sa’ad berkata, Rasulullah saw bersabda saat turunnya wahyu :

    Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya

    lalu menarik Ali, Fatimah dan kedua putranya dan mengerudunginya di bawah kainnya lalu berdoa,

    Tuhan mereka adalah keluargaku, mereka adalah Ahlul Baitku

    *****

    Coba Anda lihat doa Nabi di atas, jelas-jelas menggunakan kata ganti “mereka” untuk Ahli dan Ahlul Baitnya

    ini menunjukan bahwa baik Ahli atau Ahlul bait adalah sama, kalaupun tidak sama tentu “kata gantinya” harus dirubah sebagai pembedanya..

    Artinya omongan Anda di atas tidak benar yang benar adalah hadis Nabi…

    Nah setelah menjadi jelas bagi kita bahwa lafal Ahli dan Ahlul bait adalah sama maknanya maka jelas sudah bahwa hadis Syahr yang dikritik oleh Anda di atas menjadi kunci pembuka kembali disahkannya Ummu Salamah sebagai Ahlul Bait:

    Hadis Pertama Riwayat Syahr bin Hausab
    حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ هَاشِمُ بْنُ الْقَاسِمِ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْحَمِيدِ يَعْنِي ابْنَ بَهْرَامَ، قَالَ: حَدَّثَنِي شَهْرُ بْنُ حَوْشَبٍ، قَالَ: سَمِعْتُ أُمَّ سَلَمَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ جَاءَ نَعْيُ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِيٍّ، لَعَنَتْ أَهْلَ الْعِرَاقِ، فَقَالَتْ: قَتَلُوهُ، قَتَلَهُمْ اللَّهُ، غَرُّوهُ وَذَلُّوهُ، لعنهم اللَّهُ، فَإِنِّي رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَتْهُ فَاطِمَةُ غَدِيَّةً بِبُرْمَةٍ، قَدْ صَنَعَتْ لَهُ فِيهَا عَصِيدَةً تَحْمِلُهُ فِي طَبَقٍ لَهَا، حَتَّى وَضَعَتْهَا بَيْنَ يَدَيْهِ، فَقَالَ لَهَا: ” أَيْنَ ابْنُ عَمِّكِ؟ ” قَالَتْ: هُوَ فِي الْبَيْتِ، قَالَ: ” فَاذْهَبِي، فَادْعِيهِ، وَائْتِنِي بِابْنَيْهِ “، قَالَتْ: فَجَاءَتْ تَقُودُ ابْنَيْهَا، كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا بِيَدٍ، وَعَلِيٌّ يَمْشِي فِي إِثْرِهِمَا، حَتَّى دَخَلُوا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُمَا فِي حِجْرِهِ، وَجَلَسَ عَلِيٌّ عَنْ يَمِينِهِ، وَجَلَسَتْ فَاطِمَةُ عَنْ يَسَارِهِ، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ فَاجْتَبَذَ مِنْ تَحْتِي كِسَاءً خَيْبَرِيًّا، كَانَ بِسَاطًا لَنَا عَلَى الْمَنَامَةِ فِي الْمَدِينَةِ، فَلَفَّهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ جَمِيعًا، فَأَخَذَ بِشِمَالِهِ طَرَفَيْ الْكِسَاءِ، وَأَلْوَى بِيَدِهِ الْيُمْنَى إِلَى رَبِّهِ تَعَالى قَالَ: ” اللَّهُمَّ أَهْلِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا “، قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ ؟ قَالَ: ” بَلَى، فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ “، قَالَتْ: فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

    Telah menceritakan kepada kami Abu An Nadlr Haasyim bin Al-Qaasim : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Hamiid yaitu Ibnul Bahraam ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Syahr bin Hausyab, ia berkata : Aku mendengar Ummu Salamah istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam ketika datang berita kematian Al-Husain bin ‘Aliy, ia mengutuk penduduk ‘Iraaq. Ummu Salamah berkata : “Mereka telah membunuhnya semoga Allah membinasakan mereka. Mereka menipu dan menghinakannya, semoga Allah melaknat mereka. Karena sesungguhnya aku melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam didatangi oleh Faathimah pada suatu pagi dengan membawa bubur yang ia bawa di sebuah talam. Lalu ia menghidangkannya di hadapan Nabi. Kemudian beliau berkata kepadanya : “Dimanakah anak pamanmu [Ali]?”. Faathimah menjawab : “Ia ada di rumah”. Nabi berkata : “Pergi dan panggillah ia dan bawa kedua putranya”. Maka Faathimah datang sambil menuntun kedua putranya dan ‘Aliy berjalan di belakang mereka. Lalu masuklah mereka ke ruang Rasulullah dan beliau pun mendudukkan keduanya Al-Hasan dan Al-Husain di pangkuan beliau. Sedagkan ‘Aliy duduk di samping kanan beliau dan Faathimah di samping kiri. Kemudian Nabi menarik dariku kain buatan desa Khaibar yang menjadi hamparan tempat tidur kami di kota Madinah, lalu menutupkan ke atas mereka semua. Tangan kiri beliau memegang kedua ujung kain tersebut sedang yang kanan menunjuk kearah atas sambil berkata : ‘Ya Allah mereka adalah keluargaku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ya Allah mereka adalah Ahlul-Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ya Allah mereka adalah Ahlul Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya’.

    Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu (Ahlul Baitmu)?”.

    Beliau menjawab “Ya benar.

    Masuklah ke balik kain ini”.

    Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum” [Musnad Ahmad 6/298]

    ***********

    justru yang tidak saya mengerti dari Anda ini adalah,
    kenapa Anda ini seolah2 tidak tahu dan mendiamkan “maksud” Rasulullah memasukan Ummu salamah ke dalam kainnya???

    Apa Anda pikir ini tidak bermakna apa-apa??

    semua orang yang logikanya masih sehat tatkala melihat Ali, fatimah, hasan, husein dan Ummu salamah masuk ke kain yang sama tentu akan mengatakan bahwa mereka Adalah Ahlul Bait karena mendapatkan perlakuan yang sama….

    namun Anda malah membedakan diri, dengan mengatakan Ummu Salamah bukan Ahlu Bait, meskipun sudah jelas bagi Anda bahwa Ummu salamah juga ikut bergabung dengan kain yang sama….

    lucu……..

    lagi pula saat itu Ummu salamah tidak bergabung secara langsung bersama Ali, Fatimah, Hasan dan Husein dikarenakan Ummu salmah berada terpisah dengan mereka dan ketika Nabi membacakan ayat dan bedoa.

    وأنا أصلي في تلك الحجرة فنزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا }

    dan aku shalat di dalam kamar maka turunlah ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”.

    Ummu Salamah mendengar hal itu lalu beliau bergegas ingin bergabung inilah yang menyebabkan Ummu salamah berkata:

    فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

    [Ummu Salamah] berkata “maka aku masuk ke balik kain setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum.

    Nah yang menarik di sini adalah Anda membawakan hadis:

    وقال محمد بن يزيد نا الوليد بن مسلم قال نا أبو عمرو هو الأوزاعي قال حدثني أبو عمار سمع واثلة بن الأسقع يقول نزلت إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت قال قلت وأنا من أهلك قال وأنت من أهلي قال فهذا من أرجى ما أرتجي

    Muhammad bin Yazid berkata telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu ‘Amr dia Al ‘Awza’i yang berkata telah menceritakan kepadaku Abu ‘Ammar yang berkata telah mendengar Watsilah bin Al Asqa’ berkata turun ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” [Watsilah] berkata dan apakah aku termasuk ahli-mu?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk ahli-ku”. [Watsilah] berkata “inilah harapan yang kuharapkan” [Tarikh Al Kabir Bukhari juz 8 no 2646]

    Apa maksud Anda membawakan hadis ini yang justru bertentangan sekali dengan keyakinan Anda!!

    bahkan malah akan mengobrak-abrik keyakinan Anda yang membatasi bahwa Ahlul Bait Nabi hanyalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husein

    jelas-jelas Nabi membaca surat al-Ahzab
    dan mengelompokan Wasilah termasuk Ahlul Baitnya bukan Ahli-nya

    sekali lagi Wasilah termasuk Ahlul Baitnya (surat al-Ahzab) bukan Ahlinya Nabi sebagaimana keyakinan Anda!!!

    Hadis yang anda kutip di atas (Tarikh Kabir Bukhari) di atas tidak lengkap ini yang lengkap..

    tafsir jamiul bayan ath-thabari juz XX hal 264

    حدثني عبد الأعلى بن واصل، قال: ثنا الفضل بن دكين، قال: ثنا عبد السلام بن حرب، عن كلثوم المحاربي، عن أَبي عمار، قال: إني لجالس عند واثلة بن الأسقع إذ ذكروا عليًّا رضي الله عنه، فشتموه، فلما قاموا قال: اجلس حتى أخبرك عن هذا الذي شتموا؛ إني عند رسول الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم إذ جاءه علي وفاطمة وحسن وحسين، فألقى عليهم كساء له، ثم قال: “اللَّهُمَّ هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي، اللَّهُمَّ أَذْهِبْ عَنْهُمُ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا”. قلت: يا رسول الله، وأنا؟ قال: “وَأَنْتَ”. قال: فوالله إنها لأوثق عملي عندي.

    Dari Abdul A’la bin Washil dari al-Fadhl bin dakin dari abdussalam bin harb dari kulsum almuharibi dari abu ammar (tabiin), ia berkata;

    Aku duduk di sisi wasilah bin asqa’ saat orang-orang (pro muawiyah) menyebut nama Ali dan mencacinya ketika mereka berdiri pergi

    Wasilah berkata padaku (Abu Ammar): duduklah karena aku akan memberitahukan orang yang mereka caci tadi (Ali).

    Wasilah berkata; Aku di sisi Nabi saw saat itu beliau didatangi oleh Ali Fatimah Hasan dan Husein lalu Nabi menyelimuti mereka dengan kain dan berkata, Ya Allah mereka ini adalah ahlul baitku ya Allah hilangkan lah mereka kekotoran dan sucikan lah mereka sesuci-sucinya,

    Lalu aku (wasilah) bertanya, apakah aku juga (termasuk di dalamnya)?

    Beliau menjawab, ya engkau juga.

    abu ammar (tabiin) berkata,
    wasilah berkata, demi Allah hal itu lebih aku percayai dari pada amal yang kulakukan

    *****
    Jelas sekali hadis ini menerangkan bahwa wasilah adalah Ahlul Bait Nabi.

    jadi bagaimana ini…..

    Ummu Salamah adalah ahlul bait
    bahkan wasilah adalah ahlul bait…..

    jadi bagi yang ngaku keturunan Nabi jangan bangga deh cuma nenek moyang kalian (Ali Fatimah Hasan Husein) saja yang bisa jadi Ahlul Bait

    orang lain juga bisa Tahu!!!! tuh buktinya Ummu Salamah dan Wasilah he he he

    ini baru permulaan Nanti saja akan bawakan hadis lain yang menerangkan bahwa ada orang lain lagi selain Ummu Salmah dan wasilah yang termasuk Ahlul Bait saat ayat al-Ahzab itu di turunkan…

  3. @Aswaja 12

    Terima kasih atas tanggapannya..

    Ummu Salamah adalah istri Nabi saw dan termasuk Ahlul Baitnya..

    Satu hal yang harus anda pahami sebelum jauh-jauh berkomentar adalah saya tidak pernah menolak kalau Ummu Salamah adalah istri Nabi dan Ahlul Bait Beliau. Itu adalah sesuatu yang sangat jelas, yang dibicarakan disini adalah siapa ahlul bait yang dituju dalam al ahzab 33?. Berdasarkan hadis shahih itu tertuju pada ahlul kisa’ bukan untuk semua ahlul bait Nabi dan bukan pula untuk istri Nabi.

    Pemahaman Anda mengenai “Ahli” dan “Ahlul Bait” itu adalah sesuatu yang “berbeda” adalah Lemah dan tak berdasar, dikarenakan Anda tidak paham hadis bahkan Bahasa Arab .. (maaf)

    Saya juga mohon maaf kalau anda ternyata terlalu lemah untuk memahami maksud yang saya sampaikan. Saya kasih contoh sederhana, anda pernah mendengar kata-kata seperti “keluarga” atau “kerabat” atau “keturunan”. Menurut anda kata-kata itu samakah atau berbeda?. Jawabannya ya bisa sama dan bisa beda. Kalau anda punya anak maka anak anda adalah keluarga, kerabat dan keturunan anda. Kalau anda punya istri maka istri anda adalah kerabat, keluarga tetapi bukan keturunan anda. Kalau anda punya sepupu maka sepupu anda adalah kerabat tetapi bukan keturunan anda. Silakan dicamkan dulu ini baik-baik

    perlu diketahui bahwa “Ahli” dengan “Ahlul Bait” atau “Ahlu Baiti” adalah sama, tidak ada perbedaanya di dalamnya, tidak seperti sangkaan (waham) Anda tersebut

    Ahli dan ahlul bait bisa saja sama tetapi bisa juga berbeda. Yang harus anda perhatikan adalah hadis tersebut secara keseluruhan. Apa anda tidak melihat Nabi [SAW] berkata

    إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق
    sesungguhnya kamu adalah keluarga [ahli]ku yang baik dan mereka adalah ahlul baitku, Ya Allah keluarga [ahli]ku yang lebih berhak.

    Saya jelaskan dengan sederhana yaitu tidak semua [ahli] keluarga Nabi adalah ahlul bait dalam ayat tersebut, tetapi hanya Imam Ali, Sayyidah Fathimah, Imam Hasan dan Imam Husein karena merekalah yang dikatakan Nabi sebagai ahli Nabi yang lebih berhak atas ayat tersebut.

    Mari kita dengar penuturan Ath-Thabari dalam Jamiul Bayan Juz 20 hal 266:

    حدثنا ابن المثنى، قال: ثنا أبو بكر الحنفي، قال: ثنا بكير بن مسمار، قال: سمعت عامر بن سعد، قال: قال سعد: قال رسول الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم حين نزل عليه الوحي، فأخذ عليا وابنيه وفاطمة، وأدخلهم تحت ثوبه، ثم قالَ: “رَبِّ هَؤُلاءِ أَهْلِي وَأَهْلُ بَيْتِي”.

    dari ibnul mutsanna dari abu bakar alhanafi dari bakir bin mismar dari amir bin sa’d.

    Amr bin Sa’ad berkata, Rasulullah saw bersabda saat turunnya wahyu :

    Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya

    lalu menarik Ali, Fatimah dan kedua putranya dan mengerudunginya di bawah kainnya lalu berdoa,

    Tuhan mereka adalah keluargaku, mereka adalah Ahlul Baitku

    *****

    Coba Anda lihat doa Nabi di atas, jelas-jelas menggunakan kata ganti “mereka” untuk Ahli dan Ahlul Baitnya

    ini menunjukan bahwa baik Ahli atau Ahlul bait adalah sama, kalaupun tidak sama tentu “kata gantinya” harus dirubah sebagai pembedanya..

    Artinya omongan Anda di atas tidak benar yang benar adalah hadis Nabi…

    Maaf sepertinya anda belum membaca tulisan saya dengan baik, justru di atas saya mengutip hadis Thabari yang anda kutip untuk menyatakan kalau Nabi [SAW] menyampaikan perkataan [ahli] dan [ahlul bait] dalam satu lafaz. keluarga Ali di atas jelas adalah ahli Nabi dan ahlul bait Nabi yang dimaksud dalam ayat tersebut. Apakah ketika [ahli] bergabung dengan [ahlul bait] maka kedua lafaz tersebut artinya sama dan tidak ada bedanya?. Kalau memang berarti sama, mengapa Nabi [SAW] harus melafazkan keduanya “mereka adalah ahli-ku dan ahlul baitku”. Kalau memang sama saja ya tidak perlu dua-duanya kan.

    Perbedaannya telah saya sebutkan ahli adalah lafaz yang lebih umum dibanding ahlul bait. Sehingga dalam kasus ayat tathiir di atas ahlul bait Nabi sudah pasti ahlu Nabi tetapi ahlu Nabi belum tentu ahlul bait yang dimaksud dalam al ahzab 33. Ini jelas, karena lafaz al ahzab 33 menggunakan lafaz “ahlul bait” bukannya “ahli”.Siapakah ahlul bait dalam al ahzab 33?jawabannya Ali, Fathimah, Hasan dan Husain karena merekalah ahli [Nabi] yang berhak atas ayat tersebut. Ummu Salamah bukan ahli Nabi yang berhak atas ayat tersebut tetapi walaupun begitu Ummu Salamah adalah ahli Nabi yang baik atau dalam kebaikan

    justru yang tidak saya mengerti dari Anda ini adalah,
    kenapa Anda ini seolah2 tidak tahu dan mendiamkan “maksud” Rasulullah memasukan Ummu salamah ke dalam kainnya???

    Apa Anda pikir ini tidak bermakna apa-apa??

    Sebelum anda membahas maksud dan sebagainya, anda harus mengetahui terlebih dahulu bahwa lafaz “masuklah ke balik kain” adalah lafaz yang hanya diriwayatkan Abdul Hamid bin Bahr dari Syahr bin Hausab sedangkan jamaah yang meriwayatkan dari Syahr bin Hausab tidak meriwayatkan dengan lafaz tersebut ditambah lagi perawi selain Syahr bin Hausab yang meriwayatkan dari Ummu Salamah tdk ada yang menyebutkan lafaz “masuk”, bahkan terdapat lafaz bahwa Nabi menolak Ummu Salamah untuk masuk misalnya dengan lafaz “tetaplah ditempatmu” atau lafaz “beliau menarik tanganku dari kain“. Jadi lafaz tersebut dari sisi ilmu hadis adalah lafaz yang syadz.

    Dari sisi matannya telah saya bahas. Justru terdapat penegasan dari Ummu Salamah bahwa ia masuk kebalik kain selepas doa Nabi padahal doa Nabi [SAW] adalah penanda yang menunjukkan siapa yang dimaksud ahlul bait dalam ayat tathiir. Ini berarti Ummu Salamah bukan yang dimaksud dalam ayat tersebut

    semua orang yang logikanya masih sehat tatkala melihat Ali, fatimah, hasan, husein dan Ummu salamah masuk ke kain yang sama tentu akan mengatakan bahwa mereka Adalah Ahlul Bait karena mendapatkan perlakuan yang sama….

    Semua orang yang logikanya masih sehat akan berpikir kalau memang Ummu Salamah adalah ahlul bait yang dimaksud pasti dari awal Nabi [SAW] akan memasukan Ummu Salamah ke dalam kain dan sama-sama menyatakan bahwa mereka adalah ahlul bait yang disucikan. Riwayat Syahr bin Hausab yang anda jadikan hujjah di atas justru menyatakan Ummu Salamah tidak mendapat doa Nabi yang dimaksud. Kedudukan yang didapat Ummu Salamah telah disebutkan oleh Nabi dalam riwayat Syahr bin Hausab bahwa “ia dalam kebaikan”.

    lagi pula saat itu Ummu salamah tidak bergabung secara langsung bersama Ali, Fatimah, Hasan dan Husein dikarenakan Ummu salmah berada terpisah dengan mereka dan ketika Nabi membacakan ayat dan bedoa.

    وأنا أصلي في تلك الحجرة فنزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا }

    dan aku shalat di dalam kamar maka turunlah ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”.

    Ummu Salamah mendengar hal itu lalu beliau bergegas ingin bergabung inilah yang menyebabkan Ummu salamah berkata:

    فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

    [Ummu Salamah] berkata “maka aku masuk ke balik kain setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum.

    Silakan anda baca dulu baik-baik, riwayat Syahr bin Hausab yang menyebutkan turunnya ayat tathiir tidak menyebutkan adanya riwayat Ummu Salamah masuk ke balik kain, justru dalam riwayat tersebut Rasulullah [SAW] menolak Ummu Salamah sebagai ahlul bait yang dimaksud dengan mengatakan “kamu dalam kebaikan”.

    Satu hal lagi, anda bisa lihat kalau Ummu Salamah menyaksikan dan mengetahui turunnya ayat al ahzab 33 dan setlah tahu ia bertanya kepada Rasulullah [SAW] apakah dirinya bisa ikut masuk. Coba pahami baik-baik, bukankah ini bukti kalau ayat tersebut turun memang bukan untuk istri2 Nabi dan terpisah dengan ayat yang mengandung lafaz “hai istri2 Nabi” [ayat sebelumnya]. Kalau memang ayat tersebut turun dengn lafaz “hai istri-istri Nabi” maka Ummu Salamah tidak akan banyak bertanya, ia akan langsung tahu kalau ayat itu memang ditujukan untuknya.

    namun Anda malah membedakan diri, dengan mengatakan Ummu Salamah bukan Ahlu Bait, meskipun sudah jelas bagi Anda bahwa Ummu salamah juga ikut bergabung dengan kain yang sama….

    Apakah anda tidak pernah membaca riwayat hadis Kisa’ dimana Ummu Salamah langsung saja memasukkan kepalanya ke dalam kain dan bertanya kepada Nabi, “apakah aku bersama mereka”. Nabi [SAW] menjawab “kamu dalam kebaikan”. Riwayat ini menjadi bukti kalau Ummu Salamah bukan ahlul bait yang dimaksud.

    Apa maksud Anda membawakan hadis ini yang justru bertentangan sekali dengan keyakinan Anda!!

    bahkan malah akan mengobrak-abrik keyakinan Anda yang membatasi bahwa Ahlul Bait Nabi hanyalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husein

    jelas-jelas Nabi membaca surat al-Ahzab
    dan mengelompokan Wasilah termasuk Ahlul Baitnya bukan Ahli-nya

    Maaf ya Mas hadis di atas justru malah mengobrak-abrik keyakinan salafy [mungkin termasuk anda] yang menyatakan ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi. Penjelasannya sudah saya tulis di atas, malas kalau menjelaskan hal yang sama di kolom komentar 🙂

    sekali lagi Wasilah termasuk Ahlul Baitnya (surat al-Ahzab) bukan Ahlinya Nabi sebagaimana keyakinan Anda!!!

    Maaf apakah anda tidak bisa membaca?. Dalam hadis Watsilah di atas Nabi [SAW] berkata “engkau termasuk ahli-ku”. Perhatikan lafaz itu adalah “ahli” bukan “ahlul bait”

    Hadis yang anda kutip di atas (Tarikh Kabir Bukhari) di atas tidak lengkap ini yang lengkap..

    Bicara soal hadis yang lengkap, maka saya katakan tolong bukalah mata anda lebar-lebar soal hadis riwayat Ibnu Hibban dan Al Hakim yang saya kutip. keduanya riwayat yang lebih lengkap dan kedudukannya shahih

    tafsir jamiul bayan ath-thabari juz XX hal 264

    حدثني عبد الأعلى بن واصل، قال: ثنا الفضل بن دكين، قال: ثنا عبد السلام بن حرب، عن كلثوم المحاربي، عن أَبي عمار، قال: إني لجالس عند واثلة بن الأسقع إذ ذكروا عليًّا رضي الله عنه، فشتموه، فلما قاموا قال: اجلس حتى أخبرك عن هذا الذي شتموا؛ إني عند رسول الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم إذ جاءه علي وفاطمة وحسن وحسين، فألقى عليهم كساء له، ثم قال: “اللَّهُمَّ هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي، اللَّهُمَّ أَذْهِبْ عَنْهُمُ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا”. قلت: يا رسول الله، وأنا؟ قال: “وَأَنْتَ”. قال: فوالله إنها لأوثق عملي عندي.

    Dari Abdul A’la bin Washil dari al-Fadhl bin dakin dari abdussalam bin harb dari kulsum almuharibi dari abu ammar (tabiin), ia berkata;

    Aku duduk di sisi wasilah bin asqa’ saat orang-orang (pro muawiyah) menyebut nama Ali dan mencacinya ketika mereka berdiri pergi

    Wasilah berkata padaku (Abu Ammar): duduklah karena aku akan memberitahukan orang yang mereka caci tadi (Ali).

    Wasilah berkata; Aku di sisi Nabi saw saat itu beliau didatangi oleh Ali Fatimah Hasan dan Husein lalu Nabi menyelimuti mereka dengan kain dan berkata, Ya Allah mereka ini adalah ahlul baitku ya Allah hilangkan lah mereka kekotoran dan sucikan lah mereka sesuci-sucinya,

    Lalu aku (wasilah) bertanya, apakah aku juga (termasuk di dalamnya)?

    Beliau menjawab, ya engkau juga.

    abu ammar (tabiin) berkata,
    wasilah berkata, demi Allah hal itu lebih aku percayai dari pada amal yang kulakukan

    *****
    Jelas sekali hadis ini menerangkan bahwa wasilah adalah Ahlul Bait Nabi.

    Maaf riwayat ini dhaif, Kultsum bin Ziyad Al Muharibi adalah seorang yang dhaif [Adh Dhu’afa An Nasa’i no 510]. Anda gak usah capek-capek kok, sudah saya pilihkan riwayat yang shahih. btw kalau saya berhujjah macam anda yang asal saja pakai riwayat, gak penting shahih atau dhaif maka akan jauh lebih banyak hadis yang menunjukkan bahwa ahlul bait dalam al ahzab 33 hanya ahlul kisa’ bukannya istri2 Nabi.

    jadi bagaimana ini…..

    Ummu Salamah adalah ahlul bait
    bahkan wasilah adalah ahlul bait…..

    jadi bagi yang ngaku keturunan Nabi jangan bangga deh cuma nenek moyang kalian (Ali Fatimah Hasan Husein) saja yang bisa jadi Ahlul Bait

    Mana ada ulama yang mengatakan Watsilah adalah ahlul bait Nabi. Cuma orang aneh saja yang asal comot yang berkata begitu. mungkin menurut anda semua orang bisa jadi ahlul bait, silakan silakan hiduplah anda dalam dunia anda sendiri.

    ini baru permulaan Nanti saja akan bawakan hadis lain yang menerangkan bahwa ada orang lain lagi selain Ummu Salmah dan wasilah yang termasuk Ahlul Bait saat ayat al-Ahzab itu di turunkan…

    oooh terserah, kalau ada info baru saya senang sekali mendengarnya tetapi saya harap anda jangan kecewa kalau ternyata maksud anda tidak kesampaian :mrgreen:

  4. @ Second Prince

    Hadis ini tidak menjadi hujjah buat salafy. Jika dengan hadis ini salafy menginginkan kalau ayat tathiir [Al ahzab 33] turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam], maka mereka benar-benar keliru. Alasannya

    Pertama : dalam hadis Syahr bin Hausab di atas tidak ada satupun lafaz yang menyebutkan kalau ada ayat tathiir [Al Ahzab 33] yang sedang turun. Jadi dimana letak hujjah mereka?.
    ………………………………………………………………………………….
    imut banget:
    memangnya ayat alahzab itu turun berapa kali sih di rumah ummu salamah, dan memangnya berapa kali sih ALi Fatimah Hasan dan Husein berkumpul di rumah Ummu Salamah secara bersamaan begitu
    dan memangnya berapa kali sih nabi menyelimuti mereka dengan kain?

    hadis yang anda kutip itu jalan(sanad) nya berbeda., matannya pun sedikit berbeda, hadis ini tidak lengkap, yang lengkap itu adalah hadis-hadis lain yang sudah anda kutip itu….yang isinya di situ ada penyebutan ayat tathir..

    jadi yang tidak bisa berhujjah itu kamu,

    peristiwa yang terjadi cuma sekali, kok malah disebutkan seolah terjadi beberapa kali di rumah Ummu salamah dan dengan kejadian yang berbeda-beda, ada yang ayat ahzab turun dan ada juga yang tidak

    lucu sekali waham kamu ini….gemes deh
    sana belajar yang bener!!!
    ini cuma usul ya jangan tersinggung
    …………………………………………………………………………………

    Second Prince;

    Kedua : lafaz ayat tathiir [Al Ahzab 33] tidak menggunakan lafaz “ahli” tetapi menggunakan lafaz “ahlulbaiti” sedangkan jawaban “tentu” yang diucapkan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah jawaban terhadap pertanyaan Ummu Salamah “alastu min ahlika”

    imut banget:
    kamu coba beljar bahasa arab lagi!!!!
    tanya orang arab sana, apakah mereka suka mengulang kembali hal yang sama-sama sudah dimengerti!!!

    orang inggris saja ketika ditanya, “do you have money”
    mereka pasti menjawab “yes i do”
    mereka tidak akan menjawab “yes i have money”
    kalaupun ada yang menjawab begitu ketahuan sekali orang ini tidak mengerti bahasa inggris dan baru belajar bahasa inggris dan bukan orang iggris

    begitu juga ketika nabi ditanya..

    Hadis Ketiga Riwayat Abdullah bin Wahb
    حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ، قَالَ: ثنا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ، قَالَ: ثنا مُوسَى بْنُ يَعْقُوبَ، قَالَ: ثني هَاشِمُ بْنُ هَاشِمِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ وَهْبِ بْنِ زَمْعَةَ، قَالَ: أَخْبَرَتْنِي أُمُّ سَلَمَةَ: “أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمَعَ عَلِيًّا وَالْحَسَنَيْنِ، ثُمَّ أَدْخَلَهُمْ تَحْتَ ثَوْبِهِ، ثُمَّ جَأَرَ إِلَى اللَّهِ، ثُمَّ قَالَ: ” هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي “، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَدْخِلْنِي مَعَهُمْ، قَالَ: ” إِنَّكِ مِنْ أَهْلِي”

    Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib yang berkata telah menceritakan kepada kami Khaalid bin Makhlad yang berkata telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Ya’quub yang berkata telah menceritakan kepada kami Haasyim bin Haasyim bin ‘Utbah bin Abi Waqqaash dari ‘Abdullah bin Wahb bin Zam’ah yang berkata telah mengabarkan kepadaku Ummu Salamah Bahwa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan ‘Aliy, Al-Hasan, Al-Husain, lalu memasukkan mereka di bawah pakaian beliau, dan berdoa kepada Allah ta’ala “Wahai Rabb-ku, mereka adalah Ahlul Baitku”.

    Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah, masukkan aku bersama mereka?”.

    Beliau bersabda “Engkau termasuk keluarga [ahli] ku” [Tafsiir Ath Thabari 20/266].

    tidak menjawab ulang kembali dengan lengkap (ahlul baitku) pertanyaaan ummu salamah karena sudah sama-sama paham bahwa kata (ahli) adalah (ahlul bait), hanya orang yang tidak belajar dan mengerti bahasa arab yang mengharuskan Nabi menjawab pertanyaan ummu salamah dengan kata (ahlul baitku) agar maksud nabi menjadi jelas…..

    padahal buat orang arab dan yang mengerti bahasa arab lafal (ahli) saja itu sudah menunjuk makan ahlul bait, jadi cukup disebut ahli saja tanpa menyebut ahlul bait lagi…….

    coba kamu perhatikan hadis di atas

    Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah, masukkan aku bersama mereka?”.

    memangnya siapa mereka di sini??!!!! ahli atau ahlul bait bila itu dianggap berbeda oleh kamu?!!!

    jelas kata lafal “mereka” di sini yang dimaksud ummu salamah adalah ahlul bait??

    قالت أم سلمة يا رسول الله ما أنا من أهل البيت قال
    Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?”.

    makanya nabi menjawab,
    ” إِنَّكِ مِنْ أَهْلِي
    engkau sudah termasuk ahli baitku….

    lucunya lagi kamu malah mengutip hadis nabi berikut untuk membenarkan keyakinan kamu, padahal justru malah meluluh lantakan keyakinan kamu yang menyimpang itu

    دثنا أبو العباس محمد بن يعقوب حدثنا العباس بن محمد الدوري حدثنا عثمان بن عمر حدثنا عبد الرحمن بن عبد الله بن دينار حدثنا شريك بن أبي نمر عن عطاء بن يسار عن أم سلمة رضى الله تعالى عنها أنها قالت في بيتي نزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قالت فأرسل رسول الله صلى الله عليه وسلم إلى علي وفاطمة والحسن والحسين رضوان الله عليهم أجمعين فقال اللهم هؤلاء أهل بيتي قالت أم سلمة يا رسول الله ما أنا من أهل البيت قال إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق

    Telah menceritakan kepada kami Abul Abbas Muhammad bin Ya’qub yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abbas bin Muhammad Ad Duuriy yang berkata telah menceritakan kepada kami Utsman bin ‘Amru yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah bin Dinar yang berkata telah menceritakan kepada kami Syarik bin ‘Abi Namr dari Atha’ bin yasar dari Ummu Salamah ra yang berkata “di rumahku lah turun ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. [Ummu Salamah] berkata “maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengutus [seseorang] kepada Ali, Fathimah, Hasan dan Husain dan berkata “ya Allah mereka adalah ahlul baitku” Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?”. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah keluargaku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 2 no 3558]
    …………………………………………………………

    coba perhatikan dengan sedetil mungkin hadis ini!!!!

    akan sangat berbahaya sekali,

    bahkan justru akan menghancurkan keyakinan syiah anda bila ahli dan ahlil bait adalah berbeda

    perhatikan

    قالت أم سلمة يا رسول الله ما أنا من أهل البيت قال
    Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?”.

    إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق
    Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah keluargaku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 2 no 3558]

    lihat baik-baik kata-kata terakhir dari Nabi di atas

    اللهم أهلي أحق
    Ya Allah keluargaku yang berhak”

    Siapa sih keluarga Nabi yang berhak sekali di sini??? dalam konteks hadis ini?????

    Mari kita dengar jawabannya dari Nabi sendiri:

    إنك أهلي

    Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab pertanyaan Ummu Salmah “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku

    Jadi kalau mau mengikuti logika kamu (second prince)
    justru Ummu Salamah lah yang lebih berhak bukan Ali Fatimah Hasan dan Husein

    waduhhhh
    bisa kocar kacir syiah bila memahami hal ini
    apalagi ini disampaikan oleh pembicaranya langsung seperti Anda ini…hihihihihi

    malang nasibmu wahai SP kalau kamu membedakan antara ahli dengan ahlil bait, karena itu justru akan lebih memuliakan ummu salamah dibanding Ali Hasan Fatimah Hasan dan Husein

    bahkan hal ini tidak pernah saya temukan ucapan dan pemahaman seperti ini dari ulama syiah terlebih dari ulama sunni cuma Sp sendiri yang seperti ini…

    malang dan kasihan sekali…

    ini dulu…..

    nanti tak lanjutin lagi. gemes deh

  5. Nanti Akan muncul hadist-hadits palsu bahwa abu bakar, umar Dan utsman adalah ahlul bait nabi. Bahkan menurut wahabi, muawiyah Dan abu sufyan pun ahlul bait nabi..:) lama-lama seluruh orang quraisy disebut ahlul bait nabi juga.. Wakakaka..

  6. @imut

    imut banget:
    memangnya ayat alahzab itu turun berapa kali sih di rumah ummu salamah, dan memangnya berapa kali sih ALi Fatimah Hasan dan Husein berkumpul di rumah Ummu Salamah secara bersamaan begitu
    dan memangnya berapa kali sih nabi menyelimuti mereka dengan kain?

    Pastinya berapa kali saya tidak tahu, bisa terjadi sekali bisa juga terjadi berkali-kali. Tidak ada dalil shahihnya yang berbicara soal itu. Tetapi terdapat dalil kalau peristiwa penyelimutan ini juga terjadi lebih dari satu kali, ada yang di rumah Ummu Salamah dan ada yang di rumah Ali

    hadis yang anda kutip itu jalan(sanad) nya berbeda., matannya pun sedikit berbeda, hadis ini tidak lengkap, yang lengkap itu adalah hadis-hadis lain yang sudah anda kutip itu….yang isinya di situ ada penyebutan ayat tathir..

    Dan yang didalamnya terdapat kata-kata kalau ahlul kisa’ dipanggil terlebih dahulu baru kemudian ayat tersebut turun. Ini bukti kalau ayat tersebut memang turun untuk mereka dan asbabun nuzulnya ya untuk mereka. dan di dalam hadis tersebut kedudukan Ummu Salamah disebutkan lebih jelas yaitu “engkau dalam kebaikan”

    jadi yang tidak bisa berhujjah itu kamu,

    peristiwa yang terjadi cuma sekali, kok malah disebutkan seolah terjadi beberapa kali di rumah Ummu salamah dan dengan kejadian yang berbeda-beda, ada yang ayat ahzab turun dan ada juga yang tidak

    Mungkin lebih gampang kalau dibilang matan yang berbeda2 karena perawi yang meriwayatkan memang sedikit bermasalah dalam hafalannya. So yang harus dilakukan adalah mengecek dengan hadis lain yang lebih lengkap, bukankah begitu kisanak yang imut 🙂

    imut banget:
    kamu coba beljar bahasa arab lagi!!!!
    tanya orang arab sana, apakah mereka suka mengulang kembali hal yang sama-sama sudah dimengerti!!!

    orang inggris saja ketika ditanya, “do you have money”
    mereka pasti menjawab “yes i do”
    mereka tidak akan menjawab “yes i have money”
    kalaupun ada yang menjawab begitu ketahuan sekali orang ini tidak mengerti bahasa inggris dan baru belajar bahasa inggris dan bukan orang iggris

    Anda mau berhujjah kalau orang arab atau bahasa arab itu begini begitu tetapi anehnya anda malah berhujjah dengan memakai orang inggris. Apa hubungannya orang arab dan orang inggris 😛

    tidak menjawab ulang kembali dengan lengkap (ahlul baitku) pertanyaaan ummu salamah karena sudah sama-sama paham bahwa kata (ahli) adalah (ahlul bait), hanya orang yang tidak belajar dan mengerti bahasa arab yang mengharuskan Nabi menjawab pertanyaan ummu salamah dengan kata (ahlul baitku) agar maksud nabi menjadi jelas…..

    Kayaknya Nabi [SAW] jauh lebih paham bahasa arab kok daripada anda 🙂

    padahal buat orang arab dan yang mengerti bahasa arab lafal (ahli) saja itu sudah menunjuk makan ahlul bait, jadi cukup disebut ahli saja tanpa menyebut ahlul bait lagi……

    ah masa’ kayaknya ndak tuh. Watsilah itu diakui oleh Nabi sebagai ahli Beliau tetapi gak ada satupun yang menyatakan kalau ia adalah ahlul bait Nabi. btw Nabi [SAW] berkata begini lho

    قال رب هؤلاء أهلي وأهل بيتي
    Rabb, mereka adalah ahliku dan ahlul baitku.

    Apa anda masih mau mengatakan bagi yang mengerti bahasa arab cukup disebut lafal ahli saja maka itu berarti ahlul bait tidak perlu disebut dua-duanya?. btw sebelum berkomentar tolong dibaca dulu baik-baik ya kisanak yang imut 🙂

    makanya nabi menjawab,
    ” إِنَّكِ مِنْ أَهْلِي
    engkau sudah termasuk ahli baitku…

    maaf situ gak bisa nerjemahin ya 😛

    akan sangat berbahaya sekali,

    bahkan justru akan menghancurkan keyakinan syiah anda bila ahli dan ahlil bait adalah berbeda

    perhatikan

    قالت أم سلمة يا رسول الله ما أنا من أهل البيت قال
    Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?”.

    إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق
    Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah keluargaku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 2 no 3558]

    lihat baik-baik kata-kata terakhir dari Nabi di atas

    اللهم أهلي أحق
    Ya Allah keluargaku yang berhak”

    Siapa sih keluarga Nabi yang berhak sekali di sini??? dalam konteks hadis ini?????

    Mari kita dengar jawabannya dari Nabi sendiri:

    إنك أهلي

    Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab pertanyaan Ummu Salmah “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku

    Jadi kalau mau mengikuti logika kamu (second prince)
    justru Ummu Salamah lah yang lebih berhak bukan Ali Fatimah Hasan dan Husein

    Maaf, tapi kok kayaknya anda yang logikanya kacau. Di atas saya sudah sebutkan bedanya antara “ahli” dan “ahlul Bait”. lafaz “ahli” itu lafaz yang lebih umum sedangkan lafaz “ahlul Bait” disini bersifat khusus terkait dengan al ahzab 33. Siapakah ahlul bait dalam al ahzab 33? Riwayat Al Hakim dengan jelas menyatakan kalau ahlul kisa’ adalah ahlul bait yang dimaksud, merekalah ahli Nabi yang berhak atas ayat tersebut sedangkan Ummu Salamah bukan ahlul bait tetapi Ummu Salamah tetap ahlu Nabi dan dikatakan Nabi sebagai ahlu Nabi yang baik atau dalam kebaikan. makanya Rasulullah [SAW] berkata

    “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah keluargaku yang berhak

    kedudukan untuk Ummu Salamah adalah
    إنك أهلي خير

    kedudukan untuk ahlul kisa’ adalah
    وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق

    komentar anda jadi kacau mungkin karena anda tidak mengerti bahasa arab dalam hadis itu 🙂

    bahkan hal ini tidak pernah saya temukan ucapan dan pemahaman seperti ini dari ulama syiah terlebih dari ulama sunni cuma Sp sendiri yang seperti ini…

    Kesannya kayak anda sudah banyak baca buku ulama sunni dan buku ulama syiah, tetapi melihat kualitas komentar anda maaf saya rasa-rasa tidak percaya. btw selain itu saya gak ada kaitannya dengan Syiah. saya tekankan saya bukan syiah jadi jangan sok ikutan berwaham kayak salafy yang setiap orang membela ahlul bait dituduh syiah.

  7. @aswaja 12

    Kalau anda termasuk umat islam yang meyakini/mengimani bahwa Rasulullah saw amanah, maka mestinya tidak akan pernah terfikir bahwa Beliau saw perlu diingatkan oleh Ummu Salamah bhw Ummu Salamah termasuk dalam mereka yang harus disucikan oleh ayat Tathiir tsb.
    Tapi jika anda tidak meyakini bhw Beliau saw bersifat amanah, maka menjadi jelas mengapa anda bisa berfikiran bhw Beliau saw “melupakan” Ummu Salamah.

    @imut banget

    memangnya ayat alahzab itu turun berapa kali sih di rumah ummu salamah, dan memangnya berapa kali sih ALi Fatimah Hasan dan Husein berkumpul di rumah Ummu Salamah secara bersamaan begitu
    dan memangnya berapa kali sih nabi menyelimuti mereka dengan kain?

    Hadits2 yang disampaikan SP pasti bukan ciptaan SP.. :).
    Yang membuatnya “seolah2” turun berkali2 juga bukan SP.. 😀
    Namun saya pikir krn tidak ada dalil resmi tentang berapa kali turunnya, maka lebih baik tidak usah berandai2.

    Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?”.

    إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق
    Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah keluargaku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 2 no 3558]

    Pemahaman saya jelas jauh dari yang anda perkirakan… 😛
    Ummu Salamah bertanya apakah beliau termasukahlul bait.
    Rasulullah saw menjawab:
    sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku
    Artinya menurut logika dan akal sehat, karena Rasulullah menjawab Ummu Salamah adalah ahli Beliau saw (bukan ahlul Beliau saw), maka jelas Rasulullah membedakan ahlul dan ahli, dan jelas juga bahwa Ummu Salamah adalah ahli Beliau saw yang baik, dan bukan termasuk ahlul bait (bagi kebanyakan orang ini sangat simple dan jelas, namun sulit bagi kalian, ya mau apa lagi.. 🙂 )
    Kemudian tidak kurang jelas Beliau saw tambahkan lagi bahwa mereka (Ali, Fatimah, Hasan & Husein) adalah ahlul (keluarga) Beliau saw. Gak jelas juga??.. :).
    nahh kalau ini bisa diterima, tentunya jelas bhw yang berhak adalah mereka (keluarga) yang disucikan. Jangan lupa penjelasan SP bhw ahlul termasuk ahli, sedangkan ahli belum tentu ahlul. Sehingga ahlul bait bisa sudah pasti ahli bait.
    Jadi anda jangan naif, sehingga menyimpulkan bhw yang berhak adalah ahli bukan ahlul.

    Salam damai 🙂

  8. @SP
    Pembahasan yang jelas dan MANTAP. Yang tdk mengerti dan tdk mau menerima hanya mereka yang telah Allah Firmankan dalam QS 2 : 7.
    Apakah mereka tdk mengetahui bahwa setiap Firman Allah ” Perintah/pemberitahuan tdk punya MAKSUD dan TUJUAN?” Yakni SIA2? Wasalam

  9. thanks atas tanggapannya

    Sp: Satu hal yang harus anda pahami sebelum jauh-jauh berkomentar adalah saya tidak pernah menolak kalau Ummu Salamah adalah istri Nabi dan Ahlul Bait Beliau. Itu adalah sesuatu yang sangat jelas, yang dibicarakan disini adalah siapa ahlul bait yang dituju dalam al ahzab 33?. Berdasarkan hadis shahih itu tertuju pada ahlul kisa’ bukan untuk semua ahlul bait Nabi dan bukan pula untuk istri Nabi.

    A 12:
    Omongan Anda ini persis seperi orang Nashrani yang mengatakan 3 itu 1 dan 1 itu 3. Sementara islam itu tegas, 1 ya 1, 3 itu 3…

    begitu juga dengan iya adalah tidak dan tidak adalah iya

    sementara islam tegas iya adalah iya dan tidak adalah tidak

    Maaf ya kalau saya menyamakan Anda dengan orang kristen karena kenyataannya memang begitu,

    Menurut Anda Ummu Salamah berdasarkan hadis shahih pilihan Anda bukan Ahlul Bait dalam konteks ayat ahzab dan bukan ahlul kisa, padahal jelas-jelas ummu salamah dimasukan juga dalam kisa oleh Nabi kok tidak disebutkan ahlul kisa, lebih tragis lagi Anda berkata,

    “Satu hal yang harus anda pahami sebelum jauh-jauh berkomentar adalah saya tidak pernah menolak kalau Ummu Salamah adalah istri Nabi dan Ahlul Bait Beliau”

    Anda menolak sekaligus mengiyakan….benar-benar otak kristen

    Tanya sana orang kristen, ketika diletakan tiga domba dihadapan mereka, “ada berapa domba tersebut”, mereka pasti menjawab, “tiga”!!! Namun ketika dihadapkan kepada mereka Allah, Yesus, Ruhul Qudus, kita tanya ada berapa mereka ini?? Mereka psti menjawab ada “satu”!!!!! begitulah anda dengan mereka sama saja!!!!

    wahai Sp apakah Ummu Salamah Ahlul Bait Nabi?
    jawab SP: iya

    wahai Sp apakah Ummu Salamah Ahlul Bait Nabi dalam ayat ahzab?
    jawab Sp: tidak

    wahai Sp kamu menjawab Ummu salmah itu Ahlul Bait Nabi dari mana sumbernya?
    jawab SP: al-quran dan hadis

    wahai sp kamu menjawab Ummu Salamah itu bukan AHlul Bait Nabi dari mana?
    Jawab Sp : al-quran dan hadis

    aswaja: berarti al-Quran dan alquran itu saling bertetangan ya!!! dan alquran dan hadis juga saling bertentangan ya

    Sp; ……………….? (bingung)

    aswaja: al-quran bertentangan dengan al-quran atau al-quran bertetnangan dengan hadis atau keyakinan kamu lah yang bertentagan dengan al-Quran???!

    Sp:…….(setalh lam mikir) ya jelas bertentangan lah yang tidak bertentangan cuma mushaf fatimah dan hadis syiah hihihihihi!!!!

    the end……

    sp:
    Saya juga mohon maaf kalau anda ternyata terlalu lemah untuk memahami maksud yang saya sampaikan. Saya kasih contoh sederhana, anda pernah mendengar kata-kata seperti “keluarga” atau “kerabat” atau “keturunan”. Menurut anda kata-kata itu samakah atau berbeda?. Jawabannya ya bisa sama dan bisa beda. Kalau anda punya anak maka anak anda adalah keluarga, kerabat dan keturunan anda. Kalau anda punya istri maka istri anda adalah kerabat, keluarga tetapi bukan keturunan anda. Kalau anda punya sepupu maka sepupu anda adalah kerabat tetapi bukan keturunan anda. Silakan dicamkan dulu ini baik-baik

    A 12:
    Yang ini saya tidak mau koment, soalnya ngga berbobot!!! Malu saya kalau nanggapinnya

    SP:
    Ahli dan ahlul bait bisa saja sama tetapi bisa juga berbeda. Yang harus anda perhatikan adalah hadis tersebut secara keseluruhan. Apa anda tidak melihat Nabi [SAW] berkata
    إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق
    sesungguhnya kamu adalah keluarga [ahli]ku yang baik dan mereka adalah ahlul baitku, Ya Allah keluarga [ahli]ku yang lebih berhak.
    Saya jelaskan dengan sederhana yaitu tidak semua [ahli] keluarga Nabi adalah ahlul bait dalam ayat tersebut, tetapi hanya Imam Ali, Sayyidah Fathimah, Imam Hasan dan Imam Husein karena merekalah yang dikatakan Nabi sebagai ahli Nabi yang lebih berhak atas ayat tersebut.
    Maaf sepertinya anda belum membaca tulisan saya dengan baik, justru di atas saya mengutip hadis Thabari di atas untuk menyatakan kalau Nabi [SAW] menyampaikan perkataan [ahli] dan [ahlul bait] dalam satu lafaz. keluarga Ali di atas jelas adalah ahli Nabi dan ahlul bait Nabi yang dimaksud dalam ayat tersebut. Apakah ketika [ahli] bergabung dengan [ahlul bait] maka kedua lafaz tersebut artinya sama dan tidak ada bedanya?. Kalau memang berarti sama, mengapa Nabi [SAW] harus melafazkan keduanya “mereka adalah ahli-ku dan ahlul baitku”. Kalau memang sama saja ya tidak perlu dua-duanya kan. Perbedaannya telah saya sebutkan ahli adalah lafaz yang lebih umum dibanding ahlul bait. Sehingga dalam kasus ayat tathiir di atas ahlul bait Nabi sudah pasti ahlu Nabi tetapi ahlu Nabi belum tentu ahlul bait yang dimaksud dalam al ahzab 33. Ini jelas, karena lafaz al ahzab 33 menggunakan lafaz “ahlul bait” bukannya “ahli”.

    A 12:
    Omongan Anda ini jelas menunjukan beda tidak tahunya anda akan uslub bahasa arab, nabi itu sering mengulangi makna yang sama dengan lafal berbeda, baik itu berbeda atau dikurangi atau ditambahkan!!!
    Pengen bukti, nih
    اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَسَانِيْ هَذَا (الثَّوْبَ) وَرَزَقَنِيْهِ مِن ْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّيْ وَلاَ قُوَّةٍ.
    “Segala puja-puji kami sanjungkan kepada Allah yang memberikan pakaian ini kepadaku sebagai rizki dari-Nya tanpa haul dan quwwah dari-ku. ( Irwa` al-Ghalil: IV/47)
    Nah sekrang coba kamu buka kamus bahasa arab mana saja, cari arti “haul”, pasti salah satu artinya adalah “quwwah”, setelah itu silahkan kamu cari arti “quwwah” pasti salah satu artinya adalah “haul”
    Kembali ke ucapan Anda: Kalau memang sama saja ya tidak perlu dua-duanya kan.
    Dasar!!!! Beginilah ucapan orang bodoh!!!
    Dalam Bahsa Arab uslub seperti itu disebut ta’yid (penguatan), Nabi memang suka mengulangi sesuatu untuk menguatkannya bisa dalam bentuk openambahan, pengurangan atau perubahan lafaz…
    Nah mengenai permasalah Ahlu dan Ahlul Bait bila diartikan berbeda agak kacau, kenapa.
    1. Ahlun itu memiliki banyak makna dalam bahasa arab
    2. Ahlul Bait secara bahasa adalah pemilik/penghuni rumah. Penghuni rumah siapa? Tentu penghuni rumah Nabi…pertanyaanya apakah Fatimah, Ali, Hasan dan Husein penghuni rumah Nabi..
    Ali Fatimah (sebelum Hasan Husein Lahir) memang tinggal bersama dengan Nabi saat mereka di Mekah, tapi mereka belum menikah
    Ali itu menikah dengan Fatimah saat di Madinah, mereka tidak tinggal bersama Nabi sebab Nabi sebelum mereka menikah Nabi sudah menikah dulu dengan Aisyah. Singkat kata saat di Madinah Ali hidup terpisah bersama saudaranya sementara Nabi Fatimah dan Aisyah hidup dalam satu atap..
    Setelah mereka (Ali fatimah) menikah, barulah mereka memisahkan diri dari Nabi…
    Singkat kata yang benar-benar Ahlul Bait (penghuni rumah) kalau dilihat dari konteks ini, tentu yang lebih pantas adalah istri Nabi karena mereka hidup satu atap dengan Nabi beda dengan Ali fatimah Hasan dan Husein yang beda atap!!!!
    Dan perlu diketahui surat ahzab itu turuna di rumah ummu salamah yang notabene ada di madinah!!!

    Ini kalau ditinjau dari konteks bahasa dan sejarah

    Tapi kalau mengikuti alur hadis turunya ayat ahzab di atas Ahlul Bait bukanlah penghuni rumah Nabi bila dilihat dari konteks turunnya yat ahzab sebab Ali Fatimah Hasan dan Husein bukanlah penghuni rumah Nabi

    namun Ahlul Bait adalah mereka yang Nabi selimuti dengan kain atau yang nabi iyakan keberadaan mereka!!!!! Termasuk Ummu Slamah dan Wasilah

    Dan lafaz ahli bukanlah bermakna keluarga atau istri Nabi tapi adalah Ahlul bait itu sendiri. Sebab kalau di artikan begitu ngga nyambung!!!
    Sebab secara bahasa Ahlul Bait adalah orang satu atap seseorang sementara Ahlu adakah yang tidak satu atap dengan orang itu…????
    Coba anda buka kamus manapun cari kata ahlun, memang di sana banyak maknanya, tapi cari makna yang berkaitan dengan konteks ini, adakah disebutkan di sana ahlun itu untuk orang yang tidak satu atap!!!???
    Coba anda cari di kitab hadis manapun pasti penggunaan kata ahli/ahluka selalu bekaitan dengan dimana si laki-laki itu tinggal, bukan berkaitan dengan keluarganya yang tidak tinggal bersamanya!!!!

    Kesimpulannya: mengatakan Ahlu dan Ahlul Bait adalah berbeda hanyalah penafsiran anda pribadi, bukan sebuah kebenaran yang tersaji berdasarkan fakta.
    Sebab faktanya ahlu dan ahlul bait dalam konteks ayat ahzab adalah sama!!!

    SP:
    Sebelum anda membahas maksud dan sebagainya, anda harus mengetahui terlebih dahulu bahwa lafaz “masuklah ke balik kain” adalah lafaz yang hanya diriwayatkan Abdul Hamid bin Bahr dari Syahr bin Hausab sedangkan jamaah yang meriwayatkan dari Syahr bin Hausab tidak meriwayatkan dengan lafaz tersebut ditambah lagi perawi selain Syahr bin Hausab yang meriwayatkan dari Ummu Salamah tdk ada yang menyebutkan lafaz “masuk”, bahkan terdapat lefaz bahwa Nabi menolak Ummu Salamah untuk masuk misalnya dengan lafaz “tetaplah ditempatmu” atau lafaz “beliau menarik tanganku dari kain”. Jadi lafaz tersebut dari sisi ilmu hadis adalah lafaz yang syadz.

    A 12:
    Dasar nih suka Asbun….
    Tidak benar bahwa hanya Syahr yang meriwayatkan hadis itu, ada hadis lain lagi yang bicara tentang lafaz itu…

    عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَيْضًا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ فِي بَيْتِهَا عَلَى مَنَامِهِ لَهُ عَلَيْهِ كِسَاءٌ خَيْبَرِيٌّ، فَجَاءَتْ فَاطِمَةُ بِبُرْمَةٍ فِيهَا خَزِيرَةٌ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «ادْعِي زَوْجَكِ وَابْنَيْكِ حَسَنًا وَحُسَيْنًا، فَدَعَتْهُمْ، فَبَيْنَمَا هُمْ يَأْكُلُونَ، إِذْ نَزَلَتْ عَلَى النَّبِيِّ صلّى الله عليه وَسَلَّمَ: إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً
    فَأَخَذَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عليه وَسَلَّمَ بِفَضْلَةِ كِسَائِهِ فَغَشَّاهُمْ إِيَّاهَا، ثُمَّ أَخْرَجَ يَدَهُ مِنَ الْكِسَاءِ وَأَلْوَى بِهَا إِلَى السَّمَاءِ، ثُمَّ قَالَ: اللَّهُمَّ هَؤُلَاءِ أَهْلُ بَيْتِي وَخَاصَّتِي فَأَذْهِبْ عَنْهُمُ الرِّجْسِ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، قَالَهَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ. قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: فَأَدْخَلْتُ رَأْسِي فِي السِّتْرِ فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ وَأَنَا مَعَكُمْ؟ فَقَالَ: «إِنَّكِ إِلَى خَيْرٍ
    Dalam fathul Qadir asy-Syaukani

    …..Lalu Nabi Nabi saw mengambil kelebihan kainnya dan menutupi mereka (فَغَشَّاهُمْ) dan Ummu Salamah (إِيَّاهَا) lalu mengeluarkan tangannya dari kain dan menghadapkan ke atas langit dan berdoa, ya Allah mereka ini ahlul baitku dan spesial bagiku bersihkan mereka dari kekotoran dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya. Beliau menyebutkan danya itu 3 x.
    Ummu Salamah berkata, saat kepalaku masuk ke kain tersebut aku berkata, wahai Rasulullah Apakah aku bersama kalian juga?
    Rasulullah: Engkau berada dalam kebaikan!!! (kalimat ini ngga jelas apakah persetujuan atau peniadaan)
    Nanti akan saya bahas khusus. Nantikan saja!!!

    Sp: Dari sisi matannya telah saya bahas. Justru terdapat penegasan dari Ummu Salamah bahwa ia masuk kebalik kain selepas doa Nabi padahal doa Nabi [SAW] adalah penanda yang menunjukkan siapa yang dimaksud ahlul bait dalam ayat tathiir. Ini berarti Ummu Salamah bukan yang dimaksud dalam ayat tersebut
    Semua orang yang logikanya masih sehat akan berpikir kalau memang Ummu Salamah adalah ahlul bait yang dimaksud pasti dari awal Nabi [SAW] akan memasukan Ummu Salamah ke dalam kain dan sama-sama menyatakan bahwa mereka adalah ahlul bait yang disucikan. Riwayat Syahr bin Hausab yang anda jadikan hujjah di atas justru menyatakan Ummu Salamah tidak mendapat doa Nabi yang dimaksud. Kedudukan yang didapat Ummu Salamah telah disebutkan oleh Nabi dalam riwayat Syahr bin Hausab bahwa “ia dalam kebaikan”.

    A 12:
    Bukan katamu??
    Lalu apa maksud hadis Nabi ini?
    Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu (Ahlul Baitmu)?”.

    Beliau menjawab “Ya benar.

    Masuklah ke balik kain ini”.

    Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum” [Musnad Ahmad 6/298]

    Apa maksud Nabi memasukan Ummu Salmah ke dalam kain tersebut??? Apakah untuk menolak Ummu Slamah bukan ahlu bait??? Dasar onn. Nabi saja mengakui Ummu Salamah sebagai Ahlul Bait, kenapa Anda tidak!??
    Mau melawan Nabi ya????!!! Hihihhi
    Yang harus Anda tahu, alasan kenapa Ummu Salmah tidak bareng bersama Ali Fatimah, Hasan dan Husein adalah karena pada saat ayat itu turun Ummu Salamah sedang shalat dan berada terpisah dengan mereka, dan setelah selesai shalat Ummu Slamah segera bergegas ke arah mereka dan bertanya,
    Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu (Ahlul Baitmu)?”.

    Beliau menjawab “Ya benar.

    Masuklah ke balik kain ini”.

    Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum” [Musnad Ahmad 6/298]

    Sp: Silakan anda baca dulu baik-baik, riwayat Syahr bin Hausab yang menyebutkan turunnya ayat tathiir tidak menyebutkan adanya riwayat Ummu Salamah masuk ke balik kain, justru dalam riwayat tersebut Rasulullah [SAW] menolak Ummu Salamah sebagai ahlul bait yang dimaksud dengan mengatakan “kamu dalam kebaikan”.

    Satu hal lagi, anda bisa lihat kalau Ummu Salamah menyaksikan dan mengetahui turunnya ayat al ahzab 33 dan setlah tahu ia bertanya kepada Rasulullah [SAW] apakah dirinya bisa ikut masuk. Coba pahami baik-baik, bukankah ini bukti kalau ayat tersebut turun memang bukan untuk istri2 Nabi dan terpisah dengan ayat yang mengandung lafaz “hai istri2 Nabi” [ayat sebelumnya]. Kalau memang ayat tersebut turun dengn lafaz “hai istri-istri Nabi” maka Ummu Salamah tidak akan banyak bertanya, ia akan langsung tahu kalau ayat itu memang ditujukan untuknya.

    A 12:

    Saya sudah baca dengan baik sekali. Jelas sekali Ummu Salamah masuk ke dalam kain tersebut….
    Meskipun itu terjadi setelah doa Nabi atas Ali Fatimah Hasan dan Husein, dan itu pun bukan karena Nabi sengaja memilihkan mereka dan mengecualikan Ummu Salamah, karena wahyu itu kapan turunnya Nabi tidak tahu, tahu2 ketika Ali Fatimah Hasan dan Husein itu berkumpul Wahyu turun seketika, sementara Ummu Slamah sedang shalat!!!, seleasi sahalat baru ia bergegas ikut ke dalam kain itu….sekali ini ini terjadi karena kondisi bukan sebuah penyegajaan Nabi mengecualikan Ummu Salmaah, ada juga itu pikiran Anda sendiri…!!!!
    Jangan berani-berani menafsirkan lafal (kamu dalam kebaikan) adalah penolakan Nabi!!!! Sebab ada beberapa hasdis juga yag mengatakan Nabi mengiyakan Ummu Slamah sebagai Ahlul Baitnya????? Jadi dilarang waham di sini
    Hei hei hei perlu diketahui bahwa ayat 33 surat al-Ahzab itu ada kasusnya dan Ummu Salmah bukan penyebab kasus itu terjadi…..jadi Ummu salamah dalam hal ini tidak tahu hal itu (dalam artian dibicarakan secara langsung oleh ayat tadi) dan yang ummu salamah tahu adalah kejadian yang terjadi di rumahnya..

    Sp;
    Apakah anda tidak pernah membaca riwayat hadis Kisa’ dimana Ummu Salamah langsung saja memasukkan kepalanya ke dalam kain dan bertanya kepada Nabi, “apakah aku bersama mereka”. Nabi [SAW] menjawab “kamu dalam kebaikan”. Riwayat ini menjadi bukti kalau Ummu Salamah bukan ahlul bait yang dimaksud.

    A 12:
    Jangan berani-berani menafsirkan lafal (kamu dalam kebaikan) adalah penolakan Nabi!!!! Sebab ada beberapa hasdis juga yag mengatakan Nabi mengiyakan Ummu Slamah sebagai Ahlul Baitnya????? Jadi dilarang waham di sini

    SP;
    Maaf ya Mas hadis di atas justru malah mengobrak-abrik keyakinan salafy [mungkin termasuk anda] yang menyatakan ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi. Penjelasannya sudah saya tulis di atas, malas kalau menjelaskan hal yang sama di kolom komentar

    A 12:
    Jangan memalingkan diskusi, saya itu mengkritik Anda yang membatasi Ali Fatmah Hasan dan Husein sebagai Ahlul Bait bukan mengkritik salafi..silahkan itu Anda bantah ke salafinya jangan ke saya!!!!
    Jadi jawab itu saja..jangan suka memalingkan diskusi!!!!

    SP :
    Maaf apakah anda tidak bisa membaca?. Dalam hadis Watsilah di atas Nabi [SAW] berkata “engkau termasuk ahli-ku”. Perhatikan lafaz itu adalah “ahli” bukan “ahlul bait
    Bicara soal hadis yang lengkap, maka saya katakan tolong bukalah mata anda lebar-lebar soal hadis riwayat Ibnu Hibban dan Al Hakim yang saya kutip. keduanya riwayat yang lebih lengkap dan kedudukannya shahih

    A 12:
    Komentar saya nanti sekaligus setelah ini…

    SP: Maaf riwayat ini dhaif, Kultsum bin Ziyad Al Muharibi adalah seorang yang dhaif [Adh Dhu’afa An Nasa’i no 510]. Anda gak usah capek-capek kok, sudah saya pilihkan riwayat yang shahih. btw kalau saya berhujjah macam anda yang asal saja pakai riwayat, gak penting shahih atau dhaif maka akan jauh lebih banyak hadis yang menunjukkan bahwa ahlul bait dalam al ahzab 33 hanya ahlul kisa’ bukannya istri2 Nabi.

    A 12:

    Begini lah orang yang bila lebih memilih keyakinannya dari pada kebenaran
    Saya kasih tahu ya, Kultsum bin Ziyad hanya didhaifkan Nasai bila ia mengambil riwayat dari Sulaiman bin Habib, sementara hadis yang saya bawakan itu tidak ada Sulaiman bin Habib!!! Kasihan juga Anda ini, menggunakan hujjah yang lembek begitu untuk melawan kebenran. Lagipula An-Nasa`I menyendiri dalam mendhaifkan Kultsum bin Zyad bila ia mengambil hadis dari Sulaiman Habib, sementara ulama lainnya mentsiqatkannya seperti Jurjani, abu hatim ibnu hibban albasiti, abu hatim ar-razi, at-tirmizi, ibnu hajar meskipun kata ibnu hajar ada benerapa hadis mungkar darinya!!! Ad-daruquthni, az-zabahi yahya bin bu’in bahkan bukhari menyebutkan “lahu suhbah”
    Bukahri meyebutkannya dalam tarikh kabir begitu juga imam muslim dalam al-kuna wal asma
    Kultsum bin Ziyad itu adalah perawai tsiqah.

    Sp: Mana ada ulama yang mengatakan Watsilah adalah ahlul bait Nabi. Cuma orang aneh saja yang asal comot yang berkata begitu. mungkin menurut anda semua orang bisa jadi ahlul bait, silakan silakan hiduplah anda dalam dunia anda sendiri.

    A 12:
    Memang tak ada ulama yang mengtakan Wasilah adalah ahlul bait yang ada itu Nabi yang mengatakan wasilah adalah Ahlul Bait. Anda itu pilih Nabi atau ulama, mana yang lebih pintar sih Nabi dengan Marja dan Yatolah Anda itu??
    Justru Anda lah yang hidup di dunia Anda sendiri karena menolak pengakuan dari Nabi!!!! Singkat kata Anda adalah rasul untuk untuk sendiri membawa ajaran Anda sendiri untuk Anda sendiri bukan ajaran Nabi Muhammad saw
    hehee

    SP:
    oooh terserah, kalau ada info baru saya senang sekali mendengarnya tetapi saya harap anda jangan kecewa kalau ternyata maksud anda tidak kesampaian

    A 12:
    Apa maksud saya belum kesampaian juga sementara hadis wasilah adalah hAdis shahih hihihihihhihi,,,
    Kasiah deh!!!!

  10. @aswaja 12
    Anda mungkin salah membaca penjelasam SP sehingga anfa nebgatakan SP sama dengan Kristen. Tapi bagi kami JELAS.
    1. SP mengatakan AHLU termasuk Umu Salamah
    2. SP mengatakan AHLULBAIT Umu Salamah tdk
    termasuk.
    3. Umu Salamah masuk kedalam kain setelah DOA Rasul memakai QS 33: 33.
    Saya rasa bukan SP yang Keristen tapi anda.
    Karena arti AHLULBAIT dan AHLU tdk sama, Tapi anda samakan

  11. @Aswaja 12

    Omongan Anda ini persis seperi orang Nashrani yang mengatakan 3 itu 1 dan 1 itu 3. Sementara islam itu tegas, 1 ya 1, 3 itu 3…

    begitu juga dengan iya adalah tidak dan tidak adalah iya

    sementara islam tegas iya adalah iya dan tidak adalah tidak

    Maaf ya kalau saya menyamakan Anda dengan orang kristen karena kenyataannya memang begitu,

    Menurut Anda Ummu Salamah berdasarkan hadis shahih pilihan Anda bukan Ahlul Bait dalam konteks ayat ahzab dan bukan ahlul kisa, padahal jelas-jelas ummu salamah dimasukan juga dalam kisa oleh Nabi kok tidak disebutkan ahlul kisa, lebih tragis lagi Anda berkata,

    “Satu hal yang harus anda pahami sebelum jauh-jauh berkomentar adalah saya tidak pernah menolak kalau Ummu Salamah adalah istri Nabi dan Ahlul Bait Beliau”

    Anda menolak sekaligus mengiyakan….benar-benar otak kristen

    Ya kalau berdiskusi dengan orang yang pikirannya lemah ya memang beginilah jadinya. masa’ yang begitu saja gak ngerti, saya kasih analogi sederhana deh. misalnya anda punya ibu guru sd dan anak anda sendiri guru sd. Suatu ketika ada teman anda yang punya keperluan dengan guru sd, anda berkata “saya punya keluarga yang guru sd”. Apakah teman anda begitu bodohnya untuk mengatakan kalau semua keluarga anda dimulai dari istri, kaka beradik anda, ayah bahkan nenek anda semuanya guru SD?. Anda kan akan bilang, anak saya dan ibu saya adalah keluarga saya yang guru SD tetapi ayah, kakak adik, sitri saya adalah keluarga saya yang bukan guru SD. Masa’ sih logika seperti ini anda mau mengakui kalau diri anda seperti orang kristen.

    wahai Sp apakah Ummu Salamah Ahlul Bait Nabi?
    jawab SP: iya

    wahai Sp apakah Ummu Salamah Ahlul Bait Nabi dalam ayat ahzab?
    jawab Sp: tidak

    wahai Sp kamu menjawab Ummu salmah itu Ahlul Bait Nabi dari mana sumbernya?
    jawab SP: al-quran dan hadis

    wahai sp kamu menjawab Ummu Salamah itu bukan AHlul Bait Nabi dari mana?
    Jawab Sp : al-quran dan hadis

    aswaja: berarti al-Quran dan alquran itu saling bertetangan ya!!! dan alquran dan hadis juga saling bertentangan ya

    Sp; ……………….? (bingung)

    Maaf cuma orang yang pikirannya lemah yang bingung, dan saya maklum kok kalau anda seperti itu 🙂

    Sp:…….(setalh lam mikir) ya jelas bertentangan lah yang tidak bertentangan cuma mushaf fatimah dan hadis syiah hihihihihi!!!!

    the end……

    Tolong waham anda jangan dibawa-bawa kesini ya, ndak laku tuh :mrgreen:

    Yang ini saya tidak mau koment, soalnya ngga berbobot!!! Malu saya kalau nanggapinnya

    Begitulah yang namanya “katak dalam tempurung”. Silakan anda perhatikan komentar anda disini, tidak ada satupun yang menurut saya berbobot tapi saya tetap menyediakan waktu untuk menanggapinya. Maaf ya kalau saya katakan akhlak anda buruk sekali dalam berdiskusi 🙂

    Omongan Anda ini jelas menunjukan beda tidak tahunya anda akan uslub bahasa arab, nabi itu sering mengulangi makna yang sama dengan lafal berbeda, baik itu berbeda atau dikurangi atau ditambahkan!!!
    Pengen bukti, nih
    اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَسَانِيْ هَذَا (الثَّوْبَ) وَرَزَقَنِيْهِ مِن ْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّيْ وَلاَ قُوَّةٍ.
    “Segala puja-puji kami sanjungkan kepada Allah yang memberikan pakaian ini kepadaku sebagai rizki dari-Nya tanpa haul dan quwwah dari-ku. ( Irwa` al-Ghalil: IV/47)
    Nah sekrang coba kamu buka kamus bahasa arab mana saja, cari arti “haul”, pasti salah satu artinya adalah “quwwah”, setelah itu silahkan kamu cari arti “quwwah” pasti salah satu artinya adalah “haul”

    apa anda tidak memperhatikan penjelasan saya dengan baik. Ahlul Kisa’ memang adalah ahlu Nabi dan ahlul bait Nabi yang dimaksud dalam ayat al ahzab 33 sedangkan Ummu Salamah memang ahlu Nabi tetapi tidak termasuk dalam al ahzab 33.

    Nah mengenai permasalah Ahlu dan Ahlul Bait bila diartikan berbeda agak kacau, kenapa.
    1. Ahlun itu memiliki banyak makna dalam bahasa arab
    2. Ahlul Bait secara bahasa adalah pemilik/penghuni rumah. Penghuni rumah siapa? Tentu penghuni rumah Nabi…pertanyaanya apakah Fatimah, Ali, Hasan dan Husein penghuni rumah Nabi..

    Bukankah ini contoh orang yang lemah pikirannya, anda barusan katakan ahlu dan ahlul bait sama saja, lantas kenapa sekarang malah membuat perbedaan pakai istilah ahlu punya banyak makna. Kalau gak bisa paham omongan anda sendiri mending diam sajalah, saya jadi miris melihatnya

    Kemudian Ahlul Bait yang anda maksud penghuni Rumah itu benar tetapi ternyata yang bukan penghuni rumah pun juga disebut Ahlul Bait contohnya keluarga Aqil, Keluarga Ja’far dan keluarga Abbas mereka juga disebut ahlul bait dalam hadis yang shahih.

    Tapi kalau mengikuti alur hadis turunya ayat ahzab di atas Ahlul Bait bukanlah penghuni rumah Nabi bila dilihat dari konteks turunnya yat ahzab sebab Ali Fatimah Hasan dan Husein bukanlah penghuni rumah Nabi

    namun Ahlul Bait adalah mereka yang Nabi selimuti dengan kain atau yang nabi iyakan keberadaan mereka!!!!! Termasuk Ummu Slamah dan Wasilah

    Ok jadi pendapat anda ahlul bait dalam al ahzab 33 adalah yang diselimuti kain atau yang Nabi iyakan berrarti itu terbatas pada Ali, Fathimah, Hasan, Husain, Ummu Salamah dan Watsillah, inilah menurut anda kan sedangkan istri-istri Nabi yang lain dan keluarga Ja’far, keluarga Aqil, dan keluarga Abbas tidak termasuk ahlul bait.

    Kesimpulannya: mengatakan Ahlu dan Ahlul Bait adalah berbeda hanyalah penafsiran anda pribadi, bukan sebuah kebenaran yang tersaji berdasarkan fakta.
    Sebab faktanya ahlu dan ahlul bait dalam konteks ayat ahzab adalah sama!!!

    ahlu dan ahlu bait memang sama karena dalam konteks al ahzab 33 mereka adalah Ali, Fathimah, Hasan dan Husain. sedangkan Ummu Salamah dan Watsilah termasuk ahli Nabi tetapi tidak termasuk ahlul bait dalam al ahzab 33. Dalilnya jelas perkataan Rasulullah [SAW]

    إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق

    Sesungguhnya kamu ahli-ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah [mereka] keluargaku yang lebih berhak

    Rasulullah [SAW] memisahkan untuk Ummu Salamah adalah ahli-ku yang baik. dan untuk ahlul kisa’ adalah ahlul baitku ahli-ku yang lebih berhak

    Dasar nih suka Asbun….
    Tidak benar bahwa hanya Syahr yang meriwayatkan hadis itu, ada hadis lain lagi yang bicara tentang lafaz itu…

    عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَيْضًا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ فِي بَيْتِهَا عَلَى مَنَامِهِ لَهُ عَلَيْهِ كِسَاءٌ خَيْبَرِيٌّ، فَجَاءَتْ فَاطِمَةُ بِبُرْمَةٍ فِيهَا خَزِيرَةٌ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «ادْعِي زَوْجَكِ وَابْنَيْكِ حَسَنًا وَحُسَيْنًا، فَدَعَتْهُمْ، فَبَيْنَمَا هُمْ يَأْكُلُونَ، إِذْ نَزَلَتْ عَلَى النَّبِيِّ صلّى الله عليه وَسَلَّمَ: إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً
    فَأَخَذَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عليه وَسَلَّمَ بِفَضْلَةِ كِسَائِهِ فَغَشَّاهُمْ إِيَّاهَا، ثُمَّ أَخْرَجَ يَدَهُ مِنَ الْكِسَاءِ وَأَلْوَى بِهَا إِلَى السَّمَاءِ، ثُمَّ قَالَ: اللَّهُمَّ هَؤُلَاءِ أَهْلُ بَيْتِي وَخَاصَّتِي فَأَذْهِبْ عَنْهُمُ الرِّجْسِ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، قَالَهَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ. قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: فَأَدْخَلْتُ رَأْسِي فِي السِّتْرِ فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ وَأَنَا مَعَكُمْ؟ فَقَالَ: «إِنَّكِ إِلَى خَيْرٍ
    Dalam fathul Qadir asy-Syaukani

    …..Lalu Nabi Nabi saw mengambil kelebihan kainnya dan menutupi mereka (فَغَشَّاهُمْ) dan Ummu Salamah (إِيَّاهَا) lalu mengeluarkan tangannya dari kain dan menghadapkan ke atas langit dan berdoa, ya Allah mereka ini ahlul baitku dan spesial bagiku bersihkan mereka dari kekotoran dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya. Beliau menyebutkan danya itu 3 x.
    Ummu Salamah berkata, saat kepalaku masuk ke kain tersebut aku berkata, wahai Rasulullah Apakah aku bersama kalian juga?
    Rasulullah: Engkau berada dalam kebaikan!!! (kalimat ini ngga jelas apakah persetujuan atau peniadaan)
    Nanti akan saya bahas khusus. Nantikan saja!!!

    Lafaz mana yang anda maksudkan, tolong diperhatikan lafaz yang saya maksud adalah lafaz perkataan Rasulullah “masuklah ke balik kain”. Di bagian mana dari hadis yang anda kutip di atas yang memuat lafaz tersebut. Sedangkan lafaz

    فَأَدْخَلْتُ رَأْسِي فِي السِّتْرِ

    mak aku masukkan kepalaku kedalam kain

    adalah lafaz perkataan Ummu Salamah bahwa ia langsung saja masuk, gak ada tuh keterangan kalau itu perintah dari Nabi [SAW].

    Selain itu apa anda membaca dengan benar kitab Fathul Qadir Asy Syaukani. Nih saya kutip dengan lengkap hadis yang anda kutip sebelumnya

    وأخرج ابن جرير ، وابن المنذر ، وابن أبي حاتم ، والطبراني وابن مردويه ” عن أم سلمة أيضا أن النبي – صلى الله عليه وآله وسلم – كان في بيتها على منامه له عليه كساء خيبري ، فجاءت فاطمة ببرمة فيها خزيرة ، فقال رسول الله – صلى الله عليه وآله وسلم – : ادعي زوجك وابنيك حسنا وحسينا فدعتهم ، فبينما هم يأكلون إذ نزلت على النبي – صلى الله عليه وآله وسلم – : إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا فأخذ النبي – صلى الله عليه وآله وسلم – بفضلة كسائه فغشاهم إياها ، ثم أخرج يده من الكساء وألوى بها إلى السماء ، ثم قال : اللهم هؤلاء أهل بيتي وخاصتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا ، قالها ثلاث مرات .

    قالت أم سلمة : فأدخلت رأسي في الستر فقلت : يا رسول الله وأنا معكم ؟ فقال : إنك إلى خير مرتين وأخرجه أيضا أحمد من حديثها ، قال : ، حدثنا عبد الله بن نمير ، حدثنا عبد الملك بن أبي سليمان عن عطاء بن أبي رباح ، حدثني من سمع أم سلمة تذكر أن النبي – صلى الله عليه وآله وسلم – فذكره .

    وفي إسناده مجهول وهو شيخ عطاء ، وبقية رجاله ثقات

    Perhatikan tuh kalimat akhir “dan di dalam sanadnya terdapat perawi majhul yaitu Syaikh Atha’ dan sisanya adalah perawi tsiqat”. Tolong dibaca dengan benar dulu kisanak 🙂

    Bukan katamu??
    Lalu apa maksud hadis Nabi ini?
    Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu (Ahlul Baitmu)?”.

    Beliau menjawab “Ya benar.

    Masuklah ke balik kain ini”.

    Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum” [Musnad Ahmad 6/298]

    Ini teks arabnya kisanak,

    يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ ؟ قَالَ: ” بَلَى، فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ “، قَالَتْ: فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ
    رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

    dan maksud sebenarnya Nabi [SAW] adalah

    إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق

    sesungguhnya kamu adalah keluarga[ahli]ku yang baik dan mereka adalah ahlul baitku, ya Allah [mereka] keluargaku yang berhak.

    Hal ini sesuai dengan hadis Syahr yang lebih lengkap dimana terdapat lafaz

    يا رسول الله وأنا معكم ؟ قال : أنت على خير مرتين

    wahai Rasulullah apakah aku bersama kalian. Rasulullah [SAW] berkata “kamu dalam kebaikan”.

    jadi jelas sekali maksud Rasulullah [SAW] Ummu Salamah adalah ahlu Nabi yang dalam kebaikan tetapi ia tidak masuk dalam ahlul bait al ahzab 33.

    Apa maksud Nabi memasukan Ummu Salmah ke dalam kain tersebut??? Apakah untuk menolak Ummu Slamah bukan ahlu bait??? Dasar onn. Nabi saja mengakui Ummu Salamah sebagai Ahlul Bait, kenapa Anda tidak!??
    Mau melawan Nabi ya????!!! Hihihhi

    Maaf nih, saya justru mengikuti apa yang dikatakan Nabi [SAW] kalau Ummu Salamah adalah ahlu Nabi yang dalam kebaikan sedangkan yang dimaksud ahlul bait dalm al ahzab 33 adalah mereka Ali, Fathimah, Hasan dan Husain. Masa’ sih mengikuti Nabi [SAW] dikatakan oon, apa anda mau menentang Nabi [SAW], astaghfirullah

    Yang harus Anda tahu, alasan kenapa Ummu Salmah tidak bareng bersama Ali Fatimah, Hasan dan Husein adalah karena pada saat ayat itu turun Ummu Salamah sedang shalat dan berada terpisah dengan mereka, dan setelah selesai shalat Ummu Slamah segera bergegas ke arah mereka dan bertanya,
    Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu (Ahlul Baitmu)?”.

    Beliau menjawab “Ya benar.

    Masuklah ke balik kain ini”.

    Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum” [Musnad Ahmad 6/298]

    maaf nih hadis yang anda maksud bunyinya seperti ini kan Ummu Salamah berkata

    Kemudian Nabi menarik dariku kain buatan desa Khaibar yang menjadi hamparan tempat tidur kami di kota Madinah, lalu menutupkan ke atas mereka semua. Tangan kiri beliau memegang kedua ujung kain tersebut sedang yang kanan menunjuk kearah atas sambil berkata : ‘Ya Allah mereka adalah keluargaku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ya Allah mereka adalah Ahlul-Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ya Allah mereka adalah Ahlul Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya’.

    Kayaknya Ummu Salamah menyaksikan jelas Nabi menarik kain kemudian menutupi ahlul kisa’ memagang dengan tangan kiri dan tangan kanan menunjuk ke atas. Itu dilihat Ummu Salamah dengan mata kepalanya sendiri kan nah artinya ia sudah selesai shalat. Masa’ shalat sambil lirik-lirik ke tempat lain 😛

    Saya sudah baca dengan baik sekali. Jelas sekali Ummu Salamah masuk ke dalam kain tersebut….
    Meskipun itu terjadi setelah doa Nabi atas Ali Fatimah Hasan dan Husein, dan itu pun bukan karena Nabi sengaja memilihkan mereka dan mengecualikan Ummu Salamah, karena wahyu itu kapan turunnya Nabi tidak tahu

    Weit apa saya gak salah lihat, Nabi [SAW] tidak tahu kapan turunnya wahyu tersebut. Ngelanturnya gak ketulungan

    tahu2 ketika Ali Fatimah Hasan dan Husein itu berkumpul Wahyu turun seketika, sementara Ummu Slamah sedang shalat!!!, seleasi sahalat baru ia bergegas ikut ke dalam kain itu….sekali ini ini terjadi karena kondisi bukan sebuah penyegajaan Nabi mengecualikan Ummu Salmaah, ada juga itu pikiran Anda sendiri…!!!!

    Ah kayaknya Ummu Salamah sudah selesai shalat ketika ia melihat Rasulullah mengambil kain menututpi ahlul kisa’ memegang dengan tangan kiri dan tangan kanan ke arah langit. Itu dilihat dengan mata kepala Ummu Salamah kan 🙂

    Jangan berani-berani menafsirkan lafal (kamu dalam kebaikan) adalah penolakan Nabi!!!! Sebab ada beberapa hasdis juga yag mengatakan Nabi mengiyakan Ummu Slamah sebagai Ahlul Baitnya????? Jadi dilarang waham di sini

    Ho ho di hadis yang mana ituh, bahkan di banyak hadis Ummu Salamah mengakui kalau dirinya bukan ahlul bait yang dimaksud, silakan saja lihat tulisan2 saya yang lain. Saya tidak sedang membual seperti yang anda lakukan

    Hei hei hei perlu diketahui bahwa ayat 33 surat al-Ahzab itu ada kasusnya dan Ummu Salmah bukan penyebab kasus itu terjadi…..jadi Ummu salamah dalam hal ini tidak tahu hal itu (dalam artian dibicarakan secara langsung oleh ayat tadi) dan yang ummu salamah tahu adalah kejadian yang terjadi di rumahnya..

    Hei hei hei jelas bukan, karena ayat tersebut memang bukan turun untuknya tetapi turun untuk ahlul kisa’ Ali Fathimah Hasan dan Husain

    Begini lah orang yang bila lebih memilih keyakinannya dari pada kebenaran
    Saya kasih tahu ya, Kultsum bin Ziyad hanya didhaifkan Nasai bila ia mengambil riwayat dari Sulaiman bin Habib, sementara hadis yang saya bawakan itu tidak ada Sulaiman bin Habib!!! Kasihan juga Anda ini, menggunakan hujjah yang lembek begitu untuk melawan kebenran. Lagipula An-Nasa`I menyendiri dalam mendhaifkan Kultsum bin Zyad bila ia mengambil hadis dari Sulaiman Habib, sementara ulama lainnya mentsiqatkannya seperti Jurjani, abu hatim ibnu hibban albasiti, abu hatim ar-razi, at-tirmizi, ibnu hajar meskipun kata ibnu hajar ada benerapa hadis mungkar darinya!!! Ad-daruquthni, az-zabahi yahya bin bu’in bahkan bukhari menyebutkan “lahu suhbah”
    Bukahri meyebutkannya dalam tarikh kabir begitu juga imam muslim dalam al-kuna wal asma
    Kultsum bin Ziyad itu adalah perawai tsiqah.

    Maaf, anda sedang membual atau sedang berdusta?. Nasa’i berkata

    كلثوم بن زياد ضعيف يروي عن سليمان بن حبيب

    Kultsum bin Ziyad seorang yang dhaif, ia meriwayatkan dari Sulaiman bin Habib.

    Pernyataan Nasa’i jelas kalau Kulsum bin Ziyad dhafif secara mutlak, dan Kultsum bin Ziyad yang dimaksud adalah Kultsum bin Ziyad yang meriwayatkan dari Sulaiman bin Habib.

    Tidak ada tuh seperti kata anda riwayatnya dhaif hanya jika meriwayatkan dari Sulaiman bin Habib. Ibnu Hajar dan Adz Dzahabi yang mengutip perkataan Nasa’i menyatakan dhaif secara mutlak tanpa ada syarat “jika meriwayatkan dari Sulaiman bin Habib”. Adz Dzahabi berkata

    كلثوم بن زياد . قاضى دمشق . عن سليمان بن حبيب . ضعفه النسائي

    Kultsum bin Ziyad Qadhi Dimasyq meriwayatkan dari Sulaiman bin Habib. Nasa’i mendhaifkannya [Mizan Al Itidal juz 3 no 6969].

    Ibnu Abi Hatim menyebutkan biografinya dalam Al Jarh Wat Ta’dil juz 7 no 929 tanpa menyebutkan jarh wat ta’dil, tidak ada tuh kata anda abu hatim ar razi menyatakan tsiqat.

    Bukhari menyebutkan biografinya dalam Tarikh Al Kabir juz 7 no 981 tanpa menyebutkan jarh wat ta’dil, tidak ada tuh keterangan yang anda katakan.

    Ibnu Hibban memang memasukkannya dalam Ats Tsiqat tetapi tanpa menjazm-kan lafaz tautsiq-nya apalagi Nasa’i telah mendhaifkannya maka ia seorang yang dhaif.

    Tolong kutipkan dengan jelas perkataan ulama yang anda maksud beserta referensinya biar saya bisa mengecek-nya. Kalau tidak bisa, maka silakan akui kalau anda telah berdusta :mrgreen:

    Memang tak ada ulama yang mengtakan Wasilah adalah ahlul bait yang ada itu Nabi yang mengatakan wasilah adalah Ahlul Bait. Anda itu pilih Nabi atau ulama, mana yang lebih pintar sih Nabi dengan Marja dan Yatolah Anda itu??
    Justru Anda lah yang hidup di dunia Anda sendiri karena menolak pengakuan dari Nabi!!!! Singkat kata Anda adalah rasul untuk untuk sendiri membawa ajaran Anda sendiri untuk Anda sendiri bukan ajaran Nabi Muhammad saw
    hehee

    Dimana Nabi mengatakan Wasilah adalah ahlul bait? riwayat yang ada mengatakan kalau watsilah adalah ahli Nabi. hai-hati lho berdusta atas nama Nabi [SAW] tempatnya di neraka 🙂

    Apa maksud saya belum kesampaian juga sementara hadis wasilah adalah hAdis shahih hihihihihhihi,,,
    Kasiah deh!!!!

    Hadis Washilah yang anda kutip dhaif kok, silakan buktikan kalau ia shahih

  12. @ udah lah, udah salah kenapa terus ngotot!!!

    saya tidak bisa meladeni orang bodoh seperti mu, berbuat lah semau-mau saja

    bantahan anda itu ngga ilmiah sedikitpun!!!!
    saya malas meladeninya

    yang saya sesalkan di sini adalah kenapa anda melakukan moderasi, orang seperti imut banget juga ikut dimoderasi

    saya juga agak khawatir sekalipun kalau saya bantah, kemudian bantahan saya membuat anda keok, anda malah memoderasi bahkan menghapusnya!!!

    huff
    capek deh!!!

  13. @Aswaja 12

    saya tidak bisa meladeni orang bodoh seperti mu, berbuat lah semau-mau saja

    bantahan anda itu ngga ilmiah sedikitpun!!!!
    saya malas meladeninya

    Orang pintar sih gak akan bilang begini :mrgreen:

    yang saya sesalkan di sini adalah kenapa anda melakukan moderasi, orang seperti imut banget juga ikut dimoderasi

    uuups anda tahu dari mana saudara imut banget ikut termoderasi. oh ya mungkin imut banget itu adalah anda sendiri kali ya, mungkin loh. btw blog ini tidak memoderasi semua komentar kok, hanya orang-orang dengan ip yang masuk dalam kategori spam atau blacklist. Seperti contohnya dulu ada orang yang suka komentar dan namanya nyalap, gaya komentarnya mirip2 anda sih, nah karena ia kebanyakan nyepam makanya masuk akismet or blacklist. begitu ceritanya

    saya juga agak khawatir sekalipun kalau saya bantah, kemudian bantahan saya membuat anda keok, anda malah memoderasi bahkan menghapusnya!!!

    huff
    capek deh!!!

    Oh ya udah kalau memang paranoid begitu, maka saya sarankan anda membuat blog saja maka anda akan bebas berkomentar sesuka hati, salam 🙂

  14. @aswaja12
    anda mengaku kaum Pintar tapi kenyataannya sampai sekarang terbukti Kalian JUMUD…kalo kalian Pintar Pasti Negara Kita udah Maju smpai skarang karena Kejumudan kalianlah Kita sekarang Sulit Maju!
    sadar mas kalo menuduh orang lain Bodoh dan hanya kalianlah yg Pintar..Malu sama Negar Islam Iran yg Udah 1000 langkah ke depan dari kita kemajuan Teknologinya, padahal Iran negara yg terembargo. lah kita yg bebas tanpa Embargo malah Mlempem …Maaf Ini hanya Kritisan saja dari saya!

  15. @SP

    Nah mengenai permasalah Ahlu dan Ahlul Bait bila diartikan berbeda agak kacau, kenapa.
    1. Ahlun itu memiliki banyak makna dalam bahasa arab
    2. Ahlul Bait secara bahasa adalah pemilik/penghuni rumah. Penghuni rumah siapa? Tentu penghuni rumah Nabi…pertanyaanya apakah Fatimah, Ali, Hasan dan Husein penghuni rumah Nabi..

    Bukankah ini contoh orang yang lemah pikirannya, anda barusan katakan ahlu dan ahlul bait sama saja, lantas kenapa sekarang malah membuat perbedaan pakai istilah ahlu punya banyak makna. Kalau gak bisa paham omongan anda sendiri mending diam sajalah, saya jadi miris melihatnya

    wakakakak … si aswaja ini kayaknya si Nyalap. Gaya bahasanya sama … ane geli banget baca dialog diatas …

    didepan si Nyalap bilang kalo ahlul dan ahlul bait itu tidak ada bedanya .. sekarang, justru si nyalap sendiri yang memberikan definisi berbeda ..

    wakakakaa ….. guru kencing berdiri, murid kencing berlari … murid wahhabi gak ada bedanya sama guru wahhabi .. sama2 stupid …

  16. @Prabu

    Indonesia jangan dibandingkan Iran lah .. Indonesia lebih baik dibandingkan dengan Arab Saudi. Jelas Indonesia lebih baik dari Arab Saudi. Minimal, kasus pemerkosaan TKW disini tidak sebanyak di Arab .. wakakaaa …

  17. @wahabiyyin
    anda ngotot sekali bhw istri2 nabi masuk dlm al ahzab33 kan..?
    tolong beri dalil,knp cuma ummu salamah,mana aisyah,hafsyah dll?
    klu mereka masuk dlm alahzab 33 tentu mrk akan dipanggil,
    atw rosul lebih syg ke ummu salamah?.

  18. @aswaja 12 padahal salap

    setelah membawa Segerobak Dalil Palsu dan hujjah yg OOn…kemudian harus lari terbirit2 setelah semua kebohongannya di bongkar habis @SP….di forum ini kikikikiki

    mbok ya…direnungi…gitu…dan dipakai sebentar saja akal sehatnya…coba taawudz dulu biar pergi tu setan di otak ente dan bisa melihat kebenaran dgn jelas…saran ane bole diterima bole kgk….

  19. @SP cs

    Lebih baik Antum mengalah saja daripada debatnya berlarut-larut, yg ana takutkan dari pengikut Wahaby/Salafy nanti Antum bakal kena teror bom, lihat disini;

    http://gustrisehat.wordpress.com/wasiat/

    :mrgreen:

  20. @wahabi Cuihhh
    memang negara yg sepenuhnya sangat mencintai Ahlulbayt dan menyerahkan urusannya kepada kewilayahnya kagak ada bandingannya……..masak ente mau nyerahin ke orang2 yg kagak jelas..? wakakakak

  21. @aswaja
    yaah teror bom mah bagi yg anti waqhabi-salafy kagak menakutkan…tinggal baca Nadi Ali aja tuh Bom Insya Allah bakalan Melempem…Bantat…wakakakakkk

  22. @Prabu Cakrabuwana,

    Untung aja Antum ngomongnya di dunia maya yg kagak jelas juntrungannya, kalo ketahuan rumah Antum di obrak abrik ama tu Wahaby/Salafy … :mrgreen:

  23. @aswaja
    antum sok tauu ah…heheheh…
    gini lah ana jelasin ya….ajaran Islam yg ane pahami melarang kita utk mendendam/kebencian mutlak pd seseorang..kalo ane bilang ane antiwhabisalafi bukan berarti ane dendam kesumat benci hati mati ama tu mereka pade…ente mesti paham dah…janganlah seperti mereka yg hanya berbeda mazjhab/paham sedikit aje ampe benci mati trus maen bom juga orang2nye…naif kang

    salam kang Bro

  24. “menentukan kebenaran dan kesalahan apalagi tentang Agama Illahi bukanlah tempatnya buat saya yg bodoh ini,…biarlah Kebenaran itu yang menjelaskan pada mereka/kita bahwa yang salah itu SALAH tanpa harus menyalahkan…namun yang pasti Kebenaran itu pasti akan mengarahkan kita pada kemajuan bukan sebaliknya …
    wallahu a’lam wa ahkam

  25. @Prabu Cakrabuwana

    Ane bilang rumah Antum di obrak abrik ama tu Wahaby/Salafy, alesannye gini; wong rumah Nabi aje dibumihanguskan, apelagi rumah Antum yg kagak ada nilai sejarahnye samasekali, habis dah … :mrgreen:

  26. Riwayat2 hadits kisa’ yang matan-nya berlainan satu sama lain di atas menunjukkan perbedaan sanad dan rawi sangat mempengaruhi matan hadits di atas padahal perawi adalah sama yaitu Ummu Salamah dan peristiwa yang diceritakan adalah peristiwa yg sama, sehingga menurut saya agak susah berhujah dg hadits2 tsb mana yg benar diantara mereka. contoh pertentangan yg paling nyata adalah apakah ayat thathir turun terlebih dahulu baru Nabi SAW memanggil keluarga Fatimah atau sebaliknya Keluarga Fatimah berkumpul terlebih dahulu baru ayat tsb turun?.

    Menurut saya hadits kisa’ yang tershahih adalah hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi

    Dalam Sunan Tirmidzi hadis no 3205 dalam Shahih Sunan Tirmidzi Syaikh Al Albani

    عن عمر بن أبي سلمة ربيب النبي صلى الله عليه و سلم قال لما نزلت هذه الآية على النبي صلى الله عليه و سلم { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } في بيت أم سلمة فدعا فاطمة و حسنا و حسينا فجللهم بكساء و علي خلف ظهره فجللهم بكساء ثم قال اللهم هؤلاء أهل بيتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت أم سلمة وأنا معهم يا نبي الله ؟ قال أنت على مكانك وأنت على خير

    Dari Umar bin Abi Salamah, anak tiri Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam yang berkata “Ayat ini turun kepada Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam {Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan membersihkanmu sebersih-bersihnya.} di rumah Ummu Salamah, kemudian Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam memanggil Fatimah, Hasan dan Husain dan menutup Mereka dengan kain dan Ali berada di belakang Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau juga menutupinya dengan kain. Kemudian Beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam berkata “ Ya Allah Mereka adalah Ahlul Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ummu Salamah berkata “Apakah Aku bersama Mereka, Ya Nabi Allah?. Beliau berkata “Kamu tetap pada kedudukanmu sendiri dan kamu dalam kebaikan”.

    Dengan alasan :
    1. riwayat di atas diriwayatkan oleh putra Ummu Salamah sendiri
    2. Termasuk riwayat yang terdapat dalam kutubus sittah, sedangkan riwayat2 yg lain di luar kutubus sittah

    sedangkan riwayat yg mengatakan ayat tsb turun setelah keluarga fatimah berkumpul adalah lebih lemah.

    silahkan saja diperiksa, jika riwayatt2 yg mengatakan ayat thathir turun lebih dulu dikumpulkan maka akan mengalahkan riwayat yg bertentangan.

    Mengenai istilah ahlu dengan ahlul bait dalam riwayat2 di atas, itu hanya usaha penulis blog ini untuk mengeluarkan istri2 Nabi SAW dari lingkup ahlul bait QS 33:33, lha wong riwayat2 nya saja berlain-lainan kok matannya gimana mau ngotot, ibaratnya mau menegakkan benang yg basah 🙂

    Kemudian mengenai riwayat hadits kisa’ di rumah Ali hanya-lah kelanjutan dari do’a yang dilakukan Nabi SAW di rumah Ummu Salamah, ayat Thathir itu turun hanya sekali tidak ada ayat yang sama turun dua kali atau berkali-kali 🙂

    Sedangkan riwayat dalam tarikh Al-Kabir Bukhari tidak bisa dijadikan hujjah bahwa ayat tsb turun di rumah Ali, karena memang tidak ada disebutkan hal tsb, bisa jadi yang dimaksud Watsilah dengan kalimat “turun ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” adalah ayat yg turun di rumah Ummu Salamah, sedangkan di rumah Ali, Nabi SAW melanjutkan kembali usaha beliau untuk mendo’akan keluarga Fatimah agar masuk dalam ayat pembersihan dan membaca kembali ayat tsb di rumah Ali.

    * Kalau ayat tathiir memang turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka hal pertama yang dilakukan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah memanggil istri-istri Beliau bukannya memanggil keluarga Ali. Ini logika sederhana yang tidak bisa dipahami oleh salafy.
    * Kalau ayat tathiir memang turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka Ummu Salamah pasti akan langsung mengetahui lafaz “hai istri-istri Nabi” dan ia tidak perlu bertanya kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] apakah dirinya termasuk dalam ayat tersebut atau tidak. Pertanyaan Ummu Salamah justru menunjukkan kalau ia tidak mengetahui adanya lafaz “hai istri-istri Nabi” ketika turunnya ayat tathiir dan ini membuktikan kalau ayat tathiir turun terpisah dari ayat sebelum dan sesudahnya.

    Sebagaimana yg sudah saya sampaikan, Nabi SAW tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan tersebut utk mendo’akan ahlul bait beliau yg lain termasuk dalam ayat pembersihan. Sedangkan Nabi SAW pasti setelah itu menyampaikan ayat2 tersebut keistri2 beliau, dan biasanya beliau melakukan ke masing2 istrinya bukan memanggil mereka semua, sebagaimana ayat 28-29, beliau menanyai istri-istri nya satu persatu. Pertanyaan Ummu Salamah adalah hal wajar karena apa yg dilakukan Nabi SAW mengherankan beliau.

    Ayat Al-Qur’an turun secara berangsur-angsur kadang tidak sekaligus, tetapi turunnya secara berangsur2 ini tidak lah memutuskan keterkaitan antara ayat yg satu dengan yang lain jika memang ayat2 tsb terkait.

    sedangkan lafaz “masuklah ke balik kain” hanya diriwayatkan dalam salah satu riwayat Syahr bin Hausab dan ternyata Ummu Salamah masuk ke balik kain setelah selesainya doa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang menunjukkan bahwa ia bukanlah ahlul bait yang dimaksud.

    Justru hal tsb menunjukkan bahwa Ummu Salamah tidak perlu di doakan lagi karena dia sdh termasuk ahlul bait dalam ayat tsb, maka yang belum termasuk logikanya yang perlu dido’akan.

    Jika ayat penyucian tidak turun terpisah dari bagian sebelum dan sesudahnya maka ia akan turun dengan lafaz seperti di atas dimana dalam ayat-ayat tersebut terdapat lafaz “hai istri-istri Nabi”. Ketika ayat ini turun di rumah Ummu Salamah mengapa Ummu Salamah tidak mengetahui ayat tersebut turun untuknya padahal ia menyaksikan ayat tersebut turun dan terdapat lafaz ‘hai istri-istri Nabi”. Apakah setelah mendengar lafaz ini Ummu Salamah perlu mengajukan pertanyaan atau keinginan agar dirinya ikut bersama ahlul kisa’?. Ini jelas absurd sekali.

    Kan Al-Qur’an jelas turun secara berangsur-angsur tidak brek sekaligus, dan sekali lagi cara ini tidaklah memutuskan ayat2 yg memang terkait satu sama lain. Sehingga ya wajar karena turunnya ayat itu tidak sekaligus dan tidak bisa diprediksi sebelumnya Ummu Salamah tidak mengetahui bahwa ayat tsb terkait dg istri2 Nabi SAW, makanya salah satu rahasia mengapa ayat2 tsb diletakkan berurutan setelah semua ayat tsb turun agar yg membaca menjadi tahu keterkaitan tsb, walau memang ada ayat yg disisipkan dalam satu surat yg tidak ada kaitannya dg ayat yg lain menurut pemahaman kita, tetapi itu menurut pemahaman kita dan sangat sedikit kasus spt ini, contohnya Al-Maidah :3 yg merupakan ayat terakhir turun, yg jelas hanya Allah yang mengetahui mengapa sisipan ayat tsb di letakkan di situ.

    Jika ayat-ayat tersebut turun dengan satu kesatuan seperti ini maka jawaban salafy kalau “kum” juga merujuk kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah jawaban yang absurd. Karena pada dasarnya “kum” disitu adalah orang yang sama dengan yang tertuju pada kata “kunna” yaitu dijelaskan pada lafaz awal “ya nisaa’a Nabi” [hai istri-istri Nabi]. Jadi kalau mau berpegang pada urutan ayat tersebut tidak bisa tidak, ahlul bait dalam ayat tersebut hanyalah istri-istri Nabi. Tidak mungkin memasukkan Nabi dalam kata “kum” karena semua perintah tersebut ditujukan untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bukan untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

    Tetapi jika memang yang diajak bicara khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengapa menggunakan kata “kum” bukannya “kunna”. Siapakah laki-laki yang ikut masuk dalam ayat tersebut? Darimana datangnya laki-laki tersebut?.

    Ini adalah kebingungan dari si penulis yg menyedihkan.

    Sebenarnya kalau anda jeli dalam memperhatikan urutan ayat, anda akan ketemukan jawabannya, coba baca dari ayat 28-33,

    28. Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu: “Jika kamu sekalian mengingini kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah supaya kuberikan kepadamu mut’ah dan aku ceraikan kamu dengan cara yang baik.

    Allah berfirman pertama kali kepada Nabi SAW, Disini Nabi yang diperintah oleh Allah untuk menyampaikan firman-Nya berupa perintah dan larangan dari ayat 28-35 dan pada kenyataan-nya memang ayat-ayat tersebut turun dan disampaikan melalui lisan Nabi SAW. Nah sebenarnya Allah sedang berbicara dengan Nabi SAW dan istri-istri Nabi SAW melalui lisan beliau. makanya ketika menyinggung kata ahlul bait pada bagian akhir ayat 33, Nabi pun ikut masuk di dalamnya, silahkan diperhatikan :

    28. Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu: “Jika kamu sekalian mengingini kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah supaya kuberikan kepadamu mut’ah dan aku ceraikan kamu dengan cara yang baik.

    29. Dan jika kamu sekalian menghendaki (keredhaan) Allah dan Rasulnya-Nya serta (kesenangan) di negeri akhirat, maka sesungguhnya Allah menyediakan bagi siapa yang berbuat baik diantaramu pahala yang besar. (Ini masih firman Allah untuk istri2 Nabi melalui Nabi SAW)

    30. Hai isteri-isteri Nabi, siapa-siapa di antaramu yang mengerjakan perbuatan keji yang nyata, niscaya akan di lipat gandakan siksaan kepada mereka dua kali lipat. Dan adalah yang demikian itu mudah bagi Allah. (Ini masih firman Allah untuk istri2 Nabi melalui Nabi SAW)

    31. Dan barang siapa diantara kamu sekalian tetap taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan mengerjakan amal yang saleh, niscata Kami memberikan kepadanya pahala dua kali lipat dan Kami sediakan baginya rezki yang mulia. (Ini masih firman Allah untuk istri2 Nabi melalui Nabi SAW)

    32. Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang baik, (Ini masih firman Allah untuk istri2 Nabi melalui Nabi SAW)

    33. dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. (Ini masih firman Allah untuk istri2 Nabi melalui Nabi SAW) Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya. (pada bagian ini Allah berbicara kepada Nabi SAW dan istri-istri beliau sebagai ahlul bait, sehingga menggunakan kata “kum”).

    Kalau digabung ayat 28-33 tanpa ada penggalan ayat jadinya seperti ini :

    Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu:
    “Jika kamu sekalian mengingini kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah supaya kuberikan kepadamu mut’ah dan aku ceraikan kamu dengan cara yang baik. Dan jika kamu sekalian menghendaki (keredhaan) Allah dan Rasulnya-Nya serta (kesenangan) di negeri akhirat, maka sesungguhnya Allah menyediakan bagi siapa yang berbuat baik diantaramu pahala yang besar. Hai isteri-isteri Nabi, siapa-siapa di antaramu yang mengerjakan perbuatan keji yang nyata, niscaya akan di lipat gandakan siksaan kepada mereka dua kali lipat. Dan adalah yang demikian itu mudah bagi Allah. Dan barang siapa diantara kamu sekalian tetap taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan mengerjakan amal yang saleh, niscata Kami memberikan kepadanya pahala dua kali lipat dan Kami sediakan baginya rezki yang mulia. Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang baik, dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya”.

    “Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya”. (Pada bagian ini Allah berbicara dengan Nabi dan istri-istri beliau sekaligus).

    seperti surat Huud : 73 (Malaikat berbicara dengan istri Nabi Ibrahim dan Nabi Ibrahim sekaligus).

    Jadi sangat jelas “kum” pada ayat tsb sudah benar.

    Kalau si penulis mengatakan bahwa ayat2 tsb tidak terkait karena asbabun nuzulnya berlainan, maka kita jawab bahwa Al-Qur’an turun secara berangsur-angsur tetapi cara ini tidaklah memutuskan ayat2 yang memang terkait antara satu dengan yang lain.

    Silakan perhatikan lafaz “Ya Allah, bershalawatlah kepada Muhammad” itulah yang diajarkan padahal Allah SWT telah menurunkan ayat bahwa “Allah SWT telah bershalawat kepada Nabi”. Apakah adanya doa tersebut menunjukkan Allah SWT belum bershalawat kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]?. Maka dapat kita katakan, ayat al ahzab 33 telah turun untuk ahlul bait [Ali, Fathimah, Hasan dan Husain] dan doa yang diucapkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah penegasan kalau ayat tersebut memang untuk mereka dan merupakan keutamaan bagi mereka.

    Ini adalah qiyas yang dibuat-buat dan dipaksakan, lagian qiyas spt ini adalah hal yg tidak mesti sama dengan yg diqiyaskan. dalam hadits kisa’ Nabi SAW benar-benar berdo’a kepada Allah agar ahlul bait beliau dibersihkan, artinya memang Nabi SAW sungguh-sungguh berharap Allah mengabulkan do’a beliau, kalau ahlul kisa’ memang yg dimaksud ayat tsb tentu Nabi SAW tidak perlu mendo’akannya sebagaimana istri2 Nabi SAW. Logikanya sangat simple. Beda dengan shalawat kepada beliau yang jelas terdapat dalil yg jelas baik dalam Al-Qur’an maupun As Sunnah, jadi argumentasi anda ini tidak bisa diterima 🙂

  27. @stb
    Anda berkata : “Menurut saya hadits kisa’ yang tershahih adalah hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi

    Dalam Sunan Tirmidzi hadis no 3205 dalam Shahih Sunan Tirmidzi Syaikh Al Albani

    عن عمر بن أبي سلمة ربيب النبي صلى الله عليه و سلم قال لما نزلت هذه الآية على النبي صلى الله عليه و سلم { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } في بيت أم سلمة فدعا فاطمة و حسنا و حسينا فجللهم بكساء و علي خلف ظهره فجللهم بكساء ثم قال اللهم هؤلاء أهل بيتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت أم سلمة وأنا معهم يا نبي الله ؟ قال أنت على مكانك وأنت على خير

    Dari Umar bin Abi Salamah, anak tiri Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam yang berkata “Ayat ini turun kepada Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam {Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan membersihkanmu sebersih-bersihnya.} di rumah Ummu Salamah, kemudian Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam memanggil Fatimah, Hasan dan Husain dan menutup Mereka dengan kain dan Ali berada di belakang Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau juga menutupinya dengan kain. Kemudian Beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam berkata “ Ya Allah Mereka adalah Ahlul Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ummu Salamah berkata “Apakah Aku bersama Mereka, Ya Nabi Allah?. Beliau berkata “Kamu tetap pada kedudukanmu sendiri dan kamu dalam kebaikan”.
    Apa maksud anda dengan komentar tsb?
    1. Apakah anda ingin menjielaskan bahwa istri2 Rasul termasuk Ahlulbai?
    2. Atau anda bermaksud menjelaskan bahwa ayat lebih dahulu turun dari doa Rasul.
    Kalau anda bermaksud point 1.maka hadits tsb dengan jelas menyatakan Umu Salamah/istri2 Nabi tdk termasuk Ahlulbait.
    Tapi apabila point 2 saya setuju Firman Allah mendahului doa Rasul.

  28. @STB
    ummu salamah jg mengakui bhw ahlulbait dlm al-ahzab 33 hanya lima orang
    وأنبأنا أبو محمد عبد الله بن صالح البخاري قال حدثنا الحسن بن علي الحلواني قال حدثنا يزيد بن هارون قال حدثنا عبد الملك بن أبي سليمان عن عطاء عن أم سلمة وعن داود بن أبي عوف عن شهر بن حوشب عن أم سلمة وعن أبي ليلى الكندي عن أم سلمة رحمها الله بينما النبي صلى الله عليه وسلم في بيتي على منامة له عليها كساء خيبري إذ جاءته فاطمة رضي الله عنها ببرمة فيها خزيرة فقال لها النبي صلى الله عليه وسلم ادعي زوجك وابنيك قالت : فدعتهم فاجتمعوا على تلك البرمة يأكلون منها ، فنزلت الآية : إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا فأخذ رسول الله صلى الله عليه وسلم فضل الكساء فغشاهم مهيمه إياه ، ثم أخرج يده فقال بها نحو السماء ، فقال اللهم هؤلاء أهل بيتي وحامتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت : فأدخلت رأسي في الثوب ، فقلت : رسول الله أنا معكم ؟ قال إنك إلى خير إنك إلى خير قالت : وهم خمسة : رسول الله صلى الله عليه وسلم ، وعلي ، وفاطمة ، والحسن والحسين رضي الله عنهم

    Telah memberitakan kepada kami Abu Muhammad ‘Abdullah bin Shalih Al Bukhari yang berkata telah menceritakan kepada kami Hasan bin ‘Ali Al Hulwaaniy yang berkata telah menceritakan kepada kami Yazid bin Harun yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Malik bin Abi Sulaiman dari Atha’ dari Ummu Salamah dan dari Dawud bin Abi ‘Auf dari Syahr bin Hawsyaab dari Ummu Salamah dan dari Abu Laila Al Kindiy dari Ummu Salamah “sesungguhnya Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berada di rumahku di atas tempat tidur yang beralaskan kain buatan Khaibar. Kemudian datanglah Fathimah dengan membawa bubur, maka Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “panggillah suamimu dan kedua putramu”. [Ummu Salamah] berkata “kemudian ia memanggil mereka dan ketika mereka berkumpul makan bubur tersebut turunlah ayat Sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya, maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengambil sisa kain tersebut dan menutupi mereka dengannya, kemudian Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengulurkan tangannya dan berkata sembari menghadap langit “ya Allah mereka adalah ahlul baitku dan kekhususanku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah sesuci-sucinya. [Ummu Salamah] berkata “aku memasukkan kepalaku kedalam kain dan berkata “Rasulullah, apakah aku bersama kalian?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “kamu menuju kebaikan kamu menuju kebaikan. [Ummu Salamah] berkata “mereka adalah lima orang yaitu Rasulullah, Ali, Fathimah, Hasan dan Husein raidallahu ‘anhum” [Asy Syari’ah Al Ajjuri 4/383 no 1650]

  29. Hanya STB saja yg tidak mengakui bhw Ahlulbait dlm al-Ahzab 33 hanya lima orang. Mungkin dia pikir kedudukannya lebih dari Ummu Salamah 😀

  30. […] sumber asal -> Posted on Mei 6, 2011 by secondprince […]

  31. kebenaran hanya satu yaitu yang saya miliki, begitu yaaa.. 🙂

    salam damai

  32. @ guestnya sp.
    Turunnya ayat tathir tsb mungkin cuma sekali waktu. Lalu adanya riwayat yg berlainan tempat, bisa juga dipahami bahwa Rasulullah saw mengulang-ulang ayat tsb untuk menjelaskan dan mempertegas kedudukan Ahlul Bayt kepada ahli keluarga Beliau saw dan umat Beliau saw. Jadi pengulangan ayat tsb menurut ane bukan hal yang aneh bin ajaib, pokoknya gamblang tenan to.. Mosok Allah mempersulit hamba2.Nya yg ingin mengabdi kepada.Nya, dah jelas Allah itu maha pengasih dan maha penyayang.
    Kemudian saya ini juga bukan apa2 (bukan suni, bukan si’ah, dll), saya ini saya sendiri. Dalam memahami agama yg penting Dalilnya Syah dan dipahami apa adanya teks saja sudah dpt dipahami. Siapapun dan dari manapun dia (kagak pandang bulu), asal Dalilnya Syah dan dipahami apa adanya teks (tak usah mentakwil dan melebarkan diri), kemudian dia mengamalkannya maka dia sudah disebut Ahlu sunah wal jama’ah. Para sahabatpun Ahlusunah, kalau dia mengikuti apa kata Nabi saw, Ahlul Bayt (Fathimah, Ali, Hasan, Husein) pun Ahlusunah karena mereka mengikuti apa kata Nabi saw. Mau ngaku orang soleh, ilmunya banyak, paling pinter, bertitel Haji sekalipun. Tapi dia gak ngikuti apa kata Nabi saw ya bukan Ahlu Sunah. Karena yg bisa menilai seseorang muslim ato kafir adalah disisi Allah saja, jadi ya amalkan Islam ini apa adanya kata Nabi saw saja. Jikapun belum menemukan dalil yg Syah ya.. cukup diam dulu dan ndak perlu melebarkan diri alias berlebih2an.
    [ oiya, maaf agan2 saya permisi dulu ya, ini mau croot dulu! dan pasti dgn istri saya sendiri ehehe.. ]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: