Tradisi Lebaran : Evaluasi

Saya suka gambarnya, jadi tolong maafkan soal tahun 1430 H

Anggap saja tahun 1431 H

Ramadhan berlalu meninggalkan Lebaran yang masih bersisa. Males menulis yang berat-berat jadi ngobrol yang nyantai aja sambil menikmati suasana lebaran. Sedih campur senang, ribet campur nyantai, sibuk campur males-malesan, berat hati campur senang hati begitulah lebaran dari sudut pandang saya. He he he harap jangan salah paham, bacalah dulu baik-baik insya Allah saudara pembaca akan memaklumi apa yang saya rasakan🙂

Bagi saya lebaran itu gak sama persis dengan hari Id. Lebaran adalah hari Id yang dimodifikasi, lebaran adalah fenomena sosial yang sarat akan tradisi-tradisi yang unik bin pelik. Hari Id pasti terlewati, nah kalau lebaran belum tentu. Secara saya pribadi, hampir tiap tahun saya melewati hari Id tetapi tidak setiap tahun saya lebaran. Lha kalau di hari Id saya kerjanya cuma nonton dan tidur seharian ya  berarti saya melewati hari Id tetapi gak lebaran. Bagaimana dikatakan lebaran kalau di hari Id saya cuma berjalan-jalan sendiri di pantai sambil menatap kejauhan [halah]. Uups itu cuma permisalan, kalau waktu kecil dulu ada mitos yang populer di kalangan anak-anak supercilik tentang lebaran, misalnya kalau gak baju baru ya gak lebaran, kalau gak ada THR ya gak lebaran, kalau gak ada ketupat opor ya gak lebaran, kalau gak ada kue gak lebaran, kalau gak main percon [petasan] waktu takbiran ya gak lebaran. Intinya lebaran itu bersifat tradisi disana-sini, nah tradisi ini yang bikin perasaan jadi nyampur:mrgreen:

.

.

.

Tradisi Menjelang Lebaran

Lumayan ada beberapa, yang pertama sudah jelas “Mudik”. Rasanya kalau gak mudik ya gak lebaran. Lebaran gak mudik itu penganiayaan, katanya [bukan kata saya lho]. Lebaran identik dengan kumpul bareng keluarga besar atau superbesar, percaya deh sakit banget rasanya kalau lebaran gak mudik. Terasa remuk redam pahit sekam, tidur tak nyenyak makan tak enak apalagi tiap detik waktu rasanya berabad-abad [lebay banget]. Beda rasanya kalau Mudik, mata berkunang-kunang, hati mengembang, senyum terkapar lebar, semangat rasa menjulang, aduhai betapa bahagianya mereka yang mudik di saat lebaran. Tapi ada sebuah tapi cuma satu yang gak enak waktu mudik, itu lho rameeeeeee banget bikin capek luar dalem.

Tahun ini saya mudik pas nyampe langsung tepar menimpa bantal, pegal semua ditambah lagi ongkosnya gila-gilaan heh demi lebaran nih dibela-belain derita luar dalam.  Pegal itu bisa dimaklumi tapi ongkos yang gila-gilaan itu wah sungguh ekonominya manusia bangettt ketika permintaan meningkat maka harga melambung naik. Seandainya gak naik juga masih untung besar tapi namanya manusia lebih menyukai untung yang lebih besar, seseran dimana-mana so harus pintar memesan tiket supaya dapet tempat duduk dan gak rugi banyak. Bayangkan sudah bayar mahal  sudah pesan jauh-jauh hari eh ternyata berdiri pula, alasannya apa? “maaf Pak anda gak daftar ulang dulu sehari sebelumnya”. atau “ya situasi yang seperti ini gak usah pikir tempat duduklah Pak yang penting nyampe” busyet apa iya tuh, gak kok basa-basi doang maksudnya kalau mau tempat duduk anda harus sedikit membayar lebih, oooh biaya tambahan bilang dong dari tadi heeeh rezeki itu memang harus dicari ya kan Pak dan Bu. Dimana rasa kasihan, ada cuma gak kelihatan karena ketutup sama lebaran. Tradisi mudik ini gak ada masalah buat saya bahkan perlu banget ,deritanya terkalahkan dengan senangnya nyampe ke rumah. Yah hitung-hitung pengorbanan demi kebaikan yang lebih besar:mrgreen:

Yang kedua tradisi Takbiran. Bukan yang versi agamis takbiran di masjid [ini mah harus], yang saya maksud itu versi nonformil yaitu arak-arakan keliling kota sambil tabuh bedug plus shoot petasan. Kebetulan tanpa sengaja di malam takbiran tahun ini saya terjebak di tengah kota. Ampun deh berisiknya dan ramai, senengnya udah lama gak ngerasain momen kayak gini. anak-anak supercilik bergelantungan di atap truk dan petasannya gila zaman saya dulu mana ada yang sebesar basoka, mau nembak siapa sih dek. Tradisi ini menyenangkan bagi mereka yang masih kecil dan tentu bagi yang berjiwa muda [seperti saya] tetapi maaf sepertinya tradisi ini rentan sekali, resikonya itu bikin merinding. Apa jadinya jika truk itu ngerem mendadak? Saya cuma bisa berdoa semoga anak-anak itu dijaga sama Allah SWT dan besok bisa lebaran dengan nikmat. Kalau saya punya anak, saya gak mau anak saya ikut tradisi ini heh Ibunya bisa pucat cemas semalaman. Salutt buat bapak ibu polisi yang mengatur dan mentertibkan jalan sekalian mengingatkan para sopirnya agar pelan-pelan. Besok lebaran mereka masih kerja ekstra demi kesenangan anak-anak supercilik, semoga diberikan pahala yang banyak, amin.🙂

.

.

.

Tradisi Saat Lebaran

Yang pertama yang paling enak adalah Makan-makan. Makanannya beraneka ragam tinggal disesuaikan dengan selera saja. Kebetulan tahun ini saya ngidam banget sama yang namanya “Tekwan” ya ampun dah berapa lama gak makan tekwan dan ternyata Tuhan masih sayang sama saya, tepat setelah shalat Id saya diajak ke rumah tetangga dan ternyata ada tekwan disana. Alhamdulillah, baru mulai udah dikasih rezeki besar. Tradisi ini juga tidak ada masalah asal ya jangan dipaksainlah. Untung saya orangnya gak ribet, ngidamnya makanan yang lumayan murah, gak ada sejarahnya harga tekwan ratusan ribu kalau ada hancurkan saja tekwan-nya. Anehnya makanan supermahal kayak kue yang belapis-lapis sama kue yang berjam-jam 8 jam 12 jam 24 jam gak cocok dengan lidah dan perut saya. Sungguh beruntung dia yang akan jadi istri saya, ngasih makan saya gampang kok : bisa sehari sekali atau dua kali cukup yang murah-murah saja plus air putih atau kalau kelupaan ngasih makan juga gapapa, saya sangat berpengalaman dengan yang namanya “lupa makan”.

Tekwan

Kritik saya sederhana saja : orang-orang sering tidak efisien, membeli makanan mahal yang rata-rata semua orang pada beli atau buat walhasil para tamu undangan jadi tidak semangat. Lha makanan ini lagi di rumah sebelah udah makan masa’ mau makan ini lagi. Jadi intinya gak perlu mahal dan berkelas tapi yang penting makanan “yang menjual” atau “yang bikin penasaran” atau “yang baru”. Pengalaman saya bertamu ke rumah orang-orang biasanya makanan yang murah-murah justru laris manis [mungkin karena jarang] dan yang mahal cuma jadi asesoris. Contohnya Tekwan, waah bisa dipastikan hanya ada di lebaran pertama dan di lebaran kedua sudah mulai terbatas, H+3 dan selanjutnya udah gak ada lagi. Kalau yang mahal-mahal itu sih mungkin sampai habis lebaran juga masih ada:mrgreen:

Yang kedua ,masih terkait dengan makan-makan ya itu Silaturahmi, halal bihalal, jalan-jalan ke tempat keluarga ke tetangga dan teman-teman. Silaturahmi gak selalu makan-makan, yah itu kan soal selera. kalau udah rumah yang sekian sekian biasanya jadi males makan alias udah penuh. Mana ada sih orang yang kerjanya makan terus [faktanya ada juga loh]. Tradisi ini tidak bisa tidak ,sangat baik tetapi ini yang bikin males dan capek. Yah keliling tetangga itu gak bisa pilih-pilih, lha kalau rumah tetangga yang disebelahnya gak disamperin bisa berabe urusannya. “lho Mas kok gak mampir masa’ cuma ke sebelah” jadi prinsipnya semua rumah harus disamperin atau tidak semuanya sama sekali.

Tahun ini saya ikut tradisi yang bikin capek berbeda dengan tahun-tahun dimana saya cuma tidur dan nonton tv atau sibuk dengan istri kedua yang tidak kenal lebaran. Beberapa tetangga ternyata ingatannya kuat juga, “naah akhirnya Mas ikut juga jalan-jalan tahun2 kemaren kan gak pernah muncul”. Ada yang senang waktu saya datang, “ooooh Mas hayoo masuk masuk, waaaah seneng aku, Ning kesini keluar bawain minum ada tamu agung”. Maklum di kalangan para tetangga saya dikenal orang rumahan yang pemalu [malu-maluin kaliii]. Baru satu putaran sudah capek, janjinya bakal ada satu putaran lagi habis jum’at, saya cuma bilang “ok deh lihat saja nanti”. Nantinya ternyata habis jum’at malah ketiduran sampai sore. Lho gak ada yang bangunin saya, jadi bukan salah saya toh. Kritik saya : gak ada kok kalau ada paling saya yang perlu dikritik, silaturahmi kok pake males-malesan, mau jadi apa iki🙄

Yang ketiga terkait Silahturahmi dan bikin keringat dingin karena tekor-nya adalah Tradisi bagi-bagi THR. Kok kalau lebaran banyak banget anak-anak supercilik yang kenal sama saya. Lha ini apa mau dikasih THR semua?. Ampun dah, mana keluarga dan kaum kerabat bisa dibilang subur-subur semua. Saya sampai lupa saya punya keponakan berapa? dan sepupu berapa?. Pokoknya ludes, untung setahun sekali uups dua kali ya. Tapi gapapalah kapan lagi bisa bikin seneng anak-anak supercilik, kapan lagi tuh bisa disalamin dan diicum tangan kayak Kyai sepuh, berasa-rasa jadi raja sehari. “Makasih Om” [halah kok om sih] he he he agak bangga sedikit lah apalagi didepan kaum kerabat ho ho ho, gak enaknya ada ih yang nyeletuk “heh udah banyak duit tuh kapan nikahnya”. Anjrittt bisa-bisanya di saat begini menusuk perasaan, bagi2 THR sama biaya nikah bedanya jauh bangetttt. Tapi ya terlalu sering ngelihat anak-anak supercilik memang buat jadi kepingin cepet-cepet nikah. Ho ho jadi teringat seseorang. Ya Tuhan, mudahkanlah urusan hambamu yang zalim ini.

Kritik saya : ada banget, buat para cecilik-cilik kalau minta THR jangan gede-gede lah, lha kalau satu dua orang masih bisa tapi kalau segerombolan kayak diserbu bisa keringat dingin kalau mintanya gede-gede. “Om, aku gak mau yang sama dengan abang maunya dua” oh iya nih dikasih dua [untung ada yang recehan]. “Om, dedek tahun kemarin gak dikasih jadi dobel ya om” weiiit cilik cilik ingatannya tajem betul, udah lewat setahun masih ingat pula. Tradisi ini yang bisa dibilang “agak mengeluhkan”. Tahun depan harus buat strategi khusus untuk menghadapi serangan peri-peri cilik:mrgreen:

.

.

.

Tradisi Pribadi

Cuma satu, evaluasi hasil akhir pasca ramadhan. Hasil tahun ini ternyata jelek banget, paling jelek dari semua tahun yang lewat. Ibadah kurang, ilmu juga gak terlalu meningkat, akhlak ternyata makin buruk. Hasil akhir saya malah mundur bukannya maju. Selagi semua orang terus melaju meningkatkan kualitas diri saya malah mundur kembali ke awal bahkan ada hari-hari dimana lebih mundur dari yang awal. Malunya, padahal belum tentu ramadhan tahun depan bisa ketemu lagi. Kenapa ya jadi begini?…. Hidupku dulu taaak begini. Seandainya ada yang bisa dikambinghitamkan, heeh pikiran seperti ini justru membuat hati terasa lebih hitam. Akhirnya saya putuskan sudahlah biarkan orang dengan kelebihannya, biarkan teman-teman dengan segudang amalnya.

Bukankah penyesalan kemudian tiada berguna, tetapi kalau dari awal sudah menyesal kayaknya bukan penyesalan namanya, lha apa yang perlu disesalkan kalau penyesalan itu datang duluan dari yang disesalkan. Halah maaf maaf kalau sudah banyak bicara, tradisi yang ini cuma penjelasan kepada beberapa sahabat yang menanyakan status facebook yang isinya kata-kata maju mundur, kembali ke awal, maju selangkah, mundur lagi lebih mundur dari yang awal dan sebagainya. Nah itulah maksudnya wahai sahabat-sahabatku, jangan bandingkan diriku ini dengan kalian yang ……bisanya bikin iri saya saja. Akhir kata saya ucapkan Selamat Idul Fitri, Selamat Hari Lebaran dan saya mohon maaf atas semua kesalahan saya kepada siapapun saudara, sahabat, teman dan para pembaca sekalian. Salam Damai

.

.

Catatan :


10 Tanggapan

  1. Met ied tad,
    Mohon maaf lahir batin.

  2. @SP
    Apa sih arti LEBARAN? Tapi biarlah kita anggap lebaran itu BERGEMBIRA , BER-SENANG2 dan lain yang sejenisnya. Kalau demikian yang kita sebut lebaran. Maka pada 1 Syawal kita merasa senang, karena selama sebulan kita tidak secara bebas makan disiang hari. Tapi pada hari itu kita bebas sebebas bebasnya makan dll berarti kita berlebaran.
    Umpama saya setahun berpuasa terhadap keluarga (tidak ketemu) pada hari itu ngumpul semua. Maka hari itu saya berlebaran.
    TAKBIRAN. Selama setahun kita tidak merasa bebas (berteriak dijalanan ALLAH AKBAR) Maka pada hari itu kita senang dengan berteriak dijalan ALLAH AKBAR.
    Minal Apdin wal Faizin. Maaf lahir bathin

  3. kayaknya kita2 sama deh melewati id seperti itu.hanya pengalaman sepiritual kita saja yg beda dirasa.

  4. Sgla salah mlik qt
    Wlw idulfitri udah lewad
    Bru sempet minta maaf
    Mohon maaf lahirbatin
    Slam bloger

  5. Selamat Ied
    Selamat Lebaran
    Maaf Lahir Batin

  6. slmt idul fitri, mohon maaf lahir batin, ikut nimbrung senajan kadaluwarsa. Tapi artikel dan lainnya dalam facebook sangat bermanfaat bagi saya. Trims yang se-dalam2nya.

  7. Kami ini ada di luar Jawa, tiap tahun istri minta pulang.
    Hasilnya, enggak ngerasain lebaran, karena banyaknya, atau berubah-ubahnya tata-cara tiap tahun. Dari menyusun acar piknik buat anak, menentukan dimana shalatnya tempat saya atau tempat istri. Terakhir, di 1431 H, malah kekecewaan, yg di dapat. Karena, salah satu Kakak dari Istri, tak mau datang, boikot. Dan, acara sungkeman di rumah mertua, batal. Kasihan istri saya, kalau saya dapat piket jaga di hari H+1, hingga saat kembali ke Kalimantan Selatan.

  8. Macem macem aja nih bocah.😛
    anw, ini post udah lama baru Ma komen-in.

  9. @Ayuk
    he he he ah baru komen sekarang🙂

  10. ustdadzah ini dari abdul irvan minal aidzin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: