Siapakah Fatimah Az Zahra AS?.

Siapakah Fatimah Az Zahra AS?.

Beliau AS adalah Putri tercinta Rasulullah SAW. Beliau AS lahir dari Keluarga yang paling mulia dan dididik dalam lingkungan Kenabian. Beliau AS adalah sosok yang mulia dan panutan bagi umat muslim setelah Rasulullah SAW. Beliau AS adalah semulia-mulia teladan bagi wanita yang mukmin.. Beliau AS adalah pribadi yang selalu berada dalam kebenaran. Beliau AS adalah Pribadi yang disucikan oleh Allah SWT dari segala dosa.

Beliau Sayyidah Fatimah AS adalah Wanita penghuni surga yang paling utama

Rasulullah SAW bersabda” Wanita penghuni surga yang paling utama adalah Khadijah binti Khuwailid, Fathimah binti Muhammad, Maryam binti Imran, dan Asiyah binti Mazahim istri Firaun.(Hadis shahih riwayat Ahmad,Thabrani,Hakim,Thahawi dalam Shahih Al Jami’As Saghir no 1135 dan Silsilah Al Hadits Al Shahihah no1508).

Beliau Sayyidah Fatimah AS adalah Pemimpin atau penghulu seluruh wanita di surga

Bahwa ada malaikat yang datang menemui Rasulullah SAW dan berkata “sesungguhnya Fathimah adalah penghulu seluruh wanita di dalam surga”.(Hadis riwayat Al Hakim dalam Al Mustadrak dengan sanad yang baik).

Rasululah SAW bersabda kepada Fathimah“Tidakkah Engkau senang jika Engkau menjadi penghulu bagi wanita seluruh alam” (Hadis riwayat Al Bukhari dalam kitab Al Maghazi) .

Beliau AS adalah semulia-mulia wanita dan Sayyidah wanita sedunia.

Aisyah meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Wahai Fathimah, tidakkah anda puas menjadi sayyidah dari wanita sedunia (atau) menjadi wanita tertinggi dari semua wanita dari ummat ini atau wanita mukmin”(Hadis dalam Sahih Bukhari jilid VIII, Sahih Muslim jilid VII, Sunan Ibnu Majah jilid I hlm 518 ,Musnad Ahmad bin Hanbal jilid VI hlm 282,Mustadrak Al Hakim jilid III hlm156).

Beliau Sayyidah Fatimah AS adalah bagian dari diri Rasulullah SAW. Siapapun yang meragukan Beliau AS berarti meragukan Rasulullah SAW. Kemarahan Beliau AS adalah Kemarahan Rasulullah SAW. Tentu kemarahan ini selalu berada dalam kebenaran dan tidak hanya berlandaskan emosi semata.

Bahwa Rasulullah SAW bersabda “Fathimah adalah bahagian dariku, barangsiapa yang membuatnya marah, membuatku marah!”(Hadis riwayat Bukhari dalam Shahih Bukhari Bab Fadhail Fathimah no 61).

Rasulullah SAW bersabda “Fathimah adalah sebahagian daripadaku; barangsiapa ragu terhadapnya, berarti ragu terhadapku, dan membohonginya adalah membohongiku”(Hadis riwayat Bukhari dalam Shahih Bukhari kitab nikah bab Dzabb ar-Rajuli).

Sayyidah Fatimah AS adalah Ahlul Bait yang disucikan sesuci-sucinya oleh Allah SWT dari segala dosa. Oleh karena itu Beliau AS terhindar dari kesalahan dan perbuatan yang tidak diridhai oleh Allah SWT.

Diriwayatkan dari Umar bin Abu Salamah yang berkata, “ Ayat berikut ini turun kepada Nabi Muhammad SAW, Sesungguhnya Allah bekehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya.(QS Al Ahzab 33). Ayat tersebut turun di rumah Ummu Salamah , lalu Nabi Muhammad SAW memanggil Fathimah,Hasan dan Husain, lalu Rasulullah SAW menutupi mereka dengan kain sedang Ali bin Abi Thalib ada di belakang punggung Nabi SAW .Beliau SAW pun menutupinya dengan kain Kemudian Beliau bersabda” Allahumma( ya Allah ) mereka itu Ahlul BaitKu maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya.Ummu Salamah berkata,” Dan apakah aku beserta mereka wahai Rasulullah SAW? . Beliau bersabda “ engkau mempunyai tempat sendiri dan engkau menuju kebaikan. (Hadis Sunan Tirmidzi no 3205 dan no 3871 dishahihkan oleh Syaikh Nashirudin Al Albani dalam Shahih Sunan Tirmidzi ).

Beliau Sayyidah Fatimah AS adalah Ahlul Bait yang disucikan dan oleh karenanya Beliau jelas sekali adalah Ahlul Bait yang dimaksud dalam hadis Tsaqalain bahwa Mereka selalu bersama Al Quran dan selalu bersama kebenaran.

Rasulullah SAW bersabda. “Kutinggalkan kepadamu dua peninggalan (Ats Tsaqalain), kitab Allah dan Ahlul BaitKu. Sesungguhnya keduanya tak akan berpisah, sampai keduanya kembali kepadaKu di Al Haudh. (Mustadrak As Shahihain Al Hakim juz III hal 148 Al Hakim menyatakan dalam Al Mustadrak As Shahihain bahwa sanad hadis ini shahih berdasarkan syarat Bukhari dan Muslim).

Beliau Sayyidah Fatimah AS adalah Ahlul Bait tempat berpegang umat Islam agar terhindar dari kesesatan.

Bahwa Rasulullah SAW bersabda “Wahai manusia sesungguhnya Aku meninggalkan untuk kalian apa yang jika kalian berpegang kepadanya niscaya kalian tidak akan sesat ,Kitab Allah dan Itrati Ahlul BaitKu”.(Hadis riwayat Tirmidzi,Ahmad,Thabrani,Thahawi dan dishahihkan oleh Syaikh Nashiruddin Al Albany dalam kitabnya Silsilah Al Hadits Al Shahihah no 1761).

Beliau Sayyidah Fatimah AS adalah Ahlul Bait pemberi petunjuk keselamatan bagi umat Islam

Ibnu Abbas berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda”Bintang-bintang adalah petunjuk keselamatan penghuni bumi dari bahaya tenggelam di tengah lautan.Adapun Ahlul BaitKu adalah petunjuk keselamatan bagi umatKu dari perpecahan.Maka apabila ada kabilah arab yang berlawanan jalan dengan Mereka niscaya akan berpecah belah dan menjadi partai iblis”.(Hadis riwayat Al Hakim dalam Mustadrak Ash Shahihain jilid 3 hal 149, Al Hakim menyatakan bahwa hadis ini shahih sesuai persyaratan Bukhari Muslim).

Beliau Sayyidah Fatimah AS adalah Ahlul Bait laksana Bahtera Nabi Nuh AS yang barangsiapa menaikinya mereka akan selamat dan barangsiapa yang tidak mengikutinya maka mereka akan tenggelam

Hanash Kanani meriwayatkan “aku melihat Abu Dzar memegang pintu ka’bah (baitullah)dan berkata”wahai manusia jika engkau mengenalku aku adalah yang engkau kenal,jika tidak maka aku adalah Abu Dzar.Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Ahlul BaitKu seperti perahu Nabi Nuh,barangsiapa menaikinya mereka akan selamat dan barangsiapa yang tidak mengikutinya maka mereka akan tenggelam”.(Hadis riwayat Hakim dalam Mustadrak Ash Shahihain jilid 2 hal 343 dan Al Hakim menyatakan bahwa hadis ini shahih).

Semua keutamaan di atas jelas sekali menunjukkan bahwa Sayyidah Fatimah AS tidak sama dengan sahabat-sahabat Nabi ra. Beliau AS memiliki keutamaan jauh di atas mereka. Mereka para sahabat Nabi lebih layak merujuk dan berpedoman kepada Beliau Sayyidah Fatimah AS yang merupakan Ahlul Bait Rasulullah SAW. Bukankah mereka para sahabat Nabi ra telah mendengarkan wasiat Rasulullah SAW dalam hadis Tsaqalain bahwa mereka harus berpegang teguh kepada Al Quran dan Ahlul Bait. Jadi sungguh aneh sekali kalau ada yang berkata bahwa Sayyidah Fatimah AS layaknya sahabat Nabi yang lain yang juga bisa salah atau dipengaruhi kecenderungan pribadi, atau pendapat Beliau AS hanyalah penafsiran yang juga bisa salah, pendapat ini jelas bertentangan dengan dalil yang shahih. Oleh karena itu Seandainya ada perselisihan antara Sayyidah Fatimah AS dan sahabat Nabi ra maka sudah pasti kebenaran ada pada Sayyidah Fatimah AS karena Beliau AS adalah pribadi yang disucikan oleh Allah SWT dan senantiasa berada dalam kebenaran.

Iklan

58 Tanggapan

  1. Fatimah Azzahra memang wanita yang mulia. istri sholehah dari Ali bin Abi Thalib.

    beliau semulia sahabiyah yang lainnya. dalam sejarah islam, banyak sekali muslimah2 yang agung perilakunya dan patut menjadi tauladan para muslimah kini.

    seperti juga siti khadijah,aisyah, dan lainnya. bagi saya sih, siapapun diantara mereka yang lebih utama tak jadi masalah. mereka adalah orang terpilih yang mempunyai pemahaman islam yang tangguh dan komit terhadap islam.

    dan juga, meskipun kita mengagumi sesosok manusia, janganlah sampai kita mengkultuskannya apalgi menyembahnya, dan meremehkan yang lain. sebab mereka tetaplah manusia 😀

  2. Masih adakah Fatimah2 lain di jaman ini? klo ada aku daftar dong! 😀

  3. 🙂
    wanita surga 🙂
    *amin* :mrgreen:

  4. @eMina

    dan juga, meskipun kita mengagumi sesosok manusia, janganlah sampai kita mengkultuskannya apalgi menyembahnya, dan meremehkan yang lain. sebab mereka tetaplah manusia

    Sebenarnya gak ada cerita mengkultuskan kok. Karena tulisan saya di atas ada dasar dan dalilnya
    kalau anda tidak sependapat ya terserah
    saya cuma berpandangan sesuai dalilnya kok, dan tidak merasa-rasa
    Menyembah Maaf saya jelas Muslim kok, dan saya rasa tidak ada indikasi yang seperti itu dalam tulisan diatas
    Dalam tulisan di atas juga tidak ada niat meremehkan yang lain. setiap keutamaan kan dinilai dengan dalilnya
    salam 😀

    @Benbego
    Gak tahu ya, Mas
    kalau saya cukup dapat istri yang solehah 🙂

    @SaRe’
    wah Iya deh diaminin 😀
    salam buat kakaknya

  5. nah ini baru benar, gak mengkultuskan ( karena arti kata kultus adalah menyembah, jadi gak ada kok yang mengkultuskan )

    haooeee om secon, bilangin sama almirza tentang arti kata pengkultusan dong

  6. tapi juga baca kitab sucinya dong
    Qs-At-Taubah : 100
    Qs-At-Anfal : 74
    Qs-At-Fath : 18
    , jadi tolong dong jangan pake kata memperselisihkan, risih rasanya hati ini, kok masih meperselisihkan.
    emang siapa yang meperselisihkan ?????? trus apa yang diperselisihkan, kenapa menurut anda kok berselisih, apa gak ada ungkapan yang lebih menyejukkna hati, dari pada perselisihan, pertengkaran, rebutan ???????

  7. sayidah Fatimah adalah bunda suci, yang jauhhh dari hal hal tentang perselisihan, janganlah, karena itu trus anda mengatakan yang menyelisihi itu salah, dan yang salah itu tempatnya dineraka ( nantinya kan kesana arahnya ). haooeee mas second yang pake logika
    nomor berapa harus saya cari bab marah ?????? bantu saya dong ???????

  8. siapakah fatiham az zahra? seorang###############

  9. @Bara
    Ya setiap orang juga kadang punya istilah sendiri 🙂

    Sudah dibaca Mas 😀
    Menurut saya ya kata itu yang pas, kalau menurut Mas gak pas ya coba kasih tahu apa kata-kata yang pas.

    Ya deh daripada ngotot terus. Ntar saya buat tulisan khusus soal Fadak
    Menurut saya Mas kalau memang punya niat cari pasti ketemu(maksudnya kalau memang punya Shahih Bukhari)

    Kenapa anda biasa sekali memasukkan prasangka anda dalam membahas sesuatu
    kita kan gak bicara soal siapa yang masuk surga atau neraka
    salah itu biasa kok bagi manusia yang tidak terjaga kesuciannya
    Jadi tidak perlu dikaitkan kesana
    Kalau logika setiap orang punya tapi ya kualitasnya gak sama

    @Total Manager
    gunakan kata-kata yang pantas
    kalau tidak suka lebih baik diam
    akhlak anda buruk amat sih 😦

  10. Bharma, sabar ya,,
    anw, yang disalamin udah dateng nih,, 😀

  11. @ second
    kata anda
    Menurut saya Mas kalau memang punya niat cari pasti ketemu(maksudnya kalau memang punya Shahih Bukhari)
    jawab saya
    saya punya terjemahannya mas, sampul hijau isinya itu berurutan menurut nomor hadistnya mas, dan saya cari juga gak ketemu, trus pas tak konfirmasi, jawabannya emang gak ada mas, yaaaa klo mas ketemu itu suatu yang sangat janggal, karena aku kawatir anda baca terjemahannya mas, karena bahasa arab, sama bahasa indonesia beda mas 9bukan menuduh lohh , entar salah sangka lagi )

    2. kata anda
    salah itu biasa kok bagi manusia yang tidak terjaga kesuciannya
    Jadi tidak perlu dikaitkan kesana
    Kalau logika setiap orang punya tapi ya kualitasnya gak sama
    jawab saya
    maksutnya apa dong ????
    jadi semua orang bisa berbuat salah, kecuali Nabi yang ma’sum ??? klo itu sih aku udah setuju bos
    koment ya ????

  12. @ Bara>
    Berarti Terjemahan itu gak memuat Kitab sama Babnya dong, wah males sekali tuh yang bikin :mrgreen:
    >arena aku kawatir anda baca terjemahannya mas, karena bahasa arab, sama bahasa indonesia beda mas 9bukan menuduh lohh , entar salah sangka lagi )>
    Padahal sendirinya juga baca terjemahan :mrgreen:

  13. @ almirza
    nih orang emang gak habis habis bloonnya, karena itu mas almirza yang lagi pake akal, aku gak brani bilang atau merumuskan sendiri mas , mana yang shahih mana yang gak, aku tanya sama ahlinya bahwa sebanyak 7000 hadist sahih bukhari, gak ada satu riwayat yang mengatakan bahwa bunda fatimah marah selama 6 bulan, dan itu pake ilmu mas, namanya sanad yang bersambung sampe kepada imam bukhari, bukan menukil atau mebaca sendiri kitab bukhari, dan terbukti itupun cetakan, dan ada penulisnya kan, lengkap penerbitnya segala ( di salah satu tulisan second ), ini yang saya maksut
    gak kayak orang atu’ ini. bicaranya sering ngutib, atau ngitub ……….

  14. salah itu biasa kok bagi manusia yang tidak terjaga kesuciannya
    Jadi tidak perlu dikaitkan kesana
    Kalau logika setiap orang punya tapi ya kualitasnya gak sama
    jawab saya
    maksutnya apa dong ????
    jadi semua orang bisa berbuat salah, kecuali Nabi yang ma’sum ??? klo itu sih aku udah setuju bos
    koment ya ????

    Saya rasa anda sudah membaca tulisan saya yang baru-baru ini, nah semoga menangkap maksudnya

    @almirza
    waduh buru-buru amat komennya
    sekarang kayaknya udah jarang OL nih

    @bara
    wah kok begitu sih kata-katanya
    Sebenarnya Mas, dari awal sudut pandang kita udah lain
    Waktu saya atau Mas Mirza bilang hadis Bukhari jelas yang dimaksud hadis dalam Shahih Bukhari bukan seperti yang anda maksud.
    Sekali lagi kalau soal mengutip, itu biasa kok
    Yang penting kutipannya benar kan

  15. @ second
    mas, mas, katanya dokter tapi kok belajarnya ngutip, apa ada dokter yang ngutib, ilmu itu harus ada yang ngajari mas, dan yang ngajari juga bukan orang sembarangan mas, memang jelas tulisannya hadist bukhari, tapi itu dari imam bukhari atau cuma cetakan mas, ayolah katanya pengen maju, kok begini aja gak bisa, anda bilang itu dari bukhari jelas, tapi …………. sekali lagi tapi apa bisa anda buktikan bahwa itu memang dari imam bukhari ??????, BEDA LOH MAS, klo saya berkata begitu, itu menandakan bahwa kalau hanya cetakan, atau kutipan, itu tidak bisa dijadikan sandaran hukum mas, apalagi ini hadist yang bisa dipalsukan oleh orang yang tidak bertanggungjawab ( ingat kan gonjang ganjing masalah pendidikan nasional yang sebagian pelajarannya di anulir oleh orde baru ), dan untuk ilmu agama itu butuh sanad mas, ok barang kali di blog ini terbiasa membaca saja, tidak mendalami atau mencari rujukan, klo itu masalahnya ya sama dengan dongeng mas ………….

  16. @ second
    makna musnid
    Saudaraku yg kumuliakan,
    untuk lebih lengkapnya, Al Musnid adalah gelar bagi orang yg sudah mampu menyebutkan hadits beserta sanad dirinya, kepada muhaddits, lalu kepada Rasul saw,

    misalnya second adalah Almusnid, maka second mampu menyebut hadits bukan dari shahih bukhari atau muhaddits atau lainnya, tapi second menyebut hadits itu dari gurunya, dari gurunya, hingga muhaddits,

    misalnya : dari guruku / temanku fulan, dari fulan, dari fulan, dari fulan, dari fulan, dari Imam Bukhari, yg Imam Bukhari adalah dari fulan, dari fulan…dst, dari Rasulullah saw. (Ibanatul Ahkam Syarh Bulughul Maram)
    rantai yang tidak terputus mas.

    mereka yg memegang banyak riwayat hadits musalsal itu adalah Musnid,
    Umumnya Musnid mendapatkan hadits dg talaqqiy (berjumpa dan mendengar langsung) atau dengan Murasalah (saling berkirim surat), sehingga dari banyaknya hadits yg ada pada mereka maka mereka menjadi marja’ (induk) bagi ahli hadits di zamannya,

    Musnid sama dengan Muhaddits, cuma Muhaddits lebih luas memahami jalur setiap rantai sanad, seperti hari lahir dan wafatnya, kebiasaannya, guru gurunya, demikian setiap rantai sanad diketahui dengan Jelas oleh Muhaddits siapa mereka.

    2. semua musnid mestilah mencatatat silsilah haditsnya, namun kebanyakan belum dicetak dan diperbanyak, namun masih tertulis tangan, karena mungkin kurangnya semangat muslimin untuk memperdalam hal ini

    namun masih banyak yg tersebar sebatas fotocopy saja, sebagaimana sanad Guru Mulia saya kepada Kutubussittah, (Tirmidzi, Nasai, Ibn Majah, Abu dawud, Bukhari dan Muslim) juga Imam Ahmad bin Hanbal, sanad kepada Imam Syafii, sanad pada par Muhaddits, beliau memiliki sanadnya, dan mengajar kepada kami dengan sanad tersebut, sampailah sanad itu pada kami,

    beliau adalah Musnid, karena banyak sekali menyimpan hadits musalsal dan beliau hafal sanadnya hingga Rasul saw, namun sebagian hadits hadits tersebut telah ada pada Kutubussittah, walaupun ada juga hadits hadits yg tak ada pada kutubussittah, yaitu jalur sanadnya tak tercantum pada buku buku para Muhaddits tsb

    ketika saya tanyakan pada beliau, maka jawaban beliau seperti itu, yaitu mereka para Muhaddits tak mampu menulis semua hadits yg mereka ketahui, Imam Ahmad bin Hanbal hafal alf alaf hadits (1 juta hadits), namun beliau hanya mampu menuliskan sekitar 20 ribu hadits, maka sekitar 980 ribu hadits tak tertulis namun dihafal dan tersebar di benak murid muridnya,

    Imam Bukhari hafal 600 ribu hadits dan beliau hanya mampu menulis sekitar 7 ribu hadits dalam shahihnya, lalu sekitar 593 ribu hadits terwariskan ke benak murid muridnya,

    maka sebenarnya ilmu hadits yg paling tsiqah adalah pada para guru guru yg memegang sanad mereka, karena hadits yg tertulis sangat terbatas.

    Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga dalam kebahagiaan selalu, semoga sukses dg segala cita cita,
    semoga faham mas, ingat saja hadits Nabi SAW, bagaimana cara Allah mencabut (keberkahan ) ilmu, ya dengan cara mematikan orang yang faham akan ilmu itu mas, jadi buku atau cetakan ………. maaf mas bukan suatu hujah yang kuat, tapi sekali lagi, klo blog ini lebih memilih yang tersurat, dari pada yang tersirat, maka saya kembalikan kepada semuanya.

  17. @bara
    Sayang sekali andalah yang tidak mengerti,
    Dalam kitab hadis, selalu disampaikan sanad hadis tersebut dan diteliti oleh ulama yang ahli apakah sanad hadis tersebut shahih atau tidak
    Jadi untuk mengetahui hadis dari bukhari ya lewat Shahih Bukhari dong, Ulama anda boleh saja punya sanad sendiri ke Bukhari tapi Shahih bukhari juga ada sanadnya dan banyak ulama yang sudah menyatakan shahih
    makanya umat islam Sunni bisa merujuk ke kitab Shahih bukhari termasuk empunya blog ini
    Ilmu lewat membaca adalah umum bahkan dokter pun ilmunya lewat membaca bukan dengan sanad seperti yang sampean katakan

    sekali lagi tapi apa bisa anda buktikan bahwa itu memang dari imam bukhari ??????

    jelas bisa karena begitulah dari dulu Kitab Shahih Bukhari, apa anda mau bilang kalau hadis Bukhari itu hanya dari sanad guru anda, wah kacau sekali ya Sunni yang tidak punya guru seperti anda
    Shahih Bukhari sudah tersebar kemana-mana kalau sampean meragukan apa benar hadis itu dari Bukhari wah semuanya jadi aneh

    sanad guru anda yang harus dibuktikan
    Ingat , sanad itu perlu diperiksa kedudukan perawinya melalui kitab Jarh wat Ta’dil
    Nah guru anda itu atau guru-gurunya anda sampai ke Bukhari apa ada riwayatnya dalam kitab Rijal Sunni?
    Jadi hadis yang tidak ada dalam Kitab hadis yang berdasarkan sanad guru-guru anda itu juga mesti melewati penyeleksian juga

  18. @ almiraz
    kata anda
    Dalam kitab hadis, selalu disampaikan sanad hadis tersebut dan diteliti oleh ulama yang ahli apakah sanad hadis tersebut shahih atau tidak
    Jadi untuk mengetahui hadis dari bukhari ya lewat Shahih Bukhari dong
    jawab saya
    trus ternyata kitab imam bukhari itu yang menterjemahkan orang rafidah trus gimana dong.
    CONTOH SOAL NYATA CETAKAN TEHERAN
    1. “Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan dari anak-anak Adam keturunannya dari tulang sulbinya (tulang belakang) dan menyuruh mereka bersaksi terhadap diri sendiri (atas pertanyaan): Bukankah Aku Tuhan kalian, dan Muhammad itu Rasul-Ku dan ‘Ali itu Amirul Mu’minin?” [Al Kafiy, Kitab Al Hujjah, Bab An Nawadir, hal. 412, Jilid I, cet. Teheran; hal. 261, cet. India]
    Setiap Muslim tahu benar, bahwa kalimat “Muhammad itu Rasul-Ku dan ‘Ali itu Amirul Mu’minin” sama sekali bukan firman Allah Rabbul ‘Alamin. (Lihat: QS. Al-Araf : 172).

    2. “Jika kalian masih meragukan apa yang telah Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) mengenai Ali, maka coba buatlah sebuah surah serupa itu.” [Al Kafiy, Kitab Al Hujjah, Bab Tanzil, hal. 417, Jilid I, cet. Teheran; hal. 263, cet. India] Kalimat yang digarisbawahi tidak terdapat dalam Al-Qur’an (pemalsuan terhadap ayat 23 Surah Al- Baqarah).

    3. dll

    apa kamu menganggap sampah yang saya baca ??????
    klo iya, bagaimana saya bisa yakin yang anda baca ????

  19. @bara
    Maaf Mas, sebanarnya kita kan sedang bicara Shahih Bukhari
    jadi coba tunjukkan kekeliruan terjemahan Shahih Bukhari yang Mas tahu atau ya cetakan teheran seperti kata anda

    Kebiasaan anda yang suka melebarkan pembicaraan belum berubah juga
    Kalau soal hadis al Kafi, maaf Mas setahu saya di sisi Syiah tidak ada yang menyatakan hadis didalamnya shahih semua
    Jadi coba tolong tunjukkan ulama hadis syiah yang menyatakan hadis yang Mas bawa dari al Kafi itu shahih
    Biar tidak salah paham, kan bisa saja hadis yang anda bawa ternyata dhaif atau ditolak disisi Syiah sendiri
    Intinya tolong tunjukkan kalau riwayat Al Kafi yang Mas bawa itu shahih
    Saya juga ingin tahu kok

    Anehnya Mas malah tidak menjawab pertanyaan Mas Al mirza soal sanad mas atau guru Mas itu
    Bagaimana mengetahui keadilan perawi-perawi dalam sanad mas atau guru Mas?
    (rasanya saya juga nanya itu)
    salam

  20. @bara
    Ada pertanyaan buat Mas
    Apa hadis yang tidak tercatat dalam kitab hadis itu bisa dipalsukan atau tidak oleh perawi-perawinya?
    Tunjukkan buktinya Mas

  21. @second
    cek dulu ini mas ………..
    kalau benar riwayat yg anda tulis itu adalah dari Al Albani, maka jelaslah sudah kebodohannya.

    hadits itu adalah riwayat Aisyah ra sbgbr :
    ُ
    أَنَّ فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام ابْنَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَأَلَتْ أَبَا بَكْرٍ الصِّدِّيقَ بَعْدَ وَفَاةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَقْسِمَ لَهَا مِيرَاثَهَا مِمَّا تَرَكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِمَّا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَيْهِ فَقَالَ لَهَا أَبُو بَكْرٍ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا نُورَثُ مَا تَرَكْنَا صَدَقَةٌ فَغَضِبَتْ فَاطِمَةُ بِنْتُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَهَجَرَتْ أَبَا بَكْرٍ فَلَمْ تَزَلْ مُهَاجِرَتَهُ حَتَّى تُوُفِّيَتْ وَعَاشَتْ بَعْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سِتَّةَ أَشْهُرٍ

    Bahwa Fathimah alaihassalam (Imam Bukhari salah satu imam yg mengucapkan alaihissalam pada Fathimah ra dan Ali bin Abi Thalib kw), putri Rasulullah saw menanyakan pada Abubakar Shiddiq ra setelah wafatnya Rasulullah saw agar membagikan padanya hak warisnya dari apa apa yg diberikan Allah swt pada beliau saw, maka berkatalah padanya Abubakar shiddiq ra : Sungguh Rasul saw bersabda : “Kami tidak mewarisi, apa yg kami tinggalkan adalah sedekah”. maka marahlah Fathimah putri Rasul saw dan menghindar dari Abubakar shiddiq ra dan ia terus menghindar darinya hingga wafat, dan beliau hidup hingga 6 bulan setwlah wafatnya Rasul saw. (Shahih Bukhari bab fardhulkhumus).

    kita lihat syarh tentang hadits ini, Berkata Al Hafidh Al Imam Ibn Hajar didalam kitabnya Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari : Bahwa Fathimah ra marah bukan karena ditolak, namun karena Abubakar shiddiq ra mendengarnya bukan dari Rasul saw namun dari orang lain, dan berkata Imam Ibn Hajar pada halaman yg sama : diriwayatkan oleh Al Baihaqiy dari Assya’biyy bahwa kemudian Abubakar shiddiq ra menjenguk Fathimah ra, dan berkata Ali bin Abi Thalib kw kepada Fathimah ra : Ini Abubakar mohon izin padamu.., maka berkata Fathimah ra : apakah kau menginginkan aku mengizinkannya?, Ali kw berkata : betul, maka Fathimah ra mengizinkan Abubakar shiddiq ra, lalu Abubakar shiddiq ra meminta maaf dan ridho pada Fathimah ra, hingga Fathimah ra ridho padanya.
    jikapun riwayat ini mursal, namun sanadnya kepada Assya’biyyu shahih.
    dan riwayat ini menyelesaikan permasalahan dan anggapan permusuhan Abubakar ra dengan Fathimah ra.
    dan berkata para Muhadditsin, bahwa menghindarnya fathimah ra dari Abubakar adalah menghindari berkumpul bersamanya, dan hal itu bukan hal yg diharamkan, dan Fathimah ra saat selepas kejadian itu sibuk dengan kesedihannya atas wafat Rasul saw dan sakit yg dideritanya hingga wafat.
    (Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari Bab Fardhul Khumus)

    dijelaskan pula oleh Imam Nawawi bahwa hal itu diteruskan hingga dimasa Khalifah Ali bin Abi Thalib kw pun demikian, tidak dirubah, maka jika Abubakar ra salah dalam hal ini atau Umar ra, mestilah Utsman ra mengubahnya, atau mestilah Ali bin Abi Thalib kw mengubahnya, dan berkata Imam Nawawi pada halaman yg sama, mengenai dikuburkannya Fathimah ra dimalam hari maka hal itu merupakan hal yg diperbolehkan. (Syarah Nawawi Ala shahih Muslim Bab Jihad wassayr)

    bahkan Abubakar shiddiq ra pun dikuburkan di malam hari..

    mengenai syeikh Al Bani beliau tak diakui sebagai Muhaddits, karena Muhaddits adalah orang yg bertemu dengan periwayat hadits, dan Al Bani tak bertemu dengan seorang rawi pun, ia hanya berjumpa dengan buku buku mereka lalu berfatwa, maka fatwanya batil, terbukti penjelasannya tentang hadits diatas jauh bertentangan dg syarah Imam Ibn Hajar pada kitabnya Fathul Baari yg sudah menjadi rujukan seluruh Madzhab dan para Huffadh sesudah beliau.

    saya tambahkan sedikit, dalam ilmu hadits, ada gelar Al Hafidh, yaitu orang yg telah hafal lebih dari 100 ribu hadits berikut sanad dan hukum matannya, adalagi derajat Alhujjah, yaitu yg hafal lebih dari 300 ribu hadits berikut sanad dan hukum matannya,

    Imam Ahmad bin Hanbal hafal 1 juta hadits dg sanad dan hukum matannya, namun Imam Ahmad hanya sempat menulis sekitar 20 ribu hadits saja pada musnadnya, maka kira kira 980.000 hadits yg ada padanya tak sempat tertuliskan, dan Imam Ahmad bin Hanbal adalah murid dari Imam Syafii

    Imam Bukhari hafal 600 ribu hadits berikut sanad dan hukum matannya dan ia digelari Raja para Ahli Hadits, namun beliau hanya mampu menulis sekitar 7.000 hadits dalam shahihnya bersama beberapa kitab hadits kecil lainnya, lalu kira kira 593.000 hadits sirna dan tak tertuliskan,

    SAYA SUDAHI PENJELASAN TER AKURAT MASALAH FADAK, KLO KAMU MASIH BANTAH SAYA ANGGAP BANTAHANMU TIDAK LEBIH DARI SEBUAH DONGENG, KARENA ILMU SUDAH JELAS.

    2. kata anda
    Ada pertanyaan buat Mas
    Apa hadis yang tidak tercatat dalam kitab hadis itu bisa dipalsukan atau tidak oleh perawi-perawinya?
    jawab saya
    apakah kitab sucimu bisa dipalsukan, selama hafids Qur’an masih ada ( banyak buktinya penyelewengan kitab suci, termasuh terbitan teheran, terbongkar karena banyaknya hafids yang hafal kitab suci )
    klo cetakan di palsu atau diubah maknanya buanyak mas ……………………. bukti , ya yang aku sebutkan diatas mas,

    PEMALSUAN LAIN
    Alqiadah bisa diketahui palsu, walau udan berjalan beberapa tahun ajaran sesat itu dari ……………….. ( jawab sendiri )
    UPAL ( uang palsu ) terdeteksi karena banyak yang memahami perbedaan pemalsuan itu, atau dari pihak berwajib (dalam hal ini orangnya ) yang sudah mengetahui …………………….
    trus pertanyaan sampean yang kurang berbobot itu ditujukan kepada siapa …………. emang perawi itu orang jual obat yang bisanya teriak sini teriak sana ……………… trus apa sampean perawi ??????????? semua ada ilmunya mas,terus terang saya tidak menampilkan sanad guru saya, saya kawatir pikiran dangkal akan mengatakan ini hanya karangan ( seperti orang kafir qurais, yang mengatakan Al-Quran sebagai kitab bikinan NABI MUHAMMAD saw ). cukup saya yang tau, klo gak faham atau gak ngerti mending jangan tanya buku ( karena buku tidak selamanya benar ), klo kamu bilang orang juga belum tentu benar, ya pastilah, manusia tempat salah dan lupa, apalagi buku yang cuma karangan ……… apalagi yang menulis ……….. ( seperti tulisan saya di atas )
    wes gak usah dilebarkan tunjukkan kalau yang anda baca itu bisa dipertanggung jawabkan ……………. klo kamu pakai rujukan kitab sunni pakai juga pendapat ulama sunni yang arif, gak sekedar ………… ( seperti tulisan diatas ). cek dulu siapa yang menulis ulang kitab karangan imam bukhari ……………………… gak langsung asal pakai, tanpa ilmu.
    NAH TERBUKTI KAN BAHWA YANG SAMPEAN KLAIM ITU, SALAH KAPRAH, PENYEBABNYA KARENA TIDAK ADA ILMU, YANG DIPAKAI ADALAH KITAB, DAN KITAB ITU DITULIS ORANG, DAN ORANG ITU ……………………………….. jawab sendiri

  22. @ second
    HAI ORANG YANG BAIK ……………………. MARI BERFIKIR LOGIKA
    1. Pendidikan Nabi SAW kepada para sahabat mengenai kehidupan ( yang sekarang dikenal dengan Hadist ) apa para sahabat mencatatnya trus menjadikan kitab ????????
    2. Para sahabat kepada tabi’in ………………
    3. Para tabi’in kepada tabi’inu tabi’in ………………
    4. dst ……………….. baru beberapa dasawarsa hadist dibukukan mas ( LOGIKA LOH )
    trus apa pendapat Nabi ( hadist ) bisa dipalsu …………………… ternyata bisa dan yang tau paslu apa tidak itu …………………….. kitab, apa yang menulis kitab
    sekali lagi mas sampena kan bukan rafidah jadi gak usalah sok ngatain ini salah, itu salah, wong sampena sendiri juga ………………..

  23. @bara
    Jangan buru-buru kok
    Apa Mas kira saya tidak tahu semua yang Mas sampaikan
    Mari kita bahas
    soal hadis dari Sunan Baihaqi yang dibawakan Ibnu Hajar itu maka saya katakan hadis itu dhaif Mas karena terputus sanadnya, sekali lagi terputus sanadnya
    Asy Sya’bi belum lahir ketika Abu Bakar RA dan Sayyidah Fatimah AS masih hidup jadi mana mungkin dia meriwayatkan seolah dia sendiri menyaksikan peristiwa itu
    Maaf Mas riwayat Baihaqy tidak memenuhi standar hadis shahih
    Sanad yang terputus jelas menunjukkan ketidakshahihannya, saya heran anda yang mengerti masalah sanad malah berhujjah dengan riwayat itu.

    Begitulah, artinya hujjah dan penjelasan Ibnu Hajar itu tidak akurat dan maaf bertentangan dengan hadis shahih Bukhari riwayat Aisyah . Lihat baik-baik

    Lalu Fatimah binti Rasulullah SAW marah kemudian ia senantiasa mendiamkan Abu Bakar [Ia tidak mau berbicara dengannya]. Pendiaman itu berlangsung hingga ia wafat dan ia hidup selama 6 bulan sesudah Rasulullah SAW.

    Jadi hadis itu sendiri membuktikan bahwa Sayyidah Fatimah AS memang tidak berbicara kepada Abu Bakar sampai akhir hidupnya dan riwayat ini shahih Mas
    anda boleh saja taklid dengan ulama, tetapi kalau saya menilai sesuatu dengan dalilnya Mas
    Jadi siapa yang hanya taklid dan siapa yang berdasarkan dalil Mas?…..jawab sendiri
    Bagi anda mungkin setiap ulama berkesan tidak bisa salah dan selalu benar tapi bagi saya, saya selalu melihat dalil-dalil yang mereka kemukakan

    coba lihat hujjah anda yang ini

    dan berkata para Muhadditsin, bahwa menghindarnya fathimah ra dari Abubakar adalah menghindari berkumpul bersamanya, dan hal itu bukan hal yg diharamkan, dan Fathimah ra saat selepas kejadian itu sibuk dengan kesedihannya atas wafat Rasul saw dan sakit yg dideritanya hingga wafat.
    (Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari Bab Fardhul Khumus)

    dari mana para muhadisin tersebut mengetahui yang dimaksud adalah seperti yang mereka katakan kecuali mereka menyaksikan sendiri atau memang ada riwayat yang berkata begitu
    Mereka jelas tidak menyaksikan sendiri dan riwayat mana yang shahih yang menjelaskan apa yang mereka katakan
    Bagi para penaklid, argumen seperti ini mudah sekali diterima tetapi bagi saya mana dalilnya penjelasan tersebut ,kalau cuma berdasar riwayat baihaqy, jelas sekali dalilnya tidak kuat

    Apalagi yang ini

    NAH TERBUKTI KAN BAHWA YANG SAMPEAN KLAIM ITU, SALAH KAPRAH, PENYEBABNYA KARENA TIDAK ADA ILMU, YANG DIPAKAI ADALAH KITAB, DAN KITAB ITU DITULIS ORANG, DAN ORANG ITU

    Ah cuma luapan emosi semata
    Yang mana yang salah kaprah, anda saja berhujjah pada penjelasan orang yaitu Ibnu Hajar
    Dan ya orang itu bisa salah kan, dalam hal ini beliau Ibnu Hajar berdalil dengan hadis yang tidak shahih karena terputus sanadnya, dalilnya tidak kuat Mas apalagi bertentangan dengan riwayat Shahih Bukhari
    Kenapa anda mengesampingkan metode yang benar dan berhujjah dengan nama ulama

    Masalah Muhadis
    Terserah anda kalau anda mau bilang Syaikh Al Albani bukan muhadis, tetapi perlu diingatkan banyak juga yang mengatakan kalau beliau adalah muhadis
    Bagi saya beliau adalah Ulama hadis yang tentu karya-karyanya layak untuk dipelajari(bukan berarti saya bertaklid dengan beliau)

    kemudian kata-kata Mas

    trus pertanyaan sampean yang kurang berbobot itu ditujukan kepada siapa …………. emang perawi itu orang jual obat yang bisanya teriak sini teriak sana ……………… trus apa sampean perawi ??????????? semua ada ilmunya mas,terus terang saya tidak menampilkan sanad guru saya, saya kawatir pikiran dangkal akan mengatakan ini hanya karangan ( seperti orang kafir qurais, yang mengatakan Al-Quran sebagai kitab bikinan NABI MUHAMMAD saw ). cukup saya yang tau, klo gak faham atau gak ngerti mending jangan tanya buku ( karena buku tidak selamanya benar ), klo kamu bilang orang juga belum tentu benar, ya pastilah, manusia tempat salah dan lupa, apalagi buku yang cuma karangan ……… apalagi yang menulis ……….. ( seperti tulisan saya di atas )

    Lho kenapa jadi ngawur begitu, gak perlulah pakai ad hominem segala
    bobot komentar dan tulisan saya tidak dinilai oleh kata-kata anda
    Saya cuma tanya perawi dalam sanad anda atau guru anda ada tidak biografinya dalam kitab Rijal Hadis, jika ada coba sebutkan kitabnya
    Saya tidak meminta Mas menyebutkan sanadnya
    Bagi Mas sendiri adalah hak Mas untuk percaya dengan perawi sanad tersebut
    tetapi bagi orang lain yang tidak tahu-menahu tentang sanad anda dan sanad guru anda maka pertanyaan tersebut relevan
    standar hadis shahih dalam ulumul hadis salah satunya adalah keadilan dan dhabitnya para perawi sanad tersebut
    Jadi yang saya tanyakan itu perlu kok, dari mana orang lain yang tidak mengenal anda atau guru anda mengetahui kedudukan perawi dalam sanad anda atau guru anda?
    tapi kalau memang gak bisa jawab ya sudah

    Soal pembukuan hadis
    Awalnya memang tidak dibukukan lantas kenapa mesti dibukukan?coba jawab Mas
    Terus kanapa perlu itu yang namanya Jarh wat Ta’dil, untuk apa itu , kenapa gak hanya lihat sanadnya saja bersambung atau tidak, untuk apa mengkritik perawi sanadnya
    Itu karena maraknya pemalsuan hadis, orang bisa berbicara seenaknya soal sanad hadis
    jadi analisis sanad hadis atau perawinya jelas perlu untuk menentukan shahih tidaknya hadis
    Tahu palsu atau tidak melalui analisis sanad berdasarkan metode Ulumul Hadis
    Tidak ada niat bagi saya meragukan keilmuan anda atau guru anda tetapi saya hanya berpegang pada metode yang benar
    Saya rasa anda sudah tahu apa yang saya sampaikan hanya saja anda memang cuma mau meragukan tulisan saya, ya terserah atuh
    Tapi kalau anda tidak tahu, yah saya gak bisa apa-apa

    Soal jawaban pertanyaan saya
    apakah hadis yang tidak tercatat dalam kitab hadis bisa dipalsukan?
    Dan Anda menjawab

    apakah kitab sucimu bisa dipalsukan, selama hafids Qur’an masih ada ( banyak buktinya penyelewengan kitab suci, termasuh terbitan teheran, terbongkar karena banyaknya hafids yang hafal kitab suci )
    klo cetakan di palsu atau diubah maknanya buanyak mas ……………………. bukti , ya yang aku sebutkan diatas mas,

    Aneh sekali anda menjawab dengan pertanyaan yang berkesan memaksa saya beranalogi
    Padahal jelas sekali Mas, kita bicara soal hadis bukan Kitab suci, jadi maaf analogi anda tidak pas, cukup jawab saja, bisa atau tidak

    soal kata anda yang cetakan Teheran, coba sebutkan dengan jelas dan rinci kitabnya biar kalau ada orang lain yang tahu atau orang yang ingin menjawab anda ,bisa menunjukkan hujjahnya

    Saya sarankan Mas, dalam berdiskusi lebih baik hindari kata-kata yang menyerang lawan bicara (Ya, ini juga ditujukan buat siapa saja termasuk saya sendiri)
    Btw, saya sudah berpikir denga logika sekarang giliran anda Mas
    Salam

  24. @ J algar
    salam ketemu orang baru, loe dari mana asalnya kok dateng dateng langsung ok … he he he he he sebenarnya tuisan diatas untuk second, tapi biarlah mari kita bahas ya
    1.kata anda
    Asy Sya’bi belum lahir ketika Abu Bakar RA dan Sayyidah Fatimah AS masih hidup jadi mana mungkin dia meriwayatkan seolah dia sendiri menyaksikan peristiwa itu
    Maaf Mas riwayat Baihaqy tidak memenuhi standar hadis shahih
    jawab saya
    trus apa imam bukhari udah lahir pada saat Sahabat Abubakar dan Bunda Fatimah ?????, banyak kok second yang ambil riwayat baihaqiy, emang kamu bisa nentukan ini doif, ini sahih, ini mursal. wah wah wah hebat dong, bisa bisa kamu seorang muhadist ( apa sih muhadits itu ???? ) ha ha ha haha maaf. tapi ilmunya dapat dari mana mas ………… klo kamu bicara di blog ini sih sebagian besar akan percaya, tapi klo kamu bicara di forum para muhadist bisa bisa kamu diusir mas. maaf ………..
    2. kata anda
    Jadi hadis itu sendiri membuktikan bahwa Sayyidah Fatimah AS memang tidak berbicara kepada Abu Bakar sampai akhir hidupnya dan riwayat ini shahih Mas
    anda boleh saja taklid dengan ulama, tetapi kalau saya menilai sesuatu dengan dalilnya Mas
    jawab saya
    hai orang yang baik, klo mau pake rujukan imam sunni yang pake semua dong, jangan kitabnya dipakai tapi keterangan diambil bukan dari golongan yang dianggap ulama’ oleh sebagian besar kaum sunni NIH SATU LAGI YANG BELUMKAMU BACA
    dijelaskan pula oleh Imam Nawawi bahwa hal itu diteruskan hingga dimasa Khalifah Ali bin Abi Thalib kw pun demikian, tidak dirubah, maka jika Abubakar ra salah dalam hal ini atau Umar ra, mestilah Utsman ra mengubahnya, atau mestilah Ali bin Abi Thalib kw mengubahnya, dan berkata Imam Nawawi pada halaman yg sama, mengenai dikuburkannya Fathimah ra dimalam hari maka hal itu merupakan hal yg diperbolehkan. (Syarah Nawawi Ala shahih Muslim Bab Jihad wassayr)
    LOE MASIH MAU MENOLAK, KATANYA MUHADIST KOK CUMA SEPENGGAL SEPENGGAL ???????
    3.kata anda
    Bagi para penaklid, argumen seperti ini mudah sekali diterima tetapi bagi saya mana dalilnya penjelasan tersebut ,kalau cuma berdasar riwayat baihaqy, jelas sekali dalilnya tidak kuat
    jawab saya
    saya mo tanyak nihhh, emang kamu kenal gak sih sama baihaqih ???????? jangan janga dari kitab saja kenalnya, tanpa tahu siapa dia, mengarang kitab apa saja, murid muridnya siapa ????? nih basi mas. coba tantang ahli hadist mas, pasti kamu akan ……………. klo blog ini sih udah pasti dukung tulisan tulisan blog sebelumnya , karena taklid buta tanpa ilmu.
    4. kata anda
    Yang mana yang salah kaprah, anda saja berhujjah pada penjelasan orang yaitu Ibnu Hajar
    jawab saya
    lah second sendiri berujar, berdalil pake karangan al bani, dan ini yang terpenting
    mengenai syeikh Al Bani beliau tak diakui sebagai Muhaddits, karena Muhaddits adalah orang yg bertemu dengan periwayat hadits, dan Al Bani tak bertemu dengan seorang rawi pun, ia hanya berjumpa dengan buku buku mereka lalu berfatwa, maka fatwanya batil, terbukti penjelasannya tentang hadits diatas jauh bertentangan dg syarah Imam Ibn Hajar pada kitabnya Fathul Baari yg sudah menjadi rujukan seluruh Madzhab dan para Huffadh sesudah beliau. TAU KAN, KLO KAMU MUHADIST PASTI TAU, TAPI KLO CUMA ………….. MAAF MENTAH DEH, TANPA ILMU
    5. kata anda
    Terserah anda kalau anda mau bilang Syaikh Al Albani bukan muhadis, tetapi perlu diingatkan banyak juga yang mengatakan kalau beliau adalah muhadis
    Bagi saya beliau adalah Ulama hadis yang tentu karya-karyanya layak untuk dipelajari(bukan berarti saya bertaklid dengan beliau)
    jawab saya
    NAH LO PENGEN MENANG SENDIRI, GILIRAN GITU, GAK MAU BERTAKLID, TRUS YANG KAMU TURUT SIAPA, KLO BUKAN AL BANNI, SIAPA DONG, JANGAN JANGAN KAMU PILIH PILIH, ULAMA INI MENGUNTUNGKAN AKU JADI TAK PAKE PENDAPATNYA, ULAMAK INI TIDAK MENGUNTUNGKAN AKU JADI TIDAK AKU PAKE PENDAPATNYA WAAHHHHHHHHHHH, KACAU MAS
    5. tanya saya
    emang di kitab rijal itu ada nama al bani, atau Ibnu hajar ???????
    klo menurut kamu al bani adalah muhadits (yang berjumpa dengan yang meriwayatkan hadist, jadi bukan tukang baca kitab ) kenapa ibnu hajar kamu tolak, apa karena kamu klai hadist yang dibawa doif, emang yang nentukan doif dan bukan itu kamu ???????? ( second pernah bilang bahwa dia bukan penentu hadist doif, atau sahih )

  25. @ j algar
    emang kriteria muhadist menurut kamu itu apa dong…….. ?????

  26. @ j algar
    aku ada pertanyaan untuk kamu
    1. kenapa rafidah dikatakan kafir ????
    2. apa ajaran yang menyimpang ????
    3. coba luruskan pemahaman ini klo emang lurus
    – benarkah rafidah tidak mengakui 3 sahabat utama ( Abubakar, Umar, Utsman )
    – benarkah rafidah menganggap murtad seluruh sahabat, kecuali tinggal beberapa ???
    – benarkah rafidah menerapkan mut’ah
    – benarkah rafidah mengatakan bahwa Al-Qur’an yang sekarang itu telah dirubah oleh orang
    – benarkah bahwa pada saat natinya akan datang imam mahdi membawa kitab suci yang asli
    -benarkah masalah penentuan 12 imam, barang siapa tidak percaya menjadi kafir

    saya tahu kamu bukan rafidah, saya gak butuh penjelasan saya butuh masing masing jawaban iya atau tidak

  27. @ j algar
    siapakah 12 imam itu, keturunan siapa dia, bersambung kepada siapa mereka. tolong dirinci satu persatu

  28. @bara
    Wah Mas, saya cuma malas log in
    masa’ gak kenal, kan udah lihat nama saya di penulis
    Baiklah Mas saya tanggapi komen Mas

    trus apa imam bukhari udah lahir pada saat Sahabat Abubakar dan Bunda Fatimah ?????, banyak kok second yang ambil riwayat baihaqiy, emang kamu bisa nentukan ini doif, ini sahih, ini mursal. wah wah wah hebat dong, bisa bisa kamu seorang muhadist ( apa sih muhadits itu ???? ) ha ha ha haha maaf. tapi ilmunya dapat dari mana mas ………… klo kamu bicara di blog ini sih sebagian besar akan percaya, tapi klo kamu bicara di forum para muhadist bisa bisa kamu diusir mas. maaf

    Mas sih nggak mengerti ternyata masalah sanad
    Hadis dalam Shahih Bukhari soal fadak dipaparkan masing-masing sanadnya bersambung ke Rasulullah SAW dan sudah diseleksi perawi-perawinya oleh Bukhari sendiri jadi hadis dalam shahih bukhari insya Allah shahih dan layak dijadikan hujjah
    Hadis dalam sunan Baihaqi yang Mas sebutkan dipaparkan oleh Baihaqi melalui sanad beliau sampai ke Asy Sya’bi, perawi-perawi dari baihaqi sampai asy Sya’bi dinyatakan tsiqat oleh Ibnu Hajar tetapi hadis itu diriwayatkan asy sya’bi secara mursal makanya sanad hadisnya terputus
    Lihat saja biografi asy Sya’bi dia lahir bukan pada zaman abu Bakar dan Sayyidah Fatimah masih hidup, jadi Asy Sya’bi mendengar riwayat itu dari seseorang yang tidak diketahui siapa dia
    Jelas sekali kalau sanadnya mursal
    Maaf sepertinya anda tidak mengerti syarat hadis dan riwayat yang shahih, coba teliti dulu Mas
    jangan keburu nafsu, pahami maksud orang lain dengan benar
    Ingat tidak semua hadis dalam kitab hadis itu shahih, ada metode untuk menentukan hadis itu shahih atau tidak, dan metode ini bisa dipelajari
    jelas kok andalah yang bertaklid dalam hal ini
    Buktinya ketika awal saya membawa hadis fadak shahih bukhari, Mas menolaknya dengan alasan ulama Mas yang Mas sebut muhadis mengatakan tidak ada hadis tersebut
    Ketika sudah jelas saya paparkan referensi hadis dngn lengkap, eh Mas malah mempermasalahkan cetakan
    kemudian setelah saya jawab tidak ada masalah dengan cetakan,
    Mas malah berhujjah dengan Ibnu Hajar dan mengutip

    Bahwa Fathimah alaihassalam (Imam Bukhari salah satu imam yg mengucapkan alaihissalam pada Fathimah ra dan Ali bin Abi Thalib kw), putri Rasulullah saw menanyakan pada Abubakar Shiddiq ra setelah wafatnya Rasulullah saw agar membagikan padanya hak warisnya dari apa apa yg diberikan Allah swt pada beliau saw, maka berkatalah padanya Abubakar shiddiq ra : Sungguh Rasul saw bersabda : “Kami tidak mewarisi, apa yg kami tinggalkan adalah sedekah”. maka marahlah Fathimah putri Rasul saw dan menghindar dari Abubakar shiddiq ra dan ia terus menghindar darinya hingga wafat, dan beliau hidup hingga 6 bulan setwlah wafatnya Rasul saw. (Shahih Bukhari bab fardhulkhumus).

    kita lihat syarh tentang hadits ini, Berkata Al Hafidh Al Imam Ibn Hajar didalam kitabnya Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari

    Bukankah Ulama Muhadis anda itu bilang tidak ada riwayat Sayyidah fatimah marah terus sekarang anda malah bawa riwayat itu berdasarkan kitab Fathul bari Syarh Shahih Bukhari
    Jadi semua bantahan Mas itu malah Mas bantah sendiri
    Buktinya hadis Sayyidah fatimah marah itu benar ada dalam Shahih bukhari
    Dan masalah cetakan itu cuma omong kosong buktinya anda malah menemukannya dalam Fathul bari Syarh Shahih Bukhari yang anda kutip

    Saya cuma mengira Mas sepertinya cuma mau membantah saja

    hai orang yang baik, klo mau pake rujukan imam sunni yang pake semua dong, jangan kitabnya dipakai tapi keterangan diambil bukan dari golongan yang dianggap ulama’ oleh sebagian besar kaum sunni

    Yang saya ambil itu Rujukan hadisnya Mas, hadis shahih akan saya ambil di kitab hadis mana saja
    soal penjelasan atau syarh Ulama selalu bisa dipelajari, dan maaf pengalaman saya belajar menunjukkan syarh ulama belum tentu benar. makanya disini saya menampilkan analisis saya berdasarkan metode yang benar. Kalau ada yang keliru sekali lagi tunjukkan,
    Kalau memang mau mengatakan tulisan saya tidak ada apa-apanya karena saya bukan ulama, ya terserah Mas
    Artinya Mas memang dari awal cuma mau menyalahkan saja dan tidak mau mengerti dalil orang lain

    contoh nyata kekeliruan Mas dalam berhujjah dengan syarh imam nawawi

    Imam Nawawi bahwa hal itu diteruskan hingga dimasa Khalifah Ali bin Abi Thalib kw pun demikian, tidak dirubah, maka jika Abubakar ra salah dalam hal ini atau Umar ra, mestilah Utsman ra mengubahnya, atau mestilah Ali bin Abi Thalib kw mengubahnya, dan berkata Imam Nawawi pada halaman yg sama, mengenai dikuburkannya Fathimah ra dimalam hari maka hal itu merupakan hal yg diperbolehkan. (Syarah Nawawi Ala shahih Muslim Bab Jihad wassayr)

    Coba lihat tulisan saya soal fadak, hadis shahih menjelaskan bahwa abu Bakar dan Umar berbeda pandangan soal ini, jadi maaf Syarh nawawi tidak sepenuhnya benar
    Lagipula Mas melewatkan satu hal yaitu

    Ketika Fatimah meninggal dunia, suaminya Ali RA yang menguburkannya pada malam hari dan tidak memberitahukan kepada Abu Bakar. Kemudian Ia menshalatinya.

    jadi begitulah bunyi hadis shahihnya Mas, Imam Ali tidak memeberi tahu Abu Bakar

    lah second sendiri berujar, berdalil pake karangan al bani, dan ini yang terpenting
    mengenai syeikh Al Bani beliau tak diakui sebagai Muhaddits, karena Muhaddits adalah orang yg bertemu dengan periwayat hadits, dan Al Bani tak bertemu dengan seorang rawi pun, ia hanya berjumpa dengan buku buku mereka lalu berfatwa, maka fatwanya batil, terbukti penjelasannya tentang hadits diatas jauh bertentangan dg syarah Imam Ibn Hajar pada kitabnya Fathul Baari yg sudah menjadi rujukan seluruh Madzhab dan para Huffadh sesudah beliau. TAU KAN, KLO KAMU

    Maaf Mas saya berhujjah dengan hadis Shahih Bukhari yang diringkas oleh Syaikh al albani, ada bedanya itu
    saya sedikitpun tidak berhujjah dengan penjelasan Syaikh al Albani
    Cuma, hadis yang saya kutip itu dari shahih bukhari yang diringkas oleh syaikh al Albani
    dan hadis itu dapat ditemui di kitab shahih Bukhari lain atau syarh ulama lain
    Jadi saya tidak berhujjah dengan penjelasan syaikh Al Albani Mas, wah masa’ sih yang begini saja gak kelihatan dari tulisan saya

    Sudah jelas kok kalau dalam komentar Mas, mas hanya bertaklid dengan ulama tanpa memahami dalil-dalilnya
    Dalam kasus hadis Fadak ini Ibnu Hajar telah berhujjah dengan hadis mursal yang maaf hadis mursal jelas tidak shahih (sanad yang muttasil jelas adalah syarat hadis shahih)
    Itu kalau mas tahu Ulumul hadis
    Jadi maaf siapa yang tanpa ilmu dan bisanya bertaklid?

    NAH LO PENGEN MENANG SENDIRI, GILIRAN GITU, GAK MAU BERTAKLID, TRUS YANG KAMU TURUT SIAPA, KLO BUKAN AL BANNI, SIAPA DONG, JANGAN JANGAN KAMU PILIH PILIH, ULAMA INI MENGUNTUNGKAN AKU JADI TAK PAKE PENDAPATNYA, ULAMAK INI TIDAK MENGUNTUNGKAN AKU JADI TIDAK AKU PAKE PENDAPATNYA WAAHHHHHHHHHHH, KACAU MAS

    Maaf yang ingin menang sendiri kayaknya Mas deh, masalahnya Mas maunya membantah saja tanpa mengerti dalil orang lain ,Akibatnya saya malah sering mengulang-ngulang hal yang tidak perlu
    Saya berpegang pada Al Quran dan hadis yang shahih singkatnya pada dalil yang shahih, tentu saya tidak pernah mengabaikan ulama makanya saya selalu mempelajari karya ulama dan menganalisisnya
    Yang jelas beda dengan mereka yang hanya bertaklid dengan ulama walaupun pendapat ulama itu bertentangan dengan dalil yang shahih

    Kemudian saoal jawaban pertanyaan saya soal sanad mas atau Guru Mas itu, mas malah balik bertanya

    emang di kitab rijal itu ada nama al bani, atau Ibnu hajar ???????
    klo menurut kamu al bani adalah muhadits (yang berjumpa dengan yang meriwayatkan hadist, jadi bukan tukang baca kitab ) kenapa ibnu hajar kamu tolak, apa karena kamu klai hadist yang dibawa doif, emang yang nentukan doif dan bukan itu kamu ???????? ( second pernah bilang bahwa dia bukan penentu hadist doif, atau sahih )

    Dari awal saya tidak menganggap Syaikh Al Albani sebagai perawi hadis, saya menerima beliau sebagai Ulama yang mempelajari kitab hadis dan kitab Rijal hadis bukan sebagai perawi hadis
    Sedangkan Mas dan Guru Mas dari awal mendakwa diri sebagai perawi hadis, jadi jelas sekali pertanyaan saya itu relevan buat anda dan guru anda, jadi apa jawabannya Adakah keterangan tentang anda , guru anda atau perawi-perawi dalam sanad anda dan guru anda itu dalam kitab Rijal perawi hadis?
    Yang menentukan hadis itu shahih atau tidak itu dengan metode ulumul hadis Mas
    Tentu saja Ulama hadis mengetahui tentang Ulumul hadis, tetapi dalam penerapannya ada juga yang dipengaruhi kecenderungan masing-masing

    Soal semua pertanyaan Mas tentang Rafidhah itu gak ada kaitannya sedikitpun dengan saya
    Jadi Maaf saya tidak perlu menjawabnya
    Ini memang kebiasaan anda yang suka melebarkan permasalahan yang didiskusikan dan maaf gak ada kaitan langsung dengan masalah yang kita bicarakan

  29. @ second
    baca lagi ya
    hadits itu adalah riwayat Aisyah ra sbgbr :
    ُ
    أَنَّ فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام ابْنَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَأَلَتْ أَبَا بَكْرٍ الصِّدِّيقَ بَعْدَ وَفَاةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَقْسِمَ لَهَا مِيرَاثَهَا مِمَّا تَرَكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِمَّا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَيْهِ فَقَالَ لَهَا أَبُو بَكْرٍ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا نُورَثُ مَا تَرَكْنَا صَدَقَةٌ فَغَضِبَتْ فَاطِمَةُ بِنْتُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَهَجَرَتْ أَبَا بَكْرٍ فَلَمْ تَزَلْ مُهَاجِرَتَهُ حَتَّى تُوُفِّيَتْ وَعَاشَتْ بَعْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سِتَّةَ أَشْهُرٍ

    Bahwa Fathimah alaihassalam (Imam Bukhari salah satu imam yg mengucapkan alaihissalam pada Fathimah ra dan Ali bin Abi Thalib kw), putri Rasulullah saw menanyakan pada Abubakar Shiddiq ra setelah wafatnya Rasulullah saw agar membagikan padanya hak warisnya dari apa apa yg diberikan Allah swt pada beliau saw, maka berkatalah padanya Abubakar shiddiq ra : Sungguh Rasul saw bersabda : “Kami tidak mewarisi, apa yg kami tinggalkan adalah sedekah”. maka marahlah Fathimah putri Rasul saw dan menghindar dari Abubakar shiddiq ra dan ia terus menghindar darinya hingga wafat, dan beliau hidup hingga 6 bulan setwlah wafatnya Rasul saw. (Shahih Bukhari bab fardhulkhumus).

    kita lihat syarh tentang hadits ini, Berkata Al Hafidh Al Imam Ibn Hajar didalam kitabnya Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari : Bahwa Fathimah ra marah bukan karena ditolak, namun karena Abubakar shiddiq ra mendengarnya bukan dari Rasul saw namun dari orang lain,
    loe bilang marahnya karena tanah fadak, tapi menurut ibnu hajar kok bukan karena itu ya ?????

    kata anda
    Lihat saja biografi asy Sya’bi dia lahir bukan pada zaman abu Bakar dan Sayyidah Fatimah masih hidup, jadi Asy Sya’bi mendengar riwayat itu dari seseorang yang tidak diketahui siapa dia
    Jelas sekali kalau sanadnya mursal

    jawab saya
    sapa yang mengatakan mursal ………… emang halaman berapa yang bilan mursal ???????, emang dengar dari siapa ?????? hai yang jelas dong klo ngomong

    kata anda
    Bukankah Ulama Muhadis anda itu bilang tidak ada riwayat Sayyidah fatimah marah terus sekarang anda malah bawa riwayat itu berdasarkan kitab Fathul bari Syarh Shahih Bukhari
    jawab saya
    kan udah dijawab klo al bani bilang marah karena tanah fadak, maka tertolak dengan Ibnu hajar yang marah bukan masalah fadak ( ngerti gak sih ini ) terserah dong, kamu mau berujar Bunda suci marah karena fadak, tapi saya ikut ibnu hajar marah bukan karena rebutan fadak . sabar mas janga diputar putar dong

    kata anda
    Bukankah Ulama Muhadis anda itu bilang tidak ada riwayat Sayyidah fatimah marah terus sekarang anda malah bawa riwayat itu berdasarkan kitab Fathul bari Syarh Shahih Bukhari
    jawab saya
    ha ha ha ha mas yang dimaksut marah itu bukan marah tanah fadak mas, tapi masalah laen

    kata anda
    Riwayat Shahih Bukhari Bab Khumus, Sayyidah Fathimah datang ke Abu Bakar dan meminta warisannya dari tanah Fadak tetapi Abu Bakar menolak dengan mengatakan hadis “apa yang ditinggalkan Nabi SAW adalah sedekah” dan menolak memberikan warisan kepada sayyidah Fathimah. Mendengar itu Sayyidah Fathimah marah selama 6 bulan dan ketika meninggal beliau tidak mengizinkan Abu Bakar menshalatkan jenazahnya
    jawab saya
    tapi yang ringkasan al bani, …………………………… yang ……….. ( uadah tak tulis )

    kata anda
    saya sedikitpun tidak berhujjah dengan penjelasan Syaikh al Albani
    Cuma, hadis yang saya kutip itu dari shahih bukhari yang diringkas oleh syaikh al Albani
    jawab saya
    saya tidak berhujah dengan penjelasan ibnu hajar, tapi saya kutib dari sahih bukhari yang diringkas ibnu hajar ( SAMA GAK )

    KATA ANDA
    dan hadis itu dapat ditemui di kitab shahih Bukhari lain atau syarh ulama lain
    Jadi saya tidak berhujjah dengan penjelasan syaikh Al Albani Mas, wah masa’ sih yang begini saja gak kelihatan dari tulisan saya
    jawab saya
    sapa lagi nehhhhh ………. jadi pengen tahu

    kata anda
    Jadi maaf siapa yang tanpa ilmu dan bisanya bertaklid?
    jawab saya
    mana buktinya

    kata anda
    Sedangkan Mas dan Guru Mas dari awal mendakwa diri sebagai perawi hadis
    jawab saya
    tunjukkan kata kata saya yang bilang guru saya adalah perawi

    NIH NUKILAN SEDIKIT
    An-Nu‘man bin Basyirzberkata:
    Aku mendengar Rasulullah  bersabda:
    “Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya ada perkara-perkara samar (syubhat/tidak jelas halal haramnya) yang kebanyakan manusia tidak mengetahuinya. Maka siapa yang berhati-hati dari perkara samar (syubhat) ini berarti ia telah menjaga agamanya dan kehormatannya. Dan siapa yang jatuh dalam perkara syubhat berarti ia jatuh dalam keharaman, seperti seorang penggembala yang menggembalakan hewan gembalaannya di sekitar daerah larangan, hampir-hampir ia melanggar daerah larangan tersebut. Ketahuilah, setiap raja itu memiliki daerah larangan. Ketahuilah, daerah larangan Allah adalah perkara-perkara yang Allah haramkan. Ketahuilah, sesungguhnya dalam jasad itu ada segumpal darah. Apabila baik segumpal darah itu maka baik pula seluruh jasad. Sebaliknya apabila rusak maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah segumpal darah itu adalah hati 1”. (Hadits riwayat Bukhari no. 52, 2051 dan Muslim 1599)

    Seputar Sanad Hadits

    Berkata Al Hafidz Ibnu Rajab Al Hambali t: “Hadits yang disepakati keshahihannya ini diriwayatkan oleh Asy Sya`bi dari An Nu`man bin Basyir c. Pada sebagian lafadznya ada beberapa tambahan dan pengurangan namun maknanya satu ataupun hampir sama. Hadits ini diriwayatkan pula dari Ibnu Umar, ‘Ammar bin Yasir, Jabir , Ibnu Mas`ud dan Ibnu Abbas –semoga Allah meridlai mereka semuanya- , namun hadits An Nu`man inilah yang shahih di antara hadits-hadits yang lain di dalam bab ini”. (Jami`ul Ulum , 1/193)
    TRUS siapa yang mursal ????????

    kata saya
    inilah DEFINISI AHLUL BAYT yang sebenar, iaitu golongan yang diharamkan menerima sedekah yang meliputi keluarga Ali, Ja’afar , Aqil dan juga Abbas.

    kata saya
    saya udah cek ternyata , pendapat anda bertentangan dengan pendapat ulama, maaf mas
    ada diriwayatkan oleh al-Hafidz al-Baihaqi dari Amir as-Sya’bi, dia berkata, ketika Fatimah sakit Abu Bakr datang menemuinya dan meminta diberi izin masuk. Ali berkata padanya, “Wahai Fatimah, Abu Bakr datang dan meminta izin agar diizinkan masuk.” Fatimah bertanya, “Apakah engkau ingin agarku memberikan izin baginya?” Ali berkata, “Ya!” Maka Abu Bakr masuk dan berusaha meminta maaf kepadanya sambil berkata, “Demi Allah tidaklah aku tinggalkan seluruh rumahku, hartaku, keluarga dan kerabatku kecuali hanya mencari redha Allah, redha RasulNya dan Redha kalian wahai Ahlul Bayt.” Dan Abu Bakr terus memujuk sehingga akhirnya Fatimah rela dan akhirnya memaafkannya. (Dala’il an-Nubuwwah, Jil. 7 Hal. 281)

    Riwayat tersebut datang dengan sanad yang baik dan kuat.
    klo anda bilang mursal, maaf mas musadhek saja bilang bahwa dia adalah rasul

  30. @bara
    wakakakak 😆

    sapa yang mengatakan mursal ………… emang halaman berapa yang bilan mursal ???????, emang dengar dari siapa ?????? hai yang jelas dong klo ngomong

    bukannya di komentar sebelumnya dia malah bilang begini

    kita lihat syarh tentang hadits ini, Berkata Al Hafidh Al Imam Ibn Hajar didalam kitabnya Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari : Bahwa Fathimah ra marah bukan karena ditolak, namun karena Abubakar shiddiq ra mendengarnya bukan dari Rasul saw namun dari orang lain, dan berkata Imam Ibn Hajar pada halaman yg sama : diriwayatkan oleh Al Baihaqiy dari Assya’biyy bahwa kemudian Abubakar shiddiq ra menjenguk Fathimah ra, dan berkata Ali bin Abi Thalib kw kepada Fathimah ra : Ini Abubakar mohon izin padamu.., maka berkata Fathimah ra : apakah kau menginginkan aku mengizinkannya?, Ali kw berkata : betul, maka Fathimah ra mengizinkan Abubakar shiddiq ra, lalu Abubakar shiddiq ra meminta maaf dan ridho pada Fathimah ra, hingga Fathimah ra ridho padanya.
    jikapun riwayat ini mursal, namun sanadnya kepada Assya’biyyu shahih.
    dan riwayat ini menyelesaikan permasalahan dan anggapan permusuhan Abubakar ra dengan Fathimah ra.

    Memang udah kacau nih orang, gak ingat lagi dengan kata-katanya sendiri
    Udahlah J, orang begini sih memang cuma mau menang sendiri
    Saya juga udah cek, hadis Baihaqi yang dibawanya itu sanadnya berakhir pada Asy Sya’bi bukan Nu’man bin Basyir
    jadi ngapain dia tulis soal Nu’man bin Basyir
    jelas sekali riwayat itu mursal, masih mau ngotot ya begitulah para penaklid 😆

  31. @bara

    kita lihat syarh tentang hadits ini, Berkata Al Hafidh Al Imam Ibn Hajar didalam kitabnya Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari : Bahwa Fathimah ra marah bukan karena ditolak, namun karena Abubakar shiddiq ra mendengarnya bukan dari Rasul saw namun dari orang lain,
    loe bilang marahnya karena tanah fadak, tapi menurut ibnu hajar kok bukan karena itu ya ?????

    Wah sekarang bilang Abu Bakar mendengar bukan dari Rasul SAW tapi dari orang lain
    artinya itu bukan hadis Rasulullah SAW dong tapi hadis orang lain
    wah selesai deh urusannya, Sayyidah Fatimah yang benar kan
    Makanya jangan asal membantah

  32. @bara

    tunjukkan kata kata saya yang bilang guru saya adalah perawi

    😆 ini juga gak kalah lucunya
    sebelumnya dia malah bilang begini sambil bangga-bangganya

    maaf mas guru saya mempunyai sanad sampai ke imam bukhari mas ( bukan pamer ) jadi bukan terjemahan atau kutipan dari ulama’ ini, atau itu, karena belajarnya dengan guru yang dapatnya dari guru dan terus nyambung sampai ke imam bukhari ( nanti pada saatnya saya akan paparkan silsilah ilmu hadist menurut pengetahuan yang saya dapat )

    orang-orang yang ada dalam rantai sanad adalah perawi hadis, masa’ gak tahu
    alah belajar aja gak bener, apalagi ngomong

    nih orang komen asal-asalan
    yang penting harus membantah
    wakakakakak 😆

  33. @bara

    kita lihat syarh tentang hadits ini, Berkata Al Hafidh Al Imam Ibn Hajar didalam kitabnya Fathul Baari Bisyarah Shahih Bukhari : Bahwa Fathimah ra marah bukan karena ditolak, namun karena Abubakar shiddiq ra mendengarnya bukan dari Rasul saw namun dari orang lain,
    loe bilang marahnya karena tanah fadak, tapi menurut ibnu hajar kok bukan karena itu ya ?????

    Apa dalilnya pendapat Ibnu Hajar itu, apakah dia menyaksikan sendiri atau ia punya bukti dari hadis lain?
    Terus siapa orang lain itu? jangan cuma menduga-duga

    sekarang
    Kalau dari hadis riwayat Aisyah sendiri

    maka berkatalah padanya Abubakar shiddiq ra : Sungguh Rasul saw bersabda : “Kami tidak mewarisi, apa yg kami tinggalkan adalah sedekah”. maka marahlah Fathimah putri Rasul saw dan menghindar dari Abubakar shiddiq ra dan ia terus menghindar darinya hingga wafat, dan beliau hidup hingga 6 bulan setwlah wafatnya Rasul saw. (Shahih Bukhari bab fardhulkhumus).

    Sayyidah Fatimah marah justru setelah mendengar hadis Abu Bakar, jelas sekali kan dari hadisnya
    gak ada tuh keterangan seperti yang dikatakan Ibnu Hajar soal mendengar dari orang lain

    sapa yang mengatakan mursal ………… emang halaman berapa yang bilan mursal ???????, emang dengar dari siapa ?????? hai yang jelas dong klo ngomong

    Kan sudah saya bilang, sanad hadis itu terputus karena sanadnya hanya sampai Asy Sya’bi dan Asy Sya’bi jelas belum lahir ketika peristiwa itu terjadi, jadi bagaimana mungkin dia menyaksikan peristiwa itu
    Mas ini kan belajar ilmu hadis, tahu kan artinya mursal
    jadi saya sudah jelas sekali ngomongnya
    Maaf mas saja yang tidak paham

    kan udah dijawab klo al bani bilang marah karena tanah fadak, maka tertolak dengan Ibnu hajar yang marah bukan masalah fadak ( ngerti gak sih ini ) terserah dong, kamu mau berujar Bunda suci marah karena fadak, tapi saya ikut ibnu hajar marah bukan karena rebutan fadak . sabar mas janga diputar putar dong

    Ah Mas, awalnya kan Mas malah menolak Sayyidah Fatimah marah kepada Abu Bakar terlepas dari masalahnya apa
    Lagian saya gak berhujjah dengan penjelasan Al Albani
    saya cuma mengutip hadisnya Mas
    Kalau menurut anda sih Sayyidah Fatimah marah karena hadis Abu Bakar itu bukan hadis yang didengar dari Rasulullah SAW tetapi dari orang lain
    Kalau begitu jelas sekali Sayyidah Fatimah menolak hadis tersebut kan
    Jadi ya tetap saja kebenaran ada pada Sayyidah Fatimah

    Eh iya Mas coba lihat hadis Aisyah itu

    maka berkatalah padanya Abubakar shiddiq ra : Sungguh Rasul saw bersabda :

    Sepertinya jelas kok kalau Abu Bakar meriwayatkan langsung dari Rasulullah SAW,
    tapi kok anda bisa-bisanya menuduh Abu Bakar meriwayatkan itu dari orang lain dengan berhujjah atas nama Ibnu Hajar

    saya tidak berhujah dengan penjelasan ibnu hajar, tapi saya kutib dari sahih bukhari yang diringkas ibnu hajar ( SAMA GAK )

    Ya beda atuh Mas, nyata-nyata Mas menulis berdasarkan Syarh Ibnu Hajar
    sedangkan saya cuma mengutip hadis Mukhtasar Shahih Bukhari oleh Syaikh Al Albani
    ada tidak nama Syaikh Al Albani tidak mempengaruhi tulisan saya, itu cuma menunjukkan referensi yang jelas
    Saya cuma mengutip hadisnya karena Mas ngotot gak ketemu hadisnya kan,

    sapa lagi nehhhhh ………. jadi pengen tahu

    Berdasarkan dalil yang jelas yaitu Al Quran dan Hadis Shahih

    kata anda
    Jadi maaf siapa yang tanpa ilmu dan bisanya bertaklid?
    jawab saya
    mana buktinya

    Ah jelas kok buktinya
    yaitu anda berpegang pada perkataan Ulama bahwa hadis tersebut sanadnya kuat padahal berdasarkan Ulumul Hadis, hadis riwayat Baihaqi itu jelas mursal
    dan mursal menunjukkan hadis tersebut tidak shahih

    tunjukkan kata kata saya yang bilang guru saya adalah perawi

    Mas pernah bilang guru Mas punya sanad sendiri ke Bukhari dan beliau juga menyampaikan hadis kepada Mas
    jadi orang yang merawikan hadis adalah perawi hadis
    Ini jelas sekali dan tidak perlu ditanya

    NIH NUKILAN SEDIKIT
    An-Nu‘man bin Basyirzberkata:
    Aku mendengar Rasulullah  bersabda:
    “Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya ada perkara-perkara samar (syubhat/tidak jelas halal haramnya) yang kebanyakan manusia tidak mengetahuinya. Maka siapa yang berhati-hati dari perkara samar (syubhat) ini berarti ia telah menjaga agamanya dan kehormatannya. Dan siapa yang jatuh dalam perkara syubhat berarti ia jatuh dalam keharaman, seperti seorang penggembala yang menggembalakan hewan gembalaannya di sekitar daerah larangan, hampir-hampir ia melanggar daerah larangan tersebut. Ketahuilah, setiap raja itu memiliki daerah larangan. Ketahuilah, daerah larangan Allah adalah perkara-perkara yang Allah haramkan. Ketahuilah, sesungguhnya dalam jasad itu ada segumpal darah. Apabila baik segumpal darah itu maka baik pula seluruh jasad. Sebaliknya apabila rusak maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah segumpal darah itu adalah hati 1”. (Hadits riwayat Bukhari no. 52, 2051 dan Muslim 1599)

    Seputar Sanad Hadits

    Berkata Al Hafidz Ibnu Rajab Al Hambali t: “Hadits yang disepakati keshahihannya ini diriwayatkan oleh Asy Sya`bi dari An Nu`man bin Basyir c. Pada sebagian lafadznya ada beberapa tambahan dan pengurangan namun maknanya satu ataupun hampir sama. Hadits ini diriwayatkan pula dari Ibnu Umar, ‘Ammar bin Yasir, Jabir , Ibnu Mas`ud dan Ibnu Abbas –semoga Allah meridlai mereka semuanya- , namun hadits An Nu`man inilah yang shahih di antara hadits-hadits yang lain di dalam bab ini”. (Jami`ul Ulum , 1/193)
    TRUS siapa yang mursal ????????

    Nah kelihatan jelas tuh
    Untuk apa anda bawa hadis lain
    sekarang tunjukkan hadis riwayat Baihaqi yang Mas bawa

    diriwayatkan oleh Al Baihaqiy dari Assya’biyy bahwa kemudian Abubakar shiddiq ra menjenguk Fathimah ra, dan berkata Ali bin Abi Thalib kw kepada Fathimah ra : Ini Abubakar mohon izin padamu.., maka berkata Fathimah ra : apakah kau menginginkan aku mengizinkannya?, Ali kw berkata : betul, maka Fathimah ra mengizinkan Abubakar shiddiq ra, lalu Abubakar shiddiq ra meminta maaf dan ridho pada Fathimah ra, hingga Fathimah ra ridho padanya.

    tunjukkan sanad yang jelas hadis ini, dimana akhir sanadnya
    sudah jelas sanad hadis ini berakhir pada Asy Sya’bi bukan pada Nu’man bin Basyir
    Asy Sya’bi tidak menyebutkan dari siapa beliau mendengar

    anda berkata

    inilah DEFINISI AHLUL BAYT yang sebenar, iaitu golongan yang diharamkan menerima sedekah yang meliputi keluarga Ali, Ja’afar , Aqil dan juga Abbas.

    saya tidak menafikan ini karena ini dikemukakan oleh Zaid bin Arqam
    sedangkan Rasulullah SAW mengatakan

    Diriwayatkan dari Umar bin Abu Salamah yang berkata, “Ayat berikut ini turun kepada Nabi Muhammad SAW, Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya.(QS Al Ahzab 33). Ayat tersebut turun di rumah Ummu Salamah , lalu Nabi Muhammad SAW memanggil Fathimah, Hasan dan Husain, lalu Rasulullah SAW menutupi mereka dengan kain sedang Ali bin Abi Thalib ada di belakang punggung Nabi SAW .Beliau SAW pun menutupinya dengan kain Kemudian Beliau bersabda” Allahumma( ya Allah ) mereka itu Ahlul BaitKu maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya. Ummu Salamah berkata,” Dan apakah aku beserta mereka wahai Rasulullah SAW? . Beliau bersabda “ engkau mempunyai tempat sendiri dan engkau menuju kebaikan”. (Hadis Sunan Tirmidzi no 3205 dan no 3871 dinyatakan shahih oleh Syaikh Nashiruddin Al Albani dalam Shahih Sunan Tirmidzi).

    kata anda

    saya udah cek ternyata , pendapat anda bertentangan dengan pendapat ulama, maaf mas
    ada diriwayatkan oleh al-Hafidz al-Baihaqi dari Amir as-Sya’bi, dia berkata, ketika Fatimah sakit Abu Bakr datang menemuinya dan meminta diberi izin masuk. Ali berkata padanya, “Wahai Fatimah, Abu Bakr datang dan meminta izin agar diizinkan masuk.” Fatimah bertanya, “Apakah engkau ingin agarku memberikan izin baginya?” Ali berkata, “Ya!” Maka Abu Bakr masuk dan berusaha meminta maaf kepadanya sambil berkata, “Demi Allah tidaklah aku tinggalkan seluruh rumahku, hartaku, keluarga dan kerabatku kecuali hanya mencari redha Allah, redha RasulNya dan Redha kalian wahai Ahlul Bayt.” Dan Abu Bakr terus memujuk sehingga akhirnya Fatimah rela dan akhirnya memaafkannya. (Dala’il an-Nubuwwah, Jil. 7 Hal. 281)

    Riwayat tersebut datang dengan sanad yang baik dan kuat.
    klo anda bilang mursal, maaf mas musadhek saja bilang bahwa dia adalah rasul

    sekali lagi Mas analisis sanadnya, jangan cuma bertaklid
    makanya belajar Ulumul Hadis
    yang terakhir analogi anda terlalu rancu, apa kaitannya dengan mushadek

    jangan suka merendahkan orang Mas

  34. @ almiraz wahhhhhh nongol juga tuh orang, he he he he
    kata anda
    Wah sekarang bilang Abu Bakar mendengar bukan dari Rasul SAW tapi dari orang lain
    artinya itu bukan hadis Rasulullah SAW dong tapi hadis orang lain
    wah selesai deh urusannya, Sayyidah Fatimah yang benar kan
    Makanya jangan asal membantah

    jawab saya
    maksutnya itu bukan mendengar sendiri mas miraz, tapi mendengar dari orang lain, bedakan dong jangan asal njeplak, buanyak riwayat yang datang dari Nabi kepada para sahabat terus disampaikan kepadada sahabat lainnya
    kok. makanya baca hadist yang benar ………… pengen bukti ( baca sendiri ).apa kamu bisa sholat itu langsung dari Nabi, atau ada yang ngajari ????????

    kata anda
    Saya juga udah cek, hadis Baihaqi yang dibawanya itu sanadnya berakhir pada Asy Sya’bi bukan Nu’man bin Basyir
    jawab saya
    hi hi hi hi terlalu teks book deh, klo saya sih lebih condong ke Asy sya’bi ( karena banyak juga riwayat yang dibawanya ), makanya aku gak mau baca tok, tapi juga bertanya

    kata anda
    orang-orang yang ada dalam rantai sanad adalah perawi hadis, masa’ gak tahu
    alah belajar aja gak bener, apalagi ngomong
    jawab saya
    oooh jadi udan faham toh, hi hi hi hi lucu juga dehhhh ternyata kamu juga faham muhadist, jadi nanti fatwahnya gak sesat, gak asal comot, asal nukil, asal baca

  35. test test

  36. @ second
    kata anda
    Maaf Mas saya berhujjah dengan hadis Shahih Bukhari yang diringkas oleh Syaikh al albani, ada bedanya itu
    saya sedikitpun tidak berhujjah dengan penjelasan Syaikh al Albani
    Cuma, hadis yang saya kutip itu dari shahih bukhari yang diringkas oleh syaikh al Albani
    jawab saya
    oohh gitu ta, ok aku faham sekarang, sampean baca hadits bukhari ringkasan al banni ( padahal menurut ulama’ al banni bukan muhadist ). makanya gak nyambung yaaaaa yo wes aku faham sekarang, bahwa …………….

    Imam Nawawi juga tertolak ?????
    dijelaskan pula oleh Imam Nawawi bahwa hal itu diteruskan hingga dimasa Khalifah Ali bin Abi Thalib kw pun demikian, tidak dirubah, maka jika Abubakar ra salah dalam hal ini atau Umar ra, mestilah Utsman ra mengubahnya, atau mestilah Ali bin Abi Thalib kw mengubahnya, dan berkata Imam Nawawi pada halaman yg sama, mengenai dikuburkannya Fathimah ra dimalam hari maka hal itu merupakan hal yg diperbolehkan. (Syarah Nawawi Ala shahih Muslim Bab Jihad wassayr)

    klo kamu masih menganggap marahnya bunda fatimah karena haknya diambil sahabat Abubakar (itupun tidak dipakai pribadi, tapi untuk kemaslahatan umat muslim ), ya terserah wong rujukannya berbeda, kamu barang kali pandai, tapi sayang kepandaianmu tidak lebih dari …………………….. kaitannya dengan musadek, hampir sama, dia pernah menjabat MUI, pernah jadi pelatih ( yang perkataannya diikuti orang ) tapi akhirnya ………………… karena pemahaman tentang agama diambil dari ………………… pikiran sendiri dirumuskan sendiri, di telaah sendiri ………… gak usah bantah pikir pake hati nurani

  37. @bara
    salamun… salamun…….

  38. @ andeswaaa
    salamun … salamun

  39. @bara

    oohh gitu ta, ok aku faham sekarang, sampean baca hadits bukhari ringkasan al banni ( padahal menurut ulama’ al banni bukan muhadist ). makanya gak nyambung yaaaaa yo wes aku faham sekarang, bahwa …

    yang bilang Syaikh Al Albani bukan muhadis adalah ulama anda kan,
    ingat Mas Ulama ada banyak, kalau anda gak kenal ya gapapa
    bagi anda yang namanya ulama itu adalah Ulama anda
    Sudahlah
    Yang penting hadis itu bahkan ada dalam Fath al bari, ingat hadisnya lho, bukan syarahnya

    Soal pendapat Imam Nawawi, lihat lagi hadis Shahih Bukhari Mas, Abu Bakar dan Umar menetapkan keputusan yang berbeda soal hadis yang disampaikan Abu Bakar
    Makanya Mas baca tulisan saya soal Fadak dan komen saja disana

    klo kamu masih menganggap marahnya bunda fatimah karena haknya diambil sahabat Abubakar (itupun tidak dipakai pribadi, tapi untuk kemaslahatan umat muslim ), ya terserah wong rujukannya berbeda, kamu barang kali pandai, tapi sayang kepandaianmu tidak lebih dari …………………….. kaitannya dengan musadek, hampir sama, dia pernah menjabat MUI, pernah jadi pelatih ( yang perkataannya diikuti orang ) tapi akhirnya ………………… karena pemahaman tentang agama diambil dari ………………… pikiran sendiri dirumuskan sendiri, di telaah sendiri ………… gak usah bantah pikir pake hati nurani

    Semua dugaan anda gak ada gunanya buat saya
    Anda saja suka menulis tidak jelas
    Suka menebar keraguan, kalau menurut saya
    Tulisan saya tidak pernah memaksa pandangan orang
    Kalau gak sependapat ya sudah
    Dari awal juga saya sudah pikir pakai hati nurani
    Bersikap objektif dan berpegang pada dalil yang shahih

    Kenapa anda belum menjawab pertanyaan yang saya ajukan
    Sanad anda atau guru anda sampai ke Bukhari pasti ada perawinya kan, apakah biografi mereka ada dalam Kitab Rijal Hadis, kalau ada sebutkan kitabnya?
    Nah

  40. @ second
    maaf mas kitab beliau banyak ratusan sanad beliau, klo ingin meneliti, kasih saya alamat e-mile mu nanti tak kirim ok
    gak usah sedih, katanya butuh ketenangan tanpa menyalahkan ………………

  41. @bara
    Yah, kok diulangi terus. saya belum meminta sanad Beliau, saya cuma mau Mas sebutkan kitab Rijal hadis yang memuat keterangn perawi dalam sanad guru Mas
    Misalnya kitab rijal hadis itu
    Jarh wat Ta’dil Ibnu Abi Hatim
    Ats Tsiqat Ibnu Hibban
    Mizan Al I’tidal Adz Dzahabi
    Tahdzib at Tahdzib Ibnu Hajar
    Al Kamil Ibnu Adiy
    Dan lain-lainlah, tinggal sebutkan ada di kitab mana, setelah anda sebutkan kitab rijalnya maka saya mungkin akan meminta sanad guru anda, jika belum jelas.

    Saya belum tanya kitab Beliau lho
    Siapa yang sedih Mas, wah saya heran

  42. @ second
    wah saya gak tau mas, mending tak kasih sanadnya aja ya nanti seleksi sendiri ya, soale aku gak tanya kepada guru saya di kitab mana. ok gampang kok tinggal mana alamatnya tak kirimi, terus telaah sendiri, mau pake ok, gak juga terserah, kan selera , seperti makan bakso ya ……

  43. @bara
    begitu ya 😀

  44. @ second
    iya, lah kamu mau gak tak kasih pribadi, klo mau bilang iya, klo gak mau belajar lagi ya ( hi hi hi bercanda kok )serius klo mau aku siap kasih, klo gak mau mending coba cari dari karangan imam bukhari

  45. @ second
    udah ketemu blooom

  46. @ second
    belum ketemu ya rijal hadits bukharinya …………..

  47. @burit
    Apanya yang ketemu Mas?

  48. @second
    saya masih meragukan autentisitas hadist2 yang anda kutip. dari sisi matan tertangkap kesan bahwa rasul telah “memprediksi” perpecahan umat antara yang mendukung ahlul bait dan yang mendukung sahabat. padahal, dalam pembacaanku terhadap sirah nabi, gagasan besar Islam adalah Tauhid dan prinsip persamaan hak setiap manusia, irrespective SARA dan jabatan/suku. ahlul bait selalu berada di luar struktur sirah nabi (ketertindasan pada periode mekah, hijrah, mendirikan madinah di yastrib dan pembebasan mekkah). saya meragukan metode hadist, bila anda berdaih bahwa dalil2 yang anda kemukakan itu “sahih”.

    dan sekalipun faktual, perkataan-perkataan nabi itu sebaiknya dimengerti dalam konteks yang bersifat definitif dan tidak berlaku umum. saya kira apa yang dikatakan Muhammad dan al-Qur’an, tidak semuanya dapat dijadikan dasar hukum/asumsi yang bersifat umum. secara pribadi, saya menganggap teks keagamaan Islam telah final setelah Muhammad wafat. setelah itu tidak ada lagi teks sebagai sumber, yang ada hanyalah refleksi/pantulan al-Qur’an dan sirah nabawiyah, yang melibatkan ahlul bait, sahabat, kaum kafir mekkah dan ahli kitab.

    wallahu a’lam

  49. @second
    koreksi bung. maksud saya, KEUTAMAAN ahlul bait selalu berada di luar struktur sirah nabi (ketertindasan pada periode mekah, hijrah, mendirikan madinah di yastrib dan pembebasan mekkah).

  50. @gentole
    Ah itu kan persepsi anda Mas
    Kalau soal keutamaan pribadi-pribadi tertentu tidak pernah bertentangan dengan prinsip-prinsip persamaan hak manusia
    Al Quran telah memuliakan sebagian keluarga para Nabi dan keturunannya
    Hal itu cukup jelas
    Tapi ya begitulah
    Silakan berpendapat 😀

  51. @secondprince
    yah itu kan juga persepsi anda juga mas. 😀 saya kira kita memang berbeda pendapat. yang saya pahami dari entry ini, anda benar-benar mengaitkan keutamaan dengan urusan epistemologi Islam, yakni ahlul bait sebagai sumber pengetahuan autoritatif. ini yang menurut saya absurd. anyway, silahkan berpendapat juga. 😀

  52. @ Gentole
    Kalau soal absurd atau tidak itu tergantung apa dasarnya
    Berkaitan dengan Epistemologi Islam adanya sumber rujukan adalah sangat penting dan mendasar
    Dan yang absurd adalah menjadikan setiap orang bebas berpendapat apapun soal agama tanpa berpikiran apakah itu benar atau tidak

    Pada awalnya kita harus menetapkan dulu standar kebenaran, kalau dari awal saja kita berpikiran bahwa yang benar itu tidak ada dan yang ada adalah multi tafsir atau multiinterpretasi terus maka yang begitu lebih nyata disebut Absurd

    Seolah-olah pada akhirnya tidak ada yang namanya kebenaran
    Mudahnya, lihat saja empunya blog ini bilang andalah yang absurd sedngkan anda bilang empunya blog yang absurd
    Jadi keduanya absurd begitu, atau justru ada yang keliru

    Saya kira ukuran kebenaran bukan dinilai dari apa pendapat dan persepsi manusia karena kalau begitu maka semua pendapat akan menjadi kebenaran dan Ini jelas Yang Paling Absurd

  53. @second
    sudah dicari blom …….. klo udah kasih tau aku ya
    @ semoea
    yang benar cuma Allah, gak ada yang lain, Nabi mahluk paling dicintai Allah, kerabat nabi mewarisi budi pekerti dari Nabi, sahabat Nabi mewarisi budi pekerti Nabi, nah kalo kita …………………. kantong dosa mas

  54. baik ahlul bait maupun para shahabat adalah generasi generasi paling mulia dari umat ini. mereka memiliki kedudukan2 amat mulia disisi ALLAH,Kita tak usah meributkan hal itu allah yang lebih tahu kedudukan dan kemuliaan mereka.bagi kita yang penting perbaikan diri… ga usah ribut hadist itu dhaif atau lainnya yang nimbulin perpecahan…. yang lebih kita perhatikan adalah biarlah masing masing orang dengan keyakinannya sendiri akan shaih tdknya suatu hadits.dan kita dalam keyakinan kita.kita tidak bisa menilai diri kita…hanya allah yang berhak jadi…damai saja ya….

  55. @Ali
    Waduh saya juga absurd ya :mrgreen:

    @burit
    Apaya yang dicari? 🙂

    yang benar cuma Allah, gak ada yang lain, Nabi mahluk paling dicintai Allah, kerabat nabi mewarisi budi pekerti dari Nabi, sahabat Nabi mewarisi budi pekerti Nabi, nah kalo kita …………………. kantong dosa mas

    Udah tahu kok 🙂

    @zahra
    Ya tentu mereka mulia, tetapi bagi saya Ahlul Bait jelas lebih mulia dari sahabat Nabi SAW. Begitu yang saya tahu dari telaah saya terhadap al Quran dan Hadis Nabi SAW
    Soal dhaif shahihnya hadis itu soal metodologi, mau berbeda atau tidak kan sudah ada dasar penilaiannya
    Iya Damai, gak perlu tegang-tegangan kan
    Nyantai aja 🙂

  56. […] kedudukan Sayyidah Fatimah Az Zahra AS, Dalam tulisan saya sebelumnya saya telah membahas masalah Siapa Sebenarnya Sayyidah Fatimah Az Zahra AS?. Kesimpulan tulisan itu bahwa Sayyidah Fatimah AS adalah Ahlul Bait yang senantiasa bersama […]

  57. […] kedudukan Sayyidah Fatimah Az Zahra AS, Dalam tulisan saya sebelumnya saya telah membahas masalah Siapa Sebenarnya Sayyidah Fatimah Az Zahra AS?. Kesimpulan tulisan itu bahwa Sayyidah Fatimah AS adalah Ahlul Bait yang senantiasa bersama […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: