Sahabat Yang Ingin Membunuh Rasulullah [Shallallahu ‘Alaihi Wasallam]

Sahabat Yang Ingin Membunuh Rasulullah [Shallallahu ‘Alaihi Wasallam]

Judul yang menyakitkan, tetapi ini memang fakta riwayat. Disebutkan bahwa sekembali Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dari Tabuk sekelompok Sahabat berniat membunuh Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] di bukit Aqabah dengan cara menakuti-nakuti unta tunggangan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] agar Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] terjatuh.

حدثنا عبد لله حدثني أبي ثنا يزيد أنا الوليد يعنى بن عبد الله بن جميع عن أبي الطفيل قال لما أقبل رسول الله صلى الله عليه و سلم من غزوة تبوك أمر مناديا فنادى ان رسول الله صلى الله عليه و سلم أخذ العقبة فلا يأخذها أحد فبينما رسول الله صلى الله عليه و سلم يقوده حذيفة ويسوق به عمار إذ أقبل رهط متلثمون على الرواحل غشوا عمارا وهو يسوق برسول الله صلى الله عليه و سلم وأقبل عمار يضرب وجوه الرواحل فقال رسول الله صلى الله عليه و سلم لحذيفة قد قد حتى هبط رسول الله صلى الله عليه و سلم فلما هبط رسول الله صلى الله عليه و سلم نزل ورجع عمار فقال يا عمار هل عرفت القوم فقال قد عرفت عامة الرواحل والقوم متلثمون قال هل تدري ما أرادوا قال الله ورسوله أعلم قال أرادوا ان ينفروا برسول الله صلى الله عليه و سلم فيطرحوه قال فسأل عمار رجلا من أصحاب رسول الله صلى الله عليه و سلم فقال نشدتك بالله كم تعلم كان أصحاب العقبة فقال أربعة عشر فقال ان كنت فيهم فقد كانوا خمسة عشر فعدد رسول الله صلى الله عليه و سلم منهم ثلاثة قالوا والله ما سمعنا منادي رسول الله صلى الله عليه و سلم وما علمنا ما أراد القوم فقال عمار أشهد أن الاثنى عشر الباقين حرب لله ولرسوله في الحياة الدنيا ويوم يقوم الأشهاد قال الوليد وذكر أبو الطفيل في تلك الغزوة ان رسول الله صلى الله عليه و سلم قال للناس وذكر له ان في الماء قلة فأمر رسول الله صلى الله عليه و سلم مناديا فنادى ان لا يرد الماء أحد قبل رسول الله صلى الله عليه و سلم فورده رسول الله صلى الله عليه و سلم فوجد رهطا قد وردوه قبله فلعنهم رسول الله صلى الله عليه و سلم يومئذ

Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah yang berkata telah menceritakan kepadaku ayahku yang berkata telah menceritakan kepada kami Yazid yang berkata telah menceritakan kepada kami Walid yakni bin ‘Abdullah bin Jumai’ dari Abu Thufail yang berkata “Ketika Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] kembali dari perang Tabuk, Beliau memerintahkan seorang penyeru untuk menyerukan bahwa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] hendak mengambil jalan ke bukit Aqabah maka tidak seorangpun diperbolehkan ke sana. Ketika itu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dikawal oleh Hudzaifah [radiallahu ‘anhu] dan unta Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] ditarik oleh Ammar [radiallahu ‘anhu], tiba-tiba sekumpulan orang yang memakai topeng [penutup wajah] dengan hewan tunggangan mendatangi mereka. Kemudian mereka menghalangi Ammar yang sedang menarik unta Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam], Ammar melawan mereka dengan memukul unta-unta tunggangan mereka. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata kepada Hudzaifah “sudah sudah”. Sampai akhirnya mereka menelusuri jalan turun dan setelah itu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] turun dari untanya dan menghampiri Ammar, Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “wahai Ammar “apakah engkau mengenal orang-orang tadi”. Ammar menjawab “sungguh aku mengenal unta-unta tunggangan mereka tadi sedangkan orang-orang itu semuanya memakai topeng”. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “apakah engkau mengetahui apa yang mereka inginkan”. Ammar menjawab “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “mereka bermaksud menakuti hewan tunggangan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] sehingga mereka dapat menjatuhkannya dari bukit”. [Abu Thufail] berkata Ammar bertanya kepada salah seorang sahabat Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] “aku bersumpah kepadamu dengan nama Allah, tahukah engkau berapa jumlah Ashabul ‘Aqabah [orang-orang yang berada di bukit tadi]?. Ia berkata “empat belas orang”. Ammar berkata “jika engkau termasuk salah satu dari mereka maka jumlahnya lima belas orang”. Maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menghitung tiga dari mereka yang mengatakan “Demi Allah kami tidak mendengar penyeru Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan kami tidak mengetahui apa yang diinginkan orang-orang yang mendaki bukit itu. Ammar berkata “aku bersaksi bahwa dua belas orang lainnya musuh Allah dan Rasul-Nya di kehidupan dunia dan pada hari dibangkitkannya para saksi [akhirat]“. Walid berkata Abu Thufail menyebutkan bahwa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata kepada manusia bahwa perbekalan air tinggal sedikit kemudian Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memerintahkan penyerunya mengatakan “tidak boleh ada yang menyentuhnya sebelum Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] datang” maka Rasulullah datang dan Beliau mendapati telah ada sebagian orang yang mendahului Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] melaknat mereka saat itu juga [Musnad Ahmad 5/453 no 23843, Syaikh Syu’aib Al Arnauth berkata “sanadnya kuat dengan syarat Muslim”]

Hadis ini sanadnya shahih sesuai dengan syarat Muslim. Yazid bin Harun adalah Syaikh [guru] Ahmad bin Hanbal perawi kutubus sittah yang dikenal tsiqat. Walid bin ‘Abdullah bin Jumai’ adalah perawi yang dijadikan hujjah oleh Muslim sedangkan Abu Thufail adalah seorang sahabat Nabi.

  • Yazid bin Harun bin Waadiy adalah perawi kutubus sittah yang dikenal tsiqat. Ibnu Madini berkata “ia termasuk orang yang tsiqat” dan terkadang berkata “aku tidak pernah melihat orang lebih hafizh darinya”. Ibnu Ma’in berkata “tsiqat”. Al Ijli berkata “tsiqat tsabit dalam hadis”. Abu Bakar bin Abi Syaibah berkata “aku belum pernah bertemu orang yang klebih hafizh dan mutqin dari Yazid”. Abu Hatim menyatakan ia tsiqat imam shaduq. Ibnu Sa’ad berkata “tsiqat banyak meriwayatkan hadis”. Ibnu Hibban memasukkannya dalam Ats Tsiqat. Yaqub bin Syaibah menyatakan tsiqat. Ibnu Qani’ berkata “tsiqat ma’mun” [At Tahdzib juz 11 no 612]
  • Walid bin ‘Abdullah bin Jumai’ adalah perawi Bukhari dalam Adabul Mufrad, Muslim, Nasa’i, Abu Dawud dan Tirmidzi. Ahmad dan Abu Dawud berkata “tidak ada masalah padanya”. Ibnu Ma’in dan Al Ijli menyatakan tsiqat. Abu Zur’ah berkata “tidak ada masalah padanya”. Abu Hatim berkata “shalih al hadits”. Ibnu Sa’ad menyatakan ia tsiqat. Ibnu Hibban memasukkannya dalam Ats Tsiqat tetapi juga memasukkannya dalam Adh Dhu’afa [At Tahdzib juz 11 no 230]. Ibnu Hajar berkata shaduq pernah salah tertuduh tasyayyu’ dan dikoreksi dalam Tahrir At Taqrib kalau Walid seorang yang shaduq hasanul hadits [Tahrir Taqrib At Tahdzib no 7432]
  • Abu Thufail yaitu ‘Aamir bin Watsilah adalah sahabat Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]yang paling akhir wafat seperti yang dikatakan Muslim dan yang lainnya [At Taqrib 1/464]. Adz Dzahabi juga mengatakan hal yang sama bahwa Abu Thufail adalah penutup para sahabat di dunia [Al Kasyf no 2548]

Kisah ini juga diriwayatkan oleh Baihaqi dalam Ad Dalai’il dengan penjelasan yang sedikit lebih rinci yaitu sebagai berikut

أخبرنا أبو عبد الله الحافظ قال أخبرنا أبو جعفر البغدادي حدثنا أبو علاثة محمد بن عمرو بن خالد حدثنا أبي حدثنا ابن لهيعة عن أبي الأسود عن عروة قال ورجع رسول الله قافلاً من تبوك إلى المدينة حتى إذا كان ببعض الطريق مكر برسول الله ناس من أصحابه فتآمروا عليه أن يطرحوه في عقبة في الطريق فلما بلغوا العقبة أرادوا أن يسلكوها معه فلما غشيهم رسول الله أخبر خبرهم فقال من شاء منكم أن يأخذ بطن الوادي فإنه أوسع لكم وأخذ النبي العقبة وأخذ الناس بطن الوادي إلا النفر الذين مكروا برسول الله لما سمعوا بذلك استعدوا وتلثموا وقد هموا بأمر عظيم وأمر رسول الله حذيفة بن اليمان وعمار بن ياسر فمشيا معه مشياً وأمر عماراً أن يأخذ بزمام الناقة وأمر حذيفة أن يسوقها فبينا هم يسيرون إذ سمعوا بالقوم من ورائهم قد غشوهم فغضب رسول الله وأمر حذيفة أن يردهم وأبصر حذيفة غضب رسول الله فرجع ومعه محجن فأستقبل وجوه رواحلهم فضربها ضرباً بالمحجن وأبصر القوم وهم متلثمون لا يشعر إنما ذلك فعل المسافر فرعبهم الله عز وجل حين أبصروا حذيفة وظنوا أن مكرهم قد ظهر عليه فأسرعوا حتى خالطوا الناس وأقبل حذيفة حتى أدرك رسول الله فلما أدركه قال أضرب الراحلة يا حذيفة وامش أنت يا عمار فأسرعوا حتى استوى بأعلاها فخرجوا من العقبة ينتظرون الناس فقال النبي لحذيفة هل عرفت يا حذيفة من هؤلاء الرهط أو الركب أو أحداً منهم ? قال حذيفة عرفت راحلة فلان وفلان وقال كانت ظلمة الليل وغشيتهم وهم متلثمون فقال هل علمتم ما كان شأن الركب وما أرادوا ? قالوا لا والله يا رسول الله قال فإنهم مكروا ليسيروا معي حتى إذا أظلمت في العقبة طرحوني منها قالوا أفلا تأمر بهم به يا رسول الله إذا جاءك الناس فتضرب أعناقهم ? قال أكره أن يتحدث الناس ويقولوا إن محمداً قد وضع يده في أصحابه فسماهم لهما وقال اكتماهم

Telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Abdullah Al Hafizh yang berkata telah mengabarkan kepada kami Abu Ja’far Al Baghdadi telah menceritakan kepada kami Abu ‘Ulaatsah Muhammad bin ‘Amru bin Khalid yang berkata telah menceritakan kepada kami ayahku yang berkata telah menceritakan kepada kami Ibnu Luhai’ah dari Abul Aswad dari Urwah yang berkata Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] kembali dari Tabuk ke Madinah. Ketika Beliau sampai di pertengahan jalan, sekelompok sahabatnya melakukan makar [rencana jahat]  untuk mnjatuhkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dari bukit Aqabah. Ketika mereka sampai di bukit Aqabah, mereka ingin menempuh jalan yang sama dengan jalan yang ditempuh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] mendengar berita tentang mereka itu dan berkata “Kalian harus mengambil jalan lembah karena itu lebih luas bagi kalian”. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] naik ke arah bukit Aqabah. Semua sahabat melewati lembah yang luas kecuali sekelompok sahabat yang berniat melakukan makar kepada Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Setelah mereka mendengar perintah Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] mereka bersiap-siap menutupi wajah mereka. Sungguh mereka merencanakan perkara yang besar. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memerintahkan Hudzaifah bin Yaman dan ‘Ammar bin Yaasir untuk menemani Beliau. ‘Ammar diperintahkan memegang tali unta dan Hudzaifah menuntunnya. Ketika mereka dalam perjalanan, tiba-tiba mereka mendengar suara-suara di belakang mereka. Ternyata ada sekelompok orang yang menyusul mereka. “Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] marah dan memerintahkan Hudzaifah untuk mengusir mereka. Hudzaifah melihat kemarahan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Ia berbalik dengan membawa tombak. Ia menghadapi mereka yang menyusulnya. Ia melempar tombaknya dan melihat orang-orang yang diserangnya itu menutup wajah mereka. Tidak nampak kalau perbuatan mereka itu adalah perbuatan musafir. Begitu mereka melihat Hudzaifah, Allah memasukkan rasa takut di hati mereka. Mereka mengira rencana mereka ketahuan. Oleh karena itu, mereka melarikan diri dan bergabung lagi dengan kelompok sahabat yang melewati lembah. Hudzaifah kembali menyusul Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] bersabda ”wahai Hudzaifah berangkatlah kamu dan berjalanlah bersama ‘Ammar”. Mereka berjalan sampai ke puncak bukit dan menuruni bukit Aqabah sampai di suatu tempat untuk menunggu para sahabat lainnya. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada Hudzaifah ”apakah kamu tahu orang-orang yang kamu usir itu, atau salah seorang diantara mereka?”. Hudzaifah berkata “Aku tahu hewan tunggangan fulan dan fulan  Tetapi malam itu sangat gelap dan mereka memakai penutup wajah”. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] bersabda “Apakah kalian mengetahui apa yang mereka inginkan?”. Keduanya [Huzaifah dan ‘Ammar] berkata ”Tidak, demi Allah, wahai Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Beliau bersabda ”Mereka ingin melakukan makar dengan berjalan bersamaku. Setelah sampai di jalanan bukit yang gelap, mereka akan menjatuhkan aku dari bukit Aqabah”. Keduanya berkata “Kalau begitu perintahkan kepada orang-orang, wahai Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] agar mereka ditebas lehernya”. Beliau bersabda Aku tidak ingin orang-orang berkata “Muhammad membunuh sahabatnya sendiri“. Kemudian Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menyebutkan nama orang-orang tersebut kepada keduanya [Huzaifah dan ‘Ammar], kemudian Beliau berkata “Sembunyikanlah nama mereka” [Dala’il An Nubuwwah Baihaqi 5/256-257]

Riwayat Baihaqi dalam Ad Dala’il ini sanadnya dhaif karena Ibnu Luhai’ah seorang yang shaduq tetapi hafalannya buruk setelah kitabnya terbakar dan riwayat ini mursal karena Urwah bin Zubair tidak menyaksikan kejadian tersebut. Selain itu para perawinya tsiqat. Tetapi riwayat Baihaqi ini dikuatkan oleh riwayat Ahmad sebelumnya sehingga statusnya menjadi hasan lighairihi.

Riwayat Ahmad dan Baihaqi di atas membuktikan bahwa diantara sahabat yang ikut dalam perang Tabuk juga terdapat sahabat yang berniat membunuh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan sahabat yang mendapat laknat dari Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Kalau ada yang mau mengatakan mereka ini bukan sahabat Nabi tetapi orang-orang munafik [Abdullah bin Ubay dan pengikutnya] maka kita patut bertanya, apakah pada perang tabuk orang-orang munafik juga ikut?. Bukankah terdapat kabar yang shahih bahwa orang-orang munafik tidak ikut berperang dan merekalah yang menyebarkan fitnah kalau Imam Ali tidak ikut perang Tabuk karena takut.

Mengenai nama sahabat-sahabat yang berniat membunuh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan nama sahabat yang dilaknat Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] karena mendahului Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam], kami belum menemukan riwayat yang menyebutkannya. Jadi tidak ada yang bisa kami ceritakan soal nama-nama itu. Salam Damai

About these ads

124 Tanggapan

  1. assalamu alaikum
    saya tidak kenal anda, dan sebaliknya anda juga tidak kenal saya
    izinkan saya berkomentar sebagai salam sapa
    hadis di atas benar atau katakanlah benar,
    maka tidak ada yang salah dengan peristiwa di atas…..
    adapun judul yang anda buat
    “sahabat yang ingin membunuh Rasulullah”

    buat saya mengada2, karena
    versi abu thufail mengatakan sekelompok orang tak dikenal…..
    versi urwah, orang-orang dari sahabat beliau….

    wahai pak raden
    anda lagi nulis ini sedang ngantuk atau sedang mabuk……

    yang namanya peperangan pasukan intel masuk ke barisan musuhnya itu adalah perkara yuang lumrah…..
    mana ada yang tahu kalau mereka musuh, semua jelas dianggap anggota mereka,
    ini trerjadi hampir di semua peperangan…..

    lebih2 alquran pun menyindir adanya orang munafik yang pura-pura masuk islam……

    anda buang kemana intelektualitas anda
    hati-hati bung bikin judul
    apalagi buat keismpuulan

    urwah mengatakan sekemlopok shabat, jelas karena pada tempat itu tidak ada barisan musuh yang ada semua sahabat
    tapi apakah ia tahu musuh yang menyelinap pada barisan mereka…..

    wahai pak raden
    ini manusiawi

    seperti air kencing dengan sirup jeruk warnanya sama-sama kuning, terlihat di luar sama namun setelah dicoba beda rasanya

    anda saran saya
    kembali lagi ke bangku sd dulu
    beljar mengarang yang benar….

    sekian.

  2. @nyalap

    waalaikum salam, kepada anda yang memang suka nyalap. silakan dibaca baik-baik

    buat saya mengada2, karena
    versi abu thufail mengatakan sekelompok orang tak dikenal…..
    versi urwah, orang-orang dari sahabat beliau….

    versi Abu Thufail tidak mengatakan dengan lafaz “sekelompok orang tak dikenal” tetapi “sekelompok orang yang memakai penutup wajah”. Namanya pakai penutup wajah ya tidak ada yang bisa mengenalnya. Tapi mereka jelas dari barisan sahabat yang mau pulang kembali ke Madinah. Buktinya Ammar mengenal hewan-hewan tunggangan mereka. Buktinya Ammar bertanya kepada salah seorang sahabat Rasulullah dan mengisyaratkan kalau ia termasuk salah satunya sehingga berjumlah lima belas orang. Buktinya dari kelima belas orang itu tiga orang mengaku kalau mereka tidak mendengar seruan penyeru yang diperintahkan Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam]. Semua ini bukti yang cukup untuk menyimpulkan kalau mereka dari kalangan sahabat. Andalah yang sedang berandai-andai ada musuh menyusup barisan sahabat. Musuh dari mana? memangnya perang tabuk itu ada musuhnya.

    yang namanya peperangan pasukan intel masuk ke barisan musuhnya itu adalah perkara yuang lumrah…..
    mana ada yang tahu kalau mereka musuh, semua jelas dianggap anggota mereka,
    ini trerjadi hampir di semua peperangan…..

    Makanya silakan dibaca sejarah dulu benar-benar. Dalam perang tabuk itu musuh mana yang anda masuk, pasukan intel mana yang anda maksud?. Kalau berandai siapapun ya bebas berandai-andai.

    urwah mengatakan sekemlopok shabat, jelas karena pada tempat itu tidak ada barisan musuh yang ada semua sahabat
    tapi apakah ia tahu musuh yang menyelinap pada barisan mereka…..

    Lha jadi anda tahu dan para sahabat tidak tahu, para sahabat yang ada di sana dan anda baru lahir seribu tahun kemudian. Anda memang layak dikatakan luar biasa pintar :)

    anda saran saya
    kembali lagi ke bangku sd dulu
    beljar mengarang yang benar….

    Saran saya, anda silakan belajar membaca dan memahami dengan baik baru kemudian berkomentar. Lihat baik-baik beberapa kalimat yang saya cetak biru. Itu menguatkan kesimpulan saya kalau orang yang dimaksud adalah golongan sahabat. Anda tidak mau percaya ya terserah anda, salam :)

  3. Riwayat ini sungguh luar biasa. Sy heran bagaimana riwayata spt ini bs lolos “sensor” dari tangan-tangan jahil Muawiyyah dulu dan salafy skrg. Namun yg lbh luar biasa adalah sikap junjungan kita Nabi saw utk tdk membalas prilaku buruk thd orang2 yg telah dikenalnya yg telah melakukan penyerangan.

    Salam

  4. Assalamu’alaikum

    Ustad… saya pernah mengikuti stadium general yang diikuti oleh para doktor ahli hadis se indonesia (di yogya) pada saat itu salah seorang pemateri memnyebutkan riwayat di atas

    dan disebutkan pula riwayat yang menyebut nama-nama mereka, tapi sayang tidak di sampaikan…

    adakah Ustd dapat menunjukan nama-nama tersebut… dalam kompilasi riwayat yang ustad miliki…

    syukran
    wasalam dan salam damai

  5. Katanya, dalam banyak hadis disebutkan identitas Sahabat Nabi yang bermaksud membunuh Nabi SAW di Tabuk itu. Misalnya, di dalam kitab AL MUHALLA 11:225, Ibn Hazm menulis : “……..Ia meriwayatkan banyak hadis yang menyebutkan bahwa AB, UBK, UBA, T, SBAW bermaksud membunuh Nabi SAW dan melemparkannya ke jurang di Tabuk…..”.

    Benarkah demikian ?>

    Sengaja saya menuliskan hanya initial nama sahabat yang bersangkutan untuk menjujung tinggi asas praduga tak bersalah dan – terus terang – karena saya juga tidak yakin riwayat itu akurat dan benar. Mohon bantuan Mr.secondprince.

  6. Katanya, dalam banyak hadis disebutkan identitas Sahabat Nabi yang bermaksud membunuh Nabi SAW di Tabuk itu. Misalnya, di dalam kitab AL MUHALLA 11:225, Ibn Hazm menulis : “……..Ia meriwayatkan banyak hadis yang menyebutkan bahwa AB, UBK, UBA, T, SBAW bermaksud membunuh Nabi SAW dan melemparkannya ke jurang di Tabuk…..”.

    Benarkah demikian ?

    Sengaja saya menuliskan hanya initial nama sahabat yang bersangkutan untuk menjujung tinggi asas praduga tak bersalah dan – terus terang – karena saya juga tidak yakin riwayat itu akurat dan benar. Mohon bantuan Mr.secondprince.

  7. @armand
    akhlak Nabi Muhammad [shallallahu 'alaihi wasallam] memang luar biasa, Allah SWT sendiri yang memuji Beliau. Atas kehendak Allah SWT riwayat ini masih bisa diakses sampai sekarang :)

    @tiaradakwatuna
    Sejauh ini kami tidak memiliki riwayat shahih yang menyebutkan nama-nama sahabat yang dimaksud. Jadi mohon maaf, ehem tolong jangan dipanggil Ustad ya :)

    @koalisi12

    Katanya, dalam banyak hadis disebutkan identitas Sahabat Nabi yang bermaksud membunuh Nabi SAW di Tabuk itu. Misalnya, di dalam kitab AL MUHALLA 11:225, Ibn Hazm menulis : “……..Ia meriwayatkan banyak hadis yang menyebutkan bahwa AB, UBK, UBA, T, SBAW bermaksud membunuh Nabi SAW dan melemparkannya ke jurang di Tabuk…..”

    Dalam kitab Al Muhalla Ibnu Hazm memang ada riwayat yang dimaksud tetapi Ibnu Hazm tidak menyebutkan “sanad lengkapnya”. Ibnu Hazm hanya mengkritik salah satu perawinya yaitu Walid bin Jumai’ dan menyatakan hadis tersebut dusta. Soal pernyataan Ibnu hazm kalau Walid bin Jumai’ perawi yang lemah sudah jelas keliru. Sebagaimana yang terlihat Walid bin Jumai’ seorang yang shaduq tsiqat. Sekali lagi soal riwayatnya sendiri karena tidak ada sanad lengkapnya ya menurut saya belum bisa dijadikan hujjah. Salam :)

  8. Tdk perlu kiranya bersusah payah utk mencari tau siapa2 sahabat yg berbuat. Tidak ada manfaatnya sy kira. Lagi pula Nabi saw jg memerintahkan utk menyembunyikannya.

    Salam

  9. @armand,

    tentu saja sangat penting jika ada. Artinya, jika kita tahu nama-nama sahabat, maka jika ada riwayat dari sahabat yang bersangkutan, maka langsung masuk tong sahabat. Jika ada Riwayat dari sahabat Nabi yang berniat mencelakakan Nabi, maka riwayat tersebut tidak bernilai sama sekali.

    Sejauh sepengatuan saya, Mengenai bahwa Nabi memerintahkan untuk menyembunyikan, umumnya perintah semacam ini berlaku hanya ketika Nabi masih hidup. Dan ketika Nabi sudah “wafat”, biasanya boleh. Karena banyak riwayat2 yang seperti ini.

    @nyalap,

    Datang-datang kayak Troll. Main samber aja gak pake mikir. Baca dulu yang bener baru komentar. Suara kayak kentut, bau lagi….

    @secondprince,

    teruskan ustadz…

  10. Salam Wa rahmah.
    salam kenal, sekalian minta izin mengkopi tulisan antum
    saya selama ini mengamati tulisan antum, makin lama tulisan antum semakin panas, (mudah2 an hati ga panas. He..He.),
    teruskan meluruskan, semoga Allah merahmati kita semua yang mencari kebenaran

  11. @dave
    silakan, silakan. Soal tulisan panas atau tidak itu kembali pada persepsi masing-masing. Hadis-hadis seperti itu sebaiknya disikapi biasa saja :)

  12. @nyalap

    mana yg elok dimengertikan..

    sahabat @ saudara ?

    wasalam

  13. Riwayat Ahmad dan Baihaqi di atas membuktikan bahwa diantara sahabat yang ikut dalam perang Tabuk juga terdapat sahabat yang berniat membunuh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan sahabat yang mendapat laknat dari Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Kalau ada yang mau mengatakan mereka ini bukan sahabat Nabi tetapi orang-orang munafik [Abdullah bin Ubay dan pengikutnya] maka kita patut bertanya, apakah pada perang tabuk orang-orang munafik juga ikut?. Bukankah terdapat kabar yang shahih bahwa orang-orang munafik tidak ikut berperang dan merekalah yang menyebarkan fitnah kalau Imam Ali tidak ikut perang Tabuk karena takut.

    Memang orang munafik tidak ada yang ikut perang, kalau diantara mereka ada yang ikut bergabung, ya itulah tujuan mereka, untuk membuat makar bukan untuk berperang :mrgreen:

    Justru riwayat di atas (jika shahih) menjelaskan lebih rinci lagi bahwa kaum munafik ada yang tinggal dan ada yg menyelinap (12 org) jadi tidak ada pertentangan saya kira.

    Dari sini semakin jelas bahwa Allah telah menyingkap atau memberitahu Nabi SAW mengenai siapa saja orang munafik yang berada di tengah-tengah sahabat-sahabat beliau. maka sungguh keliru orang yang mengatakan bahwa Nabi SAW tidak mengetahui kaum munafik di sekeliling beliau, beliau membiarkan mereka hidup karena jika mereka dibunuh dikhawatirkan akan terjadi fitnah bahwa Nabi SAW membunuh sahabat beliau karena begitulah yang dzahir yg terlihat oleh orang kafir. Dan riwayat di atas saya kira ada kaitannya dengan hadits :

    Dalam kitab Shahih Muslim 4/2143 no 2779 (9) tahqiq Muhammad Fuad Abdul Baqi disebutkan bahwa diantara sahabat Nabi terdapat orang munafik

    حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة حدثنا أسود بن عامر حدثنا شعبة بن الحجاج عن قتادة عن أبي نضرة عن قيس قال قلت لعمار أرأيتم صنيعكم هذا الذي صنعتم في أمر علي أرأيا رأيتموه أو شيئا عهده إليكم رسول الله صلى الله عليه و سلم ؟ فقال ما عهد إلينا رسول الله صلى الله عليه و سلم شيئا لم يعهده إلى الناس كافة ولكن حذيفة أخبرني عن النبي صلى الله عليه و سلم قال قال النبي صلى الله عليه و سلم [[في أصحابي]] اثنا عشر منافقا فيهم ثمانية لا يدخلون الجنة حتى يلج الجمل في سم الخياط ثمانية منهم تكفيكهم الدبيلة وأربعة لم أحفظ ما قال شعبة فيهم
    Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Abi Syaibah yang berkata telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir yang berkata telah menceritakan kepada kami Syu’bah bin Hajjaj dari Qatadah dari Abi Nadhrah dari Qais yang berkata “saya pernah bertanya kepada Ammar, bagaimana pendapatmu tentang perang terhadap Ali? Atau bagaimana pesan yang disampaikan Rasulullah SAW kepadamu?. Ammar menjawab “Rasulullah SAW tidak pernah menyampaikan pesan kepada kami suatu pesan yang tidak Beliau sampaikan juga kepada orang-orang”. Saya diberitahu oleh Huzaifah dari Nabi SAW yang bersabda “[[Di tengah-tengah SahabatKu]] ada dua belas orang munafik. Di antara mereka ada delapan orang yang tidak akan masuk surga sampai unta masuk ke lubang jarum”. Delapan orang diantara mereka akan mendapat Dubailah, sedangkan empat lainnya aku tidak hafal yang dikatakan Syu’bah tentang mereka.

    Key wordsnya ada pada Ammar, Hudzaifah dan dua belas orang. Tampaknya hadits 12 org munafik ini diucapkan saat ekspedisi Tabuk tsb.

    So orang2 yg berusaha membunuh Nabi SAW memang orang munafik yang menyelinap di tengah-tengah sahabat.

  14. @sok tau banget

    Memang orang munafik tidak ada yang ikut perang, kalau diantara mereka ada yang ikut bergabung, ya itulah tujuan mereka, untuk membuat makar bukan untuk berperang

    oooh jadi sahabat2 yang ikut berperang bersama Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] bisa saja sebagian diantara mereka adalah orang-orang munafik ya. begitu kan konsekuensi dari kata-kata anda

    Justru riwayat di atas (jika shahih) menjelaskan lebih rinci lagi bahwa kaum munafik ada yang tinggal dan ada yg menyelinap (12 org) jadi tidak ada pertentangan saya kira.

    Ah sayangnya di hadis di atas tidak terdapat kata-kata “kaum munafik” justru yang ada adalah kata “sahabat Nabi”.

    Dari sini semakin jelas bahwa Allah telah menyingkap atau memberitahu Nabi SAW mengenai siapa saja orang munafik yang berada di tengah-tengah sahabat-sahabat beliau. maka sungguh keliru orang yang mengatakan bahwa Nabi SAW tidak mengetahui kaum munafik di sekeliling beliau, beliau membiarkan mereka hidup karena jika mereka dibunuh dikhawatirkan akan terjadi fitnah bahwa Nabi SAW membunuh sahabat beliau karena begitulah yang dzahir yg terlihat oleh orang kafir.

    berarti anda mengatakan firman Allah SWT ini keliru “Di antara orang-orang Arab di sekelilingmu itu ada orang-orang munafik dan di antara penduduk Madinah. Mereka keterlaluan dalam kemunafikannya. Kamu (Muhammad) tidak mengetahui mereka, (tetapi) Kami-lah yang mengetahui mereka.”[at-Taubah: 101]. Jadi menurut anda, orang munafik diantara sahabat Nabi cuma ada dua belas orang saja ya?. atau kalau menurut riwayat dengan kata “umatku” maka diantara umat Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] orang munafik itu hanya ada dua belas saja ya?. Apa iya tuh :mrgreen:

    Mungkin lebih tepat kalau dikatakan ada orang munafik yang diketahui dengan jelas oleh Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] dan ada pula yang tidak diketahui dengan Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam]. Hanya Allah SWT yang mengetahui semua orang-orang munafik dan atas kehendak Allah SWT, Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] mengetahui sebagian dari mereka dan tidak mengetahui sebagian yang lain.

  15. @WK

    tentu saja sangat penting jika ada. Artinya, jika kita tahu nama-nama sahabat, maka jika ada riwayat dari sahabat yang bersangkutan, maka langsung masuk tong sahabat. Jika ada Riwayat dari sahabat Nabi yang berniat mencelakakan Nabi, maka riwayat tersebut tidak bernilai sama sekali.

    Sy kira ucapan Imam Ali ini bs menjawab;
    Imam Ali mengatakan, “Dengarkanlah apa yang dikatakannya, bukannya melihat siapa yang mengatakannya”.

    “Dengarkanlah kebenaran meski dari seekor anjing”

    Sejauh sepengatuan saya, Mengenai bahwa Nabi memerintahkan untuk menyembunyikan, umumnya perintah semacam ini berlaku hanya ketika Nabi masih hidup. Dan ketika Nabi sudah “wafat”, biasanya boleh. Karena banyak riwayat2 yang seperti ini.

    Wah… wah sy baru tau kalau perintah Nabi saw dibedakan ketika Beliau msh hidup dan sdh wafat. Dan ngomong2 siapa itu yg berhak mengatakan “boleh” dan “tidak boleh” kita melanggar perintah Nabi saw?

    Salam

  16. oooh jadi sahabat2 yang ikut berperang bersama Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] bisa saja sebagian diantara mereka adalah orang-orang munafik ya. begitu kan konsekuensi dari kata-kata anda

    “Dan jika mereka mau berangkat, tentulah mereka menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah melemahkan keinginan mereka, dan dikatakan kepada mereka, ‘Tinggallah kamu bersama orang-orang yang tinggal itu’.” (At-Taubah: 46).

    “Jika mereka berangkat bersama-sama kamu, niscaya mereka tidak menambah kamu selain dari kerusakan belaka, dan tentu mereka akan bergegas maju ke muka di celah-celah barisanmu, untuk mengadakan kekacauan di antaramu; sedang di antara kamu ada yang amat suka mendengarkan perkataan mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang zalim.” (At-Taubah: 47).

    berarti anda mengatakan firman Allah SWT ini keliru “Di antara orang-orang Arab di sekelilingmu itu ada orang-orang munafik dan di antara penduduk Madinah. Mereka keterlaluan dalam kemunafikannya. Kamu (Muhammad) tidak mengetahui mereka, (tetapi) Kami-lah yang mengetahui mereka.”[at-Taubah: 101]. Jadi menurut anda, orang munafik diantara sahabat Nabi cuma ada dua belas orang saja ya?. atau kalau menurut riwayat dengan kata “umatku” maka diantara umat Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] orang munafik itu hanya ada dua belas saja ya?. Apa iya tuh :mrgreen:

    Mungkin lebih tepat kalau dikatakan ada orang munafik yang diketahui dengan jelas oleh Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] dan ada pula yang tidak diketahui dengan Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam]. Hanya Allah SWT yang mengetahui semua orang-orang munafik dan atas kehendak Allah SWT, Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] mengetahui sebagian dari mereka dan tidak mengetahui sebagian yang lain.

    Memang yang mengetahui hanya Allah, Nabi SAW tidak mengetahuinya, tetapi Nabi SAW mengetahuinya karena diberitahu oleh Allah.

    Diantara ayat-ayat yang menunjukkan bahwa Nabi SAW sudah diberitahu oleh Allah tentang siapa-siapa orang munafik di sekitar beliau:

    “Mereka itu adalah orang-orang yang Allah mengetahui apa yang ada di dalam hati mereka. Karena itu berpalinglah kamu dari mereka, dan berilah mereka pelajaran, dan katakanlah kepada mereka perkataan yang berbekas pada jiwa mereka.” (An-Nisaa’: 63).

    “Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka adalah Jahannam. Dan itulah tempat kembali yang seburuk-buruknya.” (At-Taubah: 73).

    “Dan mereka (orang-orang munafik) bersumpah dengan (nama) Allah, bahwa mereka termasuk golonganmu; padahal mereka bukan dari golonganmu, akan tetapi mereka adalah orang-orang yang sangat takut (kepadamu).” (At-Taubah: 56).

    “Atau apakah orang-orang yang ada penyakit dalam hatinya mengira bahwa Allah tidak akan menampakkan kedengkian mereka. Dan kalau Kami kehendaki, niscaya Kami tunjukkan mereka kepadamu sehingga kamu benar-benar dapat mengenal mereka dengan tanda-tandanya. Dan kamu benar-benar akan mengenal mereka dari kiasan-kiasan perkataan mereka dan Allah mengetahui perbuatan-perbuatanmu.” (Muhammad: 29-30).

  17. @sok tau banget
    jadi simple saja, artinya jika ada orang-orang yang ikut berperang bersama Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] dan ia seorang muslim secara zahirnya maka terdapat kemungkinan kalau orang ini [sahabat Nabi] adalah orang munafik.

    Memang yang mengetahui hanya Allah, Nabi SAW tidak mengetahuinya, tetapi Nabi SAW mengetahuinya karena diberitahu oleh Allah.

    Diantara ayat-ayat yang menunjukkan bahwa Nabi SAW sudah diberitahu oleh Allah tentang siapa-siapa orang munafik di sekitar beliau:

    yah hasil akhirnya kan orang munafik itu ada dua macam ada yang diberitahu oleh Allah SWT siapa siapa mereka dan ada yang tidak diberitahu. Yang diberitahu mungkin saja dallnya ya yang anda sebutkan. Yang tidak diberitahu ya dalilnya dari At Taubah 101 yang sudah saya sebutkan. Itu semua kan ayat Al Qur’an :)

  18. Case by case lah :mrgreen:

    Contoh : Nabi SAW telah merekomendasikan Ahlul Badr tidak akan masuk neraka. (di sini tidak ada pengecualian)

    Kemudian Ahlul Tabuk, sesuai ayat Al-Qur’an mereka akan diampuni, tentunya kecuali yg 12 org itu (jika shahih).

    Munafik yang ikut berperang sangat jarang terjadi, seringnya tinggal tidak ikut, seandainya ikut langsung ketahuan sepak terjang mereka. Langsung disaring oleh Allah.

    dll

    Nabi SAW sudah diberitahu oleh Allah mengenai siapa2 Munafik diantara umatnya saat itu, At-Taubah 101 tidak bisa dijadikan dalil bahwa Nabi SAW tidak diberitahu oleh Allah, ayat tersebut hanya menegaskan bahwa Allah Yang mengetahui siapa-siapa yg munafik itu.

  19. @sok tau banget

    Nabi SAW sudah diberitahu oleh Allah mengenai siapa2 Munafik diantara umatnya saat itu, At-Taubah 101 tidak bisa dijadikan dalil bahwa Nabi SAW tidak diberitahu oleh Allah, ayat tersebut hanya menegaskan bahwa Allah Yang mengetahui siapa-siapa yg munafik itu.

    Kalau tidak bisa baca ya sudah. tuh kata-katanya Kamu (Muhammad) tidak mengetahui mereka, (tetapi) Kami-lah yang mengetahui mereka. Kalau anda tidak punya dalil selain cuma klaim-klaim saja untuk menafikan kandungan ayat Al Qur’an lebih baik anda diam saja. Gak perlu kok menunjukkan “kengeyelan” anda, tidak ada gunanya. Al Qur’annya sudah bilang begitu jadi mau mencari sejuta kengeyelan ya silakan saja.

    sejauh ini pendapat yang saja ajukan masih lebih baik. Munafik itu tidak terbatas 12 orang. Ada banyak kaum munafik, ada yang Allah SWT beritahu kepada Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] dan ada yang tidak diberitahu oleh Allah SWT. Dalilnya jelas tuh. Kalau anda tidak setuju ya mau bagaimana lagi

  20. Kamu (Muhammad) tidak mengetahui mereka, (tetapi) Kami-lah yang mengetahui mereka.

    Tidak ada masalah dengan ayat ini, Allah menegaskan bahwa Allah yang mengetahui mereka dan Nabi SAW tidak mengetahuinya, memang demikian adanya, tetapi ayat ini tidak menyebutkan bahwa Allah kemudian tidak memberitahukan pengetahuan di sisi-Nya tentang orang munafik tsb kepada Nabi SAW. ayat-ayat yang sebagian saya tunjukkan di atas menunjukkan bahwa Nabi SAW akhirnya diberitahu oleh Allah tentang kaum munafik disekeliling beliau, sehingga beliau menjadi mengetahui.

  21. @sok tau banget

    Tidak ada masalah dengan ayat ini, Allah menegaskan bahwa Allah yang mengetahui mereka dan Nabi SAW tidak mengetahuinya, memang demikian adanya,

    nah itulah arti ayat tersebut, gampang toh

    tetapi ayat ini tidak menyebutkan bahwa Allah kemudian tidak memberitahukan pengetahuan di sisi-Nya tentang orang munafik tsb kepada Nabi SAW. ayat-ayat yang sebagian saya tunjukkan di atas menunjukkan bahwa Nabi SAW akhirnya diberitahu oleh Allah tentang kaum munafik disekeliling beliau, sehingga beliau menjadi mengetahui.

    tidak ada yang menolak ayat-ayat yang anda sampaikan. Saya menerima ayat tersebut dan begitu pula ayat At Taubah ayat 101. Kesimpulannya tidak seluruh kaum munafik diberitahu oleh Allah SWT. Ada yang Allah SWT beritahu ada yang tidak. kalau pada akhirnya Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] tahu semua orang munafik tanpa terkecuali berarti anda menafikan ayat At Taubah 101 kan disitu disebutkan kalau Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] tidak mengetahui mereka. Lain ceritanya kalau anda beranggapan ayat tersebut sudah dinasakh jadi lafaz “kamu tidak mengetahui mereka” sudah tidak berlaku lagi karena menurut anda Allah SWT sudah memberitahu semuanya jadi Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] sudah mengetahui mereka semua. Silakan anda dengan penafsiran anda dan saya dengan penafsiran saya dimana saya menerima ayat-ayat tersebut termasuk At Taubah 101.

  22. Sp: Buktinya Ammar mengenal hewan-hewan tunggangan mereka. Buktinya Ammar bertanya kepada salah seorang sahabat Rasulullah dan mengisyaratkan kalau ia termasuk salah satunya sehingga berjumlah lima belas orang. Buktinya dari kelima belas orang itu tiga orang mengaku kalau mereka tidak mendengar seruan penyeru yang diperintahkan Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam]. Semua ini bukti yang cukup untuk menyimpulkan kalau mereka dari kalangan sahabat. Andalah yang sedang berandai-andai ada musuh menyusup barisan sahabat. Musuh dari mana? memangnya perang tabuk itu ada musuhnya.
    Nyalap: Oe fak uztadz perkataan Ammar itu tegas menunjukkan bahwa Ammar “hanya” fifty-fifty; mengetahui 50 % (bahwa kuda-kuda itu milik para sahabat yang ikut berperang) dan tidak mengetahui 50% (penunggang kuda, siapa mereka?). dan perlu ente tahu..beliau sendiri yang benar-benar terlibat langsung peristiwa itu masih ragu masih ragu-ragu? Sahabatkah yang tadikah mereka? Atau siapa???? Masing missing bro
    Tapi Ente yang jarak hidupnya jauh dari mereka, baru lahir kemarin, dan baru di sunat kemaren malam, cebok aja belum bersih, tiba2 dengan tegas, mengatakan (skak mat,, kayak main catur aja),
    “Sahabat Yang Ingin Membunuh Rasulullah [Shallallahu ‘Alaihi Wasallam]”
    Ente mabuk, atau teller sih???
    Ente Tahu ga definisi Shahabt menurut mayoritas ulama???? Oe fak ustadz Yang namanya sahabat itu adalah orang yang bertemu dengan nabi, masuk islam, menjalankan ajaran islam dan mati dalam keadaan islam. Kalo gugur salah satunya maka tidak termasuk shahabt!!!
    Kalo memerangi atau diperangi Ali? Tetap aja sahabat!!!! Ini definisi “gentle man”
    Menurut ente orang-orang bertopeng tadi, bila dihubungkan dengan pengertian di atas termasuk shahabt ato bukan….
    Musuh itu ya jelas orang munafik fak ustadz . Di antara ayat al-Quran yang diturunkan berkenaan dengan sikap orang-orang munafiq ini adalah:
    “Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut berperang) itu merasa gembira dengan tinggalnya mereka di belakang Rasulullah saw, dan mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah dan mereka berkata: “Janganlah kamu berangkat (pergi berperang) dalam panas terik ini.“ Katakanlah: “Api nereka jahanam itu lebih sangat panasnya, jika mereka mengetahui:“ QA At- Taubah:81
    “Diantara mereka ada orang yang berkata: “Berikanlah saya ijin (tidak pergi berperang) dan janganlah kamu menjadikan saya terjerumus ke dalam fitnah.“ Ketahuilah bahwa mereka telah terjerumus ke dalam fitnah. Dan sesungguhnya Jahanam itu benar-benar meliputi orang-orang yang kafir.“ QS At-Taubah 49
    Tafsirnya ente buka sendiri di tafsir al-Mizan thabtabaie…ente tau lah
    Singkat cerita, perang tabuk itu dipenuhi intrik kemunafikan, banyak orang munafik terlibat di dalmnya!!! Ente jangan pura-pura blo’on….!!!!! ente yang suka copas sana sini pasti tahu lah hal ini di buku-buku sirah, kok belagak blo’on sih fak uztadz…

    Sp: Makanya silakan dibaca sejarah dulu benar-benar. Dalam perang tabuk itu musuh mana yang anda masuk, pasukan intel mana yang anda maksud?. Kalau berandai siapapun ya bebas berandai-andai.
    Nyalap: Saya sudah baca, Anda ajah yang tetap belagak pura-pura blo’on, ato memang blo’on…..
    Perang tabuk itu penuh dengan intrik kemunafikan, musuh dan intel nya jelas orang-orang munafik, siapa lagi kalo bukan mereka. Kalo ada yang lain kasih tahu saya. Nanti saya kasih permen….
    Sp: “Lha jadi anda tahu dan para sahabat tidak tahu, para sahabat yang ada di sana dan anda baru lahir seribu tahun kemudian. Anda memang layak dikatakan luar biasa pintar”
    Saya katakan sekali lagi, saat itu Urwah sama sekali missing, ia tidak tahu adanya gelagak orang-orang munafik yang ingin membuat makar sebelum ekspedisi tabuk dimulai….yang ia tahu yang ikut berperang adalah sahabat nabi….makanya ketika muncul ninja-ninja semacam itu ia tidak berani berkata apa-apa dulu, kecuali mengenai unta tadi..karena itu yang sangt jelas baginya….
    SP: “Saran saya, anda silakan belajar membaca dan memahami dengan baik baru kemudian berkomentar. Lihat baik-baik beberapa kalimat yang saya cetak biru. Itu menguatkan kesimpulan saya kalau orang yang dimaksud adalah golongan sahabat. Anda tidak mau percaya ya terserah anda, salam”
    Nyalap: Saran saya, lain kali kalo ada orang yang kasih masukan itu diterima, jangan dibalikin..perkara masukan itu enak atau pahit cukup disimpan di hati fak ustadz saja, tidak usah dibalas lagi.. cukup saya saja yang balas, karena itu termasuk kotak amal ente salaku sahib SP.
    Gitu coi
    Dan di akhir tulisan ini izinkan daku merevisi judul dan kesimpulan yang ente buat di atas:
    “NINJA-NINJA (ORANG-ORANG) MUNAFIK KETAHUAN BELANGNYA SAAT PERANG TABUK!!!”

  23. terakhir: kalo memang kembali kebangku SD akan memperbaiki kualitas Ente, kenapa mesti malu???!!!
    malu bertanya sesat di jalan malu belajar otak kosong… salam damai

  24. @nyalap

    Nyalap: Oe fak uztadz perkataan Ammar itu tegas menunjukkan bahwa Ammar “hanya” fifty-fifty; mengetahui 50 % (bahwa kuda-kuda itu milik para sahabat yang ikut berperang) dan tidak mengetahui 50% (penunggang kuda, siapa mereka?).

    fifty-fifty dari hongkong kalee, jelas Ammar mengenal kendaraannya yang berasal dari para sahabat yang ikut dengan perang tabuk. Soal siapanya mereka ya awalnya tidak tahu karena memang tidak terlihat wajahnya tetapi setelah itu Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam] memberitahukan padanya dan huzaifah.

    dan perlu ente tahu..beliau sendiri yang benar-benar terlibat langsung peristiwa itu masih ragu masih ragu-ragu? Sahabatkah yang tadikah mereka? Atau siapa???? Masing missing bro

    maaf anda yang kayaknya missing, orang yang membaca riwayat di atas dengan baik pasti paham kok kalau orang yang dimaksud adalah sahabat Nabi yang ikut serta dalam rombongan Tabuk

    Tapi Ente yang jarak hidupnya jauh dari mereka, baru lahir kemarin, dan baru di sunat kemaren malam, cebok aja belum bersih, tiba2 dengan tegas, mengatakan (skak mat,, kayak main catur aja),

    oh itu ngomongin anda ya, pantes saja anda belum bisa membaca dengan baik. wah capeee deh :)

    “Sahabat Yang Ingin Membunuh Rasulullah [Shallallahu ‘Alaihi Wasallam]”
    Ente mabuk, atau teller sih???

    Kenapa, anda tergila-gila dengan kata “sahabat” ya. Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam] saja mengakui kalau diantara sahabat Beliau ada yang munafik. Kenapa anda yang sewot :roll:

    Ente Tahu ga definisi Shahabt menurut mayoritas ulama???? Oe fak ustadz Yang namanya sahabat itu adalah orang yang bertemu dengan nabi, masuk islam, menjalankan ajaran islam dan mati dalam keadaan islam. Kalo gugur salah satunya maka tidak termasuk shahabt!!!

    Kalau begitu gampang tuh, buktikan satu saja sahabat yang bertemu dengan Nabi, masuk islam menjalankan ajaran islam dan mati dalam keadaan islam. Buktikan yang ini saja, sebut nama satu sahabat dan buktikan kalau ia mati dalam keadaan islam. Kalau gugur salah satu ya bukan sahabat kan, contoh simpel saja nih, sebut saja Abu Hurairah atau Abu Sufyan, nah anda buktikan kalau mereka mati dalam keadaan islam. ehem bukti lho bukti :mrgreen:

    Kalo memerangi atau diperangi Ali? Tetap aja sahabat!!!! Ini definisi “gentle man”
    Menurut ente orang-orang bertopeng tadi, bila dihubungkan dengan pengertian di atas termasuk shahabt ato bukan….

    Jawab saja dulu pertanyaan saya, Abu Hurairah dan Abu Sufyan itu bagaimana anda bisa buktikan kalau mereka sahabat. Anda menyaksikan kalau mereka mati dalam keadaan agama islam. Kalau ndak, Terus tahu dari mana?

    Musuh itu ya jelas orang munafik fak ustadz . Di antara ayat al-Quran yang diturunkan berkenaan dengan sikap orang-orang munafiq ini adalah:
    “Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut berperang) itu merasa gembira dengan tinggalnya mereka di belakang Rasulullah saw, dan mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah dan mereka berkata: “Janganlah kamu berangkat (pergi berperang) dalam panas terik ini.“ Katakanlah: “Api nereka jahanam itu lebih sangat panasnya, jika mereka mengetahui:“ QA At- Taubah:81
    “Diantara mereka ada orang yang berkata: “Berikanlah saya ijin (tidak pergi berperang) dan janganlah kamu menjadikan saya terjerumus ke dalam fitnah.“ Ketahuilah bahwa mereka telah terjerumus ke dalam fitnah. Dan sesungguhnya Jahanam itu benar-benar meliputi orang-orang yang kafir.“ QS At-Taubah 49
    Tafsirnya ente buka sendiri di tafsir al-Mizan thabtabaie…ente tau lah

    Singkat cerita, anda bisa baca tidak apa yang anda tulis. Lha ayat-ayat yang anda kutip justru membuktikan kalau yang namanya orang munafik itu kagak mau yang namanya ikut berperang, mereka suka mencari-cari alasan agar tidak ikut perang, mereka tidak suka berjihad di jalan Allah SWT. Nah orang-orang di atas itu malah ikut perang bersama Nabi [shallallahu 'alaihi wasalam] ke Tabuk. Baru setelah pulang mereka membuat makar terhadap Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam]

    Singkat cerita, perang tabuk itu dipenuhi intrik kemunafikan, banyak orang munafik terlibat di dalmnya!!! Ente jangan pura-pura blo’on….!!!!! ente yang suka copas sana sini pasti tahu lah hal ini di buku-buku sirah, kok belagak blo’on sih fak uztadz…

    susah nih kalau orang yang bisanya cuma emosian, jelas-jelas dia sendiri ngutip ayat Al Qur’an kalau orang munafik kagak mau ikut berperang dan tidak suka berjihad. Lha sekarang mau bilang banyak kaum munafik ikut dalam perang Tabuk, loh loh loh :mrgreen:

    Nyalap: Saya sudah baca, Anda ajah yang tetap belagak pura-pura blo’on, ato memang blo’on…..

    sejarah mana yang anda baca, sejarah nyalap wah wah no komen :)

    Perang tabuk itu penuh dengan intrik kemunafikan, musuh dan intel nya jelas orang-orang munafik, siapa lagi kalo bukan mereka. Kalo ada yang lain kasih tahu saya. Nanti saya kasih permen….

    Ngapain jauh-jauh ke Tabuk kalau mau memerangi orang munafik yang ada di sekeliling Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam]. Ke Tabuk nya jalan-jalan gitu :mrgreen:

    Saya katakan sekali lagi, saat itu Urwah sama sekali missing, ia tidak tahu adanya gelagak orang-orang munafik yang ingin membuat makar sebelum ekspedisi tabuk dimulai….yang ia tahu yang ikut berperang adalah sahabat nabi….makanya ketika muncul ninja-ninja semacam itu ia tidak berani berkata apa-apa dulu, kecuali mengenai unta tadi..karena itu yang sangt jelas baginya….

    Hooo ngeles, memang yang namanya ngeles gak pake logika gak pake bukti gak pake hujjah. Makanya banyak sekali yang suka “ngeles” kalau cuma berandai-andai gak usah baca riwayat buat saja riwayat sendiri yang sesuai kehendak anda. lha iya riwayat apapun dibuat mentah oleh “ngeles”nya :)

    Nyalap: Saran saya, lain kali kalo ada orang yang kasih masukan itu diterima, jangan dibalikin..perkara masukan itu enak atau pahit cukup disimpan di hati fak ustadz saja, tidak usah dibalas lagi.. cukup saya saja yang balas, karena itu termasuk kotak amal ente salaku sahib SP.
    Gitu coi

    kalau sarannya masuk akal dan memang memuat kririk yang membangun ya diterima, tapi kalau sarannya cuma “ngeles” yang bertentangan dengan riwayatnya plus caci maki hina dina ya baiknya masuk kotak spam saja alias kotak sampah, aman kan :)

    Dan di akhir tulisan ini izinkan daku merevisi judul dan kesimpulan yang ente buat di atas:
    “NINJA-NINJA (ORANG-ORANG) MUNAFIK KETAHUAN BELANGNYA SAAT PERANG TABUK!!!”

    Maaf judulnya jelek, baru tahu kalau ada orang munafik yang jadi Ninja, hebat juga ya :mrgreen:

    terakhir: kalo memang kembali kebangku SD akan memperbaiki kualitas Ente, kenapa mesti malu???!!!malu bertanya sesat di jalan malu belajar otak kosong… salam damai

    anda ini kayaknya orang baru ya dalam dunia per-blog-an tapi pedenya setengah mati, he he he daripada sibuk menyuruh saya balik ke bangku SD mending anda belajar dulu cara membuat kutipan dalam komentar alias blockquote. Gak enak sekali baca komentar anda yang seperti itu. Saya pribadi yang anda bilang bloon kayaknya ngerasa kalau komentar saya lebih enak dibaca daripada komentar anda, salam damai :)

  25. berarti anda menafikan ayat At Taubah 101 kan disitu disebutkan kalau Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] tidak mengetahui mereka. Lain ceritanya kalau anda beranggapan ayat tersebut sudah dinasakh jadi lafaz “kamu tidak mengetahui mereka” sudah tidak berlaku lagi karena menurut anda Allah SWT sudah memberitahu semuanya jadi Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] sudah mengetahui mereka semua. Silakan anda dengan penafsiran anda dan saya dengan penafsiran saya dimana saya menerima ayat-ayat tersebut termasuk At Taubah 101.

    Lho anda keliru memahami komentar saya, At-Taubah : 101 menyebutkan Allah yang mengetahui, dan Nabi tidak mengetahui, ya memang benar demikianlah adanya, walaupun Nabi diberitahu pun kemudian pada hakekatnya Nabi tidak mengetahui. Jadi pengetahuan yang ada pada diri Nabi itu adalah pengetahuan milik Allah. Jadi ga ada masalah dengan ayat ini. Dan Allah telah memberikan pengetahuan tentang orang munafik itu kepada Nabi SAW. klop kan :)

  26. @sok tau banget

    Lho anda keliru memahami komentar saya, At-Taubah : 101 menyebutkan Allah yang mengetahui, dan Nabi tidak mengetahui, ya memang benar demikianlah adanya, walaupun Nabi diberitahu pun kemudian pada hakekatnya Nabi tidak mengetahui.

    Nabi diberitahu tetapi setelah diberitahu hakekatnya Nabi tidak mengetahui, sudahlah mas jangan memperpanjang sesuatu yang malah jadi aneh. Jujur saja ya semakin lama anda berbicara semakin banyak hal aneh yang muncul dari diri anda. Sikap “ngeyel” anda itu memang top luar biasa :)

  27. kalau konsep yg digunakan bahwa pada hakekatnya Rasul saw tidak tahu yang mana sahabat yang mana munafik, kenapa orang selain Rasul saw , merasa tahu bahwa yg mau membunuh beliau adalah sahabat bukan munafik ? :?:

    Jadi kalau memberi judul jangan terlalu tendensius lah, lha wong rasul saw aja gak tahu. Yng mau membunuhnya sahabat atau munafik

    seharusnya judulnya diganti

    “SAHABAT ATAU MUNAFIKKAH YANG INGIN MEMBUNUH NABI SAW ?”
    :D

  28. Kalau bicara hakikat maka tidak ada satupun makhluk yang tahu. Semua milik Allah.
    Jadi bagaimana anda membedakan tahu dan tidak tahunya manusia?
    Bagaimana anda mengartikan kata2 sahabat: “hanya Allah dan Rasul-Nya yang tahu”
    Jangan2 anda katakan itu perkataan yang syirik, krn hakikatnya hanya Allah yang tahu.
    *geleng..geleng..*

    Salam damai

  29. @baba

    kalau konsep yg digunakan bahwa pada hakekatnya Rasul saw tidak tahu yang mana sahabat yang mana munafik, kenapa orang selain Rasul saw , merasa tahu bahwa yg mau membunuh beliau adalah sahabat bukan munafik ?

    lha anda ini gimana di riwayat di atas Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam] mengetahui kalau orang yang dimaksud ada di antara sahabat Beliau [yaitu dari rombongan yang ikut ke Tabuk]. Saya gak pernah bilang Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam] gak tahu orang munafik, saya bilang ada yang Rasulullah [shallahu 'alaihi wasallam] tahu dan ada yang tidak tahu, itu semua berdasarkan dalilnya.

    Jadi kalau memberi judul jangan terlalu tendensius lah, lha wong rasul saw aja gak tahu. Yng mau membunuhnya sahabat atau munafik

    seharusnya judulnya diganti

    “SAHABAT ATAU MUNAFIKKAH YANG INGIN MEMBUNUH NABI SAW ?”

    Apanya yang tendensius, judul itu disesuaikan dengan riwayat hadisnya. Kalau anda tidak bisa memahami riwayat yang anda baca ya tolong jangan salahkan orang lain yang bisa. Lagipula apanya yang tendensius, anda sensitif dengan kata “sahabat”?. Sahabat aja ada yang munafik, ada yang masuk neraka dan ada yang berbuat maksiat. Itu semua ada hadis yang menyebutkannya. Mungkin anda mau bilang kalau hadis-hadis itu tendensius :)

  30. @STB
    anda gara2 mo bela2in sahabat yg munafiq
    ayat quran,riwayat yg shahih n rosul disepelekan
    sadar…sadar..

  31. SP: fifty-fifty dari hongkong kalee, jelas Ammar mengenal kendaraannya yang berasal dari para sahabat yang ikut dengan perang tabuk. Soal siapanya mereka ya awalnya tidak tahu karena memang tidak terlihat wajahnya tetapi setelah itu Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam] memberitahukan padanya dan huzaifah.
    Nyalap: Oe J(elek) Al(asannya) gar(ing) terdengar, Ammar dari awal syudah menjelaskan kalo ia tidak tahu siapa mereka namun hanya mengenal kendaraanya. Ini fifty;fifty asli dari Arab bukan dari Hongkong!!!!. Masa ente ga bisa baca mereknya
    Tapi Ente kok ngotot sih, Rasulullah saja tidak memberitahu siapa mereka, karena beliau sendiri tidak tahu siapa mereka? Memangnya Rasul itu punya penglihatan “sinar X” apa sampai bisa melihat wajah yang tertutup begitu???? Sadar bro hal-hal yang belum jelas sebaiknya didiamkan, jangan “dibunyikan” secara sembrono karena ente nanti menyesal bilamana jatuh dalam kesalahan!!! Lha bagaimana ente bisa benar masalahnya saja ga jelas. OE Bro, Detektif saja belum berani bicara tentang motof-motif yang belum jelas dalam penyelidikannya samapi ada bukti kuat. Lha ente ga bukti lain dari perawi lain (hadis lain) yang menyebutkan siapa mereka atau anama-nama mereka udah main tuduh aja!!!!. Benar2 nih si SP (sori bukan Secon Prince, tapi Syiah Pitnah)
    SP: maaf anda yang kayaknya missing, orang yang membaca riwayat di atas dengan baik pasti paham kok kalau orang yang dimaksud adalah sahabat Nabi yang ikut serta dalam rombongan Tabuk
    Nyalap: Ya terserah ya???!!! Ente maunya begitu ya silahkan aja. Gini azza, Saran ane ente baca dulu kitab yag judulnya Thabaqat shahabah dan Tajrid Asma ash-Shahabah…dari sana ente kan punya pemahaman bahwa apakah mereka itu sahabat atau bukan!!!
    Biar lebih rinci lagi agar ente paham dalam mendudukan persoalan dan dalam pengambilan kesimpulan, seperti kasus terbunuhnya Umar oleh Abdurrahman bin Muljam (khawarij) saat salat berjamaah, apakah ada sahabat yang tahu ia seoarang khawarij. Tak ada dan tak ada!!!! Semua sahabat menganggap ia sama seperti mereka, karena Sama-sama shalat berjamaah, tak ada kecurigaan, tak ada penyelidikan sebelum masuk mesjid, semuanya sama. Sama2 rakyat dari Amurul Mukmini Umar. Sebagai rakyat dari Amirul Mukminin. Namun ketika ditangkap baru ketahuan siapa dia!!! Nah seandainya ia tidak berhasil ditangkap (dan kabur memakai penutup kepala) maka orang-orang seperti anda dan siapapu yang punya jiwa pecundang seperti anda tentu akan menarik kesimpulan, “Umar dibunuh oleh sahabatnya sendiri”. Lho bagaimana dianggap bukan sahabat masa yang salat tepat dibelakang Umar bukan sahabatnya???!!! Ini berarti Umar dibunuh oleh sahabatnya sendiri…
    SP: oh itu ngomongin anda ya, pantes saja anda belum bisa membaca dengan baik. wah capeee deh
    Nyalap: ga apa-apa lah. Ya ini bonus buat ente saya tidak mau komen balik!!!!
    SP: Kenapa, anda tergila-gila dengan kata “sahabat” ya. Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam] saja mengakui kalau diantara sahabat Beliau ada yang munafik. Kenapa anda yang sewot
    Nyalap: Ya Ampiun, Ente salah nulis alamt bung. Rasulullah sedikitpiun tidak pernah mengakui kalau diantara shabat2nya ada yang munafikkk, yang ada itu Rasul mengakui oada orang-orang munafik yang berpura-pura jadi sahabat Nabi,!!!! Ya ini akal-akaln ente azzza biar pembaca yang lain tahu isi otak ente sampai dimana..
    “Dan orang-orang munafik itu bersumpah dengan nama Allah, bahwa mereka termasuk golonganmu; padahal mereka bukanlah dari golonganmu; akan tetapi mereka adalah orang-orang yang sangat takut. Seandainya mereka mendapati tempat berlindung, atau gua-gua, atau lobang-lobang dalam tanah, niscaya mereka pergi kepadanya dengan secepat-cepatnya” (At Taubah:56-57).
    SP: Kalau begitu gampang tuh, buktikan satu saja sahabat yang bertemu dengan Nabi, masuk islam menjalankan ajaran islam dan mati dalam keadaan islam. Buktikan yang ini saja, sebut nama satu sahabat dan buktikan kalau ia mati dalam keadaan islam. Kalau gugur salah satu ya bukan sahabat kan, contoh simpel saja nih, sebut saja Abu Hurairah atau Abu Sufyan, nah anda buktikan kalau mereka mati dalam keadaan islam. ehem bukti lho bukti
    Nyalap: Ente suruh ane ngasih bukti 1 azza. Ini buktinya sahabat itu bernama Ali bin Abi Thalib. Lho aneh Anda, pernah dengar ga pepetah arah: yang ragu itulah justru yang harus ngasih bukti..
    SP: Jawab saja dulu pertanyaan saya, Abu Hurairah dan Abu Sufyan itu bagaimana anda bisa buktikan kalau mereka sahabat. Anda menyaksikan kalau mereka mati dalam keadaan agama islam. Kalau ndak, Terus tahu dari mana?
    Nyalap: Tentu saja mereka sahabat Nabi. Justru yang ragu itulah yang harus memberi bukti. Mana buktinya bung mereka berdua mati dalam keadaan tidak islam.???!!! Semua hadis riwayat sunni memperlakukan mereka sebagai orang islam, saya tidak tahu kalo ada hadis syiah yang sebaliknya tapi apapun itu mana buktinya???!!!!
    SP: Singkat cerita, anda bisa baca tidak apa yang anda tulis. Lha ayat-ayat yang anda kutip justru membuktikan kalau yang namanya orang munafik itu kagak mau yang namanya ikut berperang, mereka suka mencari-cari alasan agar tidak ikut perang, mereka tidak suka berjihad di jalan Allah SWT. Nah orang-orang di atas itu malah ikut perang bersama Nabi [shallallahu 'alaihi wasalam] ke Tabuk. Baru setelah pulang mereka membuat makar terhadap Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam]
    Nyalap: Sbar bro jangan terburu2 klimaks. Itu dalil pembuka kemunafikan. Biasa sebagai makanan pembuka dulu!!!
    Ini dalilnya (menu utamanya):
    “Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertemu dengan orang-orang kafir dalam peperangan, maka janganlah kamu melarikan diri dari mereka. Barangsiapa yang melarikan diri dari mereka ketika itu, kecuali untuk berbelok mengatur siasat atau menggabungkan diri dengan pasukan lain, maka ia telah kembali dengan membawa kemurkaan Allah, dan tempat kembalinya adalah Jahannam. Dan itulah sejelek-jelek tempat kembali” (Al Anfal:15-16).
    “Dan orang-orang munafik itu bersumpah dengan nama Allah, bahwa mereka termasuk golonganmu; padahal mereka bukanlah dari golonganmu; akan tetapi mereka adalah orang-orang yang sangat takut. Seandainya mereka mendapati tempat berlindung, atau gua-gua, atau lobang-lobang dalam tanah, niscaya mereka pergi kepadanya dengan secepat-cepatnya” (At Taubah:56-57).
    Dan jika mereka bertemu dengan orang-orang yang beriman, mereka berkata: ‎kami beriman. Dan jika mereka berkumpul dengan setan-setan mereka, ‎mereka berkata: kami bersama kalian, karena kami hanya bermaksud ‎mengejek (orang-orang yang beriman) (QS, albaqarah: 14)
    Tuh jelas. Di depan Nabi dan sahaabt irang-orang munafik ini memperlakukan diri mereka sebgai shabat Nabi. Dan shabat mana tahu isi hati orang, mereka hanya tahu yang zahir saja. Laha kalo berani ikut perang anggapan mereka berarti ini adalah sahabt nabi, namun kenyataannya bagaimana itu bukan urusan mereka, ini urusan Allah!!!! Makanya ada redaksi dari Ammar: sekelompok shahabt, karena yang ia tahu mereka adalah sahabt.!!!!
    Oe fak ustadz Sp (Syiah Paslu) Cuma orang munafik azza yang berani “kabur” tanpa berbelok mengatur siasat atau menggabungkan diri dengan pasukan lain!!! Semau shabat sejati ikut perang untuk cari mati, kalo munafik cari ganimah dulu!!!!
    Hadis nabi yang artinya: “Jauhilah tujuh hal yang membinasakan” ….., lari dari medan perang, Hadits riwayat Al-Bukhary no. 2766, 5764, 6857
    SP: susah nih kalau orang yang bisanya cuma emosian, jelas-jelas dia sendiri ngutip ayat Al Qur’an kalau orang munafik kagak mau ikut berperang dan tidak suka berjihad. Lha sekarang mau bilang banyak kaum munafik ikut dalam perang Tabuk, loh loh loh
    Nyalap: itu sudah saya jawab di atas. Ini diskon buat anda!!!!!
    SP: sejarah mana yang anda baca, sejarah nyalap wah wah no komen
    Nyalap: ini juga banting harga!!! No koment
    SP: Ngapain jauh-jauh ke Tabuk kalau mau memerangi orang munafik yang ada di sekeliling Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam]. Ke Tabuk nya jalan-jalan gitu
    Nyalap: Lucu cekali igauan ente ini, ini bukan “analsisi pencari kebenaran” tapi “analisis pencari kejahantan”, “analisi pencari kesahalahan”. Bung Sp (syiah panatik) dimana2 polisi itu baru nangkap kalau pelakunya sudah bertikda kejahatan kalo belum bertindak atau berbuat meski niatnya sejahat-sejatnya dan setinggi langit. Tetap aja dia aman dari polisi!!!. Lucuuuu enteeeeee tindakan itu diambil aklo udah ada aksi…!!!!! fak udtdze
    SP: Hooo ngeles, memang yang namanya ngeles gak pake logika gak pake bukti gak pake hujjah. Makanya banyak sekali yang suka “ngeles” kalau cuma berandai-andai gak usah baca riwayat buat saja riwayat sendiri yang sesuai kehendak anda. lha iya riwayat apapun dibuat mentah oleh “ngeles”nya
    Nyalap: Yang Ini diskon 50%. Saya memang sedng ngeles, ngasih les private ke anda bagaiaman berpikir yang benar benar Benar!!! Ingat nya diskonnya 50%. Baca penjelasan saya di ats!!!
    kalau sarannya masuk akal dan memang memuat kririk yang membangun ya diterima, tapi kalau sarannya cuma “ngeles” yang bertentangan dengan riwayatnya plus caci maki hina dina ya baiknya masuk kotak spam saja alias kotak sampah, aman kan
    Sp: ok deh saya ga akan caci maki hina dina orang yang udah hina seperti ente….komentr berikutnya isnya Allah deh lebih bersih…
    SP: Maaf judulnya jelek, baru tahu kalau ada orang munafik yang jadi Ninja, hebat juga ya
    Nyalap: Yang ini dikon 99%. Ngga pengen koment ane!!!
    SP: anda ini kayaknya orang baru ya dalam dunia per-blog-an tapi pedenya setengah mati, he he he daripada sibuk menyuruh saya balik ke bangku SD mending anda belajar dulu cara membuat kutipan dalam komentar alias blockquote. Gak enak sekali baca komentar anda yang seperti itu. Saya pribadi yang anda bilang bloon kayaknya ngerasa kalau komentar saya lebih enak dibaca daripada komentar anda, salam damai
    Nyalap: jujur ya, kalo anda suruh saya belajar lagi. Saya akan tetap belajar, karena saya belajar setiap hari bahakn sebelum anda suruh saya sudah belajar saya sudah belajar. Anda suruh saya belajar saya makin tambah semangat….hanya orang bodoh yang tidak mau belajar dan tidak menerima kata belajar di kepalanya…
    salam damai..

  32. SP: Singkat cerita, anda bisa baca tidak apa yang anda tulis. Lha ayat-ayat yang anda kutip justru membuktikan kalau yang namanya orang munafik itu kagak mau yang namanya ikut berperang, mereka suka mencari-cari alasan agar tidak ikut perang, mereka tidak suka berjihad di jalan Allah SWT. Nah orang-orang di atas itu malah ikut perang bersama Nabi [shallallahu 'alaihi wasalam] ke Tabuk. Baru setelah pulang mereka membuat makar terhadap Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam]

    “Dan jika mereka mau berangkat, tentulah mereka menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah melemahkan keinginan mereka, dan dikatakan kepada mereka, ‘Tinggallah kamu bersama orang-orang yang tinggal itu’.” (At-Taubah: 46).

    “Jika mereka berangkat bersama-sama kamu, niscaya mereka tidak menambah kamu selain dari kerusakan belaka, dan tentu mereka akan bergegas maju ke muka di celah-celah barisanmu, untuk mengadakan kekacauan di antaramu; sedang di antara kamu ada yang amat suka mendengarkan perkataan mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang zalim.” (At-Taubah: 47).

    Kesimpulan :

    1. Orang Munafik ada yang tinggal
    2. Orang Munafik ada yang ikut perang dengan memecah barisan dan membuat makar

    Salam

  33. Tentu saja mereka sahabat Nabi. Justru yang ragu itulah yang harus memberi bukti. Mana buktinya bung mereka berdua mati dalam keadaan tidak islam.???!!!

    Waduh…. benar2 nih orang. Dari dunia mana gerangan? :mrgreen:

  34. 1. Orang Munafik ada yang tinggal
    2. Orang Munafik ada yang ikut perang dengan memecah barisan dan membuat makar

    berarti sahabat ada yg munafiq…??

  35. @Nyalap

    Biar lebih rinci lagi agar ente paham dalam mendudukan persoalan dan dalam pengambilan kesimpulan, seperti kasus terbunuhnya Umar oleh Abdurrahman bin Muljam (khawarij) saat salat berjamaah

    Umar dibunuh oleh Abdurahman bin Muljam? :mrgreen:

    Ini nasehat sy:
    Bersihkan mulut, otak dan hati sampeyan.

    Salam

  36. sori sedikit ralat,,, Abdurahman bin Muljam adalah pembunuh Ali salah ingat.
    Abu Lu’luah adalah pembunuh Umar

    tapi apapun itu bukan itu inti maslahnya
    masalahnya adalah kehadiran pembunuh ini sebagai khawarij yang tidak disadari dan tetap dianggap sahabt oleh sahabt2 yang lain
    kesalahan penulisan Nama menunjukan saya adalah manusia yang salah sebagaimana hadius nabi:
    setiap anak cucu adam bersalah

    adapun si Sp ini kayaknya tidak mau disalahkan atau merasa bersalah. dalam tulisan2nya
    wallahu a’lam
    kepada semua pihak saya mohon maaf atas keteledoran ini….

    terima kasih

  37. kalo ada yang mau bantah ane, kalu kesalahn nama Abu Lu’luah menjadi Abdurrahman bin Muljam ini mau dijadikan hantaman sori…ane ga bakal mau balas…
    karena nama pembunuh ini bukan ini dari bantahan ane ke SP, sebab judul nya bukan “Siapakah pembunuh Umar”. jadi tolong jangan buang2 huurf untuk maslah ini. fokus ke maslaah saja..
    sekali lagi ane mhn maaf. lanjutkan

  38. @nyalap
    itu akibat pake mulut dulu baru otak

  39. @nyalap

    Sampeyan sdh ditegur, disindir utk memperbaiki cara & isi komen sampeyan. Tapi sampeyan tdk mau mendengar. Sampeyan terlalu asik dgn pikiran sampeyan. Mulut sampeyan terlalu penuh makanan kotor yang bahkan sampeyan tdk mampu mengendalikan bagaimana cara memuntahkannya.
    Anehnya kebanyakan penampakan syiahphobia spt ini.

    Kurangi bicara, banyak bertanya. Itu tambahan nasehat sy.

    Salam

  40. Mas Sp artikel yg luar biasa, bikin semua jadi Hot…., tapi mau tanya dlm Alquran (terjemah ),At-Takwiir : 22

    Dan sahabatmu (Muhammad) itu bukanlah sekali-kali orang yang gila.

    maksud nya apa mas….

  41. @armand
    bung arman
    ente kalau berpikir caranya begitu, sori nih itu sih cara “anak kecil,” ane pun bisa balikin ke si SP “Sampeyan terlalu asik dgn pikiran sampeyan. Mulut sampeyan terlalu penuh makanan kotor yang bahkan sampeyan tdk mampu mengendalikan bagaimana cara memuntahkannya.”

    kita ini dituntu pk logika, bukan emosi.
    maslahnya si SP ini terlihat ilmiyah dengan membawakan sejumlah dalil plus rawi. tapi dalam mensyarah gagal total. alias ia berani mendominasikan syarahnya dengan pikirannya sendiri sampai2 tak ada ruang untuk pendapat ulama…untuk dijadikan bahan perbandingan dengan pemikiran asli si SP ini…
    ini yang ana sesalkan makanya ane kasih die second opinion biar dia bisa ngaca.
    kalau dia bisa git ya ane juga bisa gitu dong….

    dan saya tidak melihat sedikitpun kritik anda atas pemikiran saya di atas. lagi-lagi gaya ahlul hawa orang2 seperti ente keluar…
    menghadapi lawan diskusi bukan dengan merobohkan substansi argumen malah menyerang pribadi….ngga nyambung brooo
    ini yang ane sesalkan…
    ini cara orang lemah macam orang yang berperang yang inign membunuh musuhnya dengan menaburkan racun dalam makanannya karena ia sadar kalau musuhnya dilawan dengan pedang maka ia akan kalah……maka pake shortcut

    dan ente seolah2 guru besar, alias herkulesnya Akhlak macam Junaid al-Baghdadi berkata kepada ane:
    Kurangi bicara, banyak bertanya. Itu tambahan nasehat sy.
    weleh luar biasa sekali…..ucapan ente
    anapun kalau bisa saja ane bilang ke ente:
    kalau tidak bisa bicara yang baik hendaknya ente diam!!!!
    ane pun kalo mau akan ane ambil 100 kata2 emas dari para sufi untuk ane lempar ke ente…
    tapi apa hubungannya???!!!!!
    dan kenapa ane harus lakukan itu???!!

    lha ini omongan apa-apan sih?!!!
    ibarat mengambil cangkul untuk menebas pohon
    ya ngga nyambung coi….

    ana butuh bantahan ilmiyah.
    ingin pintar ya belajar
    kalau mals minum segera cerebrovon sirup

  42. @nyalap

    Ah sy ga ngutip dari Junaid kok. Kalimat itu keluar begitu saja memperhatikan tingkah sampeyan.

    Kalau sampeyan tetap ngotot ga mau dibilangin ya silakan…. silakan.

    Mengenai bantahan, pastinya banyak yg bisa dibantah dari komen sampeyan. Tapi maaf dg model sampeyan spt itu sy ga tertarik. Sy lbh tertarik menyerang tingkah sampeyan :)

    Salam

  43. @ armand:
    Kalau sampeyan tetap ngotot ga mau dibilangin ya silakan…. silakan.

    Mengenai bantahan, pastinya banyak yg bisa dibantah dari komen sampeyan. Tapi maaf dg model sampeyan spt itu sy ga tertarik. Sy lbh tertarik menyerang tingkah sampeyan

    Salam

    nyalap: ane udah sering baca koment orang kaya ente ini. begitu2 mulu….
    sebenarnya ane males ngeladeninnya…karena ngga ada hasilnya.
    ibarat bertarung dengan lawan yang lemah, apa menurutmu melawan orang seperti itu akan mebuat kita kuat??? sama sekali tidak justru tidak ada kemajuan!!!!! atau malah jadi lemah seperti dia. wkwkwkwk
    semkin kita bicara ia hanya bisa membunyikan yang itu2 juga, cape deh!!!!!

    paling tidak lumayan lah ane, ngisi waktu kosng buat cari hiburan!!!
    salam

  44. @nyalap

    Lha siapa yg minta diladeni? Dari awal sy jg ga minta sampeyan ladeni kok. Kalau sampeyan males ya silakan….silakan ga ada yg maksa.

    Jadi sampeyan tenang aja. Kalaupun sy kritik sampeyan paling di tingkah sampeyan dan kekeliruan fatal sampeyan saja :)
    Eh kecuali sampeyan sdh berubah.

    Salam

  45. dalam buku sejarah Nabi yg ditulis O. Hashem, disebutkan bahwa orang-orang munafik ikut dalam perang Tabuk bersama Nabi

  46. sp disamperin troll :lol:

  47. @nyalap…
    model org yg kagak punya hujjah jadi dia nulis ngalor ngidul kagak nyambung kgk ada isinya…
    lanjut kagak usah dilayan org bengak…..

  48. @Nyalap
    Anda mengatakan : “masalahnya adalah kehadiran pembunuh ini sebagai khawarij yang tidak disadari dan tetap dianggap sahabt oleh sahabt2 yang lain”
    Apakh anda tidak salah ngoceh? Karena
    1. Kata2 khawarij muncul pada kehalifaan Ali .b.Abi Thalib

  49. @chany
    sangat tidak salah….

    memang khawarij bergerombol itu muncul di zaman Ali…
    namun khawarij individualis itu sudah muncul di zaman Nabi, ABu Bakar, Umar, Utsman puncaknya di jaman Ali
    khawarij di jaman nabi. beliau bernama: Dzul Khuwaishirah yg pernah mengatakan : اِعْدِلْ ياَ مُحَمَّدُ
    “Berbuat adillah wahai Muhammad!”

    ia keluar (kharij) dari barisan nabi setelah tidak mendapatkan keadilan dari nabi….(kacian2)

    dalam bahasa arab pemberontak (keluar dari barisan) itu disebut kharij jamaknya khawarij.
    jaman ALi bergerombol makanya disebut khawarij

    di jaman Nabi isyarat akan keluarnya khawarij itu sudah ada:
    nih buktinya!!!!

    سيخرج في آخر الزمان قوم أحداث الأسنان، سفهاء الأحلام، يقولون من خير قول البرية، يقرأون القرآن لا يجاوز حناجرهم، يمرقون من الدين كما يمرق السهم من الرمية، فإذا لقيتموهم فاقتلوهم فإن في قتلهم أجراً لمن قتلهم عند الله يوم القيامة.

    “Akan keluar pada akhir zaman nanti sekelompok orang yang mereka masih muda-muda umurnya dan pendek akalnya. Mereka mengatakan sebaik-baik perkataan manusia. Mereka membaca Al-Quran, (akan tetapi) tidak melewati kerongkongan mereka. Mereka melesat keluar dari batas-batas agama ini seperti melesatnya anak panah keluar dari tubuh buruannya. Maka apabila kalian mendapati mereka perangilah mereka karena sesungguhnya orang-orang yang memerangi mereka akan mendapat pahala di sisi Allah pada hari kiamat.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

    لايزالون يخرجون حتى يخرج آخرهم مع المسيح الدجال

    “Mereka akan senantiasa keluar sampai pada yang terakhir bersama Al-Masih Ad-Dajjal. Jika kalian bertemu mereka, maka bunuhlah; merekalah sejelek-jelek penciptaan dan sejelek-jelek makhluk.” (HR. An-Nasa’i dan Al-Hakim)

    dalam dua hadis ini terdapat kata “kharaja” yang kalau dirubah wazan ke fail menjadi “kharij” dan kalau dujamakkan menjadi “khawarij”

    penyematan ini sudah ada di zaman nabi jauh sebelum keluarnya khawarij secra bergerombol..

    jadi salah besar kalo kroco2 syiah di sini menganggap ane asal2an bikin tulisan….
    biasa lah mereka ngomong gitu karena ga tahu….
    haraf maklum akan kebodohan mereka!!!

    nah si Abu Lu’luah ini keluar dari barisan Umar
    makanya ane sebut khawarij alias pemberontak…

    demikian yang bisa ane sampaikan. lebih kurangnya ente hitung sendiri..hehehe

  50. So,

    Muawiyyah adalah Khawarij karena keluar dari barisan Imam Ali

    Imam Husein adalah Khawarij karena keluar dari barisan Yazid

    Wah…wah… :)

    Salam

  51. @nyalap
    saya merasa lucu atas argumentasi anda. kalau berdasarkan argumentasai serta penjelasan anda. Maka bagaimana posisi Ali b. Abi Thalib pada waktu Abubakar mengangkat dirinya sebagai Khalifah, dimana Ali b. Abi Thalib menolak , membaiat Abubakar. Siapa yang disebut Khawrij disini?

  52. sbntr lg PKS khawrij krn keluar dr koalisi
    hahaha…..

  53. @armand
    hahah lucu ente…
    yang disebut kharij/khawarij itu kalau dia sudah baiat namun keluar
    kalau belum baiat, macam muawiyah yang belum baiat ke Ali
    atau sayyidina husein yang belum baiat ke Yazid ya jelas bukan kharij atau khawarij..
    LUCU SEKALI ENTE…..
    gayanya kaya orang pintar padahal orang pintar beneran alias dukun heheheheh

    chany:
    Ente lebih lucu lagi
    dalam sumber ahlussunnah disebutkan Ali baru membaiat Abu bakar setelah mengebumikan fatimah. (baiat 2)
    disebutkan pula bahwa ia membaiat secara sembunyi2 di belakang fatimah ketika masih hidup…(baiat 1)

    namun setahu ane di sumber syiah pun mengakui adanya baiat Ali ke Abu bakar lihat al-ihtijaj karya ath-thabrasi hal 53 cetakan nejf.
    namun kata mereka di sana terjadi tadilis, karena di al-ihtijaj karya ath-thabrasi 1/109 cetakan darun nu’man nejf, di sana disebutkan Ali membaiat abu bakr itu dengan terpaksa dan dengan hunusan pedang…
    ya apapun itu setahu ane Abu Bakar di baiat

    ente yang bilang tidak dibaiat mana dalilnya???

    tapi ala kulli hal buat ane ,,,
    ente2 semua ini ga paham diskusi !!!
    kita ini lagi bahas siapa orang-orang yang berusaha menyerang ammmar kenapa lari ke sini sih???

    ane kan cuma ngasih contoh azzza mengenai khawrij buat dijadikan contoh dalam pola pikir dan pengambilan kesimpulan,,,kenapa yang dibahasa malah khwaraijnya

    aiiii
    jahil nih
    dasar ahlul bida. sukanya melencengkan masalah
    cape deh

  54. @nyalap
    Saya tdk perlu lanjutkan. Karena kemampuan anda terbatas. Baca lagi apa yang saya tulis.
    Yang saya tulis adalah pada waktu Abubakar mengangkat dirinya sebagai Khalifah, Dan bukan setelah menjadi khalifah Baca sejarah SAGIFAh.

  55. Dari Abu Hurairah, Rasulullah saw. bersabda:
    يَرِدُ عَلِيَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ رَهْطٌ مِنْ اَصْحَابِى، فَيُحْلَوْنَ عَنِ الْحَوْضِ فَأَقُوْلُ: يَارَبِّ اَصْحَابِى. فَيَقُوْلُ: إِنَكَ لاَ عِلْمَ لَكَ بِمَا اَحْدَثُوْا بَعْدَكَ، إِنَّهُمْ ارْتَدُّوْا عَلَى اَدْبَارِهِمْ الْقَهْقَرَى.
    “Akan (datang) di hadapanku kelak sekelompok sahabatku, tapi kemudian mereka dihalau. Aku bertanya, wahai Tuhanku, mereka adalah sahabat-sahabatku. Lalu dikatakan: ‘Kamu tidak mengetahui apa yang mereka perbuat sepeninggalmu. Sesungguhnya mereka murtad dan berpaling (dari agama).’

  56. Imam Bukhari juga dari Ibnu Umar, ia mendengar Nabi saw. bersabda:
    لاَ تَرْجِعُوْا بَعْدِى كُفَّارًا، يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ.
    “Janganlah kamu kembali menjadi kafir sepeninggalku nanti, sebagian dari kamu menebas leher sebagian yang lain.”
    Hadis yang sama juga diriwayatkan oleh Abu Bakrah, Jarir dan Ibnu Abbas dari Nabi saw.[11]

  57. @nyalap

    mari kita kembali ke pokok bahasan,
    Lihat juga [Q.S. Ali Imron 153], tentang kejadian perang Uhud, dimana sebagian sahabat lari meninggalkan Rasul SAWW :

    “(Ingatlah) ketika kalian lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain, memanggil kalian, karena itu Allah menimpakan atas kalian kesusahan di atas kesusahan agar kalian tidak bersedih atas apa yang luput dari kalian dan apa yang menimpa kalian. Sungguh Allah mengetahui apa yang kalian kerjakan”.

    Bahkan termasuk Abubakar dan Umar juga lari dari perang Uhud tersebut. Dan mereka berdua (Abubakar dan Umar) juga lari dari perang Hunain.

    Ref. ahlusunnah :

    1. “Hayat Muhammad”, oleh Haikal.
    2. “Maghazi”, oleh Al-Waqidi.
    3. Tarikh Ibn Hisyam.

    mereka-kah sahabat?bagaimanakah anda memikirkannya?

  58. @chany:
    ente stress ya???
    terbatas apanya????
    tubuh Ali itu cuma satu mana bisa kemana2…
    waktu Abu Bakar maaf bukan mengangkat diri sebagai khalifah tapi diangkat oleh shabat menjadi khalifah
    Ali masih memandikan jenazah Nabi…mana mungkin bisa baiat,,,
    e,,, maksud ente ini apa sih????
    Ali tidak mau baiat atau Ali belum sempat baiat karena masih memandikan jenazah NAbi???
    atau kalo maksud ente Ali datang ke saqifah dan menolak melakukan baiat setahu ane di ahlussunnah juga ada tapi didhaifkan dan syiah pun mendhaifkan riwayat ini tapi dalam hadis syiah ya, karena bertentangn juga dengan riwayat syiah yang menyatakan Ali berbaiat…(lihat at-thabarasi seperti yang ane bilang) ente ini sumbernya dari mana sih????
    saqifah o hashem?? itu sih novel!!! bukan kitab hadis, mana sumber ente
    kalau ada nanti ane padukan dengan sumber ane yang ada dalam kitab syiah selain dari ihtijaj ath-thabarasi….
    ente geblek!!!!!! asal cerocos!!!!!

    by the way tolong sekali lagi kita ini fokus ke sahabat yang menyerang ammar dan mankuti onta nabi, bukan khawarij, baiat Ali, dll…

  59. @chany
    ga ada guna diskusi sm nyalap,lihat tuh bhs n kalimatx….
    sp aj sdh g ladeni dia..
    ditambah lg pengetahuan sejarahx d bwh rata2
    sy sih sdh anggap tulisan nyalap sbg hiburan gratis ngocok perut dijaman yg susah ini.
    @nyalap
    trims sdh memberi hiburan gratis
    hahaha

  60. @nyalap
    Sudah 3 hari anda ngelantur (sudah diprotes anda tidak peduli). Sekarang orang2 sudah mulai maklum dengan ngelanturnya anda, dan mengikuti maunya anda, lhaa koq malah diomel2in.. :D.

    Di artikel ini teori/sanggahan anda babak belur (dan tentu juga jauh dari fokus).

    Mari kita kupas beberapa hal menarik dari hadits ini:

    Beliau memerintahkan seorang penyeru untuk menyerukan bahwa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] hendak mengambil jalan ke bukit Aqabah maka tidak seorangpun diperbolehkan ke sana.

    Apakah ini lumrah dilakukan oleh Rasulullah SAW?

    tiba-tiba sekumpulan orang yang memakai topeng [penutup wajah] dengan hewan tunggangan mendatangi mereka.

    Kayaknya belum pernah dengar perang yang pakai penutup muka. maka muncul asumsi bahwa mereka dikenal oleh Rasulullah.

    Kemudian mereka menghalangi Ammar yang sedang menarik unta Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam], Ammar melawan mereka dengan memukul unta-unta tunggangan mereka.

    Jika mereka memang musuh2 yang siap berperang tentu dengan jumlah (14 orang?) mereka tidak cukup hanya digebah oleh seorang Ammar.

    Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] turun dari untanya dan menghampiri Ammar, Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “wahai Ammar “apakah engkau mengenal orang-orang tadi”. Ammar menjawab “sungguh aku mengenal unta-unta tunggangan mereka tadi sedangkan orang-orang itu semuanya memakai topeng”.

    Semakin jelas bahwa Rasulullah (juga Ammar) mengenali mereka sebagai kelompok mereka (sahabat?).

    Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “apakah engkau mengetahui apa yang mereka inginkan”. Ammar menjawab “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “mereka bermaksud menakuti hewan tunggangan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] sehingga mereka dapat menjatuhkannya dari bukit”.

    semakin jelas bahwa bahkan tujuan mereka pun diketahui oleh Rasulullah.
    Menjadi pertanyaan adalah mengapa dengan jumlah mereka, tidak sekaligus mereka merencanakan pembunuhan, alih2 hanya membuat suatu kecelakaan (apakah jika terjadi sesuatu ini nantinya bisa menjadi dalih/tidak sengaja?).

    [Abu Thufail] berkata Ammar bertanya kepada salah seorang sahabat Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] “aku bersumpah kepadamu dengan nama Allah, tahukah engkau berapa jumlah Ashabul ‘Aqabah [orang-orang yang berada di bukit tadi]?. Ia berkata “empat belas orang”.

    Bukan sedikit jumlahnya.

    Ammar berkata “jika engkau termasuk salah satu dari mereka maka jumlahnya lima belas orang”.

    Apakah maksud dari pernyataan ini?

    Maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menghitung tiga dari mereka yang mengatakan “Demi Allah kami tidak mendengar penyeru Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan kami tidak mengetahui apa yang diinginkan orang-orang yang mendaki bukit itu”. Ammar berkata “aku bersaksi bahwa dua belas orang lainnya musuh Allah dan Rasul-Nya di kehidupan dunia dan pada hari dibangkitkannya para saksi [akhirat]“.

    Dan ini, apakah yang tersirat?

    Walid berkata Abu Thufail menyebutkan bahwa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata kepada manusia bahwa perbekalan air tinggal sedikit kemudian Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memerintahkan penyerunya mengatakan “tidak boleh ada yang menyentuhnya sebelum Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] datang” maka Rasulullah datang dan Beliau mendapati telah ada sebagian orang yang mendahului Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] melaknat mereka saat itu juga

    Apakah ini perintah yang sulit sehingga ada yang tidak ta’at?.

    Sebelum anda membahas/berkomentar sebaiknya anda nyatakan dulu sahabat menurut definisi anda, karena SP sepertinya disini menggunakan definisi sunni.

    Karena saya kesulitan mentakwil hadits ini, maka saya akan memilih menolak (hadits ini tidak tersambung kepada Rasulullah)… :)

    Salam cinta

  61. @Nyalap : Silahkan diperhatikan diskusi antara sok tahu banget dengan SP, cara penulisan dan penyampaian yg dilakukan oleh SP dan sok tahu banget akan memudahkan pembaca memahami.
    Apabila tetap mempertahankan gaya anda sendiri, akan terjadi salah paham.

    Salam Damai

  62. @Nyalap

    yang disebut kharij/khawarij itu kalau dia sudah baiat namun keluar

    Ya…ya sampeyan benar. Tapi perasaan sy si Abd bin Muljam jg belum pernah baiat. Ini perasaan sy aja lho.
    Wah kalau sampeyan bs membuktikan ada riwayat si Abd bin Muljam ini pernah membaiat Imam Ali, sampeyan memang jago hehehehe…

    Eh, kok tambah ngelantur? :)

    Salam cinta juga

  63. THE “AL-MUNAFIKUN” CODE

    by NYalap

    assalmu alikum
    salam persaudaraan

    sebelumnya, mungkin kata2 maaf “hina” yang ane lecutkan ke ente2 termasuk kepada si SP membuat ente semua emoh memahami omongan ane sehingga mengeluarkan kata-kata waham, dll apalgi si Truthseeker08 berkata ke ane:

    “Sudah 3 hari anda ngelantur (sudah diprotes anda tidak peduli). Sekarang orang2 sudah mulai maklum dengan ngelanturnya anda, dan mengikuti maunya anda, lhaa koq malah diomel2in.. .

    Di artikel ini teori/sanggahan anda babak belur (dan tentu juga jauh dari fokus).”

    ane merasa lucu aja,
    pertama banyak kecoa2 syiah di atas yang suka menyimpangkan tulisan ane shingga bahasan menjadi lebar…bahkan lebay.com

    mungkin ane dianggap ngelantur karena ngga membawa referensi2 yang memadai. yang membuat ane terlihat tidak ilmiyah seperti yang dilakukan si SP, yaitu
    membuka sebuah hadis plus rawi2 lalu disyarah dengan “waham”nya..astaghfirullah inni atubu ilallah

    dan muncul lagi si Truthseeker08, yang mencoba menganalisa hadis di atas dengan waham bahkan khayyalnya…yang ini ana katakan masya Allah aje
    maklum orang “pendek akal” beda dengan si SP yang menurut ane masih lumayan dari si Truthseeker08, LU MAYUN

    dan berita gembira !!!! diskon besar-besaran
    kali ini ane datang dengan dengan sebuah hujjah membuktikan bahwa “DUABELAS” orang yang disebutkan Ammar dalam hadis yang di bawa si SP bukanlah sahabat Nabi, dan ane akan membongkar siapa azza mereka…

    ane mulai…..

    Ane kutip dari tafsir Ibnu Katsir pada surat at-tahrim ayat 9, kutipan ini hanya yang berkaitan dengan peristiwa 12 orang munafik tadi bukan semua tafsirnya ane kutip. Berikut kutipannya…

    وما رواه مسلم أيضاً من حديث قتادة عن أبي نضرة عن قيس بن عباد عن عمار بن ياسر قال: أخبرني حذيفة عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال: «في أصحابي اثنا عشر منافقاً لا يدخلون الجنة ولا يجدون ريحها حتى يلج الجمل في سم الخياط: ثمانية منهم تكفيكهم الدبيلة سراج من نار تظهر بين أكتافهم حتى ينجم في صدورهم» ولهذا كان حذيفة يقال له صاحب السر الذي لا يعلمه غيره أي من تعيين جماعة من المنافقين وهم هؤلاء قد أطلعه عليهم رسول الله صلى الله عليه وسلم دون غيره, والله أعلم, وقد ترجم الطبراني في مسند حذيفة تسمية أصحاب العقبة, ثم روي عن علي بن عبد العزيز عن الزبير بن بكار أنه قال: هم معتب بن قشيرة ووديعة بن ثابت وجد بن عبد الله بن نبتل بن الحارث من بني عمرو بن عوف والحارث بن يزيد الطائي وأوس بن قيظي والحارث بن سويد وسعد بن زرارة وقيس بن فهد وسويد بن داعس من بني الحبلى وقيس بن عمرو بن سهل وزيد بن اللصيت وسلالة بن الحمام وهما من بني قينقاع أظهرا الإسلام.

    sumber: http://www.iid-alraid.de/EnOfQuran/Tafseer/TafseerBooks/kathir/kathir199.htm

    terjemahan:
    Diriwayatkan oleh Muslim (nyalap: silahkan cek Shahih Muslim 4/2143 no 2779 (10) tahqiq Muhammad Fuad Abdul Baqi) dari hadis Qatadah dari Abu Nadhrah dari Qais bin Ubbad dari Ammar bin Yasir, ia berkata, Huzaifah bercerita padaku bahwa nabi sungguh berkata,
    “ada dua belas orang munafik di tengah2 sahabtku yang tidak masuk surga tidak tidak mendapatkan baunya sehingga unta masuk ke dalam lubang jarum. Delapan dari mereka itu akan dibakar oleh Dubailah yaitu api dari neraka yang tampak pada punggung mereka sehingga menembus dada mereka. Oleh karena itulah Huzaifah disebut Master of Secret (alias pemilik rahasia) yang rahasianya (saat itu) tidak diketahui oleh yang lain, yakni Huzaifah mengenai siapa sesungguhnya kelompok munafik yang disampaikan oleh Rasulullah melalui hadis tadi yang tentu saja mereka adalah yang dua belas orang tadi bukan munafik2 yang lain.” Wallahu a’lam
    Dan thabarani telah menyebutkan nama-nama mereka dengan “Ashabul Aqabah”
    (nyalap: artinya “pelaku tragedi bukit Aqabah”, bukan “sahabat si Uqbah” apalagi “sahabat nabi yang melakukan baiat aqabah”)
    dalam Musnad Huzaifah
    (nyalap: Hore, berhasil2 hore!!!!, akhirnya Huzaifah menbongkar nama2 mereka dalam Musnadnya).
    dan diriwayatkan dari Ali bin Abdul Aziz, dari zubair bin Bukkar bahwa dia berkata, mereka (dua belas orang munafik tadi) adalah
    1. Mu’tab bin Qusyairah
    2. Wadiah bin Tsabit
    3. Wajd bin Abdullah bin Nabtal bin Haris dari suku Amr Ibnu Auf
    4. Haris bin Yazid ath-tha`i
    5. Aus bin Qaizhi
    6. Haris bin Suweid
    7. Sa’ad bin Zirarah
    8. Qais bin Fahd
    9. Suweid bin Daisy dari suku hubla
    10. Qais bin Amru bin Sahl
    11. Zaid bin al-lashit dari bani Qainuqa
    12. Salalah bin Humam dari bani Qainuqa

    (nyalap: perhatikan bung2 sekalian!!!!!
    nabi tidak mengatakan:
    اثنا عشر أصحابي منافقا…….
    “Dua belas orang munafik adalah sahabtku”
    Atau
    اثنا عشر أصحابي منافقون…………….
    “Dua belas sahabtku adalah orang2 munafik”
    اثنا عشر أصحابي المنافقون…………..
    “Dua belas orang sahabtku yang munafik”
    Atau
    اثنا عشر منافق من أصحابي …………..
    “dua belas orang munafik yang termasuk sahabatku”
    TAPI NABI JELAS2 MENGATAKAN:
    في أصحابي اثنا عشر منافقاً…………..
    DI TENGAH2 SAHABATKU ADA 12 (DUA BELAS) ORANG MUNAFIK.
    Sekali lagi:
    DI TENGAH2 SAHABATKU ADA 12 (DUA BELAS) ORANG MUNAFIK.

    Ya SP dan kecoa2 yang lain. Mana dalil ente yang masih ngotot mengatakan bahwa munafik2 itu adalah tetap shahabat Nabi??
    Bawa dalil yang jelas dong, jangan untuk menutupi kebodohan, kejahilan, kesembronoan ente semua, ente mengomentari, (Maaf) komentar ane yang menggunakan kata2 hina kepada ente semua. Ane waham lah, ngawur la, dan sebagianya!!!!

    MALU SEBAGAI ….APA YANG Second Prince katakan di blog ini: Analisis Pencari Kebenaran!!!. Maaf apanya yang benar??? Revisi azza menjadi Analisis Pencari Kebatilan atau Analisis Pencuri Kebenaran…..

    mohon maaf bila ada kata yang kurang berkenan
    salam cinta buat si Sp

  64. @Nyalap

    Wah Nyalap….
    Huzaifah adalah Pemilik Rahasia. Emang benar.

    Terus darimana informasi 12 orang munafik itu bocor? Hehehe…

    Salam cinta

  65. @ aldj,
    sepertinyua ente belum kapok kena semprot dari ane,,,
    berkali2 ente ane tegur, kalo ente merasa pintar ya bwa hujjah di sini…
    ga apa2 buat buat melawan ane
    paling tidak ente bisa menguatkan pendapat si SP di atas
    namu jauh panggang dari api
    bagai katak merindukan bulgan

    kebodohan ente itu yang memang tidak punya kemmapuan apa2 dalam dunia seperti ini terkuakkk….
    apa yang ente bisa??!!!
    bisa cuma menghina ane minus argumentasi!!!!
    welwh welwh ente ini bloon atau bodoh sih….
    ibarat bangakai baunya kecium juga…
    sebodoh-bodohnya meski menutupin dengan kata2 meremehkan ke ane seolah2 ente ini pakar tetap keahuan bung…bau busuk kebodohan ente yang memang tidak punya kemapuan apa2 di sini…

    sorri kalau menyinggung..
    makanya kalo emang emang tahu duduk permasalhannya
    kasih dong sumbangan tulisan
    meski buat manguatkan pendapat si SP?!!!

  66. revisi:
    yakni Huzaifah mengenai (salah ketik: harusnya mengetahui) siapa sesungguhnya kelompok munafik yang disampaikan oleh Rasulullah melalui hadis tadi yang tentu saja mereka adalah yang dua belas orang tadi bukan munafik2 yang lain.”

  67. @armand
    di Musnad Huzaifah:
    ini terjemahan lengkapnya tampa ane tambah2 (nyalap):

    Oleh karena itulah Huzaifah disebut Master of Secret (alias pemilik rahasia) yang rahasianya (saat itu) tidak diketahui oleh yang lain, yakni Huzaifah mengetahui siapa sesungguhnya kelompok munafik yang disampaikan oleh Rasulullah melalui hadis tadi yang tentu saja mereka adalah yang dua belas orang tadi bukan munafik2 yang lain.” Wallahu a’lam
    Dan thabarani telah menyebutkan nama-nama mereka dengan “Ashabul Aqabah” dalam Musnad Huzaifah: “dan diriwayatkan dari Ali bin Abdul Aziz, dari zubair bin Bukkar bahwa dia berkata, mereka (dua belas orang munafik tadi) adalah…………..

    ini yang ane kutip dari ibnu katsir

    @arman ;;;
    maap ya ente sama dengan di aldj: baca kone ane barusan ke aldj..
    sori..hehehehe

  68. @nyalap
    Waduuhh..ana dapat semprot lagi nihh.. :D
    Masa nanya juga kena semprot?. :(
    Masih belum buat kesimpulan koq..

    (Masih) salam cinta

  69. @Nyalap

    Oleh karena itulah Huzaifah disebut Master of Secret (alias pemilik rahasia) yang rahasianya (saat itu) tidak diketahui oleh yang lain, yakni Huzaifah mengetahui siapa sesungguhnya kelompok munafik yang disampaikan oleh Rasulullah melalui hadis tadi yang tentu saja mereka adalah yang dua belas orang tadi bukan munafik2 yang lain

    1. Kata-kata “saat itu” dalam kurung hanyalah tambahan. Entah dari sampeyan, entah dari siapa. Alih-alih mendukung argumen sampeyan, penambahan kata2 ini malah menjerumuskan.
    Itu artinya kan setelah informasi ke-12 orang itu bocor, Huzaifah sdh bukan lagi Pemilik Rahasia? terserah apakah informasi itu ditulis Huzaifah atau dia langsung menyampaikan ke sahabat yg lain. Yang jelas Huzaifah tidak lagi menyimpan rahasia itu.

    2. Sy percaya Huzaifah tdk membocorkan rahasia ke-12 orang munafik, karena Rasul saw sdh mempercayakannya ke Huzaifah.
    Yg sy tdk percaya adalah adanya isi musnad Huzaifah atau adanya informasi nama-nama ke-12 orang munafik itu. Karena itu bisa menunjukkan Rasul saw keliru memilih dalam memberikan informasi rahasia.

    (Sy berbicara jika kita sepakat bahwa 12 orang ini yg dimaksud pelaku makar saat pulang dari Perang Tabuk)

    Oh ya, terjemahannya sampeyan ga ditambah2, tapi kan bisa dikurangi dan diganti? :mrgreen:

    Oh ya lagi… sampeyan mau samakan sy dgn siapa saja ga masalah, dgn aldj, dgn kecoa, silakan saja terserah sampeyan… :)

    Salam

  70. @nyalap
    sory ya gmn sy mo serius menanggapi tulisan anda
    anda sll kocak sih..
    coba klu anda berubah
    tuh akibatx si @turthseekers kena semprot
    anda semprot sy..??
    kata sule ga bole..
    @armand +turthseeker
    hahahaha
    kena deh…

  71. @nyalap…

    Kalo ente konsisten pake dalil Hudzaifah seharusnya ente juga konsisten pake bagian akhir dari haditsnya.

    إن محمداً قد وضع يده في أصحابه فسماهم لهما وقال اكتماهم….
    …..
    Beliau bersabda Aku tidak ingin orang-orang berkata

    “Muhammad membunuh sahabatnya sendiri“.

    Kemudian Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menyebutkan nama orang-orang tersebut kepada keduanya [Huzaifah dan ‘Ammar], kemudian Beliau berkata “Sembunyikanlah nama mereka” [Dala’il An Nubuwwah Baihaqi 5/256-257]

    Dan kagak usah pake intrepetasi kaya ente segala jelas dihadist itu disebut kata SAHABAT oleh Rasul…

  72. dan diriwayatkan dari Ali bin Abdul Aziz, dari zubair bin Bukkar bahwa dia berkata, mereka (dua belas orang munafik tadi) adalah
    1. Mu’tab bin Qusyairah
    2. Wadiah bin Tsabit
    3. Wajd bin Abdullah bin Nabtal bin Haris dari suku Amr Ibnu Auf
    4. Haris bin Yazid ath-tha`i
    5. Aus bin Qaizhi
    6. Haris bin Suweid
    7. Sa’ad bin Zirarah
    8. Qais bin Fahd
    9. Suweid bin Daisy dari suku hubla
    10. Qais bin Amru bin Sahl
    11. Zaid bin al-lashit dari bani Qainuqa
    12. Salalah bin Humam dari bani Qainuqa

    no 1 Mu’tab bin Qusyair itu ternyata disebutkan dalam riwayat Thabrani kalau ia termasuk yang ikut perang badar [Mu'jam Al Kabir 3/166 no 3017]. Ibnu Hibban juga menyebutkan kalau Mu’tab bin Qusyair termasuk sahabat yang ikut pada perang badar [Sirah Nabawiyah Ibnu Hibban hal 71]

    no 8 Qais bin Fahd disebutkan Ibnu Hajar dalam Al Ishabah dimana Ibnu Makula mengatakan ia sahabat [Al Ishabah Fi Tamyiz Ash Shahabah no 7228]

    no 10 Qais bin ‘Amru bin Sahl disebutkan biografinya dalam At Tahdzib dan hadis-hadisnya disebutkan dalam Sunan Abu Dawud, Sunan Tirmidzi dan Sunan Ibnu Majah, ia seorang sahabat Nabi dari kaum Anshar [At Tahdzib juz 8 no 715]. Ibnu Hajar juga menyebutnya sahabat Nabi termasuk penduduk Madinah [At Taqrib 2/35]

    hmm jadi itu gimana, apa saya yang salah ya? :roll:

  73. @SP

    Ga..ga SP ga salah. Ga ada yg salah. Karena setelah mereka dilaknat dan menjadi munafik, maka mrk bukan lagi sahabat. Sederhanakan? :)

    Salam

  74. hahahaha .. nyalap koplaks …. :)

    pertama nyalap ngomong gini ke SP:

    terakhir: kalo memang kembali kebangku SD akan memperbaiki kualitas Ente, kenapa mesti malu???!!!
    malu bertanya sesat di jalan malu belajar otak kosong… salam damai

    sampai disini, gw pikir “Eh Pede juga si nyalap”. Terus disambung dengan kalimat :

    Biar lebih rinci lagi agar ente paham dalam mendudukan persoalan dan dalam pengambilan kesimpulan, seperti kasus terbunuhnya Umar oleh Abdurrahman bin Muljam (khawarij) saat salat berjamaah, apakah ada sahabat yang tahu ia seoarang khawarij

    gw pikir Typo. Eh gak tahu2nya diulang-ulang. Wakakakakaka … ternyata nyalap Koplaks! Tolol kayak Troll!!!!! bwahahahaa …. Umar dibunuh oleh Ibnu Muljam ??? wakakakaka…. belajar sama siapa tuh? Eh buat nutupin malu, pake nutup Juaidi Baghdadi pula … biar dianggap pintar tuh .. kasihan sekali si nyalap, ingin dianggap pinter malah kelihatan tololnya …. hehehehe, huahahaha …

    thanks nyalap, jangan bosen2 mampir ke sini ya .. elo bikin hidup gw ceria dengan ketololan elo … hehehe …

    mungkin karena malu ketahuan gobloknya, nyalap ngomong gini ..

    kalo ada yang mau bantah ane, kalu kesalahn nama Abu Lu’luah menjadi Abdurrahman bin Muljam ini mau dijadikan hantaman sori…ane ga bakal mau balas…</

    huahaahahahaha ….. makanya belajar dulu yang bener … masuk TK lagi sana … wakakakaka ….

  75. @nyalap,

    hahah lucu ente…
    yang disebut kharij/khawarij itu kalau dia sudah baiat namun keluar
    kalau belum baiat, macam muawiyah yang belum baiat ke Ali
    atau sayyidina husein yang belum baiat ke Yazid ya jelas bukan kharij atau khawarij..
    LUCU SEKALI ENTE…..
    gayanya kaya orang pintar padahal orang pintar beneran alias dukun heheheheh

    hehehe.. nyalap koplaks .. berarti Zubair Bin Awwam sama Talhah bin Ubaidillah jadi khawarij dong menurut teori ente yang ngawur bin tolol itu … huahahaha .. wakakaka …

    teori enter persis, sama dan sebangun dengan fatwa ulama Wahhabi/Salafy yang baru2 ini dikeluarkan: “Haram berdemonstrasi terhadap pemerintahan yang sah, Khadafi”

    Koplaks lu, persis sama dengan ulama wahhabi/salafy .. sama2 koplaksnya…
    Dugaan ane tentang ente :
    1. Gigi ente pasti sedang atret saat ini alias monyong.
    2. Jenggot ente pasti pontang-panting, morat marit kayak jenggot ulama wahhabi/salafy.

    Itu artinya, gigi dan jenggot ente jijik tuh ngeliat ente ampe pingin melarikan diri … wakakakakaka ….

  76. @ wahabi_kampret alias syiah kutu kupret
    silahkan azza ente terus bicara….
    syiah ahmaq kayak ente memang sulit diharap berubah menjadi pintar
    lahir ahmaq
    balita ahmaq
    anak2 ahmaq
    remaja ahmaq
    dewasa ahmaq
    tua ahmaq
    mati pun…..
    masih ahmaq juga
    ya udah…………………
    ngga apa2 ane ga mau larang lagi…..
    silahkan azza terus koar2…
    ane yakin 1000% bahwa si Sp yakin otak ente ini tumpul….

  77. wakakaka … nyalap koplaks … bwa, bwa, bwa, bwahahahaha …

    yakin nih dengan pendapat ente? gak perlu revisi lagi? ente kan tukang revisi pendapat… sekarang ngomong A, besok ngomong B …. hehee …

    Pembunuh Umar aja, enter revisi … Besok-besok jangan-jangan Sumanto, ente jadiin pembunuh Umar … bwa, bwa, bwahahahaha ….

    Pake sok yakin lagi bawa-bawa SP …Cari tahu Pembunuh Umar aja, ente kebingungan, sekarang sok-sok baca pikiran SP … hehee …

    SIAPA PEMBUNUH UMAR

    Alkisah, si Nyalap ditanya sama guru Agamanya,

    Guru Agama : Siapa pembunuh sahabat Umar bin Khattab?
    Nyalap Koplaks : Bukan ane pak, bukan ene pak .. Ane kagak tahu Sumpah bukan ane …
    Guru Agama : Nyalap, pergi keluaaarrr !

    Dengan gontai Nyalap berjalan keluar. Ditengan jalan, nyalap ketemu sama bapaknya.

    Bapaknye Nyalap: Nyalap, kusut banget Ente? kenape?
    Nyalap : Iya pak. Ane dituduh pak Guru sebagai pembunuh Umar.
    Bapaknye Nyalap: Ahhh, keterlaluan itu pak guru. Ayo menghadap pak Guru ..

    Akhirnya, bapak dan anak yang sama-sama koplaks ini, mencoba meloby pak Guru Agama.

    Bapaknye Nyalap : Pak Guru, nyalap, anak ane ini masih kecil.
    Guru Agama : Iya terus kenape?
    Bapaknye Nyalap : Ya, mana mungkin ia berani membunuh Umar bin Khattab.
    Guru Agama: Jadi?
    Bapaknya Nyalap : Ya, intinya, bukan Nyalap pembunuh Umar.
    Guru Agama: Terus siapa?
    Bapaknya Nyalap : Ya Ane gak tahu lag. Ane kan gak ada disitu waktu Umar dibunuh.
    Guru Agama: Pergiiiiiiiiiii keluarrrrrrrr ! ! !

    Akhirnya, dengan gontai Bapak dan Anak berjalan keluar …

    Ditengah jalan, kebetulan keduanya ketemu Bin Baz, guru besar mereka …

    Bin Baz: Ada ape? kok manyun sih tampang kalian …
    Bapaknye Nyalap : Iya nih, masak putra Ane yang masih kecil dituduh membunuh Umar bin Khattab. si Nyalap kan masih kecil. Mana mungkin dia membunuh Umar. Eh, udah gitu, Ane yang dituduh membunuh Umar. Lah, ane menolak lah. Waktu Umar wafat, ane kan gak ada ditempat kejadian.
    Bin Baz : Udah-udah, nyante aje. Bilang aje sama gurunya Nyalap, kalo yang membunuh Umar bin Khattab itu ane. Beres kan …

    Jadilah Bin Baz suspect pembunuh Umar …

  78. ketemu lagi dengan wahabi_kampret:
    ancur nih diskusi !!!!
    wahabi_kampret atau kutu bengenk
    kalo ngga bisa diskusi jangan “buang hajat” di sini dong
    malu diliat banyak orang!!!

  79. @Nyalap

    Tuh SP udah tunjukin dari 12 orang yang sampeyan anggap munafik ternyata tercatat sebagai sahabat bahkan ada yg dari kaum Anshar dan dari perang Badar.

    Mana kaoran sampeyan?
    Masa blom apa2 sdh meletakkan senjata? :)
    Jangan ikut-ikutan wahaby lah. Begitu merasa kesulitan hilang…..lenyap. Eh tau2 muncul dithread lain :)

    OK Nyalap?

    Salam

  80. @armand,

    nyalap tidak hilang. Dia cuma pusing untuk mengerti argumen Sp yang demikian jelas. Sarang ane kepada nyalap sama dengan saran nyokapnya Nyalap kepada bokapnya : “Nyalap, ludahin deh tangan ente terus usapkan ke kepala ente. Siapa tahu jadi gampang masuknya.”

    hehehe …

  81. @armand…ane ga tertarik lagi ngeladenin kecoa kayak ente …ga ada ilmunya

    @wahabi_kampret alias syiah kutu kupret..apalgi ente sama sekali ga isi otak ente…
    malas ane meladeni orang bodoh, ahmaq kaya ente
    ga bisa apa2….
    selain cerita anak TK di atas, yang mungkin menurut ane…dulu waktu di bangku TK ente atau SD nilai mengarang cerita ente dalam pelajaran Bhs Indo amat jelek, mngkenya dilampiasin di sini…

    @SP…..tunggu balasan ane…. sabar azza
    hehehehe

  82. ga ush di tnggu,kita jg sdh tau,ternyata sumpah serapah kocak anda cuma utk mengalihkan pembahasan
    klu ini memamng anda hebat…!!
    hahaha…

  83. @Nyalap

    Ga usah ngeladeni saya. Ladeni aja yg dari SP. Jgn2 cuman mulut sampeyan saja yg penuh.

    Ngomong2 sampeyan suka sekali menuduh kecoa. Knapa? :)

    Salam

  84. @wahabi_kampret alias syiah kutu air
    ente itu lagak kaya kaya orang…terpelajar
    padahal otak ente ga ada isinya
    bisanya cuma cerocos doang….
    malu ane debat kayak kecoa seperti ente

    paling tidak meski ente mengetai2 ane, keluarkanlah sedikit hujjah jangan kayak si aldj
    ngomongnya gede isinya tumpul
    lagaknya kaya prof
    sejatinya idiot alias pendek akal
    ga bisa berhujjah…
    benar2 ga tau malu

  85. @nyalap
    ok sy coba utk serius dgn anda n sy harap anda jg begitu
    kt anda:
    DI TENGAH2 SAHABATKU ADA 12 (DUA BELAS) ORANG MUNAFIK.
    kt sy
    persoalan intinya adalah
    apakah sama siapa yg munafik menurut anda n munafik menurut rosul.
    hadits yg anda bw kan benar adanya arti “diantara” tdk sama dgn “sahabat”

  86. @aldj: apakah sama siapa yg munafik menurut anda n munafik menurut rosul.

    nyalap: pertanyaan yang tidak substansial…
    pertanyaan anda ini model pertanyaan orang yang ingin bertanya saja
    apa ia paham masalah yang dibicirakan itupun tidak penting yang penting bertanya!!!

    pertanyaan yang lucu, sanag2 tidak substansial

    lebih baik tunggu balasan ane atas tanggapan si SP di atas
    dijamin lebih ilmiah dari si SP

    sabar menanti azza

  87. @Nyalap

    Subtansial atau tdk bukan komentator yg menentukan. Sebaiknya tanggapi scr positif kpd yg bertanya kepada sampeyan. Sdh ckp prilaku sampeyan yg suka mencemoohkan. Kalau tdk ya lbh baik minggir saja. Biar wahaby lain yg bisa menjawab.

    Salam

  88. @armand,
    ane udah bilang tunggu..
    kok ngga sabaran sih

    kalo ane sampe ingkar janji ane ga bakalan lagi gentanyangan di sini!!!
    wallah

  89. dari beberapa diskusi, semakin jelas bahwa si Nyalap ini wahhabi/salafy tulen dengan indikasi :

    1. Sangat mengagumi Muawiyah dan Abu Sufyan.
    2. Sangat tidak konsisten, khas wahhabi/salafy. Prinsipnya, Yang penting, berpendapat aja dulu. Yang penting jawab dulu. yang penting ngotot. Konsekuensi belakangan.
    3. Suka berpikir terbalik. Kadang-kadang diluar pemikiran banyak orang. Sebenarnya ini bagus sih, jika dipikirkan secara matang dan logis secara konsisten. Sayangnya tidak. Maka yang lebih mengemuka adalah point no 2. Orang-orang cuma menganggap sebagai tidak konsisten.

    Contoh terbaik adalah Bin Baz. Dia cukup bagus ketika berpikir, jangan-jangan bumi itu ceper ! Masalahnya, semua bukti yang ada, secara meyakinkan menyebutkan bahwa bumi itu bulat. Bin baz memikirkan hal yang salah dalam hal ini. Nah, si nyalap ini persis Bin Baz.

    4. Nyalap berusaha menutupi identitasnya dengan cara sok-sok mengutip Junaidi Baghdadi, seorang Sufi Masyhur. Sayang sekali, cara ini terlalu mudah diendus. Padahal, wahhabi/salafy sangat mengkafirkan para Sufi termasuk Junaidi Baghdadi ra. 3 ciri-ciri yang disebutkan sebelumnya, tidak bisa menutupi point ke-4 ini.

    Berikut ini salah satu bentuk logika terbalik yang suka dibawa-bawa oleh wahhabi/salafy. Menggelikan memang, tapi khas wahhabi/salafy. Ya kayak nyalap ini. Dan yang menyedihkan, nyalap bangga lagi …

    Premis 1: Saddam memusuhi Amerika
    Premis 2: Irak dihancurkan Amerika
    Kesimpulan : Irak adalah musuh Amerika.

    Berdasar silogisme diatas, wahhabi/salafy kemudian membuat silogisme baru:

    Premis 1: Ahmadinejad memusuhi Amerika
    Premis 2: Iran tidak dihancurkan Amerika
    Kesimpulan : Iran bukan musuh Amerika (baca Iran sahabat Amerika).

    Luar biasa. karena kebencian kepada syiah, maka mereka menjugkir-balikkan silogisme.

    Tapi kemudian lihat silogisme berikut:

    Premis 1: Arab Saudi tidak pernah mengutuk Amerika
    Premis 2: 6% total investasi asing di amerika, berasal dari Arab Saudi
    Premis 3: Pangkalan militer terbesar Amerika di timur Tengah, ada di Amerika
    Premis 4: Pangeran2 Arab Saudi menjalin hubungan diam-diam dengan pengusaha Israel.
    Premis 5: Dinasti Saud memiliki hubungan khusus dengan seluruh presiden Amerika.
    Kesimpulan : Arab Saudi adalah musuh Amerika.

    Luar biasa kan silogisme dari pengikut wahhabi/salafy. Karena kecintaan-nya kepada Arab Saudi yang wahhabi/salafy, para pengikutnya membuat-buat sendiri kesimpulan. Betapapun tidak masuk akal-nya. Mereka sering mengecam orang yang tidak semazhab dengan mereka sebagai bodoh, taqlid buta, sesat, kafir, dan antek Amerika-Israel.

    Padahal, faktanya, Arab Saudi adalah dedengkot dan pelopor dari persahabatan dengan Amerika-Israel. Jika ada antek yang paling setia dengan Amerika-Israel, maka Arab Saudi-lah negaranya.

    Tapi, tanya kepada pengikut wahhabi/salafy. Mereka akan bilang bahwa Arab Saudi adalah musuh Israel-Amerika.

    Ya, nyalap gak beda jauh tipikalnya dengan wahhabi/salafy. Mungkin karena pengikut salafy sering ditempeling sama bokapnya kali waktu SD. habis, sering banget teriak : Aneee ikutttttttt !!!!!

  90. @wahabi_kampret,
    ane kasihan ame ente…
    ngga bisa melihat kelemahan ente
    bodoh tak terkira
    dan tak punya malu

    coba
    apa hubungan tulisan ente di atas dengan bahasan thread ini??
    dari kemaren kerja ente cuma ngotorin thread doang

    kalau boleh ane bilang
    ente ga pantas jadi syiah
    jadi
    tukang kelontong aja di pasar
    bebas teriak2

  91. @nyalap
    Anda tadinya saya pikir unik.. :mrgreen: , tapi saya mulai mengevaluasinya.
    Bukankah peran yang sedang dilakukan oleh WK (walaupun saya tidak bisa setuju sepenuhnya dengan yang dia lakukan), namun kurang lebih dia sedang memainkan peran anda:
    1. Tidak fokus.
    2. OOT.
    3. Ngotot.
    4. Caci maki.
    5. Sibuk membahas pribadi orang lain, tanpa menyentuh isu yang sedang dibahas.
    6. Agak lucu (menghibur), walaupun saya kuatir lama2 SP akan mengirim anda ke spam.
    7. Melecehkan idola orang lain.

    Mestinya anda tidak protes. Tapi karena (jika) anda memang salafy, maka saya bisa maklum krn inkonsistensi, merasa paling benar memang adalah khas kalian.

    Hehehe..jadi ikut2an OOT. Ada begitu banyak komentar/pertanyaan yang sesuai dg artikel anda tidak tanggapi, malah anda sibuk balas yg OOT.
    Kalau anda berdalih agar mereka sabar, saya pikir tentu kan kapan anda akan balas (apakah anda sibuk mengumpulkan referensi??) hehe santai saja ini diskusi ringan, gunakan juga nalar anda sekali2.. :D

    (masih) salam cinta.

  92. @nyalap
    hahaha… sdh diperkirakan

  93. @all
    Kita sudah tahu kualitas nyalap. Buat apa lagi dilayani.
    Menurut saya nyalap ingin merobah tempat diskusi ilmiah ini menjadi gelanggang SALING MENCACI.
    Salam damai

  94. bicaralah semau kalian
    tak ada yang bisa melarang kalian bicara begitu
    cuma yang ane sayangkan adalah
    cara kalian memalingkan fokus diskusi terutama si wahabi_kampret alias syiah sekarat
    ini yang ane sesali,

    dan sisanya macam
    Truthseeker08
    aldj
    chany

    ane mau tanya?
    kalau memang argumentasi ane dalam thread ini
    rapuh atau apalah
    bantah dong
    si SP azza yang ga banyak omong berani membantah ane!!!!!
    tapi ente semua yang banyak omong
    sama sekali ngga membantah
    atau ngga bisa membantah ane
    besar kesimpulan ane
    bahwa
    ente semua ini
    maaf kalau ane katakan
    orang bodoh yang tak tahu kalau bodoh
    si SP azza berani membantah ane terhadap tulisan ane yang memang substansial tapi nte semua
    maaf
    ga ada yang ente bantah secara substansial
    bisanya ngomong inilah
    itulah
    semau kalian semua
    ga ada abis2nya
    dan ga punya malu
    sedikitpun

    salam damai

  95. @nyalap
    anda tdk jwb pertanyaan sy,anda mlh komen yg ga perlu.
    pertanyaan sykan pertanyaan yg gampang dijwb
    sy ulang ya..?
    apakah sama siapa yg munafik menurut anda n munafik menurut rosul.?

  96. @nyalap,

    entah kenape ya, ane kok gak marah ya walau dicari maki sama ente. Malah ane jadi tambah geli … bwa, bwa, bwa, hahahahhaaa …

    ente persis Tukul. Cuma ente masih kalah jauh sama tukul dalam hal quick thinking … ente lebih lelet, sama lelet-nya lah sama Bin Baz, idola ente wakakakakaka …

    @truthseeker

    ente benar. ane sedang berperan sebagai Nyalap. Dan menariknya, nyalap gak sadar lagi, wakkakakaaa ….

    ane sedang membayangkan nih, ane, ente, channy, ald, sedang duduk berkeliling, sedangkan si Nyalap sedang menari-nari ditengah2. Semua orang bertepuk tangan sambil berteriak : “Nyalap gila, nyalap gila, nyalap gila …”

    Eh nyalap-nya ngerasa teriakan itu berubah jadi : “Nyalap pinter, nyalap pinter, nyalap pinter…”

    Soalnya nyalap kan suka berpikir terbalik dan inkonsisten … Bumi bulat dibilang ceper. Dibilang tolol, menurut nyalap Pinter. Justru nyalap tersinggung berat jika ada orang memujinya sebagai pintar … wakakakakaka ……

  97. Nyalap nih org alay, alias wahabi alay

  98. orang syiah gila.
    punya agama sendiri
    kayak ahmadiyah
    namanya syiah iran (ahmadiyah qadiyan)
    atau syiah irak (ahmadiyah lahore)
    syiah iran meyakini bahwa wali lebih tingi dari nabi
    bahkan khomeni lebih tinggi derajatnya dari nabi

    dasar syiah gila
    bubarkan agama syiah
    karena musuh dalam selimut

  99. @syiah monafik
    Anda sama dengan ZIONIS membenci Syiah/Iran. Nama anda kalu diartikan adalah PENGIKUT MUNAFIK. jadi mazhab apa saja yang anda ikuti tetap munafik

  100. @..munafik, baru nongol langsung teriak tanpa menggunakan argumen yg jelas. Cari informasi tentang perbedaan syiah-sunni dari berbagai sumber agar anda tidak menggunakan kacamata kuda.

    Salam damai

  101. @…munafik
    kita maklum deh anda kan wahabi lg stress…
    mksdx sdh wahabi stress pula
    hahaha…

  102. ente semua sudah bnayak di tipu oleh imam2 stress ente yang dari iran tersebut
    mereka itu musang (zoroaster) berbulu domba (syiah)
    mereka itu sebenarnya mengajarkan ajaran nenek moyang mereka (zoroaster) ke ente semua bukan ajaran islam (dari nabi muhammad)

    ente semua kena tipu!!!!!
    mereka memodifikasi ajaran zoroaster dan dimasukan ke dalam ajana islam
    seolah-olah itu adalah ajaran islam

    dasar khomeni gila
    tainya bau
    hehehehe

    salam cinta
    dari dan untuk imam Ali

  103. @SM

    ente pasti si Nyalap ya …. ane yakin ente si Nyalap. Gimana, hari ini, ente sudah ngusap kepala ente pake ludah gak? nanti susah lho, nerima pelajaran.

    inget, omongan nyokap ente sama bokap ente : “Papa, papa, papa, kalo kepalanya susah masuk, ludahin aja kepalanya”.

    Inget ya, itu nasihat nyokap ente sendiri …

    Balada si Nyalap alias si SM

    Alkisah, si Nyalap lagi stress, karena nilai IPA-nya jelek. Udah sering ditempeling sama bokapnya, si Nyalap juga masih merasa dituduh membunuh Umar bin Khattab.

    Padahal si Nyalap pingin alias si SM ini pingin banget dapat nilai bagus dalam pelajaran IPA. Mau gimana lagi, IPA-nya dapat empat. Hal ini, gara-gara guru ngajinya, Bin baz, yang ngajarin kalo Bumi itu ceper. Nilai IPA langsung 4. Gak naik kelas-lah si Nyalap.

    Suatu ketika, si Nyalap yang lagi stress, lagi minum Vodka bareng gurunya Bin baz. Stress abis, sampai Vodka pun diminum. Karena Bin baz gak bisa baca, doi juga gak tahu, kalo yang diminum adalah Vodka.

    Nyalap alias SM : Demi 5 bulan .. tooosss …
    Bin Baz : Demi 5 bulan .. tooosss …

    Lantas keduanya minum bareng. Berkali-kali kedua orang tersebut saling toss dan berkata : “Demi 5 bulan…”.

    Hal ini mengherankan Netanyahu, temen nye si Nyalap dan Bin Baz. Kata Netanyahu, eh kenapa sih ente berdua, selalu bilang Demi 5 bulan terus saling tosss ..

    Keduanya saling pandang dan tertawa. Lantas si nyalap bilang sambil mengeluarkan puzzle : “Nih, lihat puzzle ini. Dikotak puzzle ini tertulis ‘Untuk 3 1/2 tahun’. Dan kami berdua sukses menyelesaikan puzzle ini dalam 5 bulan. Cepet banget kan. Padahal kan harus-nya, menurut petunjuk kotak ini, dapat diselesaikan dalam 3 1/2 tahun…”

    Bin Baz menyambung : “Kami merayakan keberhasilan ini.. hehehe “.

    Netanyahu : “oalaahhhhhhh … koplaks kok di pelihara toh ….. “

  104. ternyata ada yah di dunia ini kumpulan orang OON sok pinter (wahabi-salafy) yg selama ini berjubah Islam ternyata cuman akal-akalan bentukan zionis kampret dajjal laknatulloh(memang yahudi itu pinter beneran buktinya org2 macem STB, nyalap, SM and all wahaboy mudah di tepuu ama yahudi zionis )

  105. saya sangat menyayangkan komentar2 negatif yang keluar dari @nyalap dan @wahabi kampret. berhentilah mengeluarkan kata2 yg td sopan, yg jauh dari nilai Islam. Mari teruskan diskusi ini dg kepala dingin dan cerdas.

  106. saya menilai dalam menilai komen2 diatas, ternyata si nyalap tdk mampu mengimbangi diskusi diatas.. ternyata dia hanya omong besar dan bodoh, komentar pertama dia saja sdh salah besar.. saran saya agar si nyalap tersebut harus membaca buku lebih banyak lagi…!

  107. Pesan nyalap

    Peringatan Bagi Siapapun Yang Membaca Tulisan Ini. Maka Ambillah Hikmah Yang Ada Di Dalamnya Tanpa Perlu Melihat Apa Dan Siapa Pemilik Tulisan Ini dan Kata-Katanya yang Mungkin Kurang Berkenan.

    Kita buka…….

    SP: no 1 Mu’tab bin Qusyair itu ternyata disebutkan dalam riwayat Thabrani kalau ia termasuk yang ikut perang badar [Mu'jam Al Kabir 3/166 no 3017]. Ibnu Hibban juga menyebutkan kalau Mu’tab bin Qusyair termasuk sahabat yang ikut pada perang badar [Sirah Nabawiyah Ibnu Hibban hal 71]
    no 8 Qais bin Fahd disebutkan Ibnu Hajar dalam Al Ishabah dimana Ibnu Makula mengatakan ia sahabat [Al Ishabah Fi Tamyiz Ash Shahabah no 7228]
    no 10 Qais bin ‘Amru bin Sahl disebutkan biografinya dalam At Tahdzib dan hadis-hadisnya disebutkan dalam Sunan Abu Dawud, Sunan Tirmidzi dan Sunan Ibnu Majah, ia seorang sahabat Nabi dari kaum Anshar [At Tahdzib juz 8 no 715]. Ibnu Hajar juga menyebutnya sahabat Nabi termasuk penduduk Madinah [At Taqrib 2/35]
    hmm jadi itu gimana, apa saya yang salah ya?
    ++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
    Nyalap:
    RETURN THE MUNAFIQUN CODE
    Ronde 1 : Mutab bin Qusyair

    Setelah lama dinanti2 oleh Barma (alias dokter cabul yang suka memut’ahi pasien wanitanya dan mengelus2 pahanya dan meraba2 dadanya) alias wahabi_kampret alias Sp sendiri, akhirnya bantahan ini datang juga.

    Benar2 berita gembira bagi yang mencari kebenaran sejati!!!!

    Jujur nih ye bar, bur, ber bor, ember bocor!!! Ma, mi, mutah terus!!!!

    bukan bermaksud membela diri atas keterlambatan ini. Satu2nya alasan yang menyebabkan bantahan selalu datang terlambat adalah karena ane sibuk ngurusin kongres PSSI yang hingga kini belum selesai2. So apalagi magrib kemaren (yang seharusnya bantahan ini sudah masuk postingan) masalah PSSI malah tambah runyam. Jadi ini benar2 di luar kendali ane!!!

    Jadi kepada kecoa2 syiah pengekor khomeni
    dimohon maaf atas keterlambatan ini.

    Ala kulli hal, ana mohon dukungan ente semua agar NURDIN HALID (cahaya agama yang kekal) tetap jadi ketua umum lagi. Bravo nurdin!!!

    Ok biar basah-basih ngga lama, ane langsung azza!!!!
    Begini Bar alias SP (Syiah Palembang alias Syiah Pe Mpe),

    Mut’ab bin Qusyair sudah ane cek ke sirah ibnu hibban dan Mu’jam ath-thabrani dan memang namanya ada di sana.
    Eit2, , , Tapi, ente jangan GR dulu la yao!!!
    Coba baca Alasan ente ini :

    SP: Mu’tab bin Qusyair itu ternyata disebutkan dalam riwayat Thabrani kalau ia termasuk yang ikut perang badar [Mu'jam Al Kabir 3/166 no 3017]. Ibnu Hibban juga menyebutkan kalau Mu’tab bin Qusyair termasuk sahabat yang ikut pada perang badar [Sirah Nabawiyah Ibnu Hibban hal 71]

    Maaf ye?!!!!. Argumentasi ini agak gimana gituh!!!, “asal kicau” do fa mi la so dan
    Ente ini rasanya2 tidak punya kualitas dalam membedah islam. Bisanya Cuma copi paste hadis doang lalu melakukan TAHRIF BESAR-BESARAN di dalamnya dengan membelokkan maksud dan pesan sebenarnya. Hihihi……KACIAN BANGET!!! HIKS HIKS HIKS (mari semua berbela sungkawa atas kepedihan ini,, lebih2 untuk menyembunyikan sifat nakalnya pakai nama wahabi_kampret)

    perlu diketahui “perang badar” adalah perang yang terjadi sebelum perang tabuk dan perang tabuk adalah pamungkas perang yang dijalani oleh Nabi.

    Jadi kalau ini dijadikan alasannya, argumentasi ente ini apa hubungannya coba???

    Ih sebel deh. Makanya kalu bergumentasi jangan “copas” ngga paham maksud tiba2 “asal kicau”, idih, idih sebel deh, ih sebel deh!!!

    saran ane revisi azza dulu. Ngga apa2
    ane tunggu hingga 2012

    Ali bin Abu Thalib berkata, “Perkataan yang benar namun yang dinginkannya adalah kebatilan”

    Artinya kalau itu dijadikan alasan untuk menolak kemunafikan Mut’ab bin Qusyair, menurut ane sangat tidak logis. Alias ente ini orang aneh
    Bagaimana bisa ente memuji atau membela seseorang hanya karena dulunya pernah (terlihat) berbuat baik (baca; ikut perang badar)!! Padahal saat ini (ekspedisi tabuk) dia malah menyerang Ammar dan ingin membunuh nabi??? Logika macam apa ini?!!

    Apalagi ente menggunakan dalil; kitab “sirah ibnu hibban”, ini sangat lucu sekali. Di kitab ini beliau hanya mendata siapa saja yang ikut berperang, terang saja harus begitu, namanya juga kitab sirah!!! Apalagi di situ Ibnu Hibban hanya berkata,
    ذكر عدد و تسمية من شهد بدر مع رسول الله صلى الله عليه و سلم
    (daftar jumlah dan nama2 yang ikut perang badar bersama Rasul saw)/ sisanya ngga ada nalisis sama sekali dari ibnu hibban
    Apa hubungannya to mas, mas???
    Ih sebel deh!! Ke laut ajeh ente!!!

    Kita mulai saja……………………….
    BERIKUT ANE TAMPILKAN SEPAK TERJANG SI MUNAFIK MU’TAB BIN QUSYAIR INI DALAM SEJARAH ISLAM.

    Baik, kita mulai saja!!!!
    1. Mu’tab memang pernah mengikuti perang badar, namun dalam berbagai kitab referensi pembicaran tentangnya di sana didiamkan oleh berbagai kitab. Kemungkinan besar saat itu ia masih menampakkan keislamannya. (tidak ada aksi tidak ada reaksi bo!!) Namun kita akan lihat bagaimana ulahnya “bengalnya” setelah perang badar.

    a. PERANG UHUD
    Dalam kitab “ithaf al-khirah al-muhrah bi zawaid masanid asyrah” imam al-bushiri jilid 6 hal 457:

    قَالَ إِسْحَاقُ: وأنبا يَحْيَى بْنُ آدَمَ، ثنا ابْنُ أَبِي زَائِدَةَ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ عَبَّادٍ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الزُّبَيْرِ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: لَقَدْ رَأَيْتُنِي مَعَ رَسُولِ اللَّهِ يَوْمَ أُحُدٍ حِينَ اشْتَدَّ عَلَيْنَا الْخَوْفُ فَأَرْسَلَ عَلَيْنَا النَّوْمَ، فَمَا مِنَّا أَحَدٌ إِلَّا ذُقْنُهُ، أَوْ قَالَ: ذَقْنُهُ فِي صَدْرِهِ، فَوَاللَّهِ إِنِّي لَأَسْمَعُ كَالْحُلْمِ قَوْلَ مُعْتِبِ بْنِ قُشَيْرٍ لَوْ كَانَ لَنَا مِنَ الأَمْرِ شَيْءٌ مَا قُتِلْنَا هَهُنَا فَحَفَظَتُهَا، فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى فِي ذَلِكَ: ثُمَّ أَنْزَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ بَعْدِ الْغَمِّ أَمَنَةً نُعَاسًا إِلَى قَوْلِهِ: مَا قُتِلْنَا هَهُنَا كَقَوْلِ مُعْتِبِ بْنِ بَشِيرٍ، قَالَ: لَوْ كُنْتُمْ فِي بُيُوتِكُمْ حَتَّى بَلَغَ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

    Ishaq berkata, bercerita yahya bin adam, dari ibnu abi za`idah dari muhammad bin ishaq dari yahya bin abbad dari ayahnya dari abdullah bin zubair dari ayahnya (zubair). Telah berkata Zubair:” Aku melihat diriku bersama-sama Rasulullah shalallahu’alaihi wasallam ketika kami ditimpa rasa takut yang amat sangat, lalu Allah memberi rasa ngantuk kepada kami. Tak ada seorangpun diantara kami kecuali merasakan ketakutan ini pada hati mereka. Dia berkata lagi : Maka demi Allah, aku mendengar ucapan

    Mutab Bin Qusyair,

    aku tidak mendengarnya kecuali seperti mimpi. Mutab mengatakan :

    “Seandainya kita memiliki hak campur tangan dalam urusan ini, pasti kita tidak akan terbunuh disini.”

    Aku Menghafalkan ucapan ini, maka lalu Allah menurunkan ayat:
    “kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu, sedang segolongan lagitelah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah. mereka berkata: “Apakah ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini?”. Katakanlah: “Sesungguhnya urusan itu seluruhnya di tangan Allah”. mereka Menyembunyikan dalam hati mereka apa yang tidak mereka terangkan kepadamu; mereka berkata: “Sekiranya ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini, niscaya kita tidak akan dibunuh (dikalahkan) di sini”. Katakanlah: “Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh”. dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha mengetahui isi hati.” (QS. Ali Imran: 154)

    b. PERANG KHANDAQ (Ahzab)
    Disebutkan dalam kitab “Asbabun Nuzul” Imam al-Wahidi dan juga “Asbabun Nuzul” imam suyuthi.
    Buka bahasan surat al-Ahzab ayat 12!!!, di sana disebutkan

    أسباب نزول الآية: وأَخرج ابن أَبي حاتم والبيهقي في الدلائل من طريق كثير بن عبد الله بن عمرو المزني عن أَبيه عن جده قال: خطَّ رسول الله صلى الله عليه وسلم الخندق عام الأَحزاب، فأَخرج الله من بطن الخندق صخرة بيضاء مدوَّرة، فأَخذ رسول الله صلى الله عليه وسلم المعول فضربها ضربة صدَّعها وبرق منها برق أَضاء ما بين لابتيْ المدينة، فكبَّر وكبَّر المسلمون، ثمَّ ضرب الثَّانية فصدَّعها وبرق منها برق أَضاء ما بين لابتيها فكبر وكبَّر المسلمون، ثمَّ ضربها الثَّالثة فكسرها وبرق منها برق أَضاء ما بين لابَّتيها، فكبَّر وكبَّر المسلمون، فسئل عن ذلك، فقال: ضربت الأُولى فأَضاءت لي قصور الحيرة ومدائن كسرى، وأَخبرني جبريل: أَنَّ أُمتي ظاهرة عليها، ثمّ ضربت الثانية فأَضاءت لي قصور الحمر من أَرض الروم، وأَخبرني جبريل: أَنَّ أُمتي ظاهرة عليها، ثمَّ ضربت الثالثة فأَضاءت لي قصور صنعاء، وأَخبرني جبريل: أَنَّ أُمتي ظاهرة عليها، فقال المنافقون: أَلا تعجبون يحدّثكم ويمنيكم ويعدكم الباطل، ويخبركم أَنَّه يُبصر من يثرب قصور الحيرة، ومدائن كسرى، وأَنَّها تفتح لكم، وأَنتم إنَّما تحفرون الخندق من الفَرَق لا تستطيعون أَن تبرزوا، فنزل القرآن: {وَإذ يَقُولُ المُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ مَا وَعَدَنَا الله وَرَسُولُه إلاَّ غُروراً}.
    وأَخرج جويبر عن ابن عباس قال: نزلت هذه الآية في متعب بن قشير الأَنصاري وهو صاحب هذه المقالة.
    وأَخرج ابن إسحاق والبيهقي أَيضاً عن عروة بن الزبير، ومحمد بن كعب القرظي، وغيرهما قال: قال متعب بن قشير: كان محمد يعدنا أَنْ نأكل من كنوز كسرى وقيصر وأَحدنا لا يأْمن أَن يذهب إلى الغائط.
    وقال أَوس بن قَيْظيّ في ملأ من قومه: إنَّ بيوتنا عورة، وهي خارجة من المدينة ائذن لنا فنرجع إلى نسائنا وأَبنائنا، فأَنزل الله على رسوله حين فرغ عنهم ما كانوا فيه من البلاء يُذَكِّرُهم نعمته عليهم وكفايته إياهم بعد سوء الظن منهم ومقالة من قال من أَهل النِّفاق: {يَا أَيُّها الَّذِين آمَنُوا اذْكُرُوا نِعْمَةَ الله عَلَيْكُمْ إذْ جَاءَتْكُمْ جُنُودٌ} الآية.

    Ibnu Abi Hatim dan Imam al-Baihaqi meriwayatkan dalam kitab ad-Dalaa’il dari Katsir bin Abdullah bin Amru al-Muzni dari ayahnya dari kakeknya yang berkata, “Rasulullah memutuskan untuk membuat parit (di sekeliling kota Madinah) sebelum terjadinya Perang Ahzab. Allah lalu mengeluarkan dari dalam parit sebuah batu besar yang bulat dan berwarna putih. Rasulullah lalu mengambil pacul dan memukul batu itu dengan keras sehingga merekah dan tiba-tiba mencuat cahaya terang dari bate itu yang menerangi kedua ujung kota Madinah. Melihat hal itu, Rasulullah langsung bertakbir dan kaum muslimin pun ikut bertakbir. Rasulullah lalu memukul batu itu kembali sehingga merekah lebih besar dan kembali mencuat cahaya terang yang menerangi kedua ujung kota Madinah. Melihat itu, Rasulullah kembali bertakbir dan kaum muslimin pun ikut bertakbir. Rasulullah kemudian memukul batu itu untuk ketiga kalinya hingga akhirnya pecah berkeping-keping. Akan tetapi, lagilagi mencuat cahaya terang dari batu itu yang menerangi kedua ujung kota Madinah sehingga Rasulullah kembali bertakbir untuk ketiga kalinya dan begitu pula kaum muslimin.
    Ketika Rasulullah ditanya tentang kejadian tersebut, beliau berkata, ‘Pada pukulan pertama, cahaya terang dari batu itu membuat saya dapat melihat istana-istana Hirah dan Madain yang dimiliki Kisra Persia. Jibril lalu datang dan memberitahukan bahwa umat saya nantinya akan mengalahkan mereka (kaum Persia). Selanjutnya, pada pukulan kedua, cahaya terang dari batu itu membuat saya dapat melihat istana-istana merah yang terdapat di daerah Romawi. Jibril lalu memberitahukan bahwa umat saya nantinya akan mengalahkan mereka (kaum Romawi). Ketika saya memukul untuk ketiga kalinya, cahaya terang dari batu itu membuat saya dapat melihat istana-istana di kota San’aa (Yaman) dan Jibril kembali memberitahukan bahwa umat saya nantinya akan mengalahkan mereka (kerajaan Yaman).’
    Akan tetapi, ketika orang-orang munafik mendengar ucapan Nabi saw. tersebut, mereka justru berkata (dengan nada mengejek kepada para sahabat), ‘Tidakkah kalian merasa heran dengan ucapan, angan-angan, dan janji-janji palsu yang disampaikannya kepada kalian?! Bagaimana mungkin ia menyatakan telah melihat dari kota Yatsrib ini istana-istana Hirah dan Madain milik Kisra Persia; juga menyatakan bahwa kalian akan menaklukkannya, sementara kalian saat ini hanya bisa menggali parit untuk melindungi diri dari kelompok-kelompok yang kalian tidak mampu menghadapinya?!’
    Sebagai respons terhadap sikap tersebut, turunlah ayat,

    وَإِذْ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ إِلا غُرُورًا (١٢)

    dan (ingatlah) ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata :”Allah dan Rasul-Nya tidak menjanjikan kepada Kami melainkan tipu daya”. (al-Ahzab: 12)
    Juwaibir meriwayatkan dari Ibnu Abbas yang berkata, “Ayat ini turun sebagai respons terhadap sikap

    MUT’AB BIN QUSYAIR,

    yaitu orang yang mengucapkan kata-kata ejekan di atas.”
    Selanjutnya, Ibnu Ishak dan al-Baihaqi juga meriwayatkan dari Urwah ibnuz Zubair dan Muhammad bin Ka’ab al-Qurazhi dan lainnya yang berkata,

    “MUT’AB BIN QUSYAIR berkata,

    ‘Bagaimana mungkin Muhammad menjanjikan bahwa kita akan menguasai harta dan istana-istana Kisra Persia sementara saat ini saja setiap kita tidak merasa aman, bahkan untuk sekadar pergi membuang hajat!’”

    Berikutnya, juga diriwayatkan bahwa Aus bin Qaizhi berkata (kepada Rasulullah) di hadapan pemuka-pemuka kaumnya, “Sesungguhnya rumah kami dalam keadaan terbuka (tidak ada penjaga) sementara ia berada di luar kota Madinah. Oleh sebab itu, izinkanlah kami untuk kembali ke rumah dan menjaga istri dan anak-anak kami.” Pada saat orang-orang munafik itu telah pergi dan umat Islam berhasil melewati cobaan berat tersebut, Allah lalu menurunkan ayat kepada Rasulullah yang mengingatkan kepada beliau berbagai nikmat yang telah diturunkan-Nya serta penjagaan-Nya terhadap beliau dari tipu daya mereka setelah prasangka dan kata-kata buruk yang mereka lontarkan terhadap beliau. Ayat dimaksud adalah,
    “Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah akan nikmat Allah (yang telah dikaruniakan) kepadamu ketika bala tentara datang kepadamu,…” (al-Ahzab: 9)

    2. Dalam tafsir tafsir “Ma’alim tanzil” Imam Baghawi terbitan darul ma’rifah beirut. Buka bahasan surat al-baqarah ayat 8, disebutkan:

    قوله: وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ نزلت فِي المنافقين: عبد اللَّهِ بْن أَبِي ابْن سلول، ومعتب بْن قشير، وجد بْن قَيْس وأَصْحَابهم، حيث أظهروا كلمة الإِسْلام ليسلموا من النَّبِي وأَصْحَابه، واعتقدوا خلافها، وأكثرهم من الْيَهُود،
    Firman Allah: Di antara manusia ada yang berkata kami beriman kepada Allah. Ayat ini turun kepada orang2 munafik, yaitu Abdullah bin Ubai,

    MU’TAB BIN QUSYAIR,

    wejd bin Qais dan teman2nya, yang mana mereka menampakkan keislaman mereka agar nabi dan sahabatnya percaya dan kebanyakan mereka dari Yahudi.

    Masih di dalam “Ma’alim tanzil” surat at-taubah ayat: 95
    جَهَنَّمُ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ سورة التوبة آية 95 قَالَ ابن عباس: نزلت في جد بن قيس، ومعتب بن قشير، وأصحابهما، وكانوا ثمانين رجلا من المنافقين.
    “dan tempat mereka Jahannam; sebagai Balasan atas apa yang telah mereka kerjakan.” Ibnu Abbas berkata. Ayat ini turun kepada wejd bin qais,

    MU’TAB bin Qusyair

    dan teman2nya dan mereka orang2 munafik berjumlah 80 orang.

    3. Dalam “asbabun nuzul” imam al-wahidi surat an-nisa ayat 60-62:
    اسباب نزول الاية 60 من النساء : عن ابن عباس قال كان أبو برزة الاسمي كاهنا يقضي بين اليهود فيما يتنافرون فيه ، فتنافر إليه ناس من المسلمين فانزل الله ( ألم ترى الى الذين يزعمون انهم آمنوا ) الى قوله ( إلا إحسانا و توفيقا ).
    عن ابن عباس قال: كان الجلاس ابن الصامت و متعب بن قشير ، و رافع بن زيد ، و بشر يدعون للاسلام فدعاهم رجال من قومهم من المسلمين في خصومة كانت بينهم الى رسول الله ص فدعوهم الى الكهان حكام الجاهلية ، فانزل الله فيهم ( الم ترى الى الذين يزعمون ) الاية . عن الشعبي قال : كان بين رجل من اليهود و رجل من المنافقين خصومة ، فقال اليهود أحاكمك الى اهل دينك أو قال النبي لأنه قد علم أنه لا ياخذ الرشوة في الحكم ، فاختلفا و اتفقا على أن يأتيا كاهنا في جهينة ، فنزلت
    Dari ibnu Abbas: ada seorang paranormal namnya Abu Bazrah al-Asami ia biasa menyelesaikan apa2 yang dipermasalahkan orang-orang yahudi. Suatu saat beberapa orang dari kamu muslimin datang kepadanya untuk menyelesaikan permasalahan mereka. Lalu turunlah ayat:
    60. Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? mereka hendak berhakim kepada thaghut Padahal mereka telah diperintah mengingkari Thaghut itu. dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya.
    61. apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul”, niscaya kamu Lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu.
    62. Maka Bagaimanakah halnya apabila mereka (orang-orang munafik) ditimpa sesuatu musibah disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri, kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: “Demi Allah, Kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang baik dan perdamaian yang sempurna”.

    Lanjut ibnu Abbas: Mereka adalah Jallas bin Shamit ,

    MUTAB BIN QUSYAIR,

    rafi bin zaid, dan bisyr yang menampakkan keislaman mereka. Orang-orang islam mengajak orang2 ini menyelesaiakan permaslah mereka kepada Rasulullah, namun mereka ini malah mengajak orang islam menyelesaikan masalah mereka kepada paranormal jahiliyah. Lalau turunlah ayat di atas.

    Riwayat sya’bi: suatu hari terjadi masalah antara orang yahudi dan orang munafik. Si yahudi berkata, akan saya adukan maslah ini kepada pembawa agamamu tau nabimu, karena dia tahu bawah suap itu tidak boleh!!!! Mereka berselisih hingga si yahudi mengalah dan keduanya bersepakat menyelesaikan masalah mereka seorang paranormal di juhainah. Lalu turunlah ayat di atas

    وأَخرج ابن أبي حاتم من طريق عكرمة أَو سعيد عن ابن عباس قال: كان الجلاَّس بن الصَّامت، ومتعب بن قشير، ورافع بن زيد، وبشر، يدَّعون الإِسلام، فدعاهم رجالٌ من قومهم من المسلمين في خصومة كانت بينهم إِلى رسول الله صلى الله عليه وسلم فدعوهم إلى الكهان حكَّام الجاهلية فأَنزل الله فيهم: {أَلَمْ تَرَ إلى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ} الآية.
    Diriwayatkan oleh Abu hatim dari jalan ikrimah atau said dari ibnu abbas, ia berkata, (sudah disebutkan di atas terjemahnnya)

    4. Dalam “ghawamid al-Asma al-Mubhimah” Ibnu Bisykawal. Hadis 676:

    وَأَخْبَرَنَا أَبُو مُحَمَّدٍ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: ثنا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَرْوَانَ، قَالَ: ثنا أَحْمَدُ بْنُ سُلَيْمَانَ الْجُرَيْرِيُّ، قَالَ: ثنا مُحَمَّدُ بْنُ جَرِيرٍ، قَالَ: ثنا أَبُو عَاصِمٍ، قَالَ: ثنا عِيسَى، عَنِ ابْنِ أَبِي نَجِيحٍ، عَنْ مُجَاهِدٍ فِي قَوْلِهِ: وَمِنْهُمْ مَنْ عَاهَدَ اللَّهَ لَئِنْ آتَانَا مِنْ فَضْلِهِ لَنَصَّدَّقَنَّ وَلَنَكُونَنَّ مِنَ الصَّالِحِينَ، قَالَ: رَجُلانِ خَرَجَا عَلَى مَلأٍ قُعُودٍ فَقَالا: وَاللَّهِ لَئِنْ رَزَقَنَا اللَّهُ لَنَصَّدَّقَنَّ ! فَلَمَّا رَزَقَهُمُ اللَّهُ بَخِلُوا بِهِ ! الرَّجُلانِ هُمَا:
    ثعْلبة بْن حاطب الأَنْصَارِيُّ، وَمعتب بْن قشيْر

    Bercerita kepada kami Abu Muhammad dari ayahnya ia berkata, dari Abdur rahman bin marwan dari hamad bin sulaiman dari muhamamd bin jarir dari abu ashim dari isa dari abu najih dari mujahid:
    Firman Allah:
    dan diantara mereka ada orang yang telah berikrar kepada Allah: “Sesungguhnya jika Allah memberikan sebahagian karunia-Nya kepada Kami, pastilah Kami akan bersedekah dan pastilah Kami Termasuk orang-orang yang saleh. (at-taubah : 75)
    dia berkata mengenai firman Allah di atas, ada dua laki2 keluar menghadap orang2 yang sedang duduk dan berkata: demi Allah Sesungguhnya jika Allah memberikan sebahagian karunia-Nya kepada Kami, pastilah Kami akan bersedekah!
    Ketika Allah memberikan rizki kepada mereka, mereka malah tidak mau mengeluarkannya. Mereka adalah Tsa’labah bin Hatib dan

    Mu’tab bin Qusyair

    TERAKHIR CAMKAN INI BAIK2,
    LEPASKAN DULU TANGAN PASIEN CEWEK ENTE, JANGAN KEASYIKAN MENGGERAYANGINYA. APALAGI NGAJAKIN MUT’AH KARENA DIA LAMA-KELAMAAN DIA BISA MUNTAH SETELAH DAPAT MUNTAHAN dari kepala bawah ENTE. HEHEHE

    INGAT INI BAIK-BAIK

    INGAT INI BAIK-BAIK
    INGAT INI BAIK-BAIK
    INGAT INI BAIK-BAIK

    5. Dalam kitab tafsir “jamiul bayan” imam thabari. Jilid 11 hal 582:

    حَدَّثَنَا بِشْرٌ، قَالَ: ثنا يَزِيدُ، قَالَ: ثنا سَعِيدٌ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنِ الْحَسَنِ: أَنّ النَّبِيَّ كَانَ يَقُولُ: ” ثَلاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ صَارَ مُنَافِقًا، وَإِنْ صَامَ وَصَلَّى وَزَعَمَ أَنَّهُ مُسْلِمٌ: إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ، وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ، وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ “. وَقَالَ آخَرُونَ: بَلِ الْمَعْنِيُّ بِذَلِكَ: رَجُلانِ: أَحَدُهُمَا ثعْلبة وَالآخَرُ معتب بْن قشير

    Bercerita kepada kami bisyr, dari yazid, dari said dari qatadah dari hasan dari nabi saw: 3 hal yang bila hal ini melekat padanya maka ia menajdi munafik, Meskipun dia Puasa, Shalat dan mengaku Muslim. Jika bicara berdusta apabila dipercaya berdusta dan apabila berjanji dia berkhianat. Yang lain mengatakan, ucapan nabi tersebut ditujukan kepada dua orang, yakni Tsa’labah dam Mu’tab bin Qusyair!!!

    to be continued

  108. @ nyalap

    Waaaaawwwwwwww
    luarrrrrrrrr biasa!!!!!
    dahsyaaaaaaat
    bantahan kamu pak ogah suka,,

    @ sekutu syiah
    kalau mau bantah nyalap, bagusnya pake dalil
    jangan asal ceplas-ceplos, karena kalau cuma begitu pak ogah juga bisa

    pak ogah kan suka cerita

    cerita buat wahabi_kampret suda pak ogah buatkan apa ada yang mau lagi??!!!

  109. @nyalap
    saya senang dengan tanggapan antum atas SP. beginilah semestinya berdiskusi, pakai dalil. namun kesantunan tetap harus dikedepankan. Kesimpulannya bahwa Mu’tab bin Qusyair itu pahlawan perang Badar. Namun saya mau bertanya ke @nyalap tentang hadis berikut: “Berilah kabar gembira kepada orang-orang yang ikut dalam perang Badar dengan jaminan surga” (HR. Ad-Daruquthni). Hadis ini saya kutip dari buku terj. Tarikh Khulafa’ imam As-Suyuthi, h. 102, pen Pustaka Al-Kautsar. Berarti Mu’tab yg diduga munafik akan masuk surga?Apakah Nabi salah menyampaikan hadis? Orang munafik kok masuk surga?

  110. @nyalap:

    “Ayat ini turun kepada wejd bin qais, MU’TAB bin Qusyair dan teman2nya dan mereka orang2 munafik berjumlah 80 orang.”

    jadi bener dong hujjah SP bahwa munafik itu lebih dari 12 orang….

    dan benar pula bahwa munafik itu pada dzahirnya adalah Muslim bahkan ada yang ikut perang Badar.
    jadi tidak hanya shalat, pusa, dzikir, sedekah atau mendirikan mesjid:

    “Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan (pada orang-orang mukmin), untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta menunggu kedatangan orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu. Mereka Sesungguhnya bersumpah: “Kami tidak menghendaki selain kebaikan.” Dan Allah menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta (dalam sumpahnya). (QS. 9: 107)

    ah coba kalau dari dulu postingan ente begini ada isinya, sayang masih senggol sana sini…berargumen ya berargumen aja g usah mengeluarkan kata kotor yang bikin yang lain panas, ciri orang munafik kan suka bikin perpecahan dengan mengeluarkan kata-kata kotor…..tapi saya seneng ente ada kemajuan.

  111. @Yusuf: .tapi saya seneng ente ada kemajuan.

    siapa kamu dihadapan si nyalap,
    kamu bisa ngga melakukan bantahan seperti dia? ngomong kok tinggi-tinggi banget.
    kamu itu ngga ngerti jalan cerita sih. baca yang bener dong,
    di postingan SP di atas dijelaskan bahwa yang menyerang nabi itu 12 orang, bukan 80 orang dan ini yang menjadi inti yang dibahas SP dan nyalap. adapun sisanya yang telah dikurang 12 tadi tidak ada saat di bukit aqabah. kok kamu malah ngelantur sih?!

    @efdal
    kamu bagusnya belajar dulu tentang “am” (dalil umum) dan “khas” (dalil khusus) di ushul fikih atau ushul tafsir. pertanyaan kamu itu gampang dijawab banget kalau kamu tahu tentang “am” dan “khas” tadi.

  112. Pesan nyalap

    Peringatan Ini adalah tulisan terbaru yang sudah disensor kata-kata tidak baiknya sehingga siapapun yang membacanya bisa nyaman dan mereguk hikmah di dalamnya. dan tidak ada alasan lagi bagi syiah badui untuk berkata-kata bahwa saya menggunakan kata-kata kotor lagi dan berbangga diri dengan ilmunya yang sampai sekarang hanya berceloteh saja.
    kalau kalian laki-laki sejati. saya tunggu bantahan kalian.
    dalil dengan dalil

    Kita buka…….

    SP berkata : no 1 Mu’tab bin Qusyair itu ternyata disebutkan dalam riwayat Thabrani kalau ia termasuk yang ikut perang badar [Mu'jam Al Kabir 3/166 no 3017]. Ibnu Hibban juga menyebutkan kalau Mu’tab bin Qusyair termasuk sahabat yang ikut pada perang badar [Sirah Nabawiyah Ibnu Hibban hal 71]
    no 8 Qais bin Fahd disebutkan Ibnu Hajar dalam Al Ishabah dimana Ibnu Makula mengatakan ia sahabat [Al Ishabah Fi Tamyiz Ash Shahabah no 7228]
    no 10 Qais bin ‘Amru bin Sahl disebutkan biografinya dalam At Tahdzib dan hadis-hadisnya disebutkan dalam Sunan Abu Dawud, Sunan Tirmidzi dan Sunan Ibnu Majah, ia seorang sahabat Nabi dari kaum Anshar [At Tahdzib juz 8 no 715]. Ibnu Hajar juga menyebutnya sahabat Nabi termasuk penduduk Madinah [At Taqrib 2/35]
    hmm jadi itu gimana, apa saya yang salah ya?

    ++++++++++++++++++
    Nyalap:
    RETURN THE MUNAFIQUN CODE
    Ronde 1 : Mutab bin Qusyair

    Mut’ab bin Qusyair sudah ane cek ke sirah ibnu hibban dan Mu’jam ath-thabrani dan memang namanya ada di sana.

    perlu diketahui “perang badar” adalah perang yang terjadi sebelum perang tabuk dan perang tabuk adalah pamungkas perang yang dijalani oleh Nabi.

    Jadi kalau ini dijadikan alasannya, argumentasi ente ini apa hubungannya coba???

    Ali bin Abu Thalib berkata, “Perkataan yang benar namun yang dinginkannya adalah kebatilan”

    Artinya kalau itu dijadikan alasan untuk menolak kemunafikan Mut’ab bin Qusyair, menurut ane sangat tidak logis.

    Bagaimana bisa ente memuji atau membela seseorang hanya karena dulunya pernah (terlihat) berbuat baik (baca; ikut perang badar)!! Padahal saat ini (ekspedisi tabuk) dia malah menyerang Ammar dan ingin membunuh nabi??? Logika macam apa ini?!!

    Apalagi ente menggunakan dalil; kitab “sirah ibnu hibban”, ini sangat lucu sekali. Di kitab ini beliau hanya mendata siapa saja yang ikut berperang, terang saja harus begitu, namanya juga kitab sirah!!! Apalagi di situ Ibnu Hibban hanya berkata,
    ذكر عدد و تسمية من شهد بدر مع رسول الله صلى الله عليه و سلم
    (daftar jumlah dan nama2 yang ikut perang badar bersama Rasul saw)/ sisanya ngga ada nalisis sama sekali dari ibnu hibban
    Apa hubungannya to mas, mas???

    BERIKUT ANE TAMPILKAN SEPAK TERJANG SI MUNAFIK MU’TAB BIN QUSYAIR INI DALAM SEJARAH ISLAM. DAN FAKTA BAHWA DIA MEMANG MUNAFIK SEBAGAIMANA YANG DITETAPKAN PARA SHAHABAT NABI DAN PARA PENYUSUN KITAB SALAF

    Baik, kita mulai saja!!!!

    1. Mu’tab memang pernah mengikuti perang badar, namun dalam berbagai kitab referensi pembicaran tentangnya di sana didiamkan oleh berbagai kitab. Kemungkinan besar saat itu ia masih menampakkan keislamannya. (tidak ada aksi tidak ada reaksi bo!!) Namun kita akan lihat bagaimana ulahnya “bengalnya” setelah perang badar.

    a. PERANG UHUD
    Dalam kitab “ithaf al-khirah al-muhrah bi zawaid masanid asyrah” imam al-bushiri jilid 6 hal 457:

    قَالَ إِسْحَاقُ: وأنبا يَحْيَى بْنُ آدَمَ، ثنا ابْنُ أَبِي زَائِدَةَ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ عَبَّادٍ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الزُّبَيْرِ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: لَقَدْ رَأَيْتُنِي مَعَ رَسُولِ اللَّهِ يَوْمَ أُحُدٍ حِينَ اشْتَدَّ عَلَيْنَا الْخَوْفُ فَأَرْسَلَ عَلَيْنَا النَّوْمَ، فَمَا مِنَّا أَحَدٌ إِلَّا ذُقْنُهُ، أَوْ قَالَ: ذَقْنُهُ فِي صَدْرِهِ، فَوَاللَّهِ إِنِّي لَأَسْمَعُ كَالْحُلْمِ قَوْلَ مُعْتِبِ بْنِ قُشَيْرٍ لَوْ كَانَ لَنَا مِنَ الأَمْرِ شَيْءٌ مَا قُتِلْنَا هَهُنَا فَحَفَظَتُهَا، فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى فِي ذَلِكَ: ثُمَّ أَنْزَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ بَعْدِ الْغَمِّ أَمَنَةً نُعَاسًا إِلَى قَوْلِهِ: مَا قُتِلْنَا هَهُنَا كَقَوْلِ مُعْتِبِ بْنِ بَشِيرٍ، قَالَ: لَوْ كُنْتُمْ فِي بُيُوتِكُمْ حَتَّى بَلَغَ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

    Ishaq berkata, bercerita yahya bin adam, dari ibnu abi za`idah dari muhammad bin ishaq dari yahya bin abbad dari ayahnya dari abdullah bin zubair dari ayahnya (zubair). Telah berkata Zubair:” Aku melihat diriku bersama-sama Rasulullah shalallahu’alaihi wasallam ketika kami ditimpa rasa takut yang amat sangat, lalu Allah memberi rasa ngantuk kepada kami. Tak ada seorangpun diantara kami kecuali merasakan ketakutan ini pada hati mereka. Dia berkata lagi : Maka demi Allah, aku mendengar ucapan

    Mutab Bin Qusyair,

    aku tidak mendengarnya kecuali seperti mimpi. Mutab mengatakan :

    “Seandainya kita memiliki hak campur tangan dalam urusan ini, pasti kita tidak akan terbunuh disini.”

    Aku Menghafalkan ucapan ini, maka lalu Allah menurunkan ayat:
    “kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu, sedang segolongan lagitelah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah. mereka berkata: “Apakah ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini?”. Katakanlah: “Sesungguhnya urusan itu seluruhnya di tangan Allah”. mereka Menyembunyikan dalam hati mereka apa yang tidak mereka terangkan kepadamu; mereka berkata: “Sekiranya ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini, niscaya kita tidak akan dibunuh (dikalahkan) di sini”. Katakanlah: “Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh”. dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha mengetahui isi hati.” (QS. Ali Imran: 154)

    b. PERANG KHANDAQ (Ahzab)
    Disebutkan dalam kitab “Asbabun Nuzul” Imam al-Wahidi dan juga “Asbabun Nuzul” imam suyuthi.
    Buka bahasan surat al-Ahzab ayat 12!!!, di sana disebutkan

    أسباب نزول الآية: وأَخرج ابن أَبي حاتم والبيهقي في الدلائل من طريق كثير بن عبد الله بن عمرو المزني عن أَبيه عن جده قال: خطَّ رسول الله صلى الله عليه وسلم الخندق عام الأَحزاب، فأَخرج الله من بطن الخندق صخرة بيضاء مدوَّرة، فأَخذ رسول الله صلى الله عليه وسلم المعول فضربها ضربة صدَّعها وبرق منها برق أَضاء ما بين لابتيْ المدينة، فكبَّر وكبَّر المسلمون، ثمَّ ضرب الثَّانية فصدَّعها وبرق منها برق أَضاء ما بين لابتيها فكبر وكبَّر المسلمون، ثمَّ ضربها الثَّالثة فكسرها وبرق منها برق أَضاء ما بين لابَّتيها، فكبَّر وكبَّر المسلمون، فسئل عن ذلك، فقال: ضربت الأُولى فأَضاءت لي قصور الحيرة ومدائن كسرى، وأَخبرني جبريل: أَنَّ أُمتي ظاهرة عليها، ثمّ ضربت الثانية فأَضاءت لي قصور الحمر من أَرض الروم، وأَخبرني جبريل: أَنَّ أُمتي ظاهرة عليها، ثمَّ ضربت الثالثة فأَضاءت لي قصور صنعاء، وأَخبرني جبريل: أَنَّ أُمتي ظاهرة عليها، فقال المنافقون: أَلا تعجبون يحدّثكم ويمنيكم ويعدكم الباطل، ويخبركم أَنَّه يُبصر من يثرب قصور الحيرة، ومدائن كسرى، وأَنَّها تفتح لكم، وأَنتم إنَّما تحفرون الخندق من الفَرَق لا تستطيعون أَن تبرزوا، فنزل القرآن: {وَإذ يَقُولُ المُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ مَا وَعَدَنَا الله وَرَسُولُه إلاَّ غُروراً}.
    وأَخرج جويبر عن ابن عباس قال: نزلت هذه الآية في متعب بن قشير الأَنصاري وهو صاحب هذه المقالة.
    وأَخرج ابن إسحاق والبيهقي أَيضاً عن عروة بن الزبير، ومحمد بن كعب القرظي، وغيرهما قال: قال متعب بن قشير: كان محمد يعدنا أَنْ نأكل من كنوز كسرى وقيصر وأَحدنا لا يأْمن أَن يذهب إلى الغائط.
    وقال أَوس بن قَيْظيّ في ملأ من قومه: إنَّ بيوتنا عورة، وهي خارجة من المدينة ائذن لنا فنرجع إلى نسائنا وأَبنائنا، فأَنزل الله على رسوله حين فرغ عنهم ما كانوا فيه من البلاء يُذَكِّرُهم نعمته عليهم وكفايته إياهم بعد سوء الظن منهم ومقالة من قال من أَهل النِّفاق: {يَا أَيُّها الَّذِين آمَنُوا اذْكُرُوا نِعْمَةَ الله عَلَيْكُمْ إذْ جَاءَتْكُمْ جُنُودٌ} الآية.

    Ibnu Abi Hatim dan Imam al-Baihaqi meriwayatkan dalam kitab ad-Dalaa’il dari Katsir bin Abdullah bin Amru al-Muzni dari ayahnya dari kakeknya yang berkata, “Rasulullah memutuskan untuk membuat parit (di sekeliling kota Madinah) sebelum terjadinya Perang Ahzab. Allah lalu mengeluarkan dari dalam parit sebuah batu besar yang bulat dan berwarna putih. Rasulullah lalu mengambil pacul dan memukul batu itu dengan keras sehingga merekah dan tiba-tiba mencuat cahaya terang dari bate itu yang menerangi kedua ujung kota Madinah. Melihat hal itu, Rasulullah langsung bertakbir dan kaum muslimin pun ikut bertakbir. Rasulullah lalu memukul batu itu kembali sehingga merekah lebih besar dan kembali mencuat cahaya terang yang menerangi kedua ujung kota Madinah. Melihat itu, Rasulullah kembali bertakbir dan kaum muslimin pun ikut bertakbir. Rasulullah kemudian memukul batu itu untuk ketiga kalinya hingga akhirnya pecah berkeping-keping. Akan tetapi, lagilagi mencuat cahaya terang dari batu itu yang menerangi kedua ujung kota Madinah sehingga Rasulullah kembali bertakbir untuk ketiga kalinya dan begitu pula kaum muslimin.
    Ketika Rasulullah ditanya tentang kejadian tersebut, beliau berkata, ‘Pada pukulan pertama, cahaya terang dari batu itu membuat saya dapat melihat istana-istana Hirah dan Madain yang dimiliki Kisra Persia. Jibril lalu datang dan memberitahukan bahwa umat saya nantinya akan mengalahkan mereka (kaum Persia). Selanjutnya, pada pukulan kedua, cahaya terang dari batu itu membuat saya dapat melihat istana-istana merah yang terdapat di daerah Romawi. Jibril lalu memberitahukan bahwa umat saya nantinya akan mengalahkan mereka (kaum Romawi). Ketika saya memukul untuk ketiga kalinya, cahaya terang dari batu itu membuat saya dapat melihat istana-istana di kota San’aa (Yaman) dan Jibril kembali memberitahukan bahwa umat saya nantinya akan mengalahkan mereka (kerajaan Yaman).’
    Akan tetapi, ketika orang-orang munafik mendengar ucapan Nabi saw. tersebut, mereka justru berkata (dengan nada mengejek kepada para sahabat), ‘Tidakkah kalian merasa heran dengan ucapan, angan-angan, dan janji-janji palsu yang disampaikannya kepada kalian?! Bagaimana mungkin ia menyatakan telah melihat dari kota Yatsrib ini istana-istana Hirah dan Madain milik Kisra Persia; juga menyatakan bahwa kalian akan menaklukkannya, sementara kalian saat ini hanya bisa menggali parit untuk melindungi diri dari kelompok-kelompok yang kalian tidak mampu menghadapinya?!’
    Sebagai respons terhadap sikap tersebut, turunlah ayat,

    وَإِذْ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ إِلا غُرُورًا (١٢)

    dan (ingatlah) ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata :”Allah dan Rasul-Nya tidak menjanjikan kepada Kami melainkan tipu daya”. (al-Ahzab: 12)
    Juwaibir meriwayatkan dari Ibnu Abbas yang berkata, “Ayat ini turun sebagai respons terhadap sikap

    MUT’AB BIN QUSYAIR,

    yaitu orang yang mengucapkan kata-kata ejekan di atas.”
    Selanjutnya, Ibnu Ishak dan al-Baihaqi juga meriwayatkan dari Urwah ibnuz Zubair dan Muhammad bin Ka’ab al-Qurazhi dan lainnya yang berkata,

    “MUT’AB BIN QUSYAIR berkata,

    ‘Bagaimana mungkin Muhammad menjanjikan bahwa kita akan menguasai harta dan istana-istana Kisra Persia sementara saat ini saja setiap kita tidak merasa aman, bahkan untuk sekadar pergi membuang hajat!’”

    Berikutnya, juga diriwayatkan bahwa Aus bin Qaizhi berkata (kepada Rasulullah) di hadapan pemuka-pemuka kaumnya, “Sesungguhnya rumah kami dalam keadaan terbuka (tidak ada penjaga) sementara ia berada di luar kota Madinah. Oleh sebab itu, izinkanlah kami untuk kembali ke rumah dan menjaga istri dan anak-anak kami.” Pada saat orang-orang munafik itu telah pergi dan umat Islam berhasil melewati cobaan berat tersebut, Allah lalu menurunkan ayat kepada Rasulullah yang mengingatkan kepada beliau berbagai nikmat yang telah diturunkan-Nya serta penjagaan-Nya terhadap beliau dari tipu daya mereka setelah prasangka dan kata-kata buruk yang mereka lontarkan terhadap beliau. Ayat dimaksud adalah,
    “Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah akan nikmat Allah (yang telah dikaruniakan) kepadamu ketika bala tentara datang kepadamu,…” (al-Ahzab: 9)

    2. Dalam tafsir tafsir “Ma’alim tanzil” Imam Baghawi terbitan darul ma’rifah beirut. Buka bahasan surat al-baqarah ayat 8, disebutkan:

    قوله: وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ نزلت فِي المنافقين: عبد اللَّهِ بْن أَبِي ابْن سلول، ومعتب بْن قشير، وجد بْن قَيْس وأَصْحَابهم، حيث أظهروا كلمة الإِسْلام ليسلموا من النَّبِي وأَصْحَابه، واعتقدوا خلافها، وأكثرهم من الْيَهُود،
    Firman Allah: Di antara manusia ada yang berkata kami beriman kepada Allah. Ayat ini turun kepada orang2 munafik, yaitu Abdullah bin Ubai,

    MU’TAB BIN QUSYAIR,

    wejd bin Qais dan teman2nya, yang mana mereka menampakkan keislaman mereka agar nabi dan sahabatnya percaya dan kebanyakan mereka dari Yahudi.

    Masih di dalam “Ma’alim tanzil” surat at-taubah ayat: 95
    جَهَنَّمُ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ سورة التوبة آية 95 قَالَ ابن عباس: نزلت في جد بن قيس، ومعتب بن قشير، وأصحابهما، وكانوا ثمانين رجلا من المنافقين.
    “dan tempat mereka Jahannam; sebagai Balasan atas apa yang telah mereka kerjakan.” Ibnu Abbas berkata. Ayat ini turun kepada wejd bin qais,

    MU’TAB bin Qusyair

    dan teman2nya dan mereka orang2 munafik berjumlah 80 orang.

    3. Dalam “asbabun nuzul” imam al-wahidi surat an-nisa ayat 60-62:
    اسباب نزول الاية 60 من النساء : عن ابن عباس قال كان أبو برزة الاسمي كاهنا يقضي بين اليهود فيما يتنافرون فيه ، فتنافر إليه ناس من المسلمين فانزل الله ( ألم ترى الى الذين يزعمون انهم آمنوا ) الى قوله ( إلا إحسانا و توفيقا ).
    عن ابن عباس قال: كان الجلاس ابن الصامت و متعب بن قشير ، و رافع بن زيد ، و بشر يدعون للاسلام فدعاهم رجال من قومهم من المسلمين في خصومة كانت بينهم الى رسول الله ص فدعوهم الى الكهان حكام الجاهلية ، فانزل الله فيهم ( الم ترى الى الذين يزعمون ) الاية . عن الشعبي قال : كان بين رجل من اليهود و رجل من المنافقين خصومة ، فقال اليهود أحاكمك الى اهل دينك أو قال النبي لأنه قد علم أنه لا ياخذ الرشوة في الحكم ، فاختلفا و اتفقا على أن يأتيا كاهنا في جهينة ، فنزلت
    Dari ibnu Abbas: ada seorang paranormal namnya Abu Bazrah al-Asami ia biasa menyelesaikan apa2 yang dipermasalahkan orang-orang yahudi. Suatu saat beberapa orang dari kamu muslimin datang kepadanya untuk menyelesaikan permasalahan mereka. Lalu turunlah ayat:
    60. Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? mereka hendak berhakim kepada thaghut Padahal mereka telah diperintah mengingkari Thaghut itu. dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya.
    61. apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul”, niscaya kamu Lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu.
    62. Maka Bagaimanakah halnya apabila mereka (orang-orang munafik) ditimpa sesuatu musibah disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri, kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: “Demi Allah, Kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang baik dan perdamaian yang sempurna”.

    Lanjut ibnu Abbas: Mereka adalah Jallas bin Shamit ,

    MUTAB BIN QUSYAIR,

    rafi bin zaid, dan bisyr yang menampakkan keislaman mereka. Orang-orang islam mengajak orang2 ini menyelesaiakan permaslah mereka kepada Rasulullah, namun mereka ini malah mengajak orang islam menyelesaikan masalah mereka kepada paranormal jahiliyah. Lalau turunlah ayat di atas.

    Riwayat sya’bi: suatu hari terjadi masalah antara orang yahudi dan orang munafik. Si yahudi berkata, akan saya adukan maslah ini kepada pembawa agamamu tau nabimu, karena dia tahu bawah suap itu tidak boleh!!!! Mereka berselisih hingga si yahudi mengalah dan keduanya bersepakat menyelesaikan masalah mereka seorang paranormal di juhainah. Lalu turunlah ayat di atas

    وأَخرج ابن أبي حاتم من طريق عكرمة أَو سعيد عن ابن عباس قال: كان الجلاَّس بن الصَّامت، ومتعب بن قشير، ورافع بن زيد، وبشر، يدَّعون الإِسلام، فدعاهم رجالٌ من قومهم من المسلمين في خصومة كانت بينهم إِلى رسول الله صلى الله عليه وسلم فدعوهم إلى الكهان حكَّام الجاهلية فأَنزل الله فيهم: {أَلَمْ تَرَ إلى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ} الآية.
    Diriwayatkan oleh Abu hatim dari jalan ikrimah atau said dari ibnu abbas, ia berkata, (sudah disebutkan di atas terjemahnnya)

    4. Dalam “ghawamid al-Asma al-Mubhimah” Ibnu Bisykawal. Hadis 676:

    وَأَخْبَرَنَا أَبُو مُحَمَّدٍ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: ثنا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَرْوَانَ، قَالَ: ثنا أَحْمَدُ بْنُ سُلَيْمَانَ الْجُرَيْرِيُّ، قَالَ: ثنا مُحَمَّدُ بْنُ جَرِيرٍ، قَالَ: ثنا أَبُو عَاصِمٍ، قَالَ: ثنا عِيسَى، عَنِ ابْنِ أَبِي نَجِيحٍ، عَنْ مُجَاهِدٍ فِي قَوْلِهِ: وَمِنْهُمْ مَنْ عَاهَدَ اللَّهَ لَئِنْ آتَانَا مِنْ فَضْلِهِ لَنَصَّدَّقَنَّ وَلَنَكُونَنَّ مِنَ الصَّالِحِينَ، قَالَ: رَجُلانِ خَرَجَا عَلَى مَلأٍ قُعُودٍ فَقَالا: وَاللَّهِ لَئِنْ رَزَقَنَا اللَّهُ لَنَصَّدَّقَنَّ ! فَلَمَّا رَزَقَهُمُ اللَّهُ بَخِلُوا بِهِ ! الرَّجُلانِ هُمَا:
    ثعْلبة بْن حاطب الأَنْصَارِيُّ، وَمعتب بْن قشيْر

    Bercerita kepada kami Abu Muhammad dari ayahnya ia berkata, dari Abdur rahman bin marwan dari hamad bin sulaiman dari muhamamd bin jarir dari abu ashim dari isa dari abu najih dari mujahid:
    Firman Allah:
    dan diantara mereka ada orang yang telah berikrar kepada Allah: “Sesungguhnya jika Allah memberikan sebahagian karunia-Nya kepada Kami, pastilah Kami akan bersedekah dan pastilah Kami Termasuk orang-orang yang saleh. (at-taubah : 75)
    dia berkata mengenai firman Allah di atas, ada dua laki2 keluar menghadap orang2 yang sedang duduk dan berkata: demi Allah Sesungguhnya jika Allah memberikan sebahagian karunia-Nya kepada Kami, pastilah Kami akan bersedekah!
    Ketika Allah memberikan rizki kepada mereka, mereka malah tidak mau mengeluarkannya. Mereka adalah Tsa’labah bin Hatib dan

    Mu’tab bin Qusyair

    TERAKHIR CAMKAN INI BAIK2,

    5. Dalam kitab tafsir “jamiul bayan” imam thabari. Jilid 11 hal 582:

    حَدَّثَنَا بِشْرٌ، قَالَ: ثنا يَزِيدُ، قَالَ: ثنا سَعِيدٌ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنِ الْحَسَنِ: أَنّ النَّبِيَّ كَانَ يَقُولُ: ” ثَلاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ صَارَ مُنَافِقًا، وَإِنْ صَامَ وَصَلَّى وَزَعَمَ أَنَّهُ مُسْلِمٌ: إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ، وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ، وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ “. وَقَالَ آخَرُونَ: بَلِ الْمَعْنِيُّ بِذَلِكَ: رَجُلانِ: أَحَدُهُمَا ثعْلبة وَالآخَرُ معتب بْن قشير

    Bercerita kepada kami bisyr, dari yazid, dari said dari qatadah dari hasan dari nabi saw: 3 hal yang bila hal ini melekat padanya maka ia menajdi munafik, Meskipun dia Puasa, Shalat dan mengaku Muslim. Jika bicara berdusta apabila dipercaya berdusta dan apabila berjanji dia berkhianat. Yang lain mengatakan, ucapan nabi tersebut ditujukan kepada dua orang, yakni Tsa’labah dam Mu’tab bin Qusyair!!!

    nabi menetapkan sekali munafik tetap munafik. apakah dia shalat, puasa, mengaku muslim, ikut jihad, dll tetap saja munafik!!!
    dan tidak ada penetapan dari nabi bahwa sahabatnya ada yang munafik. apalagi mutab sebagai sahabat yang munafik.

    ini nabi sendiri yang bilang bukan saya!!

    kalau kalian bersikukuh mutab tetap sahabat yang munafik
    maka saya katakan sebagaimana yang diaktakan quran:

    هَاتُوا بُرْهَانَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ (١١١)

    Tunjukkanlah bukti kebenaranmu jika kamu adalah orang yang benar”.

    tapi bila tidak, kalian tetap bersikukuh dengan pendapat kalian itu. maka saya katakan kalian telah melawan Allah, NAbi, sahabat, penulis kitab salaf yang menjadi kunci untuk kita membuka sejarah yang telah terjadi.

    dan apakah kalian tahu nasib yahudi israel yang sering membangkangi perintah Allah, musa, harun, isa??? padahal sudah jelas dalilnya!!!

    silahkan baca alquran, untuk mengetahuinya. karena bila saya kutip ayat quran maka itu akan membuat kalian berkata-kata bahwa saya mengkafirkan kaliana atau apalah. lebih baik kalian pelajari sendiri.
    tapi kalau kalian tidak mempelajarinya dan tetap seperti itu. maka itu urusan kalian dengan Allah.

    wallahu alam bishawwab

    to be continued

  113. @Nyalap

    Kredit point buat anda karena sdh mau merubah sikap.

    Keliatannya menurut anda Mu’tab bin Qusyair sdh munafik bahkan saat ikut dalam perang badar?

    Lalu bagaimana dgn hadit hadits Bukhari-Muslim berikut?;

    Sungguh Allah telah berfirman kepada orang-orang yang ikut Perang Badar, ‘Berbuatlah sesuka kalian, sungguh Aku telah mengampuni kalian

    Gimana menurut anda?

    Salam

  114. @armand
    Kira2 jawaban nyalap begini:
    Andai kata dia munafik tidak mungkin Mu’tab ikut perang Badar, Jadi dia pertama kafir kemudian beriman lalu kafir lagi

  115. sebenarnya ane males nanggapin ente soalnya ente suka bertanya mulu dan melawan kebenaran. semakin ane jawab semakin ente terus bertanya. kapan selesainya.??? kalau bisa cari dalil yang benar2 bisa membungkam ane? kalau trial and erro kayak gini bikin ane capek sama ente.

    ini yang terakhir kali ane tanggapin. abis ini ane ngga mau naggepin lagi. ilmu ente masih di bwah ane.

    hadis yang ente kutip itu terkait dengan Umar yang waktu itu ingin menghabisi hatib bin abi balta’ah (ahli badar). lalu nabi mengucapkan hadis yang ente kutip tersebut. intinya nabi membela hatib habis-habisan meskipun orang menjelek-jelekan perbuatannya. dan keputusan nabi ini berlangsung begitu tanpa ada teguran dari Allah dan ini menunjukan bahwa hatib masih lurus.

    perlu kamu ketahui selain hatib yang ikut perang badar ada juga orang namanya abdullah bin ubai. dialah gembong munafik.
    dan disebutkan oleh ibnu hibban dalam sirahnya bahwa dia termasuk ahlul badar.
    namun bukan dia yang termasuk 12 orang yang ingin membunuh nabi tersebut.

    nah sekarang apakh kita akan katakan bahwa abdullah bin ubai ini diampuni oleh Allah karena dia ikut perang badar berdasarkan hadis nabi di atas.

    saran ane ente lain kali sebelum berkesimpulan seperti ini
    tolong pelajari dulu apa yang disebut “am” dan “khas” baik dalam fikih, aqidah, tafsir dll. seperti kata si ogah di atas. biar ane ngga capek banget nuntun ente yang setengah mati ngga ngerti2 juga. alias telmi=telat mikir.

    nah sekarang apakh kita akan katakan bahwa abdullah bin ubai ini diampuni oleh Allah karena dia ikut perang badar berdasarkan hadis nabi yang ente kutip di atas.

    coba ente lihat surat at-taubah 84.

    وَلا تُصَلِّ عَلَى أَحَدٍ مِنْهُمْ مَاتَ أَبَدًا وَلا تَقُمْ عَلَى قَبْرِهِ إِنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَاتُوا وَهُمْ فَاسِقُونَ (٨٤)

    84. dan janganlah kamu sekali-kali menyalatkan (jenazah) seorang yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam Keadaan fasik.

    ini teguran untuk Nabi atas kata-katanya tersebut. yang kebetulan dari sekian jumlah orang munafik. yang kata ibnu Abbas 80 orang. yang mati untuk pertama kalinya adalah pimpinan mereka sendiri Abdullah bin Ubai.

    ini dalilnya. sebab turun ayat di atas. shahi bukhari hadis no 4327.

    حَدَّثَنِي عُبَيْدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ، عَنْ أَبِي أُسَامَةَ، عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ، عَنْ نَافِعٍ، عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، قَالَ: لَمَّا تُوُفِّيَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أُبَيٍّ، جَاءَ ابْنُهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ فَسَأَلَهُ أَنْ يُعْطِيَهُ قَمِيصَهُ يُكَفِّنُ فِيهِ أَبَاهُ، فَأَعْطَاهُ، ثُمَّ سَأَلَهُ أَنْ يُصَلِّيَ عَلَيْهِ، فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ لِيُصَلِّيَ عَلَيْهِ، فَقَامَ عُمَرُ، فَأَخَذَ بِثَوْبِ رَسُولِ اللَّهِ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، تُصَلِّي عَلَيْهِ وَقَدْ نَهَاكَ رَبُّكَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ: ” إِنَّمَا خَيَّرَنِي اللَّهُ، فَقَالَ: اسْتَغْفِرْ لَهُمْ أَوْ لا تَسْتَغْفِرْ لَهُمْ إِنْ تَسْتَغْفِرْ لَهُمْ سَبْعِينَ مَرَّةً، وَسَأَزِيدُهُ عَلَى السَّبْعِينَ “، قَالَ: إِنَّهُ مُنَافِقٌ، قَالَ: فَصَلَّى عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ فَأَنْزَلَ اللَّهُ وَلا تُصَلِّ عَلَى أَحَدٍ مِنْهُمْ مَاتَ أَبَدًا وَلا تَقُمْ
    عَلَى قَبْرِهِ

    Ubaid bin ismail bercerita kepada imam bukhari. Ia meriwayatkan dari abu usamah dari abdullah dari nafi dari ibnu umar ra. Ia berkata, ketika si abdullah bin ubai mati. Anaknya abdullah datang kepada nabi agar mengkafani mayat ayahnya. Lalu nabi mengkafaninya. Lalu anaknya ini memohon lagi agar nabi menyalatkannya. Lalu rasulullah pun menyalatkannya. Dan datanglah umar menghentikan rasulullah dan berkata, wahai rasulullah apa engkau akan menyalatkannya padahal itu dilarang oleh Allah. Lalu nabi menjawab, justru Allah yang menyuruhku. Lalu nabi membaca ayat:

    اسْتَغْفِرْ لَهُمْ أَوْ لا تَسْتَغْفِرْ لَهُمْ إِنْ تَسْتَغْفِرْ لَهُمْ سَبْعِينَ مَرَّةً فَلَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَهُمْ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ (٨٠)

    80. kamu memohonkan ampun bagi mereka atau tidak kamu mohonkan ampun bagi mereka (adalah sama saja). Kendatipun kamu memohonkan ampun bagi mereka TUJUH PULUH kali, Namun Allah sekali-kali tidak akan memberi ampunan kepada mereka. yang demikian itu adalah karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya. dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik.

    Lalu nabi mengatakan, “aku akan memohonkan ampun mereka kepada Allah lebih dari TUJUH PULUH kali.!!!!!!!

    Umar berkata, Dia itu kan munafik……………..

    Ibnu Umar melanjutkan, lalu nabi menyalatkannya. Dan turunlah ayat :

    وَلا تُصَلِّ عَلَى أَحَدٍ مِنْهُمْ مَاتَ أَبَدًا وَلا تَقُمْ عَلَى قَبْرِهِ إِنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَاتُوا وَهُمْ فَاسِقُونَ (٨٤)

    dan janganlah kamu sekali-kali menyalatkan (jenazah) seorang yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam Keadaan fasik.

    Dari sini bisa disimpulkan.
    1. Orang-orang munafik itu seperti abdullah bin ubai, selama dia tidak bertaubat Allah tidak pernah ampuni mereka. Merskipun mereka berkata, saya muslim, shalat, ikut jihad dan sebagainya.
    2. Mutab pun begitu sama seperti abdullah bin ubai. Karena tidak ada bukti dia bertobat dan masuk isalm dengan benar seperti salman alfarisi.
    3. Quran dan hadis itu keluar dari lisan nabi secara berangsur-angsur. Selalu ada tentetan peristiwa yang mengiringinya. Artinya sebelum siapapun baik syiah ataupun sunni menetapkan sebuah pendapat. Semua kejadian berikut rentetannya harus dan wajib kita ikuti satu per satu. Tidak boleh ada yang tertinggal agar pemahaman kita lurus. Biar tidak menyimpang seperti si SP dan Armand. Yang terus ngotot!!!
    4. Lihatlah bagaimana sikap Umar di atas yang sering dicari-cari kesalahnnya oleh syiah. Ada beberapa ayat yang turun untuk membenarkan pendapatnya. Orang yang begini malah dijadikan sasaran empuk syiah. Jelas syiah ini adalah golongan sesat.

    terakhir ane mau katakan.
    kalau mau belajar sama ane dengan bertanya terus, maaf ane ngga terima murid kayak ente. silahkan timba saja ilmu dari si SP (itu juga kalau si SP bukan ente; he he he, tapi bila benar ane mau katakan wahai SP ente pengecut kaya tikus).

    ini bantahan terakhir dari ane untuk ente Armand
    setelah itu ngga ada lagi…

  116. @chany

    وَلا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولا (٣٦)

    dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (al-isra 36)

    ane tidak menjawab seperti yang ente prediksi.
    sekarang bagaiman???
    masih beriman kah ente dengan ayat di atas.

    tapi ane yakin ente akan terus begitu sampe mati. tapi bila tidak maka ane bersukur ente sudah bertobat…

    kalau bantah itu yang benar,
    jangan begitu lagi ya
    malu
    dan ini adalah akta-kata ane yang terakhir buat ente
    setelah itu ane ngga mau nanggepin lagi sedikitpun

  117. Mereka yang menafsirkan ayat2 yang disampaikan si nyalap Maret 30, 2011 at 5:07 pm sai telah melecehkan Rasul. Mudah2an dilecehkan Allah diakhirat nanri. Siapa saja membenarkan penafsiran tersebut akan mendapat akan dihina Allah.
    Perintah Allah TAAT PADA aLLAH DAN RASUL. Tapi masih ada yang menegur perbuatan Rasul. Dimana letak SAMI’NA WA ATTA’NA?

  118. Artikel yang sangat bermutu dan sangat mencerahkan…!!!

  119. Itu sejarah..tinggal bagaimana kita mensikapinya..yg penting sekatang bagaimana menciptakan ukhuwah diantara muslimin..karena kalau dalam beragama ini kita selalu kedepankan sejarah inilah yg terjadi,debat,kata2 kasar yg keluar,dalil2 yg tdk jelas keluar..ukhuwah..ukhuwah dan ukhuwah..

  120. Itu sejarah..tinggal bagaimana kita mensikapinya..yg penting sekarang bagaimana menciptakan ukhuwah diantara muslimin..karena kalau dalam beragama ini kita selalu kedepankan sejarah inilah yg terjadi,debat,kata2 kasar yg keluar,dalil2 yg tdk jelas keluar..ukhuwah..ukhuwah dan ukhuwah..

  121. Setuju..!!
    Iblis tidak akan pernah berhenti menciptakan perselisihan di semua lini, di semua lapisan, di semua kemungkinan.
    Setiap ada sedikit perbedaan/celah (setipis apapun perbedaan itu) maka disitulah Iblis akan melaksanakan kerjanya, hingga terjadi pertumpahan darah, hingga kafir mengkafirkan hingga putus hubungan persaudaraan. Dan ketika sampai dititik eksekusi, maka Iblis akan bersegera menyingkir.
    Seperti itulah berulang sejarah dari jaman Nabi Adam.
    Banyak yang mengetahui namun sedikit yang lolos dari jerat dan tipu daya tsb.
    @ALI ALAYDRUS, terima kasih atas nasihatnya… :)
    Sejarah selayaknya digunakan sebagai pelajaran, bukan untuk sebagai bahan/alat perang.
    Kita harus belajar dari sejarah, namun sejarah menunjukkan bahwa kita tidak pernah belajar dari sejarah

    Ya Allah damaikan umat Muhammad, Ya Allah hentikan perang saudara dalam umat Muhammad.
    Allahumma shali ‘ala syaidina Muhammad wa ala ali syaidina Muhammad

    Salam damai.

  122. @all
    Amin. Niat baik apapun yang kita usahakan untuk menyatukan umat Muhammad kelihatannya SANGAT SULIT.Karena orang2 tertentu yang tdk menghendaki persatuan umat ini mereka tidak memakai akal tapi berdasarkan DOGMA yakni apa kata ulama mereka Menurut THIRDPRINCE yang mengatas namakan SUNI “Tidak mungkin umat ini bersatu (syiah & suni)
    Jadi mereka tdk ingin mempersatukan perbedaan yang ada tapi menyulut api perpecahan.
    Mungkin mereka tdk percaya atas hadits mereka sendiri (suni) SETIAP PERBEDAAN ADA HIKMAHNYA. Bagi mereka setiap perbedaan (tdk sesuai paham mereka) adalah musuh mereka.
    Wasalam

  123. thoyyib….Setuju ..nyok kite bersatupadu…hadapi mereka yg suka memecah belah..terutama musuh dalam selimut kaya si PemBom MAsjid M.Syarif ntutuuuh…Contoh M.Syarif adalah ‘Tamparan’ bagi kita semua terutama untuk para pengemban amanah dakwah yakni Ulama dan Umaro kita bahwa dihadapan kita ternyata banyak anak muda yg menyimpang dikarenakan adanya ketidakpuasan. mereka dalam kehausan pencarian Islam sejati danPemimpin Sejati,..sayang sekali mereka ternyata lebih tertarik untuk pindah pada ajaran keras hambali..???

  124. karangan enga jelas???

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 160 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: