Studi Kritis Jalaluddin Rakhmat Dalam Dialog Syiah di Makassar

ahlul-bait

Beberapa hari yang lalu saya membaca sebuah tulisan di internet yang berjudul Kesalahan Jalaluddin Rakhmat Terbongkar Dalam Dialog Syiah di Makassar. Saya sedikit kecewa dengan tulisan yang terkesan memojokkan seperti itu. Ditambah lagi ternyata banyak hal yang mesti diluruskan dari tulisan tersebut. Cukup banyak kritikan sok ilmiah yang dilontarkan terhadap Jalaluddin Rakhmat padahal sebenarnya kritikan tersebut bernada cacat karena dipengaruhi syiahpobhia. Silakan dilihat

Perlu diingatkan saya bukanlah siapa-siapa, saya bukan keluarga dari Pak Jalal, saya bukan pula pengikut Pak Jalal dan saya bukan pula murid Pak Jalal. Saya hanyalah pembaca tulisan-tulisan Pak Jalal dan dengan itu tidak berlebihan kalau suatu ketika saya menerima pendapatnya dan menolak pendapatnya di saat yang lain. Dalam tulisan ini juga saya tidak akan membabi buta membela Pak Jalal karena tujuan utama tulisan ini adalah meluruskan kritikan-kritikan yang tidak benar yang hanya dibahas secara sepihak. Tulisan mengecewakan yang akan saya tanggapi disini adalah yang diblockquote. Selamat menilai dengan kritis.

.

.

.

Kesalahan Jalaluddin Rakhmat Terbongkar Dalam Dialog Syiah di Makassar

Ketua Dewan Syura Jamaah Ahli Bait (Ijabi) Indonesia Prof Dr KH Jalaluddin Rakhmat (JR) tampil Sebagai pemateri tunggal dalam Dialog Muballigh dengan tema : “Syiah dalam Timbangan Alquran dan Sunnah”. Kamis Malam, 1 Januari 2009 di hotel horison Makassar.
Dedengkot Syiah Indonesia, yang biasa disapa Kang Jalal ini, memaparkan makalahnya dengan judul “Mengapa Kami Memilih Mazhab Ahlulbait as.?”.
Acara yang dilaksanakan oleh Lembaga Studi dan Informasi Islam (LSII) Makassar , yang diketuai Syamsuddin Baharuddin dan didukung ICC dan Ijabi ini dihadiri tiga asatidzah dari Wahdah, yakni Ust. M. Said Abd.Shamad, Ust. M. Ikhwan AJ, Ust. Rahmat  AR dan beberapa ulama, cendekiawan dan muballigh Kota Makassar, di antaranya Prof. Dr. Rusydi Khalid, Prof.Dr. Ahmad Sewang, Prof.Dr. Qasim Mathar, Fuad Rumi, Das’ad Latif, DR.Mustamin Arsyad, MA .
Dalam sesi kedua, dialog yang dipandu oleh pengamat politik Islam UIN DR.Hamdan Juhannis ini, Ustadz Rahmat mendapat kesempatan pertama, mengutarakan argumen.

Untuk mengetahui situasi awal dan siapa-siapa yang ikut dalam dialog tersebut, saya rasa cukup dengan melihat kutipan di atas. Sepertinya ada cukup banyak orang bertitel pintar yang ikut menghadiri dialog tersebut

Ustadz yang merupakan Ketua Lembaga Kajian dan Konsultasi Syariah (LKKS) Wahdah Islamiyah ini, sebelum mengomentari makalah JR, mengatakan bahwa Ahlus Sunnah tidak pernah membenci Ahlul Bait, Ahlussunnah sangat paham terhadap Sunnah dan menjunjung tinggi wasiat Rasulullah untuk mencintai Ahlul Bait.

Saya akui baik syiah maupun ahlussunnah sama-sama mengaku mencintai Ahlul bait tetapi tidak dapat dipungkiri kalau terjadi perbedaan mengenai bagaimana cara mencintai Ahlul bait. Lagipula wahai Ustadz yang baik, wasiat Rasulullah SAW itu tidak hanya agar kita mencintai Ahlul bait tetapi yang jauh lebih ditekankan Rasulullah SAW adalah agar kita umat Islam berpegang teguh kepada Ahlul bait agar tidak tersesat. Nah siapakah yang berpegang teguh pada Ahlul bait, Syiah atau Ahlussunnah?

Dari makalah tersebut, Ustadz memberikan komentar tentang buku acuan yang dituliskan JR, “ini adalah suatu bentuk pengelabuan terhadap data, dalam pembicaraan tentang buku-buku yang diambil acuan ternyata tidak seperti apa yang dituliskan atau kurang menyimpulkan secara sempurna”.

Ustadz itu menuduh JR melakukan pengelabuan terhadap data yang menurutnya tidak terlepas dari dua hal berikut

  • Buku yang diambil acuan ternyata tidak seperti apa yang dituliskan
  • Kurang menyimpulkan secara sempurna

Mari kita menilai bersama-sama baik JR ataupun Ustadz ataupun para komentator yang lainnya. Apakah mereka sebenarnya bebas dari “pengelabuan” atau malah melakukan “pengelabuan” yang jauh lebih parah. Dalam tulisan tersebut ada 7 tema yang diangkat yaitu

  • Pembatasan Ahlul Bait hanya Ali, Fatimah, Hasan dan Husain
  • Masalah Kepemimpinan Setelah Rasulullah jatuh ke tangan Ali
  • Tidak Mengakui Kedudukan Hadis Perintah Untuk Kembali Kepada “Al Quran dan SunnahKu”
  • Mencela dan Melaknat Sahabat Amr bin Ash
  • Mengkafirkan Sahabat Muawiyah
  • Fatimah Melaknat Abu Bakar
  • Kesalahan Fatal Menerjemahkan Penggalan Surah Al Maidah 55 dan Surah Al Ahzab 33

Harap diperhatikan saya hanya menanggapi tulisan tersebut bukan sedang melakukan pembahasan terperinci mengenai tema-tema di atas karena tema-tema di atas terlalu luas untuk diangkat sekaligus dalam satu tulisan.

.

.

.

Pembatasan Ahlul Bait hanya Ali, Fatimah, Hasan dan Husain

Misalnya, tentang pembatasan ahlul bait hanya Ali, Fatimah, Hasan, Husain Radhiyallahu Ajmain yang berkenaan dengan Surah Al Ahzab:33.

Disebutkan dalam makalah JR:
“Masih dari Ummu Salamah: Ayat ini-Sesungguhnya Allah…-turun di rumahku. Aku berkata:Ya Rasululah, bukannkah aku termasuk Ahlulbait?Beliau bersabda:Kamu dalam kebaikan. Kamu termasuk istri-istri Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.. Ia berkata Ahlul bait adalah Ali, Fathimah, Al Hasan dan Al Husain. Kata Ibn Asakir:Hadits ini Shahih (Al Arbain fi Manaqib Ummil Mu’minin 106). Hadits-hadits ini dengan jelas menunjukkan bahwa ahlulbait itu tidak termasuk ke dalamnya istri-istri Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.”

Hadis yang disebutkan JR memang dengan jelas menyatakan bahwa Ahlul bait dalam penggalan surah Al Ahzab 33 hanyalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husain sedangkan istri-istri Rasulullah SAW tidak termasuk dalam hadis tersebut. Saya sendiri sudah membahas panjang lebar mengenai hal ini dalam berbagai tulisan. ini salah satunya Ayat Tathir Khusus Untuk Ahlul Kisa’

Ketua Departemen Dakwah DPP Wahdah ini sambil memegang laptop yang dilengkapi dengan program Maktabah Syamilah (kumpulan ribuan kitab), menegaskan bahwa adanya pembatasan tersebut di atas tidak sesuai dengan  apa yang ada dalam syarah Shahih Muslim yang bekenaan dengan hal tersebut.  Ketika kita kembali kepada surahAl Ahzab:33, ayat ini justru turun kepada Istri-istri Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

Saya rasa justru Ketua Departemen Dakwah DPP Wahdah ini keliru. JR sedang membahas Al Ahzab 33 dengan mengutip hadis asbabun nuzulnya entah mengapa tiba-tiba Pak Ketua ini malah mengatakan penbahasan JR tidak sesuai berdasarkan syarah Shahih Muslim. Anehnya Pak Ketua ini menegaskan bahwa jika kembali pada surah Al Ahzab 33 maka ayat tersebut turun pada istri-istri Nabi. Metode JR adalah menafsirkan ayat tersebut berdasarkan hadis shahih yang menjelaskan secara langsung siapa Ahlul bait dalam Al Ahzab 33. Hadis shahih yang dikutip JR dengan jelas menunjukkan bahwa Rasulullah SAW sendiri telah menyatakan secara langsung kalau Ahlul bait dalam Al Ahzab 33 adalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husain.

Metode Pak Ketua dengan bersandar pada syarah Shahih Muslim tidaklah kuat karena hadis yang dimaksudkan Pak Ketua itu tidak menyebutkan soal tafsir Ahlul bait dalam Al Ahzab 33 dan lagi hadis yang dimaksud dalam Shahih Muslim menyebutkan pendapat sahabat Nabi Zaid bin Arqam mengenai siapa Ahlul bait. Bagaimana mungkin perkataan Rasulullah SAW bisa dikatakan tidak sesuai karena berbeda dengan perkataan sahabat Nabi. Kemudian Metode Pak Ketua dalam menafsirkan Al Ahzab 33 adalah berdasarkan asumsinya sendiri yang ia lihat dari ayat-ayat sebelumnya sehingga dengan berani ia mengatakan kalau ayat tersebut turun untuk istri-istri Nabi. Metode ini sangat cacat karena telah terbukti ada hadis shahih yang menjelaskan asbabun nuzul Al Ahzab 33 dimana Rasulullah SAW mengatakan kalau Ahlul bait yang dimaksud adalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husain. Jadi hadis yang dikutip JR itu adalah bukti kuat pembatasan Ahlul bait oleh Rasulullah SAW sendiri.

Hadits yang menyebutkan pembatasan di atas sebenarnya tidak bertentangan dengan apa yang disampaikan oleh Zaid Ibnu Arqam Radhiyallalu ‘Anhu yang disebut juga dalam penjelasan JR sebelumnya.

Sepertinya Pak Ketua ini mengakui kalau hadis yang dikutip JR memang bermakna pembatasan. Memang hadis yang dikutip JR tidak bertentangan dengan hadis yang memuat perkataan Zaid bin Arqam RA. Mari kita lihat hadis tersebut menurut Pak Ketua

“Said Ibnu Arqam Radhiyallalu ‘Anhu ditanya tentang siapa itu  Ahlul Bait, apakah hanya khusus Ali, Fathimah, Al Hasan dan Al Husain? kata beliau Radhiyallalu ‘Anhu, bahwa istri-istri Nabi adalah ahlul bait beliau, kemudian siapa yang diharamkan memakan sedekah, beliau mengatakan alu ja’far, alu atiq, alu Abbas (HR.Muslim).

Kalau memang Pak Ketua itu mengatakan seperti ini maka beliau sudah salah dalam mengutip hadis riwayat Muslim.

  • Dalam hadis riwayat Muslim tidak ada kata-kata apakah hanya khusus Ali, Fathimah, Al Hasan dan Al Husain?
  • Dalam hadis riwayat Muslim kata-katanya bukan seperti ini kemudian siapa yang diharamkan memakan sedekah, beliau mengatakan alu ja’far, alu atiq, alu Abbas. alu atiq itu siapa ya? :roll:

Penggalan hadis yang dimaksud Ustad itu adalah berikut

Lalu Husain bertanya kepada Zaid” Hai Zaid siapa gerangan Ahlul Bait itu? Tidakkah istri-istri Nabi termasuk Ahlul Bait? Jawabnya “Istri-istri Nabi termasuk Ahlul Bait. Tetapi yang dimaksud Ahlul Bait adalah orang yang tidak diperkenankan menerima sedekah setelah wafat Nabi SAW”, Husain bertanya “Siapa mereka?”.Jawab Zaid ”Mereka adalah Keluarga Ali, Keluarga Aqil, Keluarga Ja’far dan Keluarga Abbas”. Apakah mereka semua diharamkan menerima sedekah (zakat)?” tanya Husain; “Ya”, jawabnya.

Jadi siapakah yang sebenarnya sedang melakukan ”pengelabuan”, bukankah ini bukti bahwa apa yang disampaikan tidak sesuai dengan yang tertulis di buku acuan.

Menurut Ustadz Rahmat bahwa semua itu dari keturunan bani Abdul Muttalib, dan tentu termasuk Istri-istri Nabi, sebab ayat tersebut memang turun untuk mereka.

Setiap Ustadz boleh saja berkata apapun tetapi yang menjadi hujjah kebenaran adalah perkataan Rasulullah bahwa Ahlul bait dalam Al Ahzab 33 adalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husain. Kalau perkataan sahabat Nabi saja tidak layak diambil hujjah jika bertentangan dengan perkataan Rasulullah SAW maka apalagi pernyataan seorang Ustadz yang menyelisihi Rasulullah SAW. Kalau memang Ahlul bait dalam Al Ahzab 33 mencakup istri-istri Nabi dan semua keturunan bani abdul muthalib termasuk keluarga Aqil, keluarga Ja’far dan keluarga Abbas maka sangat tidak mungkin ketika ayat Al Ahzab 33 turun Rasulullah SAW hanya memanggil Ali, Fatimah, Hasan dan Husain.

Dari hadits ini menunjukkan dengan sangat jelas bahwa JR hanya mengambil hadits yang mendukung pemahaman  Syiah, tanpa melihat hadits shahih yang lainnya, sehingga mengambil kesimpulan pembatasan ahlul bait yang keliru.

Lagi-lagi sebenarnya orang yang mengatakan inilah yang keliru. JR tidak berhujjah dengan hadis Muslim karena memang hadis tersebut tidak sedang mentafsirkan Al Ahzab 33 dan mungkin sekali JR tahu kalau hadis dalam Shahih Muslim itu memuat perkataan Zaid tentang siapa Ahlul bait dan bukan perkataan Rasulullah SAW.

Dengan mudah ia menuduh JR hanya mengambil hadis yang mendukung pemahaman Syiah padahal ia sendiri juga melakukan hal yang sama. Bukankah ia sebelumnya mengutip hadis riwayat Muslim yang ia jadikan hujjah untuk menolak pembahasan JR. Dalam hadis riwayat Muslim ternyata masih ada beberapa hadis yang berada tepat di bawah hadis yang dikutip Ustadz yang menunjukkan kalau istri-istri Nabi bukan Ahlul bait. Inilah bunyi hadisnya

“Kami berkata “Siapa Ahlul Bait? Apakah istri-istri Nabi? .Kemudian Zaid menjawab” Tidak, Demi Allah ,seorang wanita(istri) hidup dengan suaminya dalam masa tertentu jika suaminya menceraikannya dia akan kembali ke orang tua dan kaumnya. Ahlul Bait Nabi adalah keturunannya yang diharamkan untuk menerima sedekah”.

Bagaimana mungkin seseorang dengan laptop yang berisi program Maktabah Asy Syamilah bisa luput melihat hal ini. Sungguh aneh tapi nyata

.

.

.

.

Masalah Kepemimpinan Setelah Rasulullah jatuh ke tangan Ali

Masalah Kepemimpinan Setelah Rasulullah jatuh ke tangan Ali Radhiyallalu ‘Anhu
Contoh kedua, tentang Ayat Wilayah (kepemimpinan) yang tercantum dalam makalah. Disebutkan  pemimpin dalam alquran  disebut ‘waliy”. Al Quran sudah memberikan petunjuk siapa yang sepatutnya dijadikan pemimpin setelah Allah dan RasulNya: Sesungguhnya pemimpin kamu itu hanyalah Allah, RasulNya, dan orang-orang beriman yang mendirikan shalat dan mengeluarkan zakat dalam keadaan rukuk (Al Maidah:55). Berkata Ibn Abbas, Al Suddi, Utbah bin hakim dan tsabit bin Abdullah:yang  dimaksud dengan orang-orang beriman yang mendirikan salat dan mengeluarkan zakat dalam keadaan rukuk adalah Ali bin Abi Thalib. Seorang pengemis lewat (meminta tolong) dan Ali sedang rukuk di Masjid. Lalu Ali menyerahkan cincinnya (tafsir al Tsa’labi 4:80).

Memang telah diriwayatkan dari Ibnu Abbas dengan sanad yang shahih bahwa ayat tersebut berkenaan dengan Imam Ali yang bersedekah dalam keadaan ruku’

Di antara rujukan yang dipakai JR dalam menetapkan sebab turunnya ayat ini adalah Tafsir Ibnu Katsir, namun setelah diperiksa ternyata Ibnu Katsir sendiri melemahkan riwayat yang menyatakan ayat ke 55 ini turun karena Ali ibn Abi Thalib dan menegaskan bahwa sebab turunnya ayat-ayat al-Maidah ini adalah untuk Ubadah ibn as-Shamit  Radhiyallalu ‘Anhu.

Dalam melihat kutipan dari suatu kitab, kita memang harus teliti dan bersikap kritis. Ada 3 bentuk cara mengutip yang sering dipakai

  • Mengutip riwayat atau hadis dalam suatu Kitab yang ditulis oleh seorang Ulama
  • Mengutip pendapat Ulama tersebut terhadap validitas riwayat tersebut
  • Mengutip tafsir Ulama tersebut atau pendapatnya mengenai makna hadis tersebut

Jalaluddin Rakhmat mengutip riwayat dalam tafsir Ibnu Katsir sehingga cara mengutip yang ia lakukan adalah yang jenis pertama. Dengan cara ini bukan berarti JR harus mengikuti pendapat Ibnu Katsir yang melemahkan hadis tersebut atau tafsiran dan pendapat Ibnu Katsir mengenai makna ayat tersebut.

Sebelumnya, Ibnu Katsir menjelaskan makna (wa hum raki’un), bahwa kalimat ini bukan menunjukkan keadaan bagi orang yang berzakat sebab jika demikian berarti berzakat dalam keadaan ruku’ lebih afdhal dari berzakat tidak dalam keadaan ruku’ dan tidak ada seorang ulama pun yang mengatakan akan hal itu. Namun sayang JR tidak menyebutkan komentar Ibnu Katsir untuk sebab turunnya ayat ini, metode penetapan yang dipakai menyiratkan bahwa Ibnu Katsir sepakat dengan mazhab ini padahal itu jauh panggang dari api. (Tafsir Ibnu Katsir, Qs. Al-Maidah:55)

Pendapat Ibnu Katsir jelas didasari oleh penolakannya terhadap hadis yang menyatakan kalau Imam Ali mengeluarkan zakat ketika ruku’. Ibnu Katsir membawakan hadis-hadis tentang ini dan melemahkannya. Sayang sekali tidak semua pendhaifan Ibnu Katsir itu benar. Saya sendiri telah menemukan sanad yang shahih mengenai riwayat ini dalam tafsir Ibnu Katsir. Saya telah membuat tulisan khusus yang membantah pernyataan dhaif dari Ibnu Katsir. Jadi JR berhujjah dengan hadis atau riwayatnya dan bukan berhujjah dengan Ibnu Katsir.

.

.

.

.

Tidak Mengakui Kedudukan Hadis Perintah Untuk Kembali Kepada “Al Quran dan SunnahKu”

Tidak Mengakui Kedudukan Hadits perintah untuk kembali kepada “Al Qur’an dan Sunnahku”.
Terakhir, komentar Ustadz Rahmat, tentang hadits kembali  pada Al Quran dan Assunnah yang didhaifkan. Sayang JR tidak kembali ke perkataan al-Albani sebagaimana kuatnya, ia merujukkan hadits al-Qur’an dan al-Ithrah ke beliau, padahal al-Albani menshahihkan keduanya. (Hadits al-Kitab dan Sunnahku dishahihkan dalam Shahih at-Targib wat Tarhib, Hadits No. 40)

Begini wahai Ustadz Rahmat, Penentuan shahih tidaknya hadis bukanlah ditentukan semata-mata melalui otoritas seseorang seperti Syaikh Al Albani. Selalu ada alasan atau dasar untuk menilai apakah hadis tersebut shahih atau tidak yaitu dengan melihat sanad-sanadnya. Hadis Al Qur’an dan Al Ithrah diriwayatkan oleh para perawi yang tsiqat atau terpercaya sehingga adalah wajar kalau Syaikh Al Albani menshahihkan hadis tersebut sedangkan hadis kembali kepada Al Quran dan Sunnahku diriwayatkan oleh para perawi dhaif, matruk bahkan pendusta. Oleh karena itu penshahihan Syaikh Al Albani terhadap hadis kembali pada Al Quran dan SunnahKu adalah tidak benar. Saya sendiri sudah membahas hal ini dalam tulisan yang khusus.

Sebagai catatan bagi anda wahai Ustadz , seorang Ulama Alawy Habib Hasan bin Ali As Saqqaf telah mengkritik Syaikh Al Albani dalam salah satu tulisannya Shahih Sifat Shalat An Naby, beliau telah menyatakan kalau hadis Al Quran dan Al Ithrah adalah shahih sedangkan hadis Al Quran dan Sunnahku adalah maudhu’ atau palsu. Pada akhirnya bagi seorang Ustadz yang memiliki ilmu hadis yang cukup akan dengan mudah menerima adanya gejala seperti ini. Sangat umum sekali dalam berbagai kitab hadis seseorang terkadang berhujjah dengan pendapat satu Ulama dan menolaknya di saat yang lain karena pada prinsipnya kebenaran bukanlah terletak pada Ulama itu sendiri melainkan terletak pada apa dasar-dasar dari pendapat ulama tersebut.

Hadits Itrati kalau dilanjutkan dalam As-Shahihah al-Albani sangat jelas mengatakan orang-orang Syiah menggunakan  hadits ini untuk membenarkan mazhab Rafidhah dan hal itu sama sekali tidak benar, tidak seperti itu, beliau bantah dalam kitab tersebut, bahkan dalam mukaddimah kitab tersebut.

Tentu saja sangatlah wajar bagi seorang Syaikh Salafy seperti Syaikh Al Albani untuk membantah Syiah. Bantah membantah adalah hal yang biasa dalam dunia permahzaban. Bagi orang yang memang berniat mencari kebenaran maka yang harus ia lakukan adalah menilai apa dasar seorang ulama mengatakan hal tersebut bukan dengan seenaknya bertaklid buta atau menerima hujjah siapa saja yang ia kehendaki. Bagi saya kata-kata Syaikh yang menolak orang-orang Syiah berhujjah dengan hadis Tsaqalain adalah tidak bermakna sama sekali. Mahzab Syiah tegak dengan dasar berpegang teguh pada Ahlul bait sehingga literatur hadis mereka dipenuhi dengan hadis-hadis Itrah Ahlul bait jadi klaim Syiah yang berpegang pada hadis Tsaqalain memiliki bukti nyata.

Kitab lain yang dipakai oleh JR dalam membenarkan mazhabnya adalah Kitab as-Shawaiq al-Muhriqah karangan Ibnu Hajaral-Haitami, justru kitab itu untuk membantah Syiah, judulnya adalah: as-Shawaiq al-Muhriqah fi ar-Raddi ala Ahli ar-Rafdhi wa ad-Dhalali wa az-Zandaqah , ini bantahan Syiah yang “menuhankan” Ahlul Bait, namun sayang JR tidak jujur dalam mengambil pendapat-pendapat penulis.

Saya pribadi tidak tahu dimana letak ketidakjujuran JR dalam mengutip kitab As Shawaiq. Bagi para peneliti bukanlah hal yang sulit untuk mengetahui kalau kitab Ash Shawaiq adalah kitab yang membantah Syiah. Secara metodologis sangat tidak ada salahnya orang syiah manapun untuk mengutip hadis-hadis dalam As Shawaiq atau mengutip penshahihan Ibnu Hajar Al Haitsami terhadap suatu hadis dalam As Shawaiq walaupun orang syiah sendiri tidak menerima uraian Ibnu Hajar tentang mahzab mereka. Ketidakjujuran hanya bisa dikatakan jika JR memang membuat kutipan yang salah dari As Shawaiq sedangkan sikap berhujjah misalnya dengan penshahihan Ibnu Hajar tetapi menolak penafsiran Ibnu Hajar adalah hal yang sah sah saja. Seorang Ulama ahlussunnah terkadang ketika membantah syiah mereka tidak bisa menafikan kalau hadis yang dijadikan hujjah oleh Syiah adalah hadis yang shahih sehingga yang bisa mereka lakukan sedapat mungkin untuk membantah syiah adalah dengan membuat tafsiran sendiri dan mengatakan kalau pemahaman syiah terhadap hadis tersebutlah yang keliru.

“Seandainya ada waktu mengecek semua riwayat ini (dalam makalah JR), saya yakin bahwa riwayat-riwayat dalam buku tersebut, tidak seperti yang diinginkan Kang Jalal dalam Istidlalnya,” tegas Ustadz menutup komentarnya.

Silakan saja, bila perlu anda wahai Ustadz membuat buku khusus yang membantah JR sehingga kami yang jauh-jauh ini berkesempatan untuk melihat hasil pengecekan anda dan melihat sejauh mana apa yang anda sebut “tidak seperti yang diinginkan Kang Jalal”.

Pada kesempatan kedua, Ustadz Muh.Said Abd.Shamad, Lc mengutarakan komentarnnya. Ketua Dewan Syariah WI ini diawal pembicaraannya mengusulkan agar pembicaraan ini tuntas, “ Biar sampai jam 1 malam saya siap, karena kita mencari kebenaran,” katanya.

Jalaluddin Rakhmat sudah banyak membuat buku-buku dan siapapun bisa mempelajari dan mengkritiknya. Jadi anda wahai Ustadz memiliki banyak sekali waktu untuk membahas tulisan-tulisan Kang Jalal demi mencari kebenaran
.

.

.

.

Mencela dan Melaknat Sahabat Amr bin Ash

Mencela dan Melaknat Sahabat Amr bin Ash

Pada sisi yang lain, Ustadz mengingatkan tulisan Supha Atana pada konferensi Syiah di Makassar beberapa waktu lalu, yang berjudul “Mahzab Cinta dan Akhlak” yang banyak memuji  JR sebagai Ulama dan Cendikiawan yang paling intens membicarakan dan menganjurkan Mahzab Cinta dan Akhlak. Supha Atana yang sekarang Pimpinan Iran Corner Unhas mengatakan juga bahwa andaikata tidak karena cinta dan akhlak maka setiap hari kita akan mengkafirkan orang lain.

Intinya gampang sekali, kita tidak perlu memaksakan apapun pandangan kita terhadap orang lain. Perbedaan pandangan itu wajar karena manusia pada dasarnya memiliki cara berpikir yang bermacam-macam tetapi adalah tidak wajar kalau kita dengan mudahnya mengkafirkan orang lain karena pandangan yang dianutnya kita nilai salah atau keliru. Yang benar katakan benar dan yang salah cukup anda benarkan dengan kata-kata atau kritikan yang objektif dan sewajarnya.

Dan dalam forum malam ini JR mengemukakan hadits yang menurutnya sudah banyak dilupakan oleh kaum muslimin, yaitu bahwa darah kamu, harta kamu dan kehormatan kamu diharamkan dan tidak boleh dirusak. Ungkapan di atas sangat bertolak belakang sekali dengan tulisan JR dalam bukunya terbitan 2008 yang lalu yang sangat mempermalukan dan mengkafirkan Sahabat Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam. Dalam buku tersebut JR menyebut Sahabat  Amr bin Ash Radhiyallahu Anhu sebagai anak haram yang tidak diketahui bapaknya secara pasti dan dia sangat banyak dilaknat oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Siapa yang dilaknat oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berarti dilaknat oleh Allah.

Dalam hal ini saya sendiri tidak sepakat dengan JR. Walaupun memang ada riwayat-riwayat dimana Rasulullah SAW pernah melaknat Amr bin Ash tetapi pada akhirnya Amr bin Ash memeluk Islam dan menjadi sahabat Rasulullah SAW.

Ternyata kitab rujukan JR adalah kitab golongan Syiah yang memang sangat membenci  Sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dan sangat banyak memalsukan keterangan-keterangan dengan dalil-dalil yang lemah yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, sehingga Imam Syafii mengatakan bahwa golongan yang paling berani dan paling banyak membuat kepalsuan dan dusta ialah golongan Syiah.

Kalau memang begitu maka tidak ada yang perlu anda risaukan wahai Ustadz. Kitab Syiah pada titik tertentu memang memuat informasi yang berbeda cukup tajam dengan kitab Sunni. Perbedaan ini berakar cukup lama dan salah satu penyebabnya adalah perbedaan persepsi terhadap para penyampai informasi tersebut. Syiah mengatakan bahwa seseorang tertentu diterima riwayatnya sedangkan Sunni menolaknya begitu pula sebaliknya. Melakukan generalisasi dengan mengatakan bahwa kitab golongan Syiah adalah palsu jelas berlebihan dan hanya merupakan tuduhan yang tendensius. Seorang syiah malah bisa mengatakan hal yang sama bahwa Kitab golongan Sunni sangat banyak memalsukan keterangan demi kepentingan Bani Umayyah. Bagi saya argumen-argumen seperti ini tidak ada nilainya sama sekali. Dalam berdiskusi kita tidak perlu menghiasi argumen kita dengan tuduhan yang malah membuat risuh tetapi cukup dengan bukti.
.

.

.

.

Mengkafirkan Sahabat Muawiyah

Mengkafirkan Sahabat Muawwiyah Radhiyallahu ‘Anhu
Selanjutnya, JR menulis tentang Sahabat Muawwiyah Radhiyallahu ‘Anhu bahwa dia itu bukan saja fasik bahkan Kafir menurut  riwayat versi Syiah. Ustadz Said  sangat tersinggung akan hal tersebut.

Tentu saja dalam riwayat versi Syiah anda tidak akan menemukan cerita yang baik soal Muawiyah, seharusnya anda sudah bisa memakluminya wahai Ustadz. Kalau memang anda tersinggung maka saya katakan mungkin orang Syiah juga tersinggung ketika musuh-musuh Ahlul bait begitu dimuliakan oleh sebagian orang Sunni. Lagi-lagi tersinggung atau tidak itu bukan urusan yang penting dalam mencari kebenaran.

Kata Ustadz, Muawiyah, iparnya Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dan penulis wahyunya. Mungkinkah Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam memilih orang yang berjiwa kafir sebagai Penulis Wahyu? Juga Muawiyah Radhiyallahu ‘Anhu ditunjuk oleh Khalifah Umar bin Khattab Radhiyallahu ‘Anhu dan sesudahnya Khalifah Utsman juga menunjuk sebagai Gubernur di Syam. Bahkan beliau menjabat sebagai Khalifah sesudah Hasan bin Ali Radhiyallahu ‘Anhu sekitar 20 tahun. Beliau meriwayatkan hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam sebanyak 130 (lihat Nushatul Muttaqin Syarah Riyadul Shalihin Hal.1330).

Terlepas dari kontroversi soal apakah Muawiyah memang seorang penulis wahyu maka saya akan menjawab pertanyaan Ustadz Mungkinkah Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam memilih orang yang berjiwa kafir sebagai Penulis Wahyu?. Kenyataannya saya tidak tahu apakah benar Nabi SAW memilih Muawiyah atau tidak tapi ada dalil shahih yang mengatakan bahwa seorang penulis wahyu bisa menjadi seorang yang kafir dan mendapat azab dari Allah SWT.

Dan ternyata Muawwiyah Radhiyallahu ‘Anhu telah didoakan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam: Ya Allah jadikanlah iya orang yang memberi petunjuk, orang mendapat petunjuk dan berilah petunjuk manusia dengannya (Hadits Shahih riwayat at Tirmidzi). Begitu banyak kelebihan Muawiyah yang tidak dapat disebut satu per satu dapat kita lihat diantaranya dalam kitab al ‘awashim min al qawasim hal.202-210 karangan al Qadhi Abi Bakr al Arabi

Mengenai doa Rasulullah terhadap Muawiyah, saya sendiri sudah membahasnya secara khusus dan menurut saya hadis tersebut dhaif dan begitu pula keutamaan Muawiyah yang lain. Silakan dilihat

Ustadz boleh saja mengutip Ibnu Arabi tetapi orang lain juga bisa mengutip Ishaq bin Rahawaih, An Nasa’I dan Al Hakim yang mengatakan dengan jelas bahwa hadis-hadis keutamaan Muawiyah adalah palsu.

Bukan itu saja bahkan JR menulis dari sumber yang sama bahwa Muawiyah itu tidak senang mendengar nama Nabi  Shallallahu ‘Alaihi Wasallam selalu disebut dalam Adzan dan menganggapnya sebagai tanda bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam sangat ambisius karena tidak senang kecuali namanya digandengkan dengan nama Allah Rabbul Alamin.

Dalam hal ini saya tidak bisa berkomentar, karena saya tidak menemukan adanya referensi yang bisa dirujuk.

Beginikah Mahzab  cinta dan akhlak?dan beginikah menjaga kehormatan kaum muslimin?

Saya pribadi membedakan antara pandangan yang dianut atau diyakini dengan sikap yang mesti ditampilkan. Kita bisa saja berbeda pandangan bahkan dengan ekstrim menolak pandangan tertentu tetapi bukan berarti kita bebas menghina atau mengkafirkan siapapun yang berbeda pandangan dengan kita. Menuliskan sebuah riwayat yang terkesan mendiskreditkan tokoh-tokoh tertentu yang kita agungkan tidak bisa dikatakan langsung sebagai merusak kehormatan kaum musli. Misalnya

  • Kalau memang begitu lantas apa yang akan kita katakan mengenai hadis-hadis tertentu seperti Shahih Bukhari yang bagi sebagian orang mendiskreditkan para Nabi, salah satu contohnya adalah hadis Nabi Musa yang berlari dengan telanjang untuk mengejar bajunya yang dibawa lari sebongkah batu.
  • Dan apa yang akan kita katakan mengenai para sejarawan seperti Ath Thabari, Al Mas’udi, Abul Fida’ dan Ibnu Ishaq yang banyak memuat kisah-kisah yang bagi sebagian orang mendiskreditkan sahabat Nabi. Akankah kita mengatakan kalau para sejarawan itu tidak menjaga kehormatan kaum muslimin.

“Kami, Pak Jalal, sangat sakit hati kalau keluarga kami dicela, apalagi dikatakan anak haram, dan dikafirkan. Tapi kami lebih sakit hati lagi kalau Sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dikatakan anak haram, tidak ditau orangtuanya, dikatakan kafir,” Ungkap Ustadz dengan nada sedikit tinggi.

Bisa dimaklumi, tapi wahai Ustadz anda bukanlah satu-satunya yang punya perasaan sakit hati. Mereka yang bermahzab Syiah juga sakit hati dan tidak rela jika musuh-musuh Ahlul bait atau mereka yang menzhalimi Ahlul bait dimuliakan dan diangkat tinggi kedudukannya di dalam islam. Jadi kalau hanya menuruti siapa yang sakit hati maka masalah yang sensitive seperti ini tidak akan bisa dibahas dengan objektif.

Lanjut Ustadz, Kalau tulisan JR yang berdasarkan keterangan yang lemah tersebut diterima, berarti kita mendustakan al Quran dan Hadits yang Shahih yang sangat banyak memuji para Sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Dan juga dapat berdampak kita meragukan al Qur’an yang telah dikumpulkan oleh para Sahabat dan juga menunjukkan bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tidak mampu mendidik para Sahabatnya dengan baik. Naudzu Billahi min Dzalik dan sangat mengherankan JR sampai hati menulis tentang Sahabat dengan secara keji.

Penarikan kesimpulan yang dilakukan Ustadz tidak koheren dan hanya bertopang pada pengandaian Ustadz sendiri. Ketika Syiah mengkritik sahabat mereka tidak sedang mendustakan Al Qur’an bahkan mereka mengutip Ayat Al Qur’an yang menunjukkan bahwa di antara mereka yang bersama Nabi di Madinah terdapat orang yang munafik dimana Nabi sendiri tidak mengetahuinya. (jika diasumsikan bahwa orang-orang disekeliling Nabi dan penduduk Madinah termasuk Sahabat Nabi)

Di antara orang-orang Arab Badui yang di sekelilingmu itu, ada orang-orang munafik; dan (juga) di antara penduduk Madinah. Mereka keterlaluan dalam kemunafikannya. Kamu (Muhammad) tidak mengetahui mereka, (tetapi) Kamilah yang mengetahui mereka. Nanti mereka akan Kami siksa dua kali kemudian mereka akan dikembalikan kepada azab yang besar. (At Taubah 101)

Jadi Syiah tidak sedang mendustakan Al Quran dan hadis Shahih. Apalagi terdapat hadis shahih dan mutawatir yang mengatakan bahwa sebagian sahabat-sahabat Nabi nanti dicegah untuk bertemu dengan Nabi di Al Haudh karena mengada-adakan hal baru selepas kematian Rasul SAW. Jadi dasar Syiah dalam hal ini ada, bukan berarti saya membenarkan Syiah tetapi saya katakan Syiah dan JR tidaklah sekeji seperti yang anda katakan. Lagipula bukankah JR tidak mengecam semua sahabat , beliau baru memvonis dua orang sahabat yaitu Amr bin Ash dan Muawiyah

Ustadz sempat membacakan surah  al Fath   ayat 29: “Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir”, Imam Malik mengatakan, orang-orang Syiah yang benci terhadap Sahabat adalah orang kafir berdasarkan ayat ini.

Inilah bedanya Syiah dengan Sunni, syiah walaupun secara ushuli memiliki perbedaan keyakinan soal Imamah dengan Sunni mereka tidak pernah menunjuk-nunjuk atau mengatakan kalau Sunni atau ahlussunnah adalah orang kafir. Hal ini cukup kontras dengan sebagian Ulama Sunni dan Ulama Salafy yang mengkafirkan Syiah. Ayat yang Ustadz kutip di atas tidak memuat dalil yang jelas bahwa mereka yang membenci sahabat adalah orang kafir. Yang saya tangkap dari hadis di atas adalah Mereka yang bersama Muhammad adalah kaum muslimin yang keras terhadap orang kafir dan berkasih saying dengan sesama mereka dan hal inilah yang menjengkelkan hati orang-orang kafir. Menafsirkan bahwa orang yang bersama Nabi dalam ayat ini adalah seluruh sahabat Nabi kurang tepat karena di ayat Al Quran yang lain disebutkan kalau diantara mereka yang bersama Nabi di Madinah juga terdapat orang-orang munafik.
.

.

.

.

Fatimah Melaknat Abu Bakar

Fathimah Melaknat Abubakar Radhiyallahu ‘Anhu (Pada akhirnya dikatakan Rasulullah dan Allah Melaknat Abubakar)
Dalam buku kecil yang memuat ceramah Asyura, JR mengatakan bahwa Fatimah Radhiyallahu ‘Anha telah mengutuk Abubakar Radhiyallahu ‘Anhu karena tidak memberikan kepadanya harta peninggalan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Hal tersebut dibenarkan oleh JR berdasarkan hadits bahwa Fathimah itu adalah bahagian Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Apa yang menjadikan Fathimah murka berarti Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam juga akan murka dan melaknatnya dan apa yang dilaknat oleh Rasul berari dilaknat oleh Allah. Lalu JR membaca ayat surat al ahzab ayat 58.

Masalah Fadak ini pun saya sudah membahasnya secara khusus. Bisa dibilang saya tidak akan banyak bicara karena bagi saya sudah cukup kebenaran itu berada pada Sayyidah Fatimah Alahissalam. Perkara siapa yang dilaknat itu sangat tidak penting bagi saya.

Ustadz Said mengatakan bahwa sebenarnya Abubakar Radhiyallahu ‘Anhu tidak memberikan harta peninggalan tersebut karena berdasarkan hadits yang shahih bahwa para Nabi itu tidak diwarisi, harta yang dia tinggalkan adalah menjadi sedekah (Hadits Bukhari Muslim).

Hadis shahih belum tentu benar. Mengapa begitu? Karena jika hadis tersebut bertentangan dengan Al Qur’an dan hadis shahih lain maka hadis tersebut sudah jelas keliru. Pendapat saya dalam hal ini Abu Bakar keliru dalam memahami hadis tersebut dan sudah seharusnya ia mengembalikan permasalahan ini kepada Ahlul bait yang merupakan tempat Umat Islam termasuk Abu Bakar sendiri untuk berpegang teguh agar tidak tersesat.

Dan dalam hadits yang lain disebutkan bahwa Fathimah telah memaafkan Abubakar Radhiyallahu ‘Anhu diahir hayatnya, setelah Abubakar datang menjenguknya dan meminta ridhanya (Hadits Riwayat Baihaqi dengan sanad yang kuat, lihat albidayah wa al Nihayah Juz V Hal.253)

Sayang sekali wahai Ustadz, hadis ini dhaif dan entah mengapa dalam perkara yang berbau Syiah, seorang Ulama sunni tidak kritis dalam menilai hujjah yang menguatkan pendapatnya. Hadis Baihaqi di atas adalah hadis mursal dan bertentangan dengan hadis shahih dalam Shahih Bukhari sehingga tidak diragukan kalau status hadis ini dhaif bahkan dalam salah satu kajian teman saya ia mengatakan kalau hadis ini palsu.

Di akhir sesi dialog, Ustadz Said  dengan lantang menantang JR untuk berdiskusi pada waktu yang lain dan menegaskan bahwa Sunni-Syiah tidak akan mungkin dapat dipertemukan. Alasannya karena Sunni sangat menghormati Sahabat Abubakar, Umar, dan Ustman dan Ali Radhiyallahu ‘Anhu Ajmain, sedangkang  Syiah hanya mengakui Syaidina Ali Radhiyallahu ‘Anhu dan sangat mencerca tiga sahabat sebelumnya serta menganggap bahwa melaknat seluruh Sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam selain ahli bait dan pengikutnya, sebagai ibadah

Wahai Ustadz, memangnya mau dipertemukan seperti apa?. Cukuplah bagi Sunni-Syiah untuk berdialog secara objektif dan ilmiah serta tidak perlu melibatkan emosi sendiri. Jika seandainya tetap berbeda maka sudah cukuplah perbedaan itu tanpa diiringi sikap mengkafirkan atau merendahkan mahzab lain.

  • Syiah memang mengakui Imam Ali itu benar
  • Syiah sangat mencerca tiga sahabat sebelumnya mungkin benar mungkin juga tidak
  • Syiah menganggap bahwa melaknat seluruh sahabat Nabi selain Ahlul bait dan pengikutnya sebagai ibadah, saya rasa ini tidak benar.

Lain halnya dengan Ustadz Ikhwan yang menjadi penanggap berikutnya, Ustadz memulai dengan sedikit nostalgia pada masa SMU, terkesan dengan buku karangan JR yang berjudul Islam Alternatif, “lama-kelamaan saya menyadari barangkali yang dimaksud JR Islam alternatife itu adalah Syiah”, ungkap Ustadz dengan nada bertanya.

Tidak masalah, baik Sunni ataupun Syiah adalah islam.

Komentar Wakil Ketua Umum DPP WI ini selanjutnya, tentang ketertarikannya dengan ungkapan JR mengenai orang Syiah yang ahlul wara wal wafa, orang yang obyektif dan adil dalam memberi  penilaian. Ustadz sedikit terusik, dikatakan JR dalam bukunya  bahwa Imam Adzahabi menulis Mizanul I’tiqadi untuk memberi komentar kepada perawi dhaif.

Lanjut Ustadz, justru dalam mukaddimah Mizanul I’tiqadi diungkapkan bahwa, Imam Adzahabi mengatakan “saya tidak mengatakan semua yang saya sebutkan dalam buku saya, adalah perawi-perawi dhaif, tetapi orang-orang yang dianggap dhaif”. Maka dapat dikatakan itu adalah mizan (timbangan), apakah benar itu dhaif atau tidak.

Kalau memang JR dalam bukunya menulis seperti yang Ustadz itu katakan maka memang benar JR keliru. Kitab Mizan Al ‘I tidal Dzahabi adalah timbangan keadilan para perawi bukan kitab yang memuat para perawi dhaif.

“Makanya saya semakin terusik  lagi ketika sempat membaca kitab al Mustafa pada bagian masa muda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, Pak Jalal di situ mengomentari seseorang yang sangat terkenal, Sufyan Ats Sauri disebut :yudallis (mengelabui)  wayaktubu anil kadzabin (pembohong). Saya merasa terheran-heran karena sebelumnya saya pernah membaca tahzibut tahdzib Ibnu hajar, sebagian ulama mengatakan bahwa beliau  adalah amirul mukminin fil hadits. Di buku Mizanul I’tidal Di buku Mizanul I’tidal, ternyata  Sufyan Ats Tsauri adalah al Hujjah Ats Sabtu (Sumber yang dipercaya), ada kata yang tidak dimasukkan kang jalal, saya tidak tahu apakah itu kutipan langsung atau kutipan antara dari kitab sirah an nabi al a’dham.

Terlepas dari benar tidaknya kutipan JR itu, ustadz sebenarnya tidak perlu terheran-heran karena jika Ustadz menggeluti dengan baik kitab rijal para perawi maka Ustadz akan menemukan banyak contoh seperti itu. Dimana sebagian perawi yang dinilai tsiqah oleh sebagian ulama telah dinyatakan dhaif oleh ulama yang lain. Contoh yang mungkin akan membuat Ustadz terheran-heran adalah Muhammad bin Ishaq bin Yasar, penulis kitab Sirah yang terkenal. Beliau dinyatakan oleh Imam Malik sebagai dajjal dan dinyatakan sebagai pendusta oleh sebagian Ulama (Sulaiman At Taimi, Hisyam bin Urwah, Yahya bin Sa’id). Padahal sebagian Ulama lain(Syu’bah) malah menyebutnya sebagai amirul mukminin fil hadits. Silakan terheran-heran

Dikatakan bahwa: Laa ‘ibrata liman qala innahu yudallis (mengelabui)  wayaktubu anil kadzabin, yang artinya : tidak ada atau tidak dianggap (ini kata yang tidak dimasukkan), orang yang mengatakan bahwa ats Tsauri melakukan tadlis dan menulis dari orang-orang dusta. Sekali lagi saya tidak tahu dan saya tidak ingin menghakimi di sini apakah Pak Jalal menyengajakan diri mengutip atau tidak membaca”, terang Pengurus MUI Kota Makassar ini.

Sederhananya ya berarti JR keliru, tidak sulit untuk mengatakan itu tapi yang sulit adalah mengatakan kalau JR sengaja melakukan kekeliruan untuk menipu orang awam

Senada dengan Asatidzah Wahdah, Dr.Hj.Amrah Kasim, MA, Dosen UIN Alauddin Makassar di awal komentarnya menyatakan penolakannya terhadap ajaran Syiah. Lulusan Al Ahzar Kairo ini pernah menanyakan ke Ulama-ulama Al Ahzar, kenapa referensi Syiah tidak diajarkan di kampus yang dikenal menara ilmu ini. Lalu Ulama-ulama Al Ahzar menjawab: “Ya Binti, nahnu nuhibbu Rasulallah wa Ahlal Bait, wa lakin laa natasyayya’ ,” disambut teriakan Alllahu Akbar dari beberapa peserta, artinya: kami mencintai Rasulullah dan Ahlul Bait dan kami tidak bersyiah. “Sikap saya seperti itu juga, saya mencintai Rasulallah,  Ahlul Bait tapi saya tidak bersyiah,” tegas yang mengaku Azhary ini di dalam forum itu.

Kami disini juga mencintai Rasulullah dan Ahlul bait dan sebagian diantara kami bersyiah dan sebagian tidak. Bagi saya mau bersyiah atau tidak itu tidak penting karena fokus utama adalah berpegang teguh pada Ahlul bait.
.

.

.

.

Kesalahan Fatal Menerjemahkan Penggalan Surah Al Maidah 55 dan Surah Al Ahzab 33

Kesalahan Fatal Menerjemahkan Penggalan Surah Al Maidah:55 dan Surah Al Ahzab:33
Yang kedua, yang dikomentari Direktur Pesantren Putri IMMIM Makassar ini setelah menyimak buah-buah pikiran  JR. Kesalahan fatal JR dalam  penerjemahan surah al Maidah:55 dalam penggalan ayat, …innama waliyyukum….   “ , suatu kekeliruan menerjemahkan innama menjadi sesungguhnya. “innama itu,  tidak bisa diterjemahkan sesungguhnya di situ, itulah salah satu perilaku orang Syiah dalam membelokkan  makna ayat untuk kepentingannya,” jelas istri Doktor Tafsir Al Ahzar, DR.Mustamin Arsyad MA ini.

Kalau memang innama itu tidak bisa diterjemahkan sesungguhnya maka apa terjemahan yang tepat wahai Ustadzah. Lagipula maaf, anda terlalu tendensius dalam menuduh. Jika Syiah mengartikan innama sebagai sesungguhnya maka itu tidak berarti Syiah membelokkan makna ayat demi kepentingannya. Apa yang akan anda katakan wahai Ustadzah mengenai terjemahan Al Quran versi Departemen Agama yang sudah menyebar ke seluruh pelosok Indonesia. Bukankah dalam terjemahan versi Depag kata innama pada kedua ayat tersebut diterjemahkan dengan kata-kata sesungguhnya. Apakah anda wahai Ustadzah akan berani pula mengatakan Departemen Agama itu membelokkan makna ayat demi kepentingan mereka.

Berikutnya, yang fatal sekali, tidak dimasukkannya Istri Nabi dalam Ahlul Bait. “Keluarnya zaujati Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dari Ahlul Bait, saya pikir ini adalah suatu kekeliruan besar (disambut ucapan Allahu Akbar dari Ustadz Said). Saya banyak mengkaji buku-buku Syiah, memang metodenya sama, banyak membelok-belokkan makna ayat, “ tegasnya lagi.

Metodenya sederhana yaitu Tafsir bil Matsur atau mentafsirkan suatu ayat sebagaimana Rasulullah SAW mentafsirkan. Jika Rasulullah mengatakan kalau Ahlul bait dalam Al Ahzab 33 adalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husain maka itulah yang benar. Kalau Rasulullah SAW menolak istri-istri Nabi sebagai Ahlul bait dalam al Ahzab 33 maka itulah yang benar. Berkaitan dengan tafsir Al Ahzab 33 maka saya katakan Syiah tidak membelokkan makna ayat tetapi mereka memahami sesuai dengan apa yang Rasulullah SAW tetapkan.

Sementara itu, JR dalam jawabannya mengakui kesalahannya, termasuk tanggapannya terhadap  Dr. Hj. Amrah, tentang kesalahannya dalam menerjemahkan Al Qur’an surat Al Maidah: 55, JR minta maaf.

Saya tidak tahu apakah benar JR meminta maaf?, Yang saya tahu justru Ustadzah itulah yang keliru soal penerjemahan Al Maidah 55. Jadi kalau JR sepakat dengan Ustadzah tersebut saya pun akan menyatakan JR keliru.

Sebagai kesimpulan dari dialog tersebut, JR yang terpojok dialog ini akhirnya berkilah kalau dirinya bukan syiah, “Saya cinta ahlul bait, dan Saya tidak jadi Syiah, (lalu dilanjut) tapi Syiah menurut definisi saya, dan itu definisi yang diajarkan oleh para iman ahlul bait kami,” kilah JR. Meskipun dari ucapan itu dapat dipahami hanyalah kedok semata, sebab selama ini JR selalu mengagung-agungkan mazhab Syiah, termasuk banyak mengangkat referensi syiah, bahkan JR dianggap sebagai pelopor Syiah di Indonesia.

Jalaluddin Rakhmat Syiah atau bukan itu tidak masalah. Menjadi Syiah tidak membuat anda menjadi rendah begitu pula mengaku Syiah tidak membuat anda menjadi mulia. Cukuplah kebenaran itu tidak bermahzab dan Syiah ataupun Sunni hanyalah sebuah nama dimana didalamnya bisa terdapat kebenaran dengan kualitas dan kuantitas yang berbeda.

Sebagai penguat, kami  kutip dua sms dari salah seorang tokoh dan pengamat Islam yang hadir malam itu ke asatidzahWahdah:

“TADI MALAM, IJABI LAKSANA MULAI MENGGALI LUBANG KUBURNYA SENDIRI. MESKIPUN TAMPAKNYA MEREKA TDK MENYADARI DAN BOLEH JADI JUSTRU SEBALIKNYA.”

Yah perkataan seperti ini tidak ada gunanya sama sekali. Apakah mereka tidak melihat kalau sebenarnya para pengkritik JR sendiri juga tidak terlepas dari kritik.

“ ALHAMDULILLAH. SAYA TERINGAT, SEBGMNA KETIKA BUKU ISLAM ALTERNATIF DITIMBANG O/ORG DEWAN DAKWAH, KETIDAKJUJURAN (KELICIKAN?) KG JALAL SEMALAM, KEMBALI TERULANG-PAMER REFERENSI. TAPI MENGUTIP SEC TIDAK FAIR. SMOGA KG JALAL MAU MENYADARINYA. WALLAHU A’LAM”

Kang Jalal bukan orang yang selalu benar. Beliau bisa saja melakukan kekeliruan atau kesalahan. Tapi bukan berarti setiap kesalahan dengan mudahnya dikatakan ketidakjujuran atau kelicikan. Kata-kata buruk seperti ini memerlukan bukti yang kuat kalau tidak mau dikatakan memfitnah. Bagi saya pamer referensi masih jauh lebih baik daripada pamer tuduhan kasar dan kritikan-kritikan kosong.

Kepada para pengagum dan pengikut JR agar tidak menelan mentah-mentah pemikiran JR, yang  banyak mengambil dalil dan pendapat Ulama Ahlussunah secara sepotong-potong yang “menguntungkan” mazhabnya sendiri, namun perkataan yang membantah mazhab tersebut dari ulama yang sama tidak akan dikutip bahkan meskipun datang dalam konteks dan rujukan yang sama. Semoga Allah menunjuki kita semua jalan yang lurus dan mengembalikan ke jalan lurus itu orang-orang yang tersesat dan menyimpang.

Kepada siapapun anda wahai pembaca baik Syiah ataupun Sunni maka sudah seharusnya anda menilai setiap dalil atau pendapat Ulama siapapun dengan kritis dan objektif. Siapaun Ulama baik Syiah ataupun Sunni, mereka semua berhak mendapat tempat yang sama untuk dinilai secara kritis. Bukan berarti karena Syiah maka dengan gampangnya ia dituduh tidak jujur atau karena ulama tersebut adalah ahlussunnah maka ia seolah tidak pernah salah. Ingatlah kebenaran itu pada dasarnya tidak memihak. Wassalam

.

.

Catatan

  • Tidak disangka tulisan ini cepat sekali di-ACC
  • Rasanya ini tulisan dengan link terbanyak :mrgreen:
  • Buat seseorang, saya tunggu Risalah versi makronya :)
  • Sudah lama juga tidak menulis “kritik Syiahpobhia” :)
About these ads

86 Tanggapan

  1. Nampaknya ada 1 lagi bung yang perlu kau tanggapi.

    http://ahmadbobby.multiply.com/journal/item/17

  2. masih dalam proses

  3. “Kami, Pak Jalal, sangat sakit hati kalau keluarga kami dicela, apalagi dikatakan anak haram, dan dikafirkan. Tapi kami lebih sakit hati lagi kalau Sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dikatakan anak haram, tidak ditau orangtuanya, dikatakan kafir”, Ungkap Ustadz dengan nada sedikit tinggi.”

    I’tikad mereka sering kali terbalik. Jika sahabat saja mereka sakit hati bila ada yg mengkafirkan, maka bukankah penisbatan kafir ke keluarga dekat nabi saw justru harusnya bahkan lebih dari itu?
    Apakah mereka tidak menyadari bahwa mereka pun telah berani mengkafirkan ayah bunda Rasul saw dan paman Beliau Abu Thalib? Entah dimana adanya sakit hati mereka ini ketika meriwayatkan kekafiran ketiga keluarga dekat Rasul saw ini?

    Jadi janganlah mencoba-coba untuk pamer sakit hati wahai Ustadz

  4. Mereka mempunyai pola berfikir yg aneh. ..namun itulah warna akidah mereka…bela ‘sahabat’ mati2an tanpa peduli kebenaran.
    Ketika kritikan terhadap ‘sahabat’ dibuat berdasarkan dalil dari sumber mereka…mereka melemahkan atau menakwilnya(bila tidak mampu melemahkannya) namun ketika keluarga Nabi dibela, spt mempertahankan Abu Thalib dan ibubapa Nabi saaw dari kekafiran…dgn segera mereka berkata…’ini disebut oleh hadis’.
    Dan mereka mendakwa mencintai Ahlul Bait Nabi saaw? Pesan2 nonverbal mereka lebih dipercayai ketimbang pesan verbal.
    Dan mereka berasa sakit hati bila ‘sahabat2′ ini digugat? Apa mereka tidak terfikir bahawa Nabi saaw lebih sakit hati apabila keluarga baginda saaw dikafirkan?

  5. Saudara oh saudaraku…. Panggilkan saudaraku… Dimanakah saudaraku…. :(

  6. @satriasyiah

    (Tidak) sabar menunggu

  7. Yg menjadi sumber permasalahan adalah ketika umat Islam terpisahkan dari hadis Tsaqalain dan Ghadir Khum selama berabad-abad lamanya. Dan pemahaman ahlusunnah waljama’ah timbul ketika terbunuhnya Imam Ali as, yg kemudian oleh Muawiyah disebut dengan tahun kemenangan (jama’ah). Maka lahirlah apa yg disebut ahlusunnah waljama’ah, sehingga ada hadis-hadis tandingan yang berkenaan dengan Ahlubait Nabi SAW yg disucikan dalam QS Al Ahzab 33.

    Salam

  8. @F@T_L

    Sudah saya pahami link dari anda dan dapat diambil kesimpulan bahwa tulisan tsb diperkirakan asal mulanya dari Misi Zending kaum Yahudi untuk menjauhkan umat Islam yg mayoritas kepada Tsaqalain dan Ghadir Khum.

    Salam

  9. Salamun’alaika
    :) Itukan sepertimana hujjah yang dibawakan oleh @Imem, @antirafidah dah juga @ al furqon

    Yang saya ketahui?… Siapa yang menfatwakan “Rafidhah” itu kafir.

    “RAFIDHAH”
    Apakah takrifnya dari segi bahasa ?
    dan Apakah takrifnya dari istilah syarak ?

    Dapatkan jawapan ‘tuk saya. Barangkali saya telah ketinggalan dalam hal ini.
    Barangkali juga, @Pemerhati di”izinkan” berkongsi pengetahuan sebegini dgn saya…

    Sejujurnya Hujjah sebenar-benar Hujjah adalah Para Rasul, Para Nabi dan Para Imam s.a.

    wa alhamdulillahir Rabbil’alamin

  10. Orang2 seperti para ustadz diatas banyak di dunia ini (jangan tertipu dengan sederet gelarnya, gelar seabreg itu tidak menjamin mereka itu telah berada diatas petunjuk Ilahi, toh hampir 100% koruptor di negeri ini berderet gelarnya). Kalo nggak ada orang seperti mereka, neraka yang diperuntukkan bagi pendusta bertopeng agama akan kosong di akhirat nanti), karena memang hati mereka telah dibutakan oleh fanatisme ke-mazhab-an tentunya mereka menerapkan standar ganda dalam berhujjah. Ketika ada hadis dalam kitab hadis yang mereka akui sahih seperti Bukhari dan Muslim yang memukul telak tengkuk mazhab mereka sendiri, dengan nada koor mereka melemahkannya atau menakwilkannya dengan bersandar pada ulama2 mereka yang terkadang juga jahil dalam berkomentar, dan bila mereka menemukan keganjilan2 dalam kitab Syiah mereka akan membesar-besarkan masalah itu tanpa mau peduli walaupun ulama2 Syiah telah menolak kesahihan beritanya.
    Pada dasarnya mereka lebih senang merusak Agama daripada membelanya.

  11. Kata SP:
    Siapapun Ulama baik Syiah ataupun Sunni, mereka semua berhak mendapat tempat yang sama untuk dinilai secara kritis. Bukan berarti karena Syiah maka dengan gampangnya ia dituduh tidak jujur atau karena ulama tersebut adalah ahlussunnah maka ia seolah tidak pernah salah. Ingatlah kebenaran itu pada dasarnya tidak memihak.

    Kata saya:
    Benar sekali..!
    Di rak buku saya lumayan banyak buku2 yang ditulis oleh kedua mazhab ini, setelah membacanya, sementara ini kesimpulan saya, (tanpa bermaksud memojokkan mazhab manapun) bahwa tidak ada penulis dari kedua belah pihah yang benar2 100% jujur.
    Kesimpulan sementara saya, buku Syiah2 lumayan lebih jujur daripada buku2 Sunni. Maaf, ini hanya kesimpulan pribadi.

  12. ahsantum…

  13. sok tahu loo,

  14. Akhi, saya juga membuat analisis yang hampir serupa, saya mendapatkan kiriman email langsung dari penulis artikel yang sok kritis itu, saya memberikan studi kritis balik, sayang seperti biasa nda diposting dalam site mereka sebagai pembandingan informasi bagi pembaca.

    Saya menulis beberapa tanggapan atas tulisan2 Ust. Rahmat, Lc yang mereka posting di http://www.wahdah.or.id
    diantara tulisan saya bisa dibaca di http://abi-azzahra.blogspot.com/2009_02_01_archive.html

    Mohon saran dan kritiknya…

    Hormat saya

  15. Ahlul Bait sudah pasti suci (tiada dosa) dalam QS Surah 33 ayat 33
    Sahabat ada 2 golongan; ada yang setia, ada yang munafik
    Sahabat, di Al Qur’an ada yang kena tegur oleh Allah
    Ahlul Bait selalu dipuji
    Imam Ali, beliau tidak pernah menyembah berhala
    Sahabat (3 dari Khulafaur Rasyidin) mantan penyembah berhala
    tinggal kita pilih mau ikut siapa? terserah anda
    kalau merasa sahabat lebih mulia, ganti aja shalawatnya dalam shalat menjadi “wa ashabihi” bulan “wa ‘ala ali Muhammad”, gak perlu repotkan?

  16. Ma udah bosen sama yang kaya gini, rasanya konyol dan bikin berantem2 ga perlu,, :(

    anw, kalimat yang deket di hati buat Ma itu:

    Kang Jalal bukan orang yang selalu benar. Beliau bisa saja melakukan kekeliruan atau kesalahan. Tapi bukan berarti setiap kesalahan dengan mudahnya dikatakan ketidakjujuran atau kelicikan

    Ma baru bener2 ngerti itu waktu kelas 2 sma, tapi Ma bukan menganggap kekurangan dia sebagai ketidakjujuran, malah kebalikannya, Ma malah hampir nganggep beliau itu hampir sempurna, dan itu bahaya!

    Untungnya Ma ga kaya gitu lagi,, :D

    Beliau orang pintar, baik, dan berwawasan luas, tapi manusia yang bisa punya kesalahan dan kelemahan.

    *ga nyambung sama topik, tapi Ma lebih prefer ngebahas ini,, :P *

  17. Ustad Wahdah itu emang seperti merasa punya teropong waktu, merasa lebih tahu soal Nabi dan kroniknya drpd orang lain.
    Kalo ada yg kritik sahabat, mereka murka luarbiasa seakan2 pengkritik itu orang paling sesat hatinya, paling buruk suaranya. Tp giliran ada yg menghinakan Abi Thalin dgn kesesatan atayu kekafiran, mereka bilang itu contoh yg baik betapa keluarga dekat nabi pun bisa jauh dari hidayah
    Agak inkonsisten, mgk krn mereka belum banyak belajar terutama sejarah dan kritik hadist, sesuatu yg selama ini tdk ada dlm kurikulum pengajaran mereka – saya kira begitu –

    Ustad Ismail Amin jg sdh memberikan jawaban lugas thd ‘tuduhan’ bodoh ini. Saya kira kita semua tahu akhirnya nanti seperti apa. Seperti kata ustad Ismail, merekalah yg menggali lubang kuburnya sendiri.
    Wallahu ‘alam

  18. Islam itu bukan Syiah, bukan Ahlussunnah. Islam adalah Islam.

    Sulit menemukan pada setiap Aliran saat ini yang 100% sama seperti Islam zamannya Rasulullah SAAW. Yang ada kebanyakan adalah ISlamnya zaman Sahabat, Tabi’in dan Tabi’it Tabi’in. Sering disebutkan bahwa zaman yang paling baik adalah zaman yang paling dekat dengan Nabi. Apakah sekarang ini bukan lagi zaman terbaik? Wallahu a’lam.

    Mengenai kebenaran ini, saya hanya teringat sebuah pesan mendiang ayah saya (rahimahullah) : Kebenaran Mutlak adalah milik Allah. Umat yang diberi Allah Al-Kitab selalu berselisih setelah firman itu diturunkan. Berimanlah kepada Allah dan Ta’atilah Rasul, dan sebarkanlah kebaikan kepada alam semesta. Karena untuk itulah kamu diciptakan.

    Ingin tahu mana yang benar di antara setiap aliran Islam?

    PELAJARI SETIAP ALIRAN, PAHAMI SETIAP ALIRAN. Lalu lakukanlah SHOLAT ISTIKHARAH, memohon agar Allah SWT memberikan ketetapan hati dan menunjukkan jalan mana yang BENAR MENURUT ALLAH.

    Sesungguhnya daku hanya mengingatkan semua muslim, bahwa berbantah-bantahan (apalagi saling hina) untuk hal-hal yang tidak prinsip telah membawa umat ini kepada perpecahan selama berabad-abad.

    MUSLIM itu adalah saudara. Siapa saja yang MUSLIM? Yang bersyahadat, sholat, zakat, puasa dan haji. Tidak bisa disebut kafir atau murtad orang yang melaksanakan hal di atas hanya karena BERBEDA bacaan sholat, berbeda hitungan zakat, berbeda penetapan mulai puasa, berbeda cara haji, sepanjang ada dalil-dalil hasan yang mereka rujuk.

    Seharusnya semakin alim seseorang, semakin rendah hati dan mendekat kepada Allah dan Rasul. Tidak sewajarnya para alim ulama berbantah-bantahan di muka umum hanya untuk hal-hal yang tidak POKOK dalam Islam.

    Allah Tuhanku
    Muhammad SAW Nabiku
    Al-Quran Kitabku
    Ka’bah Kiblatku

    Yang tidak sama dengan di atas berarti bukan Saudaraku!

  19. “Perlu diingatkan saya bukanlah siapa-siapa, saya bukan keluarga dari Pak Jalal, saya bukan pula pengikut Pak Jalal dan saya bukan pula murid Pak Jalal”
    Masih ada penafian lain ? saya hanya menangkap anda mengikuti manhajnya dalam ber-istidlal, khususnya dalam dua hal: mengutip perkataan ulama sunnah dan referensi mereka lalu menyajikannya pada sebatas yang anda inginkan sehingga mengesankan bahwa mereka juga meyakini seperti itu dan memilah-milah pendapat ulama sunnah sebatas yang diinginkan.
    “Saya hanyalah pembaca tulisan-tulisan Pak Jalal dan dengan itu tidak berlebihan kalau suatu ketika saya menerima pendapatnya dan menolak pendapatnya di saat yang lain”.
    Mudah2an anda punya kritik serius terhadap tulisan2nya, bisa ditampilkan di blog anda ini ?
    “Dalam tulisan ini juga saya tidak akan membabi buta membela Pak Jalal karena tujuan utama tulisan ini adalah meluruskan kritikan-kritikan yang tidak benar yang hanya dibahas secara sepihak”
    Waah, seandainya anda mau lebih berani dan membuktikan bahwa anda benar2 pencari kebenaran dan berupaya meluruskan kritikan2 yang tidak benar maka saya yakin anda juga membaca buku2 syiah lalu kenapa nggak ada diblog anda ini (setidaknya yang saya lihat sepintas) upaya pelurusan terhadap kritik2 mereka yang tidak berdasar dan hanya memecah belah umat Islam semata ? sebutlah buku al-Musthafa-nya Jalal atau Akhirnya Kutemukan Kebenaran-nya at-Tijani atau mungkin hingga Kasyful Asrar-nya al-Khomeini dan al-Kafi-nya al-Kulaini. Mungkin pembaca tidak salah menyimpulkan anda sebagai syiah meskipun anda nafikan hal itu dari diri anda (maaf sepertinya manhaj kontemporernya seperti itu ya ?).
    Untuk tanggapan terhadap Jalal sendiri, saya sudah sampaikan langsung ke dia dalam bentuk makalah, semoga ia mau membaca dan menyadari kekeliruannya. O ya, trims sudah beri masukan teori pengutipan perkataan dari ulama, lalu info tentang syekh al-Albani yang menolak hadits tsaqalain sebagai pegangan kaum syiah karena beliau seorang syekh salafy (semoga bukan pelecehan terhadap ilmu beliau), dll, semoga dapat menambah wawasan saya ketika berdiskusi lagi dengan kaum syiah khususnya Jalaluddin Rakhmat. Sekali lagi syukran dan jadilah pencari kebenaran sejati.

  20. Argumentum ad hominem.

  21. Memang kita ini jangan sampe mau dihasut dan difitnah sehingga Islam terpecah.Jangan jadi antek-antek Yahud dan konco-konconya,bersatulah wahai Muslim tidak Sunni dan tidak Syiah,tidak Barat dan Tidak Timur tapi ISLAM.Berbeda dalam hal yang kecil dan tidak menyebabkan keluarnya anda dari ISLAM itu boleh boleh saja.Jangan mau diadu domba YAHUDI/AMERIKA sehingga terjadi SYIAH dan SUNNI saling bentrok,lihat Libanon sukses karena bersatunya SYIAH dan SUNNAH.Dan kita lihat yang EXIST menentang AMERIKA/YAHUDI dari saudara kita SYIAH,bantu dong mereka jangan direcoki.Sambut kejayaan Islam dengan Ukhuwah sesama dan jangan karena ada yang dapat dana dari SYAITHON maka kita ikut bela-belain.Bersatulah ISLAM karena musuh kita sekarang ini YAHUDI/AMERIKA. dari Muallaf di Palembang.

  22. Salam,

    @Rahmat A Rahman,
    Kami senang sekali kalau sekiranya anda ikut ambil bagian dengan diskusi yang ada di sini, kami ingin sekali mendengarkan pendapat yg ilmiah karena sudah capai mendapat dalil “POKOKNYA BEGINI – POKOKNYA BEGITU”
    Hampir semua contain artikel diatas sudah dibahas perinciannya di blog ini , jadi kenapa gak ikut ambil bagian saja dalam diskusi ini.

    Saya kebetulan sudah baca dua buku yang disebutkan diatas, yang katanya penuh kritikan tak berdasar, setahu saya semua tulisan(kritikan) mencantumkan rujukannya yang 99% dari kitab standard Ahlul Sunah. Untuk kitab terakhir yang anda sebutkan itu adalah kitab Hadits,

    Terakhir, anda menyebutkan semoga Jalal menyadari kekeliruannya. kalau begitu kenapa gak dibuka saja disini yang mana kekeliruannya, soalnya banyak yang menganggap dia tidak keliru. jadi kami kami mendapat pengetahuan,……..

    Wasalam

  23. info dan perkongsian,AlQuran- firman Allah : http://www.islamisukinionline.page.tl/

  24. hajar bleh heee…
    ribut !!
    ngak jd beras lagi

  25. tulisan secondprince mantap uuii..

  26. Apa perbedaan antara Ahlussunnah Waljamaah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah ?

    Banyak orang yang menyangka bahwa perbedaan antara Ahlussunnah Waljamaah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah) dianggap sekedar dalam masalah khilafiyah Furu’iyah, seperti perbedaan antara NU dengan Muhammadiyah, antara Madzhab Safi’i dengan Madzhab Maliki.

    Karenanya dengan adanya ribut-ribut masalah Sunni dengan Syiah, mereka berpendapat agar perbedaan pendapat tersebut tidak perlu dibesar-besarkan. Selanjutnya mereka berharap, apabila antara NU dengan Muhammadiyah sekarang bisa diadakan pendekatan-pendekatan demi Ukhuwah Islamiyah, lalu mengapa antara Syiah dan Sunni tidak dilakukan ?

    Oleh karena itu, disaat Muslimin bangun melawan serangan Syiah, mereka menjadi penonton dan tidak ikut berkiprah.

    Apa yang mereka harapkan tersebut, tidak lain dikarenakan minimnya pengetahuan mereka mengenai aqidah Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah). Sehingga apa yang mereka sampaikan hanya terbatas pada apa yang mereka ketahui.

    Semua itu dikarenakan kurangnya informasi pada mereka, akan hakikat ajaran Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah). Disamping kebiasaan berkomentar, sebelum memahami persoalan yang sebenarnya.

    Sedangkan apa yang mereka kuasai, hanya bersumber dari tokoh-tokoh Syiah yang sering berkata bahwa perbedaan Sunni dengan Syiah seperti perbedaan antara Madzhab Maliki dengan Madzahab Syafi’i.

    Padahal perbedaan antara Madzhab Maliki dengan Madzhab Syafi’i, hanya dalam masalah Furu’iyah saja. Sedang perbedaan antara Ahlussunnah Waljamaah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah), maka perbedaan-perbedaannya disamping dalam Furuu’ juga dalam Ushuul.

    Rukun Iman mereka berbeda dengan rukun Iman kita, rukun Islamnya juga berbeda, begitu pula kitab-kitab hadistnya juga berbeda, bahkan sesuai pengakuan sebagian besar ulama-ulama Syiah, bahwa Al-Qur’an mereka juga berbeda dengan Al-Qur’an kita (Ahlussunnah).

    Apabila ada dari ulama mereka yang pura-pura (taqiyah) mengatakan bahwa Al-Qur’annya sama, maka dalam menafsirkan ayat-ayatnya sangat berbeda dan berlainan.

    Sehingga tepatlah apabila ulama-ulama Ahlussunnah Waljamaah mengatakan : Bahwa Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah) adalah satu agama tersendiri.

    Melihat pentingnya persoalan tersebut, maka di bawah ini kami nukilkan sebagian dari perbedaan antara aqidah Ahlussunnah Waljamaah dengan aqidah Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah).

    1. Ahlussunnah : Rukun Islam kita ada 5 (lima)
    a) Syahadatain
    b) As-Sholah
    c) As-Shoum
    d) Az-Zakah
    e) Al-Haj

    Syiah : Rukun Islam Syiah juga ada 5 (lima) tapi berbeda:
    a) As-Sholah
    b) As-Shoum
    c) Az-Zakah
    d) Al-Haj
    e) Al wilayah

    2. Ahlussunnah : Rukun Iman ada 6 (enam) :
    a) Iman kepada Allah
    b) Iman kepada Malaikat-malaikat Nya
    c) Iman kepada Kitab-kitab Nya
    d) Iman kepada Rasul Nya
    e) Iman kepada Yaumil Akhir / hari kiamat
    f) Iman kepada Qadar, baik-buruknya dari Allah.

    Syiah : Rukun Iman Syiah ada 5 (lima)*
    a) At-Tauhid
    b) An Nubuwwah
    c) Al Imamah
    d) Al Adlu
    e) Al Ma’ad

    3. Ahlussunnah : Dua kalimat syahadat

    Syiah : Tiga kalimat syahadat, disamping Asyhadu an Laailaha illallah, wa asyhadu anna Muhammadan Rasulullah, masih ditambah dengan menyebut dua belas imam-imam mereka.

    4. Ahlussunnah : Percaya kepada imam-imam tidak termasuk rukun iman. Adapun jumlah imam-imam Ahlussunnah tidak terbatas. Selalu timbul imam-imam, sampai hari kiamat.
    Karenanya membatasi imam-imam hanya dua belas (12) atau jumlah tertentu, tidak dibenarkan.

    Syiah : Percaya kepada dua belas imam-imam mereka, termasuk rukun iman. Karenanya orang-orang yang tidak beriman kepada dua belas imam-imam mereka (seperti orang-orang Sunni), maka menurut ajaran Syiah dianggap kafir dan akan masuk neraka.

    5. Ahlussunnah : Khulafaurrosyidin yang diakui (sah) adalah :
    a) Abu Bakar
    b) Umar
    c) Utsman
    d) Ali Radhiallahu anhu

    Syiah : Ketiga Khalifah (Abu Bakar, Umar, Utsman) tidak diakui oleh Syiah. Karena dianggap telah merampas kekhalifahan Ali bin Abi Thalib (padahal Imam Ali sendiri membai’at dan mengakui kekhalifahan mereka).

    6. Ahlussunnah : Khalifah (Imam) adalah manusia biasa, yang tidak mempunyai sifat Ma’shum.
    Berarti mereka dapat berbuat salah/ dosa/ lupa. Karena sifat Ma’shum, hanya dimiliki oleh para Nabi.

    Syiah : Para imam yang jumlahnya dua belas tersebut mempunyai sifat Ma’’hum, seperti para Nabi.

    7. Ahlussunnah : Dilarang mencaci-maki para sahabat.

    Syiah : Mencaci-maki para sahabat tidak apa-apa bahkan Syiah berkeyakinan, bahwa para sahabat setelah Rasulullah SAW wafat, mereka menjadi murtad dan tinggal beberapa orang saja. Alasannya karena para sahabat membai’at Sayyidina Abu Bakar sebagai Khalifah.

    8. Ahlussunnah : Siti Aisyah istri Rasulullah sangat dihormati dan dicintai. Beliau adalah Ummul Mu’minin.

    Syiah : Siti Aisyah dicaci-maki, difitnah, bahkan dikafirkan.

    9. Ahlussunnah : Kitab-kitab hadits yang dipakai sandaran dan rujukan Ahlussunnah adalah Kutubussittah :
    a) Bukhari
    b) Muslim
    c) Abu Daud
    d) Turmudzi
    e) Ibnu Majah
    f) An Nasa’i
    (kitab-kitab tersebut beredar dimana-mana dan dibaca oleh kaum Muslimin sedunia).

    Syiah : Kitab-kitab Syiah ada empat :
    a) Al Kaafi
    b) Al Istibshor
    c) Man Laa Yah Dhuruhu Al Faqih
    d) Att Tahdziib
    (Kitab-kitab tersebut tidak beredar, sebab kebohongannya takut diketahui oleh pengikut-pengikut Syiah).

    10. Ahlussunnah : Al-Qur’an tetap orisinil

    Syiah : Al-Qur’an yang ada sekarang ini menurut pengakuan ulama Syiah tidak orisinil. Sudah dirubah oleh para sahabat (dikurangi dan ditambah).

    11. Ahlussunnah : Surga diperuntukkan bagi orang-orang yang taat kepada Allah dan Rasul Nya.
    Neraka diperuntukkan bagi orang-orang yang tidak taat kepada Allah dan Rasul Nya.

    Syiah : Surga diperuntukkan bagi orang-orang yang cinta kepada Imam Ali, walaupun orang tersebut tidak taat kepada Rasulullah.
    Neraka diperuntukkan bagi orang-orang yang memusuhi Imam Ali, walaupun orang tersebut taat kepada Rasulullah.

    12. Ahlussunnah : Aqidah Raj’Ah tidak ada dalam ajaran Ahlussunnah. Raj’ah adalah besok diakhir zaman sebelum kiamat, manusia akan hidup kembali. Dimana saat itu Ahlul Bait akan balas dendam kepada musuh-musuhnya.

    Syiah : Raj’ah adalah salah satu aqidah Syiah. Dimana diceritakan : bahwa nanti diakhir zaman, Imam Mahdi akan keluar dari persembunyiannya. Kemudian dia pergi ke Madinah untuk membangunkan Rasulullah, Imam Ali, Siti Fatimah serta Ahlul Bait yang lain.

    Setelah mereka semuanya bai’at kepadanya, diapun selanjutnya membangunkan Abu Bakar, Umar, Aisyah. Kemudian ketiga orang tersebut disiksa dan disalib, sampai mati seterusnya diulang-ulang sampai ribuan kali. Sebagai balasan atas perbuatan jahat mereka kepada Ahlul Bait.
    Keterangan : Orang Syiah mempunyai Imam Mahdi sendiri. Berlainan dengan Imam Mahdinya Ahlussunnah, yang akan membawa keadilan dan kedamaian.

    13. Ahlussunnah : Mut’ah (kawin kontrak), sama dengan perbuatan zina dan hukumnya haram.

    Syiah : Mut’ah sangat dianjurkan dan hukumnya halal. Halalnya Mut’ah ini dipakai oleh golongan Syiah untuk mempengaruhi para pemuda agar masuk Syiah. Padahal haramnya Mut’ah juga berlaku di zaman Khalifah Ali bin Abi Thalib.

    14. Ahlussunnah : Khamer/ arak tidak suci.

    Syiah : Khamer/ arak suci.

    15. Ahlussunnah : Air yang telah dipakai istinja’ (cebok) dianggap tidak suci.

    Syiah : Air yang telah dipakai istinja’ (cebok) dianggap suci dan mensucikan.

    16. Ahlussunnah : Diwaktu shalat meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri hukumnya sunnah.

    Syiah : Diwaktu shalat meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri membatalkan shalat.
    (jadi shalatnya bangsa Indonesia yang diajarkan Wali Songo oleh orang-orang Syiah dihukum tidak sah/ batal, sebab meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri).

    17. Ahlussunnah : Mengucapkan Amin diakhir surat Al-Fatihah dalam shalat adalah sunnah.

    Syiah : Mengucapkan Amin diakhir surat Al-Fatihah dalam shalat dianggap tidak sah/ batal shalatnya.
    (Jadi shalatnya Muslimin di seluruh dunia dianggap tidak sah, karena mengucapkan Amin dalam shalatnya).

    18. Ahlussunnah : Shalat jama’ diperbolehkan bagi orang yang bepergian dan bagi orang yang mempunyai udzur syar’i.

    Syiah : Shalat jama’ diperbolehkan walaupun tanpa alasan apapun.

    19. Ahlussunnah : Shalat Dhuha disunnahkan.

    Syiah : Shalat Dhuha tidak dibenarkan.
    (padahal semua Auliya’ dan salihin melakukan shalat Dhuha).

    Demikian telah kami nukilkan perbedaan-perbedaan antara aqidah Ahlussunnah Waljamaah dan aqidah Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah). Sengaja kami nukil sedikit saja, sebab apabila kami nukil seluruhnya, maka akan memenuhi halaman-halaman buku ini.

    Harapan kami semoga pembaca dapat memahami benar-benar perbedaan-perbedaan tersebut. Selanjutnya pembaca yang mengambil keputusan (sikap).

    Masihkah mereka akan dipertahankan sebagai Muslimin dan Mukminin ? (walaupun dengan Muslimin berbeda segalanya).

    Sebenarnya yang terpenting dari keterangan-keterangan diatas adalah agar masyarakat memahami benar-benar, bahwa perbedaan yang ada antara Ahlussunnah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah) itu, disamping dalam Furuu’ (cabang-cabang agama) juga dalam Ushuul (pokok/ dasar agama).

    Apabila tokoh-tokoh Syiah sering mengaburkan perbedaan-perbedaan tersebut, serta memberikan keterangan yang tidak sebenarnya, maka hal tersebut dapat kita maklumi, sebab mereka itu sudah memahami benar-benar, bahwa Muslimin Indonesia tidak akan terpengaruh atau tertarik pada Syiah, terkecuali apabila disesatkan (ditipu).

    Oleh karena itu, sebagian besar orang-orang yang masuk Syiah adalah orang-orang yang tersesat, yang tertipu oleh bujuk rayu tokoh-tokoh Syiah.

    Akhirnya, setelah kami menyampaikan perbedaan-perbedaan antara Ahlussunnah dengan Syiah, maka dalam kesempatan ini kami menghimbau kepada Alim Ulama serta para tokoh masyarakat, untuk selalu memberikan penerangan kepada umat Islam mengenai kesesatan ajaran Syiah. Begitu pula untuk selalu menggalang persatuan sesama Ahlussunnah dalam menghadapi rongrongan yang datangnya dari golongan Syiah. Serta lebih waspada dalam memantau gerakan Syiah didaerahnya. Sehingga bahaya yang selalu mengancam persatuan dan kesatuan bangsa kita dapat teratasi.

    Selanjutnya kami mengharap dari aparat pemerintahan untuk lebih peka dalam menangani masalah Syiah di Indonesia. Sebab bagaimanapun, kita tidak menghendaki apa yang sudah mereka lakukan, baik di dalam negri maupun di luar negri, terulang di negara kita.

    Semoga Allah selalu melindungi kita dari penyesatan orang-orang Syiah dan aqidahnya. Amin.

    Keterangan lebih lanjut tentang kesesatan syiah klik :
    http:/ban-syiah.blogspot.com/

  27. Ya elah nih orang kayaknya cuman bisa copy paste. Berkomentarlah sesuai dengan topik tulisan. Mohon maaf, ini hanya mengingatkan saja. ok coy..

  28. Saya org Manado…Tp jujur,,sgt tertarik dgn kang Jalalmngenai topik kekeliruan kang Jalal,bknkah kelirunya Jalal blm tentu kelirunya Syiah..Maaf saudara2 Ahlsunnah,maybe Salafy,,sdh bny terungkap keslahan anda,,selalulah berpegang teguh pada yg benar,,bkn hanya kepada ustadz kalian dr Al Azhar atw dr mana saja..Anda melarang Syiah mengkultuskan AhlBait Nabi,,nyata sekali dari setiap ucapan anda dlm membela sahabat yang dicela Syiah,,anda jstru mengkultuskan mereka..Buktinya mencela Umar dianggap kafir,,terus Muawiyah yg mencela Ali dlm setiap Khotbah Jumat seperti yg diperintahlkan kpd Khatib saat itu,,,kenapa anda tdk mengkafirkannya???

  29. Ya mudah-mudahan kita semua di berikan hidayah oleh Allah Swt.
    dan berbesar hati untuk menerima perbedaan tanpa kata-kata yang mencela orang lain.

    salam,

  30. Ushul keduanya adalah sama yaitu Islam, yg sering dibesar2kan adalah perbdaanya. Ketahuilah dan saksikan saya sgt mencintai ahlul bayt dan saya jg sgt mencintai para sahabat utama (Khulafatur Rasidin). Sy juga menyayangi Syd Qutb maupun Imm Khumaeni. Mrk adalh muslimin yg baik.

  31. ass.ini sih diskusinya lebih mirip perang iklan antara syiah dan sunni.gimana mau diskusi kl masing 2 dari kita berpendapat bahwa kebenaran mutlak ada pada mazhab kita masing2.sampe pake nuduh sesat itu luar biasa. bukannya itu adalah hak Yang DiAtas?mengatakan kang jalal itu sesat dan sering memanipulasi tafsir al-quran itu tuduhan luar biasa krn setahu sy pengetahuan beliau ttg agama itu sangat mumpuni walaupun tdk sepenuhnya pendapat beliau itu seluruhnya benar.diskusinya ko malah lebih pada pembunuhan karakter.mas harlan fauzan ali, memang sih bukan hanya soal furu saja beda antara sunni dan syiah tp soal pokok jg bedanya lumayan besar tp kok mas lgsg bkn pernyatan kl syiah itu sesat tanpa mengutip apa yg dijadikan dasar oleh syiah tentang perbedaan trsb. yg begini2 ini merusak umat.lempar batu sembunyi tangan… btw u semua mari kita mencari kebenaran dengan melepas arogansi kita masing2. selamat menuju jalan ALLAH.

  32. Tulisan yang memikat dan insya Allah bermanfaat. Terima kasih sudah menyajikan tulisan yang ringkas namun sangat kritis dan bermakna.

    Wassalam,
    Abu Ja’far

  33. saya sudah beberapa kali dailog dengan orang syiah , untuk mengakui bahwa mereka syiah saja mereka bertaqiyah, bagaimana dengan pendapat mereka (bahkan kitab al kahfi mereka tidak mengakui yang berkenaan dengan tahrial quran , coba aja cari di toko buku kitab alkahfi hampir dipastikan tidak ada , mengapa begitu karena mereka takut pemikiran nya dibca orang)

  34. @iwanmak:
    “saya sudah beberapa kali dailog dengan orang syiah , untuk mengakui bahwa mereka syiah saja mereka bertaqiyah,”

    Taqiyah ada dasarnya dlm agama. Taqiyah dilakukan ketika seseorang/kelompok berada dlm kondisi masih lemah dan tdk aman. Kejadian di Jawa Tengah dan Jawa Timur telah membuktikan hal ini, yaitu adanya penyerangan dari kelompok lain.

    @iwanmak:
    “bagaimana dengan pendapat mereka (bahkan kitab al kahfi mereka tidak mengakui yang berkenaan dengan tahrial quran , coba aja cari di toko buku kitab alkahfi hampir dipastikan tidak ada , mengapa begitu karena mereka takut pemikiran nya dibca orang)”

    Kalau anda tdk menemukan kitab AlKafi di toko buku bukan berarti SYi’ah takut pemikirannya dibaca orang. Perlu anda ketahui bahwa AlKafi sebagaimana juga Sahih Bukhori adalah kitab hadis. Sebagaimana Al-Quran yg memerlukan penafsiran, kitab2 hadis juga memerlukan “syarah”. Jadi sebenarnya kitab2 hadis itu bukan “konsumsi” pembaca awam spt kita, tapi lebih tepatnya komsumsi untuk para ulama ahli hadis. Tapi walaupun begitu kitab AlKafi banyak saya temukan di rumah teman2 saya yg bukan ulama.

    Saya pernah membuka suatu blog (lupa namanya) dimana di situ ada iklan telah terbitnya terjemahan AlKafi. Begitu juga saya pernah beli buku yg berisi hadis2 dari kitab Biharul Anwar dlm bhs Indonesia.

    Andapun bisa mengakses kitab2 tafsir dan hadis Syi’ah di situs2 Syi’ah.

  35. bagaimana kalau bertaqiyah lewat tulisan

  36. bagaimana kalau bertaqiyah lewat tulisan

  37. maksud saya lewat buku, bagaimana pendapat anda tentang alquran apakah alquran berlaku juga tahrif sebgaimana yahudi dan nasrani

  38. bagimana kalau orang bertaqiyah lewat buku

  39. apasalahnya kitab hadits syiah dijual bebas biar lebih fair didiskusikan

  40. @iwanmak

    Apabila disebut bahawa taqiyah adalah halal dlm mazhab Syiah, itu bukan berarti Syiah perlu melakukan taqiyah setiap saat dgn siapapun.

    Jika anda membaca buku2 ulama Syiah, cuba anda cari bagian mana dlm tulisan mereka itu yg ‘mungkin bertaqiyah’…jika anda tidak ketemukan, maknanya taqiyah itu jelas tidak dilakukan sebarangan.

    Isu tahrif al Quran telah dibahas di hampir semua situs Syiah yg ada…cuba anda ambil kitab al Quran milik Syiah dan perhatikan apakah ada tahrif?

    Persoalan kitab Syiah tidak dijual bebas bukan berarti Syiah cuba mengeksklusifkan kitabnya, namun agar masyarakat awam tidak keliru dan membuat tanggapan sendiri ttg sesuatu hadis Syiah…buktinya, ada segelintir org yg memetik hadis2 Syiah lalu menyimpulnya sendiri dgn nafsu mereka…

    Syiah tidak pernah mempercayai adanya kitab yg sahih selain al Quran…makanya selain al Quran, kitab apapun bebas dikaji dan dinilai….bukan semata mata sahih atau tidak, bahkan makna baru yg difahami pada sisi baru oleh mereka yg dtg kemudian…

    Salam Damai

  41. @hadi
    Persoalan kitab Syiah tidak dijual bebas bukan berarti Syiah cuba mengeksklusifkan kitabnya, namun agar masyarakat awam tidak keliru dan membuat tanggapan sendiri ttg sesuatu hadis Syiah…buktinya, ada segelintir org yg memetik hadis2 Syiah lalu menyimpulnya sendiri dgn nafsu mereka…

    jwb:
    1.lho bukannya, dlm syiah, pintu ijtihad tidak
    terbatas…?
    2.Orang2 seperti apa saja yg berhak

  42. @hadi
    Sorry kepotong…

    jwb:
    1.lho bukannya, dlm syiah, pintu ijtihad tidak
    terbatas…?
    2.Orang2 seperti apa saja yg berhak menanggapi kitab-kitab syiah?

    Syiah tidak pernah mempercayai adanya kitab yg sahih selain al Quran…makanya selain al Quran, kitab apapun bebas dikaji dan dinilai….bukan semata mata sahih atau tidak, bahkan makna baru yg difahami pada sisi baru oleh mereka yg dtg kemudian…

    jwb:
    Kalau tidak mempercayai adanya kitab sahih setelah al-quran, lantas bagaimana menjelaskan isi al-qur’an tanpa hadits sahih yg datang dari Rasul. Apa cukup Al-quran dijelaskan dg dirinya sendiri?
    Yang namanya hukum itukan bertingkat2, Kalau tidak bisa dijelaskan dg al-quran, ya dg hadits, kalau kurang jelas juga ya dg ijtihad ulama2 yg benar tentunya.
    Kalau kitab apapun bebas dikaji dan dinilai, maka hukum menjadi kacau dong, standarnya apa? menilai baik buruk.

  43. @KAB

    1.Pintu ijtihad mmg tidak pernah ditutup dlm mazhab Ahlul Bayt, namun itu bukan berarti org awam juga bebas berfatwa atau berpendapat…itu milik mereka yg berilmu sahaja

    2. Mereka yg berhak menanggapi kitab2 apapun adalah mereka yg memiliki ilmu ttg hal itu. Org yg tidak memiliki pengetahuan ttgnya selayaknya belajar dan bertanya.

    KAB….lalu anda kira, ulama2 Syiah tidak mengetahui ttg kitabullah dan hadis apa?
    Kami tidak menemukan kekacauan apapun yg anda wahamkan itu dlm mazhab Syiah bila kitab2 yg ada dikupas kembali atau dinilai sisi lainnya…
    Apa itu berlaku dlm mazhab anda?

  44. masalah tahrif alquran bukan saya asal ucap, saya pernah dialog dengan orang syiah masalah keterjagaan alquran, (namanya haji muhammad…) dia menganggap para sahabat menambah alquran dengan hadits, kalau mau jellas tanya saja pada saudra satria sugandi yang syiahnya masih baru, karena saya lihat dia aktif diskusi. masalah alasan saudara hadi tentang tidak diperjua belikan kitab induk syiah, kalo alasany seperti itu maaf itu sama dengan alasan ahlikitab, dulu menerjemhkan alkitab dianggap suatu bidah yang besar, sampai sekrang orang nasrani jauh dari kitab mereka, sekarang ini aja boleh membaca alkitab secara bebas, kembli kemasalh tahrif sama baca dari buku orang syiah yang menyinggung tahrif alquran, sedang untuk taqiyah ada pengrang syiah yang bersikap ganda disatu buku seolah-olah sunni dibuku l terang-teranga mengaku mahzab syiah, bukunya masih beredar diwali songo ente cek sendri

  45. @iwanmak

    Maaf ya…siapa itu haji muhammad? Apa dia maraji’ dlm mazhab Syiah? Jika bukan, mengapa anda merujuk padanya soal mazhab Syiah dan meyakininya?
    Cuba saja anda baca hadis2 anda dan lihat sendiri ttg isu tahrif ini…lalu anda meyakini tahrif itu wujud karena ada isu itu dlm riwayat hadis anda?

    Mas…Indonesia bukan negara bermazhab Syiah, jika anda benar2 mahukan kitab hadis Syiah…anda bisa aja beli di Iran…atau cari aja di toko buku Syiah, jgn menambah rumit hal kecil

    Jika benar pengarang itu bertaqiyah…menurut anda di buku mana dia bertaqiyah…di buku pertama saat dia “seolah olah” sunni atau di buku kedua yg “terang terangan mengaku syiah”?

  46. Saya tantang orang yang anti syi’ah untuk bermubahalah. Biarlah Alloh menjadi hakim pertentangan kita.

  47. duvh….makin tua aja nich bumi…

    @Javad Al-Kadzim :
    jangan seperti itu lah mas…masa sama2 muslim berdebat dengan aqidah nya sendiri malu kalau dilihat sama non muslim (diketawain).jangan gunakan ego masing2…iman dan taqwa kita sangat jauh dibawah rata2 para sahabat nabi,auliya,para tabiin,ulama dan para pembela islam.
    ingat sebelum rasulullah meninggal yang disebut bukan lah para sahabat ataupun istri2 nya melainkan “UMMATI…UMMATI…UMMATI”
    MOHON MAAF BILA ADA KESALAHAN…
    SAYA HANYA HAMBA YANG PENUH DOSA DAN MENGAHARAPKAN RIDHO-NYA…
    SEMOGA KITA SEMUA MENDAPATKAN SYAFAAT RASULLAHLAH DI AKHIRAT NANTI…. AMIN AMIN AMIN YA ALLAH…

  48. @sem (asem):
    waahhhh.. baru tau saya kalo para sahabat & istri2 nabi tidak termasuk umatnya rasulullah?… kalo gitu umatnya siapa donk?? umat setan kah???….
    ckckckckckkk..
    sem.. sem.. sembarangan aja kau!

  49. aamilatun nashibah taslannaran hamiyah (bersusah-susah lagi kepayahan memasuki neraka yang sangat panas) Nashibah sama dengan nashibi pasti masuk neraka beramal susah-susah tapi lenyap tak berbekas kasian deh nashibi…… janga kalian kasari nashibi karena mereka akan menderita yang sangat berat…….hik..hik..hik…. hi..hi hi hahahaha……

  50. masyaAllah catatatn yg sangat cerdas, argumentatif dan tidak asal asalan !

  51. untuk saudara MUKELU, “waahhhh.. baru tau saya kalo para sahabat & istri2 nabi tidak termasuk umatnya rasulullah?… kalo gitu umatnya siapa donk?? umat setan kah???….”.
    Siapa yang mengatakan seperti itu. Apakah saudara kita yang bermazdhab syiah imamiyah mengatakan seperti itu? ataukan Ahlus sunnah? Jadi untuk saudara MUKELU, tolong dijelaskan lebih detil pertanyaanitu untuk sapa? Untuk ikhwan Syiah atau ikhwan Ahlus Sunnah?
    Saya pernah menemukan salah satu buku yang membahas tentang perbedaan Ahlus Sunnah-Syiah, di dlam buku itu penulis mengutip dari salah satu tokoh (Ulama terdahulu) Ahlus Sunnah bahwa “Seandainya kita Ahlus Sunnah menolak hadits yang sampai kepada kita, hanya karena perantara orang-orang Syiah, maka separo dari agama kita akan hilang.”
    Untuk saudara Harlan Fauzi Ali, tulisan anda sangat cerdas. Tidak, anda telah menutup tulisan anda dalam forum ini dengan HARAPAN YANG BESAR yang isinya,

    “Oleh karena itu, sebagian besar orang-orang yang masuk Syiah adalah orang-orang yang tersesat, yang tertipu oleh bujuk rayu tokoh-tokoh Syiah.
    Akhirnya, setelah kami menyampaikan perbedaan-perbedaan antara Ahlussunnah dengan Syiah, maka dalam kesempatan ini kami menghimbau kepada Alim Ulama serta para tokoh masyarakat, untuk selalu memberikan penerangan kepada umat Islam mengenai kesesatan ajaran Syiah. Begitu pula untuk selalu menggalang persatuan sesama Ahlussunnah dalam menghadapi rongrongan yang datangnya dari golongan Syiah. Serta lebih waspada dalam memantau gerakan Syiah didaerahnya. Sehingga bahaya yang selalu mengancam persatuan dan kesatuan bangsa kita dapat teratasi.
    Selanjutnya kami mengharap dari aparat pemerintahan untuk lebih peka dalam menangani masalah Syiah di Indonesia. Sebab bagaimanapun, kita tidak menghendaki apa yang sudah mereka lakukan, baik di dalam negri maupun di luar negri, terulang di negara kita.
    Semoga Allah selalu melindungi kita dari penyesatan orang-orang Syiah dan aqidahnya. Amin.”

  52. @Ridhal Ahmadi
    hallaaah….mas kalo mau naggapin yang runut bacanya dari atas jadi ngga ketahuan begonya.
    maksud @Mukelu berkata demikian, karena si @sem berkata “………ingat sebelum rasulullah meninggal yang disebut bukan lah para sahabat ataupun istri2 nya melainkan “UMMATI…UMMATI…UMMATI”

    yahh para sahabat dan Istri2 Nabi juga termasuk dalam UMMATI itu mas.!!

    panjang lebar,…ternyata cuman PROVOKASI murahan thdp kaum Syiah..memalukan

  53. @Ridhal Ahmadi

    Justru yg melakukan pengeboman di Indonesia adlh orang Ahlussunnah Wal Jama’ah seperti Amrozi dkk (baca wasiat kelima dari Amrozi). Pemerintah kita sekarang tidak mudah terkecoh dgn himbauan anda tsb.

    Wassalam

  54. lho kok amrozi dijadikan acuan kebenaran dan dikatakan ahli sunnah..itu cara berfikir anak kecil…apakah islam mengajarkan membuat kerusakan?tdak kan….

  55. @all
    Mengapa kok sekarang banyak yang BEGO ya.
    Si Ridhai Ahmadi kok kaya gitu. Kita semua tahu kalau disebut UMATI berarti semua yang mengucapkan dua kalimat syahadat adalah umat Rasul. Rupanya si Ridhai ini berpikir kalau kata2 sahabat tidak dicantumkan maka sahabat tdk termasuk didalamnya. Anda benar hir-oali dengan kata2 anda BEGO. Salam damai Wasalam

  56. @all
    plis jangan saling mencaci maki, menghina, mengejek, berdebat, atau merendahkan org….
    ngeri ah

  57. @Ridhal Ahmadi :
    Semoga Allah selalu melindungi kami dari kezaliman orang-orang bodoh dan rendah aqidahnya seperti antum. Amin.”

    @mima :
    Tenang aja ukhti, kami nggak membenci saudara2 kami kok, yg kami berantas cuma kebodohan & kesalahpahaman segelintir oknum yg anti kedamaian & persatuan ditubuh kaum muslimin.

    Wasalam

  58. siapapun boleh membela syiah sbgmn siapapun boleh membela sunni. yg penting jngn mencela satu sama lainb

  59. sepertinya kita butuh seorang moderator untuk debat kita…

  60. keren ulasannya, verry2 objective, we salute you…!!!

  61. perbedaan adalah keharusan bukankah ALLAH menciptakan kita dengan perbedaan bahkan yang kembar aja beda.. yang ALLAH benci adalah berselisih dan berpecah2.. yuk mencari kebenaran bukan pembenaran.. syiah ato sunni kalo masih cari pembenaran uda deh ngapain berdebat..? yang terjadi kemudian saling serang dan memzhalimi..

  62. @ Resse
    Argumentum ed Hominem
    Emang elu pake argo mesum kalau lagi mut’ah ama si Waginem

  63. “Cukuplah kebenaran itu tidak bermahzab dan Syiah ataupun Sunni hanyalah sebuah nama dimana didalamnya bisa terdapat kebenaran dengan kualitas dan kuantitas yang berbeda.”

    Saya setuju dengan kalimat di atas ini..Adanya nama Sunni dan Syiah merupakan hasil pemikiran manusia, dimana manusia itu makhluk yang memiliki kelemahan dan memiliki hawa nafsu. Dan nafsu membawa kepada keburukan. Tiap orang memiliki standard/ukuran yang berbeda mengenai ‘benar’, menurut si A hal ini benar, tapi menurut B ini yang benar..Tetapi lain halnya dengan ‘kebenaran’, kebenaran itu satu, datangnya dari Allah SWT, ditugaskan olehNYA seorang Nabi untuk menyampaikan kebenaran itu.Beliau baginda Muhammad yang diutus untuk menyempurnakan akhlak manusia di muka bumi dan menyampaikan kebenaran itu. Jadi tunjukkan islammu dengan keindahan akhlakmu, baik engkau dari mahzab manapun..

  64. Salam :-)

  65. @domon

    Saya setuju dgn pernyataan anda ” kebenaran itu satu, datangnya dari Allah SWT, ditugaskan olehNYA seorang Nabi untuk menyampaikan kebenaran itu.”

    Maka dari itu Allah SWT telah menyampaikan kebenaran kpd Nabi-Nya bhw ummat manusia wajib berpegang pada Tsaqalain agar tidak akan tersesat selamanya.

    Wassalam

  66. Yes it true

  67. Istriku Sunni dan Aku Syiah…anakku nanti kuberi nama SUSYI…………………………

  68. Aku bukan sunni tapi lebi pasti bukan syiah..
    apa yang akan kita kejar, menjadikan partai dengan mengusung seorang tuk jadi presden, atau menjadikan kelompok besar yang akan mendukung partai trtentu, saya bukan muawiyah, agmaku bukan agama kekuasaan…

  69. Kedua2nya bisa membawa pada kebaikan, dan kedua2nya pula bisa membawa pada keburukan. Itulah hidup. Ketika seseorang/sesuatu masih bisa berbuat salah maka, ia akan selalu dikelompokkan kepada bisa salah dan bisa benar.. :D

    Btw hubunganya apa ya dengan topik ini.. :P

    salam damai

  70. apakah ada di antara kaum muslimin yang ingin saudarinya di jadikan pelacur ( dinikahi secara Mut’ah dan dibayar) ? kalu tidak mau juhi ajaran syiah.

  71. alhamdulillah aye,keluarga,en turunan aye gak da ya syiah,smoga dijauhkan dri pemahaman sesat tsb..smoga Allah sll menjaga kami dan turunan kami amin..

  72. @abu amr

    bukannya di indonesia hampir 100 % pelacur islam itu sunni… padahal mereka kgk mut’ah tuh…same kayak yg suka didatengi arab di puncak itu…

  73. alhamdulilah, tersesat dijalan yang lurus.
    Diriwayatkan dalam Shahih Muslim, dan juga dalam sumber-sumber lainnya,
    bahwa sepulang dari haji Wada, Rasulullah SAW berdiri di samping sebuah telaga yang
    dikenal sebaiak Khum (Ghadir Khum) yang terletak antara Mekkah dan Madinah.
    Kemudian beliau memuji Allah dan berzikir kepada-Nya, dan lalu bersabda,
    “Wahai manusia, camkanlah! Rasanya sudah dekat waktunya aku hendak
    dipanggil (oleh Allah SWT), dan aku akan memenuhi panggilan itu. Camkanlah! Aku
    meninggalkan bagi kalian dua barang berharga. Yang pertama adalah Kitabullah, yang
    didalamnya terdapat cahaya dan petunjuk. Yang lainya adalah Ahlulbaitku. Aku ingatkan
    kalian, atas nama Allah, tentang Ahlulbaitku! Aku ingatkan kalian, atas nama Allah,
    tentang Ahlulbaitku! Aku ingatkan kalian, atas nama Allah, tentang Ahlulbaitku (tiga
    kali)!

  74. hem… capek juga baca tulisan sebanyak ini, sama2 ngotot.. walLohua’lam.. kalau memang di dunia ini ga bisa dapetin kebenarannya, ya kita lihat saja di akhirat nanti siapa yang benar.

  75. Kalo dulu di jaman nabi Kebenaran Dipertahankan dengan Nyawa, sekarang kebenaran dicari dari internet :-), Ayo teruslah mencari kebenaran, mudah2an Allah membuka mata hati anda, wassalam!

  76. boss gw mau tanya nih, di syiah emangnye ada nikah mut’ah ye?
    trus kalo ga salah kang jalal membolehkan nikah mut’ah

    misalkan elo lahir di dunia èni dari hasil nikah mut’ah antara ibu lo ama orang lain, elo bangga ga boss?

    trus misalkan sebelum lo lahir, ibu lo ngelakuin nikah mut’ah berkali2, trus elo lahir. elo bangga ga boss?

  77. what the syiah, pertanyaan gw ga dijawab ama empunya blog

    boss, elo gi ga OL ye? ape elo gi sibuk gabung ama sabihanye assad? –interogating mode on–

  78. syiah bukan islam. syiah laknatullah

  79. Saya menyukai komentar anda yang netral dan saya sering mengikuti …dialog tentang Syiah dan sunni

    Mohon dikirim artikel atau kritik anda tentang topik topik diatas.

    Terima kasih
    Azib

  80. kerenn,,,banget tulisannya,,

  81. Cuma orang2 keren yang bisa tau kalau tulisan ini keren.. :P

  82. di atas “Saya akui baik syiah maupun ahlussunnah sama-sama mengaku mencintai Ahlul bait tetapi tidak dapat dipungkiri kalau terjadi perbedaan mengenai bagaimana cara mencintai Ahlul bait. Lagipula wahai Ustadz yang baik, wasiat Rasulullah SAW itu tidak hanya agar kita mencintai Ahlul bait tetapi yang jauh lebih ditekankan Rasulullah SAW adalah agar kita umat Islam berpegang teguh kepada Ahlul bait agar tidak tersesat. ”
    komentar : Bukankah harus berpegang pada al qur’an dan hadist ? ataupun berpegang teguh pada sunnah Rasululloh dan sunnah para sahabat ?
    blog ini hanyalah anak asuh syi’ah sedang bertaqiyah……..

  83. al Fath ayat 29 …….tinggal sisipkan saja …(seiman) ,,,,,, menjadi demikian: “Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang (seiman) bersama dengan nya…..JADI terjemahan ini CAKAP BUAT SUNNI ATAU SYIAH, tidak usah mengutik terjemahan MINHUM MAGHFIRATUN sebab mutaaliqnya ke orang-orang yang (seiman),,,,jadi bukan manusia-manusia yang sebagian disebutkan pada at Taubah 97-102 atau kelak sebagai AFWAaJAa (an-Nashr),,,,dan sepeninggalan Nabi….. “apakah kalian akan balik terhadap nilai-nilai ke belakang/jahiliyyah…(al-Imran 144)…. salam dari az-Zumarna yang bingung disimpang jalan (al-Mukminuun 53) tidak syiah, tidak sunni/sarasinisme…..!!

  84. Ahlul Bayt Nabi Saw Laksana bahtera nabi Nuh as. Siapa yang Mencintai mereka Dan mengikuti mereka tidak akan tersesat. Dalam Shahih Muslim pesan Nabi Saw untuk Berpegang Teguh Atas dual hal Iaitu Al Quran Dan keturunan beliau as. Sedangkan Bukhari dlm Shaihnya meriwayatkan Al Quran Dan Sunnah Kemudian Ditakwilkan termasuk didalamnya sunnah para Sahabat ra. Keturunan Nabi merentang hingga Zaman sekarang. Lantas pertanyaan yg muncul Kemudian Adalah Siapakah itrah Nabi Saw yang harus kita Ikuti sunnahnya ? Ataukah kita hanya Mencukupkan diri kepada sunnah para Sahabat Sahaja. Atau……………………….

  85. […] Dalam blognya, tulisan itu ia beri judul “Studi Kritis Jalaluddin Rakhmat Dalam Dialog Syiah di Makassar”. […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 156 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: